Pengertian EBITDA, Fungsi, Cara Hitung, dan Contohnya

pengertian ebitda

Bisnis harus memahami pendapatan mereka melalui beberapa pengukuran yang berbeda untuk memiliki rasa penuh profitabilitas mereka. Salah satu metrik yang berguna adalah Laba Sebelum Bunga, Pajak, Penyusutan dan Amortisasi, atau EBITDA (Earnings Before Interest, Taxes, Depreciation and Amortization). Tapi, apakah Anda sudah tahu pengertian EBITDA?

Metrik ini menggunakan laba bersih perusahaan ditambah uang yang dibayarkan untuk hutang dan pajak untuk menentukan profitabilitas.

Pada artikel ini, kami menjelaskan lebih lanjut pengertian EBITDA, fungsi, cara hitung, contoh, dan perbedaanya dengan metrik keuangan lainnya.

Pengertian EBITDA

pengertian ebitda

Earnings Before Interest, Taxes, Depreciation dan Amortization atau EBITDA, adalah sebuah ukuran profitabilitas bisnis.

Metrik keuangan ini menghitung keuntungan perusahaan karena mereka berhubungan langsung dengan produksi, tetapi tanpa mengeluarkan nilai untuk hutang, pembayaran pajak atau depresiasi aset.

Faktor-faktor yang termasuk dalam atau terkait dengan singkatan EBITDA adalah:

  • Penghasilan: Setiap pendapatan yang diterima dari produk atau investasi
  • Bunga: Uang yang dibayarkan untuk pinjaman atau hutang yang timbul karena menunda pembayaran pinjaman
  • Pajak: Pendapatan pemerintah yang diberikan melalui keuntungan bisnis
  • Depresiasi: Penurunan nilai aset selama masa pakainya
  • Amortisasi: Pelunasan pokok dan bunga pinjaman secara berkala atau proses akuntansi untuk biaya awal aset dari waktu ke waktu
  • Aset: Item nilai yang dapat berwujud, seperti real estat, atau tidak berwujud, seperti kekayaan intelektual

EBITDA paling sering digunakan oleh investor atau kreditur untuk membandingkan keuntungan aktual perusahaan, bebas dari kerugian yang tidak terkait dengan pendapatan atau biaya produksi.

EBITDA juga menunjukkan seberapa kuat anggaran operasional perusahaan terlepas dari asetnya, yang mungkin tidak terkait dengan produk inti perusahaan.

EBITDA memungkinkan perusahaan yang memiliki utang besar dan aset mahal menjadi metrik di mana mereka dapat melihat profitabilitas dasar mereka.

Aset bisnis dapat mengubah keuntungan tahunan perusahaan secara substansial.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin membeli gedung baru daripada terus menyewa ruang kantor.

Real estat adalah pembelian yang mahal. Amortisasi gedung baru ini menghabiskan biaya selama bertahun-tahun daripada satu pembayaran besar. EBITDA menghitung profitabilitas perusahaan tanpa menghilangkan biaya aset.

Baca juga: Apa itu Laporan Penjualan? Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya

Mengapa EBITDA Itu Penting?

Banyak bisnis cenderung menggunakan nilai ini karena mencerminkan perhitungan yang akurat dari kinerja dan profitabilitas perusahaan, tanpa memasukkan faktor-faktor seperti pajak dan bunga yang tidak selalu dapat dikendalikan.

Penting untuk dicatat bahwa EBITDA mengukur profitabilitas dan belum tentu arus kas.

Perhitungan EBITDA paling sering digunakan ketika investor mempertimbangkan untuk membeli atau berinvestasi dalam bisnis.

Mereka menggunakan informasi ini untuk menentukan profitabilitas dan kesuksesan bisnis secara keseluruhan.

Karena hal-hal seperti utang dan depresiasi tidak ditransfer dari satu pemilik ke pemilik lainnya, jenis biaya ini tidak relevan bagi pemilik bisnis atau investor baru.

Baca juga: Free Cash Flow: Apa itu dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Bagaiman Cara menghitung EBITDA?

Setelah mengetahui pengertian manfaat dan fungsi EBITDA, sekarang Anda harus mengetahui cara menghitung EBITDA.

Rumus perhitungan EBITDA adalah:

EBITDA = laba bersih + pajak + beban bunga + depresiasi dan amortisasi.

Anda dapat menghitung EBITDA dengan langkah-langkah berikut:

Tinjau dengan cermat laporan laba rugi

Mulailah perhitungan EBITDA Anda dengan laba bersih atau pendapatan bisnis. Laba bersih bisnis dapat ditemukan di laporan laba rugi.

Laba bersih adalah perhitungan yang mengurangi harga pokok penjualan, biaya operasional, dan biaya relevan lainnya. Ini adalah laba bersih bisnis setelah semua biaya telah dipertimbangkan.

Tambahkan biaya bunga

Mengevaluasi beban bunga suatu bisnis tidak menentukan profitabilitas merek, itulah sebabnya mengapa ini menjadi bagian dari perhitungan ini.

Sebaliknya, beban bunga mengukur seberapa baik struktur bisnis dan mengelola pinjaman, yang mungkin penting atau tidak penting bagi pemilik bisnis atau investor.

Bunga juga dapat dikurangkan dari pajak, membuatnya semakin tidak relevan dengan laba. Anda dapat menemukan biaya bunga dalam laporan laba rugi.

Baca juga: Tips Pembukuan Usaha Jasa yang Bisa Anda Gunakan

Tambahkan pajak

Beban pajak merupakan persyaratan untuk semua merek dan tidak mencerminkan profitabilitas atau pengetahuan merek.

Pajak dapat bervariasi tergantung pada lokasi atau ukuran bisnis. Pengeluaran pajak termasuk pajak properti nyata dan pribadi, pajak gaji, pajak penggunaan dan pajak kota dan lokal.

Tambahkan nilai depresiasi

Depresiasi dan amortisasi mengacu pada pengurangan nilai sumber daya tertentu. Gedung perkantoran, peralatan komersial, kendaraan kerja, dan mesin semuanya kehilangan nilai seiring waktu.

Sementara beberapa perusahaan memiliki biaya penyusutan yang lebih besar tergantung pada nilai sumber daya dan aset mereka, jumlah ini juga tidak mencerminkan profitabilitas mereka.

Anda dapat menemukan depresiasi pada laporan arus kas perusahaan.

Tambahkan amortisasi

Amortisasi mengacu pada jumlah hutang yang dimiliki bisnis yang tidak mencerminkan keberhasilan merek atau kemampuan untuk mendapatkan keuntungan.

Jumlah amortisasi juga dapat bervariasi dari satu bisnis ke bisnis lainnya berdasarkan jumlah dan nilai sumber daya atau aset bisnis.

Contoh Kasus dalam Menghitung EBITDA

Berikut adalah lebih banyak contoh penggunaan rumus EBITDA:

Contoh 1

Ace Manufacturing ingin mengetahui EBITDA-nya. Mereka mulai dengan melihat laporan laba rugi mereka.

Mereka tahu bahwa EBITDA adalah jumlah dari laba bersih, beban bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi. Mereka menemukan angka-angka berikut pada laporan laba rugi mereka:

  • Pendapatan bersih: 460.700.000
  • Biaya bunga: 10.000.000
  • Pajak: 1.500.000
  • Penyusutan: 10.000.000
  • Amortisasi: 6.000.000

Jumlah, atau EBITDA, dari item-item ini adalah 488.200.000.

Contoh 2

JKL Ltd. sedang mencari untuk mengakuisisi anak perusahaan. Mereka mencari dua kemungkinan perusahaan untuk dibeli, tetapi mereka ingin meninjau informasi EBITDA kedua perusahaan sebelum membuat keputusan.

JKL Ltd. tertarik pada perusahaan yang memiliki operasi dan laba yang sehat.

Mereka siap untuk mengambil beberapa hutang dan mewarisi aset yang terdepresiasi dengan imbalan bisnis yang menguntungkan.

Perusahaan A telah membagikan laporan laba ruginya dengan JKL Ltd. untuk menentukan EBITDA:

  • Pendapatan bersih: 1.572.000.000
  • Biaya bunga: 35.000.000
  • Pajak: 10.900.000
  • Penyusutan: 100.000.000
  • Amortisasi: 57.600.000
  • EBITDA = 1.775.500.000

Perusahaan B juga telah membagikan laporan laba ruginya dengan JKL Ltd. untuk menentukan EBITDA:

  • Laba bersih: 1.034.000.000
  • Biaya bunga: 98.000.000
  • Pajak: 14.000.000
  • Penyusutan: 200.000.000
  • Amortisasi: 100.900.000
  • EBITDA = 1.446.900.000

Dengan menggunakan informasi ini, JKL Ltd. memutuskan untuk membeli Perusahaan A.

Memiliki laba bersih dan EBITDA yang lebih tinggi daripada Perusahaan B. Ini berarti bahwa JKL Ltd. akan menghabiskan lebih sedikit uang untuk membayar kembali pinjaman Perusahaan A daripada Perusahaan B, dan akan memiliki keuntungan yang lebih besar anak perusahaan.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Arus Kas dalam Laporan Keuangan

Perbedaan EBITDA dengan Metrik Keuangan Lainnya

pengertian ebitda

Perbedaan EBITDA dan laba kotor

Laba kotor adalah metode lain yang mengukur profitabilitas. Laba kotor adalah nilai di bagian atas laporan laba rugi (P&L). Ini adalah jumlah pendapatan yang diperoleh sebelum dikurangi biaya barang langsung.

Baik EBITDA dan laba kotor mengevaluasi kinerja keuangan suatu bisnis. Namun, EBITDA digunakan untuk mengukur kinerja dikurangi biaya operasional.

Laba kotor digunakan untuk menentukan kinerja keseluruhan bisnis sambil juga mempertimbangkan kemampuannya untuk mengelola biaya.

Perbedaan EBITDA dan EBIT

EBIT adalah laba sebelum bunga dan pajak. Anda dapat menggunakan EBIT untuk melihat kinerja perusahaan tanpa memperhitungkan beban pajak dan bunga.

Hal ini umumnya terkait dengan pendapatan operasional. Perhitungan serupa adalah laba sebelum pajak (EBT), yang berguna untuk melihat bagaimana pajak Negara mempengaruhi pendapatan perusahaan.

Baik EBT dan EBIT mirip dengan EBITDA, dan profesional keuangan dapat menggunakan ketiganya untuk mempelajari berbagai aspek profitabilitas perusahaan.

Baca juga: Pengertian Target Costing, Manfaat, Cara Hitung, dan Contohnya

Penggunaan Penghitungan EBITDA dalam Sebuah Bisnis

Di awal artikel sudah jelas bahwa pengertian EBITDA adalah metode yang umum digunakan untuk meninjau laba perusahaan.

Ada beberapa situasi di mana Anda akan menggunakan EBITDA:

  • Seorang investor mungkin mengevaluasi EBITDA dari bisnis yang menurun atau tidak menguntungkan untuk menentukan kemampuan mereka untuk menghasilkan keuntungan atau membayar kembali pinjaman.
  • Pemilik bisnis yang ingin mengetahui nilai bisnis termasuk biaya operasional dapat menemukan informasi ini di EBITDA.
  • Pemilik bisnis mungkin menggunakan EBITDA untuk menganalisis seberapa menguntungkan merek tersebut dibandingkan dengan merek lain di industri.
  • Pemilik bisnis mungkin menggunakan EBITDA untuk menentukan nilai sebenarnya ketika mempertimbangkan penyusutan di antara sumber daya bisnis mereka.
  • Seorang investor mungkin menggunakan EBITDA untuk membandingkan dua merek dengan struktur akuntansi yang berbeda.
  • Pemilik bisnis mungkin menggunakan EBITDA untuk melaporkan profitabilitas merek kepada investor aktif.
  • Pengambil keputusan eksekutif akan menggunakan EBITDA untuk membuat keputusan bisnis dan keuangan yang penting.
  • Pemilik bisnis yang ingin menjual akan menggunakan EBITDA untuk menentukan harga yang diminta.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai pengertian EBITDA dalam suatu bisnis lengkap dengan fungsi dan cara menghitungnya.

Sebagai informasi, EBITDA tidak mencerminkan likuiditas suatu perusahaan. Oleh karena itulah, EBITDA terkadang dianggap menyesatkan oleh banyak investor dan pemilik bisnis

Namun, apabila alur kas perusahaan juga mencerminkan kondisi yang positif, maka sebenarnya Anda tidak perlu khawatir untuk menyajikan data keuangan dalam bentuk apa pun.

Untuk membuat laporan keuangan yang minim kesalahan dengan cepat, mudah dan praktis Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan juga mudah digunakan seperti Kledo

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan lebih dari 10 ribu pengguna dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau di Indonesia, hanya 4000 perak perhari.

Anda bisa mendapatkan fitur penjualan, pembelian, penggajian, multi gudang, multi pengguna, otomatisasi lebih dari30 enis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 − three =