Conflict Of Interest: Pengertian, Jenis, Dampak, Dan Tips Menanganinya

conflict of interest

Banyak perusahaan secara aktif berusaha menghilangkan konflik kepentingan atau conflict of interest di tempat kerja untuk memastikan bisnis tetap sukses dan tidak tunduk pada masalah karyawan.

Conflict of interest dapat berdampak besar pada kinerja karyawan di tempat kerja, termasuk cara mereka membuat keputusan, dan dapat—baik secara langsung maupun tidak langsung—mempengaruhi bisnis dan kesuksesannya.

Meskipun tidak semua konflik kepentingan terlihat, penting untuk memahami apa itu konflik, sehingga Anda dapat menghindari memasuki situasi yang dapat menimbulkan masalah dan membuat Anda bermasalah dengan atasan Anda.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu conflict of interest, memberikan daftar contoh konflik kepentingan, dan berbagi strategi yang dapat Anda gunakan untuk mencegah konflik kepentingan di tempat kerja.

Apa itu Conflict of Interest?

conflict of interest

Conflict of interest atau konflik kepentingan adalah situasi di mana seseorang atau organisasi memiliki dua atau lebih kepentingan yang bersaing.

Ketika konflik kepentingan terjadi, orang atau organisasi tersebut tidak dapat menjalankan tugasnya dengan baik karena itu berarti mengkhianati kepentingannya kepada salah satu pihak dalam situasi tersebut.

Misalnya, Anda mungkin memiliki loyalitas pada perusahaan tempat Anda bekerja, tetapi juga pada bisnis keluarga Anda. Jika kedua perusahaan tersebut memiliki tujuan yang berbeda yang secara langsung berbenturan, itu akan menjadi konflik kepentingan bagi Anda.

Lebih jauh tentang conflict of interest

Ketika karyawan pergi bekerja untuk suatu organisasi, pemangku kepentingan, manajer, dan anggota tim eksekutif mengharapkan tingkat komitmen tertentu untuk tetap bekerja di perusahaan dan bertindak demi kepentingan terbaik bisnis.

Sering kali, departemen sumber daya manusia mengharuskan seorang karyawan menandatangani perjanjian yang menyatakan bahwa mereka memahami apa itu conflict of interest dan setuju untuk menghindari, atau setidaknya mengungkapkan, situasi yang dapat dianggap sebagai konflik.

Anda bahkan mungkin menemukan seluruh bagian dari SOP karyawan Anda yang didedikasikan untuk menjelaskan konflik kepentingan dan apa yang harus dilakukan jika Anda berada dalam situasi potensial yang dapat ditafsirkan seseorang sebagai konflik.

Siapa pun di organisasi dapat masuk dalam konflik kepentingan, baik mereka tingkat pemula atau anggota tim eksekutif. Khususnya bagi anggota dewan, yang memiliki tugas tertentu terhadap organisasi, penting bagi mereka untuk bertindak demi kepentingan terbaik bisnis di atas keuntungan pribadi dan kepentingan khusus mereka sendiri.

Jika tidak, hal itu dapat membahayakan organisasi yang terkait dengan mereka.

Jika pemberi kerja menentukan bahwa ada konflik kepentingan, seorang karyawan mungkin mengalami hasil yang berbeda, mulai dari diminta untuk menghilangkan konflik hingga kehilangan pekerjaan, tergantung pada bagaimana karyawan tersebut menangani konflik tersebut dan potensi konsekuensi dari konflik tersebut di lingkungan kerja.

Banyak organisasi juga memiliki perjanjian non-disclosure agreements untuk mencegah karyawan memiliki konflik kepentingan setelah masa kerja mereka berakhir.

Meskipun umum untuk berbicara tentang konflik kepentingan dalam lingkungan bisnis, ada industri lain yang juga berlaku, seperti hukum dan keuangan.

Baca juga: Merger dan Akuisisi: Pengertian, Jenis, Cara Kerja, dan Perbedaannya

Berbagai Jenis Conflict Of Interest

Conflict of interest dapat terjadi dalam berbagai bentuk dan melibatkan berbagai kepentingan, baik pribadi maupun profesional.

Meskipun ada banyak contoh konflik kepentingan yang sangat spesifik, ada beberapa yang lebih sering terjadi daripada yang lain. Tinjau daftar ini untuk mengetahui beberapa jenis konflik kepentingan yang paling umum:

Nepotisme

Nepotisme adalah situasi di mana seseorang memberikan benefit atau manfaat kepada anggota keluarga berdasarkan hubungan daripada kualifikasi.

Misalnya, seseorang mungkin mempekerjakan saudara laki-lakinya untuk posisi terbuka daripada kandidat yang lebih memenuhi syarat hanya karena mereka terkait dengan orang itu.

Self-dealing

Self-dealing adalah situasi di mana seseorang, biasanya mereka yang memiliki jabatan tinggi dalam sebuah perusahaan besar, menggunakan uang atau akses perusahaan untuk keuntungan pribadi dengan mengorbankan bisnis.

Misalnya, seseorang mungkin mengambil uang dari perusahaan mereka sebagai pinjaman pribadi.

Baca juga: Manajemen Aset: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Strateginya

Kompensasi berlebih

Kompensasi berlebih paling sering terjadi di sektor nirlaba. Itu terjadi ketika organisasi membayar seorang karyawan, biasanya berpangkat tinggi dengan pengaruh sosial atau politik yang substansial, jauh lebih banyak daripada yang mereka lakukan lainnya, peran serupa atau peran yang sebanding di organisasi lain.

Pekerjaan eksternal

Ketika seseorang bekerja lebih dari satu pekerjaan di sektor yang sama, konflik kepentingan dapat muncul.

Misalnya, salah satu perusahaan orang tersebut mungkin memiliki akses ke informasi kepemilikan yang tidak dimiliki bisnis lainnya.

Jika karyawan menggunakan informasi itu untuk pekerjaan kedua mereka, itu akan menjadi konflik kepentingan.

Pemberian hadiah

Menerima hadiah dari pemangku kepentingan eksternal untuk mendapatkan keuntungan adalah konflik kepentingan.

Misalnya, jika sebuah perusahaan farmasi memberikan hadiah kepada seorang dokter dengan harapan bahwa dokter tersebut akan mempromosikan dan meresepkan obat-obatan perusahaannya, itu merupakan konflik kepentingan bagi dokter tersebut.

Manipulasi nilai saham

Konflik kepentingan yang sangat spesifik namun sangat berdampak adalah manipulasi saham.

Itu terjadi ketika seorang pialang saham menggunakan posisi mereka untuk mempromosikan nilai sekuritas yang mereka miliki untuk menaikkan harga secara artifisial dan kemudian menjual saham mereka dengan keuntungan.

Banner 3 kledo

Baca juga: Apa itu Forecast dalam Bisnis? Berikut Adalah Penjelasannya

Dampak Conflict Of Interest di Tempat Kerja

conflict of interest

Menemukan cara untuk menghindari conflict of interest di tempat kerja sangat ideal untuk tim Anda.

Ketika karyawan secara pribadi dapat memperoleh manfaat dari kedudukan profesional mereka, situasi berikut mungkin terjadi:

Menurunkan semangat kerja

Ketika karyawan menyadari konflik kepentingan tertentu di tempat kerja, ini dapat menurunkan moral dan produktivitas mereka secara keseluruhan.

Daripada memberi penghargaan kepada karyawan berdasarkan situasi pribadi, manajer perlu menghargai kerja keras dan kemampuan mereka.

Dengan berfokus pada apa yang dapat dilakukan karyawan untuk perusahaan daripada untuk diri sendiri, Anda dapat menciptakan lingkungan kerja yang lebih setara.

Reputasi perusahaan yang buruk

Jika berita tentang konflik kepentingan tersebar, ini dapat berdampak besar pada reputasi merek Anda. Untuk menciptakan reputasi positif, manajer dan pemimpin bisnis perlu menerapkan proses untuk mendorong keputusan etis dan kepercayaan.

Bangkit dalam politik kantor

Ketika maju di tempat kerja Anda berarti memiliki koneksi pribadi yang tepat, karyawan mungkin mulai lebih fokus untuk membangun aliansi ini daripada pekerjaan mereka yang sebenarnya.

Itulah mengapa sangat penting untuk membuat keputusan yang tidak memihak, menawarkan peluang yang adil bagi tim Anda.

Baca juga: Punya Bisnis Ekspedisi Truk? Gunakan Tips ini Untuk Lebih Menguntungkan

Kerugian bisnis

Alih-alih memikirkan kemajuan perusahaan, karyawan yang terlibat dalam konflik kepentingan hanya mencari keuntungan bagi diri mereka sendiri.

Dengan memberikan solusi untuk masalah ini di tempat kerja, perusahaan biasanya akan melakukan yang lebih baik.

Ingatkan karyawan bahwa dengan membuat keputusan yang baik untuk perusahaan, semua orang dapat memperoleh manfaat.

Strategi untuk Mencegah Conflict Of Interest di Tempat Kerja

Karena mengidentifikasi konflik kepentingan tidak selalu mudah, Anda dapat terlibat dalam konflik tanpa menyadarinya.

Penting untuk memahami apa itu konflik dan berusaha menghindarinya. Untuk mencegah konflik kepentingan di tempat kerja, pertimbangkan tip dan strategi berikut:

Tinjau buku pegangan atau SOP yang ada selama ini

Sering kali, sebuah organisasi mendedikasikan bagian dari buku pegangan dan SOP karyawan untuk menjelaskan apa itu konflik kepentingan bagi organisasi, bagaimana Anda dapat menghindarinya dan apa konsekuensinya jika Anda secara sadar terlibat dalam konflik.

Anda juga dapat menemukan informasi ini dalam kode etik perusahaan atau perjanjian kerahasiaan.

Jika Anda ingin melakukan suatu tindakan di tempat kerja atau membuat keputusan dan Anda tidak yakin apakah atasan Anda akan menganggapnya sebagai konflik, pertimbangkan untuk bertanya kepada perwakilan atau manajer sumber daya manusia Anda terlebih dahulu.

Ikuti pelatihan etika bisnis

Jika perusahaan Anda menawarkan pelatihan tentang etika bisnis, pertimbangkan untuk mendaftar.

Pelatihan ini dapat memberikan lebih banyak pengetahuan tentang konflik kepentingan di tempat kerja.

Anda mungkin mendengar tentang lebih banyak skenario yang dapat membantu Anda dalam situasi sulit di masa depan, membantu Anda memahami apa yang merupakan konflik kepentingan dan, yang lebih penting, apa yang dapat Anda lakukan terhadap situasi Anda jika Anda bertentangan dengan kepentingan.

Laporkan jika terjadi conflict of interest

Jika Anda mengetahui bahwa rekan kerja atau manajer terlibat dalam conflict of interest, pertimbangkan untuk mengambil langkah-langkah yang tepat sebagaimana diuraikan dalam buku pegangan karyawan Anda.

Ini mungkin termasuk mendekati individu dan memberitahukan perilaku atau membuat mereka sadar bahwa tindakan mereka adalah konflik kepentingan.

Opsi lainnya, Anda bisa memberitahukan kepada departemen SDM tentang aktivitas yang berpotensi menimbulkan konflik kepentingan sehingga mereka dapat menyelidikinya.

Dengan mengambil tindakan ini, Anda mematuhi kode etik perusahaan dan mungkin mencegah konflik di tempat kerja di masa mendatang.

Baca juga: Total Quality Management (TQM): Pengertian, Elemen dan Penerapannya dalam Bisnis

Komunikasi yang terbuka

Salah satu cara terbaik untuk mencegah konflik kepentingan adalah dengan mengungkapkan hubungan Anda dan potensi konflik dengan manajemen atau sumber daya manusia. Mereka harus dapat memandu Anda tentang apa yang dapat atau harus Anda lakukan untuk mencegah terjadinya konflik.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai conflict of interest atau konflik kepentingan yang berdampak pada efektivitas dan operasional bisins. Melakukan mitigasi conflict of interest pada bisnis adalah hal penting agar budaya kerja menjadi lebih baik.

Konflik kepentingan sangat sering terjadi pada masalah finansial bisnis, mulai dari tindakan fraud, penggelapan stok, dan sejenisnya. Hal ini tentu akan berdampak pada keuntungan bisnis Anda.

Untuk mencegah hal ini, Anda bisa mencoba menggunakan sistem yang mampu meminimalisir kesalahan yang terjadi dalam proses pengelolaan keuangan seperti menggunakan software akuntansi online Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memantau dan memeriksa setiap transaksi dan proses keuangan yang terjadi dalam bisnis Anda dengan mudah dan praktis kapanpun Anda mau.

Kledo juga memiliki fitur terlengkap seperti pencatatan pembukuan, pencatatan stok dan aset, multi pengguna, pembuatan laporan keuangan otomatis, dan masih banyak lagi.

Tertarik mencoba menggunakan Kledo? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 2 =