Competitive Pricing: Pengertian, Strategi, dan Contohnya

competitive pricing banner

Apakah Anda tahu tentang competitive pricing? Tidak diragukan lagi bahwa penetapan harga memainkan peran penting dalam proses pengambilan keputusan konsumen.

Namun, memahami harga terbaik untuk barang atau jasa Anda-tidak peduli apakah Anda menjalankan toko online atau toko fisik-terkadang bisa menjadi sebuah tantangan.

Hal ini terutama berlaku jika Anda adalah pemilik bisnis baru yang ditugaskan untuk menentukan harga produk Anda untuk pertama kalinya di pasar yang kompetitif.

Harga yang Anda tetapkan untuk barang atau jasa Anda memengaruhi hampir semua aspek bisnis Anda, termasuk hal-hal seperti arus kas, margin keuntungan, biaya bisnis yang Anda tanggung, dan posisi produk Anda di pasar. Jadi memilihnya dengan bijak sangat penting untuk skalabilitas bisnis dan tetap kompetitif di ceruk pasar Anda.

Untungnya, ada metode penetapan harga yang sudah teruji dan benar yang bisa digunakan oleh beberapa bisnis: penetapan harga yang kompetitif atau biasa disebut competitive pricing.

Jika Anda tidak terbiasa dengan strategi competitive pricing, artikel ini akan membantu Anda cara menerapkannya dan memberikan contoh terbaiknya untuk Anda.

Di bawah ini, kami akan menguraikan apa itu competitive pricing, keuntungan dan kerugiannya, serta menunjukkan beberapa contoh competitive pricing di dunia nyata untuk membantu Anda memulai.

Apa itu Competitive Pricing?

Competitive pricing adalah proses pemilihan titik harga secara strategis untuk barang atau jasa Anda berdasarkan harga pesaing di pasar atau ceruk pasar Anda, daripada mendasarkan harga hanya pada biaya bisnis atau target margin keuntungan.

Penetapan harga yang kompetitif biasanya digunakan oleh bisnis yang menjual produk yang sama atau sangat mirip di pasar yang sama untuk waktu yang lama, karena harga produk ini sering kali mencapai tingkat keseimbangan. 

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Usaha Jasa

Banner 3 kledo

Apa Saja Strategi Competitive Pricing?

Dengan menggunakan strategi penetapan harga berdasarkan persaingan, bisnis memiliki tiga pilihan ketika menetapkan harga untuk barang atau jasa mereka:

1. Lower prices

Lower prices adalah harga barang atau jasa Anda lebih rendah daripada harga pesaing di pasar Anda. Strategi ini dapat menguntungkan bagi bisnis yang mampu memanfaatkan skala ekonomi.

Titik harga yang lebih rendah juga dapat digunakan sebagai bagian dari strategi loss leader. Sering kali diterapkan oleh bisnis yang memasuki pasar untuk pertama kalinya.

Strategi loss leader adalah teknik di mana barang atau jasa ditetapkan pada titik harga yang lebih rendah yang tidak menguntungkan tetapi menarik pelanggan baru atau memungkinkan bisnis untuk menjual barang atau jasa tambahan yang lebih menguntungkan kepada pelanggan tersebut.

2. Higher prices

Higher prices adalah harga barang atau jasa Anda lebih tinggi daripada harga pesaing di pasar Anda. Strategi ini digunakan oleh bisnis yang menawarkan barang atau jasa dengan lebih banyak fitur atau manfaat daripada pesaing mereka.

Poin harga yang lebih tinggi biasanya digunakan oleh bisnis yang memiliki reputasi merek yang mapan dan menyediakan produk “premium” atau “mewah” dibandingkan dengan bisnis lain di pasar atau ceruk pasar mereka.

Price skimming

Ketika bisnis memperkenalkan produk baru ke pasar, mereka dapat menggunakan price skimming sebagai strategi penetapan harga yang kompetitif.

Price skimming adalah teknik membebankan harga awal tertinggi yang akan dibayar pelanggan saat permintaan tinggi, dan kemudian menurunkan harga tersebut seiring berjalannya waktu.

Setelah pendapatan sebanyak mungkin diperoleh dan persaingan mulai memasuki pasar, bisnis dapat menurunkan harga produk mereka untuk menarik pelanggan baru yang sadar akan biaya sambil tetap bersaing dengan kompetitor yang sekarang memproduksi produk serupa.

Baca juga: Psychological Pricing: Definisi, Jenis, Contoh, Kelebihan & Kekurangannya

3. Equal price

Equal price adalah harga barang atau jasa Anda sama dengan harga pesaing Anda di pasar Anda, atau dengan harga pasar yang berlaku.

Bisnis yang memilih titik harga yang sama dengan pesaing mereka biasanya mencoba membedakan diri mereka sendiri dengan melakukan hal-hal seperti menciptakan pengalaman berbelanja yang unik atau menawarkan alternatif produk yang lebih menarik (misalnya, menggunakan bahan yang berkelanjutan atau proses produksi untuk menarik audiens yang sadar lingkungan, dll.).

Price matching

Ketika bisnis tidak dapat mengumpulkan, menganalisis, dan bertindak berdasarkan data atau fluktuasi harga pesaing secara tepat waktu, pencocokan harga adalah strategi competitive pricing lainnya.

Bisnis yang menawarkan opsi pencocokan harga untuk pelanggan mereka dapat tetap kompetitif di pasar mereka tanpa harus mengikuti strategi penetapan harga pesaing mereka.

Baca juga: Capital Asset Pricing Model (CAPM): Pengertian, Rumus, dan Contohnya

Apa Manfaat Competitive Pricing?

Competitive Pricing 2

Jika dilengkapi dengan data harga pesaing yang komprehensif, menerapkan strategi penetapan harga yang kompetitif dapat menguntungkan bisnis Anda dalam beberapa cara seperti berikut ini:

1. Meningkatkan trafik

Tidak masalah jika Anda memulai bisnis baru atau sudah berjualan di pasar Anda selama bertahun-tahun, meningkatkan trafik ke toko Anda – baik lalu lintas eCommerce atau lalu lintas pengunjung toko – akan membantu Anda memperkenalkan merek Anda di luar sana.

Dengan menggunakan strategi competitive pricing, Anda dapat menggabungkan strategi dan taktik diskon seperti menawarkan harga yang lebih rendah daripada pesaing Anda atau menerapkan kampanye penjualan loss leader-keduanya dapat membantu Anda menarik lebih banyak konsumen, menciptakan lebih banyak prospek, dan meningkatkan penjualan. 

2. Mencegah kehilangan pangsa pasar

Strategi penetapan harga yang kompetitif-terutama yang menggunakan software penetapan harga untuk mengambil data pesaing secara real-time-memungkinkan Anda menganalisis dan bereaksi terhadap perubahan harga yang dilakukan pesaing dengan cepat.

Hal ini tidak hanya membantu Anda membuat keputusan yang lebih strategis dalam jangka panjang, tetapi juga membantu Anda mencegah hilangnya pangsa pasar karena Anda tidak hanya dapat mengantisipasi dan mempertimbangkan harga pesaing secara dinamis, tetapi juga melacak tingkat margin untuk bisnis.

Dengan selalu memastikan harga Anda tetap relevan dengan pasar, pembeli akan lebih kecil kemungkinannya untuk beralih ke pesaing Anda dan lebih mungkin untuk membeli barang atau jasa bisnis Anda. 

Baca juga: Cost Plus Pricing: Pengertian, Cara Hitung, Manfaat, dan Contohnya

3. Meningkatkan margin keuntungan

Memilih harga yang kompetitif untuk barang atau jasa Anda tidak selalu berarti mengambil untung rugi.

Jika barang atau jasa Anda diberi harga lebih rendah dari pesaing Anda, mungkin ada ruang bagi Anda untuk menaikkan harga sambil tetap kompetitif dan meningkatkan margin keuntungan. Hal ini terutama berlaku jika barang atau jasa Anda memiliki proposisi nilai yang unik (UVP) dibandingkan dengan pesaing Anda.

Sebuah bisnis dapat berbeda dari pesaingnya, jika dapat menemukan dan mempertimbangkan atribut produk tertentu seperti kemasan yang berbeda, aksesori tambahan pada produk, dll. yang memberikan nilai lebih bagi pelanggan dan meningkatkan kesediaan mereka untuk membayar.

Jika dapat memasukkan informasi tersebut dengan baik ke dalam strategi harga yang kompetitif, maka penetapan harga akan relevan dengan pasar dan menguntungkan.

Cara lainnya adalah dengan memberikan pengalaman berbelanja yang unik dan tanpa hambatan kepada pelanggan Anda, jauh lebih baik daripada pesaing.

4. Menerapkan strategi penetapan harga yang dinamis

Menerapkan strategi penetapan harga yang kompetitif adalah langkah pertama untuk menerapkan strategi penetapan harga dinamis.

Dengan menggunakan solusi penetapan harga dinamis, harga barang atau jasa Anda akan terus disesuaikan secara real-time berdasarkan perubahan variabel seperti biaya bahan baku, permintaan pasar, musim, tingkat inventaris, biaya pengiriman, dan lain-lain.

Solusi ini juga akan memberi Anda visibilitas ke dalam tren harga di beberapa produk serupa di pasar Anda, serta fluktuasi harga pesaing.

Kemampuan untuk memberikan harga yang tepat di pasar sangat penting terutama di saluran eCommerce di mana pembeli dapat meneliti dan membandingkan produk serupa sebelum mereka memutuskan untuk terlibat dengan bisnis dan melakukan pemesanan.

Baca juga: Penetration Pricing: Pengertian, Strategi, Kelebihan, Kekurangan dan Contohnya

Lalu, Apa Kerugian dari Strategi Competitive Pricing?

Competitive Pricing 1

Menetapkan harga barang atau jasa Anda secara kompetitif juga dapat menimbulkan kerugian dan risiko.

Misalnya, jika Anda hanya berfokus pada pemilihan harga barang atau jasa berdasarkan harga yang ditetapkan pesaing Anda, Anda mungkin mengalami kesulitan untuk menutupi biaya produksi atau biaya overhead bisnis Anda.

Selain itu, mengandalkan harga pesaing sebagai satu-satunya sumber kebenaran untuk harga pasar yang berlaku saat ini dapat berisiko, karena beberapa pesaing Anda mungkin salah menentukan harga barang mereka.

Menetapkan strategi competitive pricing yang komprehensif juga dapat menjadi mahal untuk bisnis baru, terutama ketika harus mempekerjakan tim penetapan harga atau menggunakan alat pemantauan harga pesaing otomatis atau perangkat lunak penetapan harga dinamis.

Baca juga: Penetapan Harga Markup, Cara Hitung, dan Bedanya dengan Markdown

Contoh Penetapan Competitive Pricing dalam Bisnis

Untuk mendapatkan ide yang lebih baik tentang bagaimana Anda dapat memasukkan harga yang kompetitif ke dalam strategi penjualan bisnis Anda, kami telah mencantumkan beberapa contoh di bawah ini:

1. Strategi harga yang lebih rendah

Perusahaan A menjual model headphone nirkabel seharga 150.000 rupiah. Pesaing terdekat mereka, Perusahaan B, menjual model headphone nirkabel yang serupa dengan harga 140.000 rupiah untuk menarik konsumen yang sadar akan biaya saat mereka membandingkan harga di antara perusahaan yang berbeda.

2. Strategi harga yang lebih tinggi

Perusahaan A dan Perusahaan B adalah dua pesaing terbesar di pasar kamera digital point-and-shoot. Sebuah merek baru, Perusahaan E, ingin masuk ke pasar dan melakukan riset pesaing.

Perusahaan E menemukan bahwa Perusahaan A menjual kamera digital point-and-shoot dengan fitur dasar seharga 350.000 rupiah, dan Perusahaan B menjual kamera digital point-and-shoot dengan fitur yang lebih canggih seharga 425.000 rupiah.

Perusahaan E kemudian memutuskan untuk memproduksi kamera point-and-shoot digital “premium” dengan fitur yang lebih canggih dan membanderolnya dengan harga 500.000 rupiah. Meskipun harga Perusahaan E lebih tinggi, konsumen dapat menjustifikasi biaya tambahan karena menawarkan lebih banyak fitur.

Baca juga: Metode Penetapan Harga: Pengertian dan Berbagai Jenisnya

3. Strategi harga yang sama

Perusahaan A adalah merek yang populer di pasar kacamata hitam bio-asetat. Perusahaan B ingin masuk ke pasar, jadi ia melakukan riset pesaing pada Perusahaan A.

Ia menemukan bahwa Perusahaan A menjual kacamata hitam bio-asetat seharga 90.000 rupiah. Dengan menggunakan strategi penetapan harga yang kompetitif dengan harga yang sama, Perusahaan B memutuskan untuk menjual kacamata hitam bio-asetat yang serupa seharga 89.000 rupiah untuk menarik pelanggan agar mau membayar dengan harga yang “lebih rendah”.

Baca juga: Jenis Strategi Penetapan Harga dan Mana yang Terbaik untuk Bisnis?

Kesimpulan

Memilih strategi penetapan harga yang sesuai dengan tujuan bisnis sangat penting untuk pengmbangan bisnis berkelanjutan, dan salah satu strategi yang bisa Anda gunakan adalah dengan menggunakan strategi competitive pricing.

Namun strategi ini juga hadir dengan berbagai tantangan dan kekurangan sehingga penting bagi Anda untuk melakukan analisis secara mendalam sebelum menerapkannya.

Salah satu hal yang perlu diperhatikan adalah dengan menghitung HPP dan seluruh biaya dari produk yang Anda jual. Dan informasi ini bisa Anda dapatkan pada laporan keuangan bisnis Anda.

Belum memiliki laporan keungan yang sesuai standar? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online seperti Kledo untuk proses pembukuan dan pembuatan laporan keuanngan yang lebih mudah dan praktis.

Kledo memiliki fitur terlengkap seperti pencatatan pengeluaran dan pemasukan, 50 laporan keuangan instan, penghitungan rasio keuangan otomatis, manajemen persediaan, integrasi dengan tools binis, multi gudang dan cabang, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × three =