Otomasi Industri: Pengertian, Jenis, Dampak, Penerapan, dan Contohnya

otomasi industri

Otomasi telah digunakan dalam pengaturan industri selama beberapa dekade untuk meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya. Seiring waktu, kebutuhan untuk meningkatkan kualitas dan mengurangi risiko telah menghasilkan otomatisasi generasi berikutnya.

Otomasi industri menggunakan mesin terkomputerisasi, sistem kontrol canggih, dan analitik data untuk membantu perusahaan menciptakan proses yang sangat otomatis yang meningkatkan operasi dan menghasilkan keunggulan kompetitif.

Artikel ini mengeksplorasi manfaat otomasi industri dan berbagai jenis yang dapat diterapkan perusahaan untuk mencapai manfaat tersebut. 

Mengenal Pengertian Otomasi Industri

otomasi industri

Pengertian Otomasi

Untuk memahami otomasi industri, mari kita selami dasar-dasar otomasi sebagai sebuah konsep.

Istilah “otomatisasi” menggambarkan berbagai macam teknologi, metode, dan alat yang digunakan untuk mengurangi campur tangan manusia dalam proses, menjadikannya lebih efisien, cepat, produktif, dan bebas kesalahan.

Otomatisasi dapat ditemukan di hampir semua bidang kehidupan kita, mencakup berbagai aplikasi, mulai dari peralatan konsumen dan peralatan rumah tangga hingga sistem canggih dan kompleks, yang menggerakkan kendaraan transportasi modern, seperti pesawat terbang dan kapal, pabrik, dan bahkan solusi perbankan.

Otomasi dapat dicapai dengan sejumlah teknik dan pendekatan ilmiah, terutama mekanik, hidrolik, listrik dan elektronik, pneumatik, dan komputer, yang biasanya digunakan secara bersamaan.

Pengertian Otomasi Industri

Otomasi industri adalah bidang yang berkaitan dengan otomatisasi proses dan mesin industri, menggunakan teknologi informasi, peralatan khusus (pengendali logika, berbagai jenis modul, dll.) dan robot untuk meningkatkan proses manufaktur, kontrol kualitas, dan penanganan material.

Dapat dikatakan bahwa saat ini otomasi industri ada di mana-mana di seluruh industri dan rantai pasokan. Sulit membayangkan sebuah pabrik atau lini produksi apa pun yang tidak menggunakan alat dan teknik ini.

Dan cakupan aplikasi untuk solusi otomasi industri berkembang pesat seiring dengan berkembangnya kemampuan teknologi baru. Perangkat lunak, peralatan, dan robot digunakan saat ini untuk melakukan peningkatan jumlah tugas yang secara sebelumnya dilakukan secara manual atau memerlukan pengawasan dan intervensi manusia.

Baca juga: 5 Peluang Bisnis Menjanjikan di Era Revolusi Industri 4.0

Sejarah Otomasi Industri

Otomasi industri lahir seiring dengan adanya revolusi industri dan semakin berkembang dengan perkembangan industri otomotif Amerika. Sejak saat itu. otomasi industri telah mengalami pertumbuhan eksponensial, terutama dalam hal bidang aplikasi dan kinerja teknologi.

Awalnya, tujuan otomasi adalah untuk membuat mesin produksi otomatis dan mempermudah manusia. Tujuan ini tetap ada, tetapi telah berkembang, termasuk dalam hal pengoptimalan sumber daya dan kecepatan eksekusi.

Faktanya, sejarah berbicara khususnya dalam dua dekade terakhir, otomatisasi telah memungkinkan banyak perusahaan dan organisasi untuk meningkatkan proses kontrol, produksi barang dan jasa. Sehingga secara signifikan mengurangi waktu eksekusi, kesalahan, dan outsourcing.

Jenis-Jenis Otomasi Industri

Sistem otomasi industri dapat diklasifikasikan menjadi tiga tipe dasar yaitu tetap, dapat diprogram, dan fleksibel yang dibahas sebagai berikut:

1. Otomasi Tetap

Otomatisasi tetap adalah teknologi dan mesin yang meningkatkan tingkat produksi. Kadang-kadang disebut sebagai otomatisasi keras karena melibatkan serangkaian urutan tetap.

Mesin diprogram untuk menghasilkan produk tertentu atau menyelesaikan proses produksi secara mandiri. Salah satu aplikasi yang paling akrab dari teknologi ini adalah jalur perakitan modern.

Meskipun jenis otomasi industri yang paling tidak maju secara teknis, proses otomasi tetap meningkatkan tingkat produksi, mengurangi kesalahan manusia, dan menurunkan biaya per unit.

2. Otomasi yang Dapat Diprogram

Otomatisasi yang dapat diprogram sangat mirip dengan otomatisasi tetap tetapi dengan satu perbedaan utama yakni komponen otomatisnya tidak diperbaiki. Sehingga dapat diprogram ulang berdasarkan kebutuhan proses produksi atau batch yang sedang diproduksi.

Pemrograman ulang dapat menjadi proses yang panjang karena perintah program baru harus diunggah dan dalam beberapa kasus komponen fisik yang terlibat dalam perakitan harus dikonfigurasi ulang. Aplikasi umum dari otomatisasi yang dapat diprogram termasuk alat CNC seperti pemotong plasma.

3. Otomasi Fleksibel

Otomatisasi yang dapat diprogram adalah bagian dari otomatisasi fleksibel. Sistem otomatis serbaguna dapat menghasilkan berbagai macam suku cadang (atau produk) dengan cepat dengan beralih dari satu gaya suku cadang ke gaya suku cadang berikutnya.

4. Otomasi Integrasi

Bentuk otomasi industri yang paling canggih, otomasi terintegrasi tidak memerlukan campur tangan manusia secara langsung. Teknologi ini menggunakan sistem kontrol tunggal untuk mengelola dan menyinkronkan semua mesin, operasi, dan data yang diperlukan untuk mengotomatisasi seluruh proses produksi.

Digunakan dalam pemrosesan aliran batch dan kontinu, otomatisasi terintegrasi biasanya digunakan oleh pembuat kemasan produk dan produsen makanan dan minuman.

Baca juga: Marketing 4.0: Ini Definisi dan Dampaknya bagi Bisnis Online, Apa Saja?

Kelebihan Otomasi Industri

Otomasi industri membeikan dampak positif bagi perusahaan dan secara luas bermanfaat bagi perekonomian. Apa saja kelebihannya?

Peningkatan Produktivitas Tenaga Kerja

Tingkat produksi dan produktivitas tenaga kerja meningkat ketika operasi manufaktur diotomatisasi. Ini berarti lebih banyak output per jam tenaga kerja.

Mengurangi Biaya Tenaga Kerja

Tren masyarakat industri dunia telah dan terus meningkatkan biaya tenaga kerja. Akibatnya, peningkatan investasi dalam otomatisasi untuk menggantikan operasi manual menjadi dapat dibenarkan secara ekonomi.

Mesin semakin banyak digunakan untuk menggantikan peran manusia sehingga mengurangi biaya per unit.

Migrasi Efek Kekurangan Tenaga Kerja

Banyak negara maju mengalami kekurangan tenaga kerja, yang telah mendorong pengembangan operasi otomatis sebagai pengganti tenaga kerja.

Meningkatkan Keselamatan Pekerja

Mengotomatiskan operasi membuat pekerjaan lebih aman. Namun, para pekerja mendapatkan partisipasi aktif dalam peran pengawasan.

Meningkatkan Kualitas Produk

Otomatisasi mencapai tingkat produksi yang lebih tinggi daripada operasi manual dan keseragaman dan kesesuaian yang lebih besar dengan spesifikasi kualitas dalam proses manufaktur.

Salah satu keuntungan utama otomatisasi adalah mengurangi cacat produk.

Mengurangi Lead Time

Otomatisasi mempersingkat waktu antara pesanan pelanggan dan pengiriman produk, memberi produsen keunggulan kompetitif untuk pesanan di masa mendatang.

Pabrikan mengurangi persediaan barang dalam proses dengan mengurangi lead time produksi.

Mempercepat Proses Produksi

Tugas tertentu tidak mungkin diselesaikan tanpa bantuan mesin. Presisi, miniaturisasi, atau kompleksitas geometri adalah semua persyaratan untuk proses ini yang tidak dapat dipenuhi secara manual.

Beberapa contohnya adalah operasi fabrikasi sirkuit terpadu, pembuatan prototipe cepat berdasarkan model grafik komputer , dan pemesinan kontrol numerik komputer kompleks dan ditentukan secara matematis. Sistem yang dikendalikan komputer hanya dapat melakukan proses ini.

Menghemat Biaya Produksi

Mengotomatisasi pabrik memberikan keunggulan kompetitif yang signifikan. Manfaatnya sulit ditunjukkan pada formulir persetujuan proyek perusahaan.

Keuntungan otomatisasi sering kali terwujud dalam cara yang tidak terduga dan tidak berwujud, seperti peningkatan kualitas, peningkatan penjualan, peningkatan hubungan kerja, dan citra perusahaan yang lebih baik.

Perusahaan yang tidak mengotomatisasi cenderung tertinggal dari pesaing mereka dalam hal pelanggan, karyawan, dan masyarakat umum.

Kekurangan Otomasi Industri

Meskipun otomasi mempunyai banyak manfaat, namun terdapat beberapa kerugian yang ditimbulkan, di antaranya:

Biaya Awal dan Operasi yang Lebih Tinggi

Peralatan otomatis sering kali mencakup pengeluaran modal yang tinggi. Desain, fabrikasi, dan pemasangan dapat menghabiskan biaya ratusan hingga mlyaran rupiah.

Biaya Perawatan yang Lebih Tinggi

Jika dibandingkan dengan mesin yang dioperasikan secara manual, tingkat perawatan yang lebih tinggi diperlukan dalam otomatisasi dalam hal membeli perangkat elektromekanis seperti katup elektromekanis, perangkat sensorik, dan perangkat pintar.

Suku cadang untuk sistem otomasi mungkin lebih mahal daripada operasi manual.

Biaya Penyusutan

Penurunan bertahap dalam nilai aset fisik dikenal sebagai penyusutan atau depresiasi. Hal ini biasa terjadi pada semua aset fisik, seperti peralatan dan mesin.

Hal ini tidak dapat dihindari karena kemajuan teknologi. Keusangan atau penyusutan dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:

  • Penyusutan fisik terjadi karena kerusakan fisik peralatan atau robot berupa kerusakan, keausan, dan korosi.
  • Penyusutan fungsi berarti perubahan permintaan karena perubahan kebutuhan akan peralatan, layanan, atau ketidakmampuan untuk memenuhi permintaan.

Pengangguran

Kerugian yang sering dikaitkan dengan otomatisasi adalah perpindahan pekerja. Ada PHK massal karena buruh manual digantikan oleh robot atau mesin otomatis lainnya.

Banyak orang kehilangan pekerjaan, terutama mereka yang bekerja di industri manufaktur, seperti pabrik mobil.

Baca juga: Ekonomi Digital: Arti Pentingnya, Jenis, dan Contohnya

Cara Penerapan Otomasi Industri

Membuat Rencana dan Strategi

Memnggunakan otomatisasi bukanlah aktivitas semalam yang bisa selesai hanya dengan satu kali percobaan.

Ini adalah prosesyang kemungkinan akan menyentuh setiap aspek operasi Anda. Sebelum memulai, Anda perlu menentukan tujuan menggunakan otomasi yaitu apa yang ingin Anda ukur atau tingkatkan.

Anda akan menggunakan tujuan ini untuk memandu perbaikan proses dan investasi modal. Dari sana, Anda dapat membagi proses menjadi proyek percontohan yang lebih kecil dan lebih mudah dikelola.

Menyelaraskan Rencana dan Eksekusi

Produsen biasanya melebih-lebihkan biaya otomatisasi. Sebenarnya, sebagian besar teknologi otomasi tidak semahal yang dipikirkan kebanyakan orang, asalkan investasi dilakukan secara strategis.

Memprioritaskan pembelanjaan Anda berdasarkan kebutuhan bisnis adalah kunci untuk memastikan investasi yang tepat dilakukan di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.

Ini juga akan menjaga tim Anda agar tidak teralihkan oleh inovasi terbaru atau saat pertukaran teknologi diperlukan.

Menunjuk Tim Penanggungjawab

Untuk memaksimalkan pengembalian Anda, Anda memerlukan tim yang dapat mengawasi strategi Anda secara penuh waktu. Pemilik proyek ini harus didukung oleh tim lintas fungsi yang beragam untuk memastikan bahwa kasus penggunaan dan solusi sepenuhnya diperiksa untuk tujuan, kelayakan, penerapan, dan perangkap atau hambatan.

Tim ini juga dapat berfungsi ganda sebagai wakil untuk membantu membangun dukungan internal untuk otomatisasi Anda.

Perkuat Infrastruktur

Upaya untuk melakukan kerja sama antara orang, proses, dan artficial akan gagal jika toko Anda tidak memiliki infrastruktur yang memadai.

Tulang punggung TI Anda perlu mendukung konektivitas tanpa gangguan, aliran informasi tanpa hambatan, dan penyimpanan yang memadai.

Saat Anda menghubungkan lebih banyak sistem dan orang, Anda mungkin juga perlu meningkatkan pertahanan keamanan siber dan alat kelangsungan bisnis Anda.

Identifikasi Proyek Percontohan

Tidak ada alasan untuk langsung menjadi besar. Mulai dari yang kecil dengan proses yang relatif sederhana yang dapat dengan mudah diotomatisasi.

Carilah tugas yang berulan, sulit, memiliki overhead yang tinggi, mengandalkan kertas atau rawan kesalahan.

Membuktikan konsep dalam skala kecil akan menghemat uang Anda, menghindari gangguan yang tidak perlu, dan akan membantu memenangkan hati para pencela.

Analisis dan Sempurnakan Proses Anda

Sebelum Anda dapat mengotomatiskan suatu proses, Anda perlu memahami proses tersebut dengan menelusurinya dari ujung ke ujung. Maka Anda perlu menyempurnakan dan mendokumentasikannya.

Melewatkan langkah ini hanya akan mereplikasi proses dan kesenjangan data yang tidak efisien. Hanya setelah menghapus tugas yang tidak bernilai tambah Anda harus mencari peluang untuk mengotomatisasi.

Anda dapat mencegah aktivitas pemborosan dengan membentuk struktur tata kelola.

Optimalkan Peralatan dan Teknologi Otomasi yang ada

Bukan hal yang aneh bagi produsen untuk menunda peningkatan kemampuan otomatis mereka karena sumber daya yang terbatas. Tetapi dalam banyak kasus, Anda tidak perlu memulai dari awal.

Modernkan peralatan Anda dengan sensor dan kemampuan lainnya. Perangkat lunak perencanaan sumber daya perusahaan atau ERP sudah ketinggalan zaman atau perlu diperpanjang ? Pertimbangkan untuk memperkuat aplikasi untuk memperluas apa yang dapat dilakukan ERP Anda untuk Anda.

Melibatkan Peran Karyawan

Karyawan Anda adalah sumber pengetahuan nomor satu Anda tentang proses saat ini dan peluang untuk perbaikan. Mereka memahami bisnis Anda dan pelanggan Anda serta menjadikan retensi sebagai prioritas.

Melibatkan mereka dalam proses perencanaan akan menjadi kunci keberhasilan implementasi. Pada saat yang sama, Anda perlu memikirkan cara terbaik untuk meningkatkan atau multi skill staf Anda untuk memastikan tenaga kerja Anda dilengkapi dengan keterampilan yang sesuai untuk Industri 4.0.

Baca juga: Memahami Penggunaan Transaksi Digital dalam Bisnis di Indonesia

Contoh Otomasi Industri

otomasi industri

Otomatisasi dapat membantu perusahaan untuk menjalankan kegiatan operasionalnya secara lebih efisien. Berikut ini adalah 10 contoh otomasi industri di berbagai bidang bisnis:

1. Otomotif

Industri otomotif dapat menggunakan otomatisasi untuk membantu produksi kendaraan. Di pabrik, robot besar dapat merakit kendaraan dan mengelas potongan logam menjadi satu.

Beberapa pabrikan otomotif mungkin juga menggunakan robot yang dapat berkolaborasi satu sama lain atau printer 3D yang dapat membuat suku cadang kendaraan yang presisi. Ini dapat membantu melindungi orang dengan memindahkan mereka dari posisi dengan faktor risiko tinggi.

2. Konstruksi

Konstruksi adalah bidang di mana orang bertujuan untuk merancang dan membangun struktur seperti bangunan, jembatan, dan jalan. Otomasi dalam industri konstruksi mungkin tidak mengurangi kebutuhan individu, tetapi malah meningkatkan efisiensi dan produktivitas profesional konstruksi saat ini.

Misalnya, teknologi otomatisasi seperti robot dapat membantu meletakkan batu bata atau membuka jalan raya. Pencetakan 3D juga dapat menjadi gaya otomatisasi yang dapat dimanfaatkan oleh konstruksi.

3. Pengiriman

Fungsi otomatisasi dalam pengiriman bisa dilakukan dalam banyak cara. Hal ini bisa dimulai di gudang, di mana teknologi dan mesin dapat menyortir barang dan barang dagangan dan memberi label lokasinya.

Kendaraan otomatis juga dapat berfungsi dalam industri pengiriman, karena mesin seperti kendaraan self driving dan drone dapat membawa barang dari satu lokasi ke lokasi lain tanpa seseorang mengemudi atau menerbangkannya ke sana.

4. Elektronik

Industri rekayasa dan manufaktur elektronik dapat mengambil manfaat dari penggunaan teknologi otomatis. Robot dan mesin dapat membuat perubahan kecil dan presisi pada microchip serta komponen elektronik kecil lainnya tanpa mengganggu penglihatan atau masalah fisik.

Manufaktur elektronik otomatis juga dapat meningkatkan produktivitas dan output dari hard drive, motherboard dan kartu grafis.

5. Layanan Makanan

Otomatisasi dapat bermanfaat dalam layanan makanan dengan mengurangi jumlah kontak antara konsumen dan mereka yang membuat makanan. Hal ini dapat mengurangi kemungkinan penyakit menular atau kontaminasi dalam makanan.

Beberapa konsumen di restoran cepat saji mungkin menggunakan pemesanan otomatis untuk membuat pilihan daripada berbicara dengan kasir.

6. Perawatan Kesehatan

Otomasi perawatan kesehatan sebagian besar dapat berfokus pada peningkatan catatan perawatan kesehatan elektronik, yang dapat menyimpan informasi tentang pasien dan membantu dokter dan profesional medis lainnya membuat diagnosis. M

ungkin ada program yang dapat digunakan profesional medis untuk menilai gejala dan meninjau penyebab potensial, yang dapat membuat proses diagnosis lebih efisien. Kecerdasan buatan juga dapat membantu rumah sakit dan dokter lebih memahami pasien mereka dan risiko kesehatan masyarakat.

7. Binatu

Binatu dapat memperoleh manfaat dari otomatisasi dalam penggunaan mesin dan integrasi teknologi. Misalnya, jika pelanggan menggunakan telepon atau pembayaran elektronik mereka untuk menggunakan mesin cuci dan pengering daripada menggunakan tempat tidur, mesin cuci tersebut memerlukan lebih sedikit perhatian dari manajer.

Alih-alih mengumpulkan uang tunai dari lokasi, binatu otomatis dapat berfungsi menggunakan pembayaran online.

8. Farmasi

Industri farmasi merancang, menguji, dan membuat obat-obatan untuk mengobati penyakit. Otomasi dalam industri ini dapat mencakup pembuatan dan pengukuran obat resep.

Menggunakan mesin dan robot untuk melakukan tindakan berulang dalam industri farmasi dapat mengurangi risiko kontaminasi dan kesalahan manusia.

9. Ritel

Banyak toko ritel menggunakan jalur check out swalayan yang dapat secara otomatis memantau konsumen untuk memastikan mereka memindai dan mengemas barang-barang mereka dengan benar.

Proses otomatisasi ini mengurangi jumlah kasir yang dapat disewa toko untuk membantu pelanggan dan mengurangi biaya. Industri ritel juga dapat menggunakan otomatisasi untuk membuat manajemen inventaris, pemenuhan pesanan, dan proses manajemen pesanan lebih efisien.

10. Pergudangan

Gudang seringkali merupakan bangunan besar di mana produk dan barang setelah manufaktur dan sebelum pembelian dan pengiriman.

Gudang dapat menggunakan otomatisasi untuk mengatur, mengidentifikasi, dan mengangkut barang di dalam gudang. Sistem teknologi informasi dapat membantu gudang mengidentifikasi kapan mereka membutuhkan lebih banyak barang atau memiliki jumlah stok yang ideal.

Baca juga: Strategi Pemasaran Era Digital yang Bisa Digunakan Bisnis

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Otomasi industri adalah teknologi yang dimanfaatkan untuk mengoptimalkan proses produksi suatu perusahaan. Penerapan otomatisasi membawa banyak manfaat bagi bisnis. Mulai dari menghemat biaya produksi hingga meningkatkan kuantitas dan kualitas produksi.

Salah satu bentuk teknologi otomasi adalah software akuntansi dari Kledo yang akan membantu proses pembukuan menjadi lebih mudah, cepat, dan tepat.

Kledo dibekali dengan berbagai fitur yang mudah digunakan bahkan bagi Anda yang masih awam dengan dunia akuntansi dan keuangan. Mulai dari membuat faktur, mengelola inventory, hitung pajak, otomasi laporan keuangan, dan lain-lain bisa dikerjakan cukup dengan satu platform saja.

Mulai dari 130 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan paket terlengkap dari Kledo. Jadi, apalagi yang perlu diragukan? Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five + 9 =