Merger dan Akuisisi: Pengertian, Jenis, Cara Kerja, dan Perbedaannya

merger dan akuisisi

Merger dan akuisisi adalah transaksi yang digunakan bisnis untuk mengubah kepemilikan dan mengkonsolidasikan posisinya di pasar. Sementara kedua transaksi memiliki kesamaan, merger berbeda dari akuisisi.

Memahami cara kerja merger dan akuisisi dapat membantu organisasi Anda meningkatkan akses pasar dan meningkatkan laba.

Dalam artikel ini, kami membahas jenis merger dan akuisisi, cara kerjanya, peran penilaian dalam kesepakatan keuangan, dan perbedaan merger dan akuisisi dalam kepemilikan bisnis.

Apa itu Merger dan Akuisisi?

merger dan akuisisi

Akuisisi dan merger bisa sangat mirip dalam fungsi dasarnya, karena kedua transaksi memiliki tujuan utama untuk menyatukan dua perusahaan.

Kedua jenis transaksi tersebut juga dapat meningkatkan profitabilitas dan jangkauan pasar untuk satu atau kedua perusahaan yang terlibat dalam pertukaran.

Ini bisa sangat berharga bagi pemegang saham, karena memiliki saham di perusahaan yang bergabung dengan perusahaan lain yang sukses dapat meningkatkan nilai saham mereka.

Namun, akuisisi dan merger juga dapat berbeda dalam banyak hal, yang paling jelas adalah alasan untuk menggunakan setiap jenis transaksi.

Merger mengacu pada contoh di mana dua perusahaan memutuskan untuk bergabung dengan pemahaman dan kesepakatan bersama.

Sebagai perbandingan, akuisisi menggambarkan situasi di mana satu perusahaan mengambil alih perusahaan lain, seringkali karena alasan keuangan. Untuk mengetahui lebih jelas apa itu merger dan akuisisi berikut adalah pembahasan lengkapnya.

Baca juga: Analisis Profitabilitas: Pengertian, Fungsi, Metode, dan Tips Melakukannya

Apa itu merger?

Merger adalah transaksi yang melibatkan dua entitas bisnis terpisah yang bergabung menjadi satu perusahaan baru.

Merger dapat terjadi antara perusahaan, perusahaan, dan terkadang organisasi nirlaba. Alasan spesifik untuk mengatur merger dapat bervariasi tergantung pada organisasi yang terlibat dan industri tempat mereka beroperasi.

Salah satu alasan paling umum mengapa perusahaan memilih untuk bergabung adalah untuk menciptakan bisnis baru yang lebih kompetitif.

Ini karena menggabungkan dua perusahaan bersama-sama dapat menggabungkan sumber daya, modal, dan jangkauan pasar mereka, yang dapat menghasilkan kinerja yang lebih menguntungkan di industri.

Perusahaan juga dapat bergabung untuk mengakses basis pelanggan yang lebih luas, karena perusahaan yang baru bergabung dapat memasarkan ke pelanggan dari kedua bisnis asli.

Apa itu akuisisi?

Akuisisi adalah transaksi yang terjadi ketika satu perusahaan membeli perusahaan lain dan menyerap asetnya, yang dapat melibatkan modal, fasilitas, inventaris, dan staf.

Sementara akuisisi secara teknis melibatkan satu organisasi bergabung dengan yang lain, mereka biasanya menguntungkan perusahaan yang bertindak sebagai pembeli lebih dari perusahaan yang dijual. Ini karena setelah akuisisi selesai, perusahaan yang dibeli tidak ada lagi.

Saat mengambil bagian dalam akuisisi, organisasi pembelian juga dapat membeli saham apa pun yang mungkin beredar dari organisasi yang dibeli untuk memastikan mereka memperoleh kendali atas semua aset.

Sebuah perusahaan yang mengakuisisi bisnis lain dapat memperoleh keuntungan dalam banyak hal, karena mereka mengambil semua aset perusahaan sebelumnya dan menerima akses ke pemegang saham dan basis pelanggan mereka.

Baca juga: Free Cash Flow: Apa itu dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Jenis Merger dan Akuisisi

Berikut adalah contoh transaksi yang dapat dikategorikan sebagai merger dan akuisisi:

Jenis-jenis merger

Berikut adalah jenis-jenis merger yang umum:

Merger horizontal

Ini melibatkan penggabungan dua entitas dalam industri yang sama. Merger horizontal sering kali melibatkan pesaing yang ingin merebut pangsa pasar yang lebih besar, menikmati sinergi merger, dan mencapai skala ekonomi.

Merger vertikal

Ini adalah penggabungan antara dua bisnis yang menjual produk yang berbeda tetapi berbagi rantai pasokan yang sama. Tujuan dari transaksi ini adalah untuk meningkatkan efisiensi.

Merger konglomerat

Proses di mana dua perusahaan yang tidak memiliki kesamaan menjadi satu untuk mengurangi risiko, berbagi aset, dan mendapatkan keuntungan dari skala.

Dalam merger konglomerat murni, entitas yang bergabung tidak terkait dan melayani pasar yang berbeda. Merger konglomerat campuran membantu perusahaan mengakses pasar baru atau memperluas lini produk.

Merger perluasan pasar

Ini adalah penggabungan dua perusahaan dalam industri yang sama tetapi pasar yang berbeda untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan.

Perusahaan biasanya menjual produk atau layanan yang sama, sehingga merger ditujukan untuk mendapatkan basis klien yang lebih besar.

Merger ekstensi produk

Penggabungan ini melibatkan dua entitas yang menjual produk terkait di industri yang sama. Kedua entitas sering berbagi proses produksi, rantai pasokan, dan saluran distribusi yang serupa.

Tujuan merger adalah untuk memungkinkan kedua perusahaan mengelompokkan produk mereka bersama-sama untuk meningkatkan akses pasar dan keuntungan.

Baca juga: Apa itu Konsep Produksi dalam Pemasaran? Berikut Pembahasannya

Jenis akuisisi

Berikut adalah contoh akuisisi:

Konsolidasi akuisisi

Konsolidasi akuisisi adalah proses di mana perusahaan yang mengakuisisi membeli perusahaan lain untuk mengurangi persaingan.

Akuisisi yang menciptakan nilai

Akuisisi ini adalah tempat entitas membeli bisnis untuk mendapat untung. Alih-alih menyerap perusahaan target, pengakuisisi meningkatkan kinerja perusahaan dan menjualnya kepada penawar tertinggi.

Akuisisi percepatan

Ini melibatkan perusahaan yang lebih besar yang membeli bisnis yang lebih kecil untuk meningkatkan akses pasar produk atau layanan perusahaan target.

Akuisisi berspekulasi

Ini adalah saat entitas yang lebih besar membeli bisnis yang lebih kecil untuk mendapatkan keuntungan dari potensi pertumbuhan produk atau layanan baru perusahaan yang diakuisisi.

Akuisisi perolehan sumber daya

Ini melibatkan akuisisi di mana perusahaan membeli perusahaan lain untuk memiliki akses ke sumber daya perusahaan yang diakuisisi seperti kekayaan intelektual, keterampilan, personel, atau akses pasar.

Alasan di balik transaksi ini adalah bahwa pengakuisisi akan menghemat biaya dan waktu jika membeli perusahaan yang sudah ada dengan struktur yang dibutuhkan daripada membuat yang baru.

Bagaimana Cara Kerja merger dan Akuisisi?

Merger dan akuisisi melibatkan negosiasi yang panjang dan seringkali rahasia antara dua perusahaan.

Perusahaan yang lebih besar dari dua perusahaan sering mengambil langkah pertama, diikuti dengan pertimbangan di antara dewan mereka.

Berikut adalah langkah-langkah yang terlibat dalam merger atau akuisisi perusahaan:

1. Pembuatan strategi merger atau akuisisi

Langkah pertama adalah menciptakan strategi yang kuat untuk memandu proses M&A.

Dokumen ini akan menguraikan tujuan transaksi, potensi keuntungan bagi para pihak, bagaimana meyakinkan pemangku kepentingan dan bagaimana mengumpulkan dana.

2. Pengembangan persyaratan pencarian

Langkah selanjutnya adalah menentukan kriteria untuk mengidentifikasi perusahaan sasaran.

Persyaratan ini dapat bergantung pada pangsa pasar perusahaan yang lebih kecil, basis pelanggan, lini produk, rantai pasokan, atau penyebaran geografis.

3. Identifikasi target

Selanjutnya, pengakuisisi mengidentifikasi perusahaan yang memenuhi kriteria pencarian mereka.

Ini dapat bergantung pada pangsa pasar, status keuangan, prospek, dan faktor lain yang dapat membantu perusahaan yang mengakuisisi mencapai tujuannya.

4. Perencanaan akuisisi

etelah pengakuisisi mengidentifikasi target potensial, pengakuisisi menghubungi mereka dengan penawaran awal.

Respon perusahaan target seringkali yang membedakan merger dengan akuisisi.

Jika balasannya ramah, hubungan bisa terjalin sejak awal. Respons yang tidak ramah dapat menyebabkan pengambilalihan yang tidak bersahabat dari perusahaan yang lebih kecil.

5. Penilaian

Jika perusahaan target setuju untuk merger atau akuisisi, pengakuisisi meminta informasi tentang kesehatannya.

Ini memberikan wawasan mendalam tentang keuangan perusahaan, kinerja produk, dan metrik penting lainnya yang akan membantu perusahaan yang lebih besar membuat keputusan yang tepat di masa mendatang.

6. Negosiasi

Jika pengakuisisi puas dengan penilaian perusahaan target, kedua belah pihak dapat memulai negosiasi.

7. Uji tuntas

Ini melibatkan analisis komprehensif dari penilaian pengakuisisi terhadap perusahaan target. Auditor memeriksa keuangan perusahaan yang lebih kecil, basis pelanggan/klien, pangsa pasar, personel, kapasitas produksi dan variabel lainnya.

Tujuan dari uji tuntas adalah untuk memastikan bahwa pengakuisisi membuat penilaian yang benar dan untuk mencegah kecurangan.

8. Pembuatan perjanjian jual beli

Jika uji tuntas tidak menemukan kesalahan serius dalam penilaian, para pihak bersiap untuk menandatangani perjanjian jual beli.

Kontrak mengalihkan saham atau aset perusahaan target kepada pihak pengakuisisi.

Jika pengakuisisi membeli saham, kedua belah pihak harus menyepakati rasio saham perusahaan target yang akan membuat satu saham di entitas yang digabungkan.

9. Diskusi opsi pembiayaan

Setelah perusahaan menandatangani perjanjian pembelian dan penjualan, pengakuisisi akan mengungkapkan opsi pembiayaan yang akan digunakan untuk melaksanakan transaksi.

10. Penutup

Langkah terakhir adalah menutup kesepakatan dan menggabungkan perusahaan sesuai dengan pedoman kesepakatan mereka.

Banner 3 kledo

Baca juga: Manajemen Aset: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Strateginya

Bagaimana Cara Kerja Penilaian?

merger dan akuisisi

Valuasi adalah penentuan nilai ekonomi perusahaan saat ini dengan menilai setiap aspek bisnisnya.

Bisnis melakukan penilaian ketika mereka bergabung atau diakuisisi oleh entitas lain. Selain mengidentifikasi nilai wajar perusahaan, perusahaan juga melakukan penilaian untuk menentukan kepemilikan mitra dan untuk tujuan perpajakan.

Sebuah penilaian bisnis sering memeriksa keuangan perusahaan, struktur modal, sumber daya manusia, produksi, pangsa pasar dan pendapatan potensial.

Metode penilaian yang paling sederhana adalah kapitalisasi pasar, yang melibatkan mengalikan harga saham perusahaan dengan jumlah total saham yang beredar.

Metode penilaian lainnya termasuk nilai buku, nilai likuidasi, arus kas yang didiskontokan dan pendapatan kali.

Baca juga: Indikator Kepuasan Pelanggan: Pengertian Lengkap dan Cara Mengukurnya

Perbedaan Utama Antara Akuisisi dan Merger

Berikut adalah beberapa perbedaan umum antara akuisisi dan merger:

Perbedaan bagian yang menguntungkan

Mungkin perbedaan paling jelas antara akuisisi dan merger adalah bahwa pihak yang berbeda dapat memperoleh manfaat dari setiap jenis transaksi.

Dalam merger, kedua organisasi yang terlibat dapat memperoleh manfaat dari serikat pekerja karena mereka dapat terus beroperasi dan menggunakan sumber daya kolektif mereka untuk meningkatkan keseluruhan proses organisasi baru.

Namun, akuisisi biasanya menghasilkan satu perusahaan diuntungkan dari transaksi lebih dari yang lain.

Ini karena perusahaan yang dibeli dalam akuisisi biasanya tidak ada lagi atau terus beroperasi di bawah nama perusahaan yang mengakuisisi, yang dapat menghubungkan kesuksesan apa pun yang dialaminya dengan perusahaan yang membelinya.

Pada gilirannya, perusahaan yang bertindak sebagai pembeli dapat menerima banyak keuntungan, seperti persediaan dan modal baru, akses ke pemegang saham dan pelanggan, serta menjangkau pasar baru.

Entitas yang dihasilkan

Sementara merger dan akuisisi melibatkan penggabungan sumber daya dari dua organisasi, setiap transaksi dapat menghasilkan hasil yang berbeda dalam hal perusahaan yang ada setelah transaksi selesai.

Misalnya, sebagian besar merger menghasilkan organisasi baru yang menggunakan aspek terbaik dari dua perusahaan yang digabungkan untuk membentuknya.

Perusahaan yang dihasilkan dari merger sering kali mengambil nama, merek, dan misi baru daripada perusahaan sebelumnya.

Namun, beberapa perusahaan mungkin menggabungkan nama dari dua bisnis sebelumnya untuk digunakan pada perusahaan baru, terutama jika salah satu perusahaan adalah bisnis keluarga.

Akuisisi juga biasanya menghasilkan satu perusahaan, tetapi ini biasanya entitas pembelian dalam transaksi daripada organisasi baru.

Karena akuisisi terjadi ketika satu perusahaan menyerap perusahaan lain, mereka sering tidak perlu membangun merek atau bisnis baru dan cukup menggunakan sumber daya spesifik yang mereka inginkan dari perusahaan yang mereka beli.

Baca juga: Pengertian Skala Prioritas, Jenis dan Tips Menentukan Prioritas di Bisnis

Penerbitan saham baru

Perbedaan utama lainnya antara merger dan akuisisi adalah apakah perusahaan menerbitkan saham baru setelahnya.

Setelah merger, perusahaan yang dihasilkan biasanya menerbitkan saham baru.

Ini karena merger sering kali menghasilkan pendirian perusahaan yang sama sekali baru, sehingga perlu menerbitkan saham baru untuk memastikan bahwa pemegang saham baru dapat memiliki saham dalam bisnis yang beroperasi, daripada salah satu entitas sebelumnya.

Setelah akuisisi, perusahaan biasanya tidak mengeluarkan saham baru. Ini biasanya karena begitu satu perusahaan membeli perusahaan lain, perusahaan kedua tidak ada lagi.

Namun, pemegang saham mereka dapat memilih untuk membeli saham di perusahaan pembelian.

Contoh Merger

Perhatikan contoh penggabungan ini:

Ada dua layanan pengiriman bahan makanan yang populer di kota Sunnyvale, yaitu Food-To-U dan Cart It. Seiring berjalannya tahun, kedua perusahaan mengalami peningkatan jumlah pesanan namun penurunan retensi karyawan.

Food-To-U terutama melayani wilayah Utara dan Barat Jakarta dan memiliki kontrak dengan toko kelontong terdekat, sementara Cart It beroperasi terutama di wilayah Selatan dan Timur Jakarta dan memelihara armada kendaraan pengiriman mereka sendiri.

Food-To-U and Cart Ini memutuskan untuk memasuki merger untuk menggabungkan perusahaan mereka, yang memungkinkan mereka untuk berbagi anggota staf, area layanan, kendaraan, dan kontrak toko. Mereka menamai bisnis baru Jakarta Ships.

Baca juga: Apa itu Perdagangan Internasional? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Contoh Akuisisi

Perhatikan contoh akuisisi berikut:

Quick Flicks adalah perusahaan persewaan film yang menawarkan pelanggan kemampuan untuk membayar biaya dan streaming film yang baru dirilis.

Namun, bisnis tersebut mengalami kerugian besar dalam beberapa tahun terakhir karena munculnya layanan streaming lain dengan paket yang lebih komprehensif.

Salah satu pesaing mereka yang paling kuat, Streamy, menyatakan minatnya untuk membeli Quick Flicks untuk mengakses perjanjian lisensi yang memungkinkan mereka untuk melakukan streaming film yang baru dirilis, karena Streamy saat ini hanya menawarkan film yang telah dirilis selama lebih dari setahun.

Streamy mengusulkan akuisisi yang memberi mereka kendali penuh atas Quick Flicks, perjanjian lisensi, dan pustaka konten mereka.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang pengertian dan perbedaan merger dan akuisisi pada bisnis. Proses merger dan akuisisi adalah proses yang panjang dan membutuhkan banyak pertimbangan, salah satunya adalah kesehatan keuangan bisnis.

Proses penilaian keuangan bisnis bisa lebih mudah jika Anda mempunyai laporan keuangan yang sesuai standar dan informatif.

Jika bisnis Anda belum menggunakan laporan keuangan yang proper, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pembukuan dan otomatisasi banyak jenis laporan keuangan pada bisnis seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan mempunya fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *