Current Asset: Pengertian, Komponen, dan Contonya

current asset

Current asset atau aset lancar adalah aset bisnis yang mempunyai jangka umur ekonomis kurang dari satu tahun.

Keberadaan aset lancar sangat penting bagi bisnis karena aset ini digunakan untuk membiayai kegiatan operasional harian bisnis.

Untuk itu, selaku pemilik bisnis, Anda harus mengelola aset lancar agar stabilitas keuangan bisnis Anda.

Untuk itu, artikel ini akan membahas mengenai pengertian current asset, komponen, dan contohnya.

Pengertian Current Asset

current asset

Aset yang mudah diubah menjadi uang tunai atau digunakan selama siklus operasi normal bisnis atau dalam satu tahun dianggap sebagai current asset atau aset lancar.

Dalam hal ini, siklus operasi mewakili waktu yang diperlukan untuk membeli atau memproduksi persediaan, menjual produk jadi, dan mengumpulkan uang tunai untuk produk yang dijual.

Meskipun siklus operasi bisnis biasanya satu tahun, perusahaan tertentu menggunakan siklus operasi yang berlangsung lebih lama dari satu tahun.

Misalnya, perusahaan minuman angggur memperlakukan persediaan mereka sebagai aset lancar, meskipun persediaan mereka tetap menjadi bagian dari proses penuaan selama lebih dari dua tahun.

Baca juga: Aset Tetap: Definisi, Karakteristik, dan Jenis-jenisnya

Komponen Utama Current Asset

Current asset mempunyai beberapa komponen, yaitu:

1. Uang Tunai

Kas adalah aset paling likuid dari suatu entitas dan oleh karena itu penting untuk solvabilitas jangka pendek perusahaan.

Saldo kas yang ditunjukkan di bawah aset lancar adalah saldo yang tersedia untuk bisnis.

Uang tunai ini dapat segera digunakan untuk memenuhi pengeluaran bisnis sehari-hari dan biasanya termasuk koin, mata uang, dana yang disimpan di bank, cek, dan wesel.

Dengan mengingat informasi di atas, uang tunai muncul sebagai item pertama di bawah “aktiva lancar” kepala akun di neraca karena merupakan aset paling likuid dari suatu entitas.

Ini karena semua item dalam kategori akun aset lancar terdaftar dalam urutan likuiditas aset.

2. Setara Kas

Setara kas adalah hasil kas yang diinvestasikan oleh perusahaan yang menggunakan instrumen keuangan jangka pendek yang menghasilkan bunga.

Instrumen ini sangat likuid, aman, dan dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai, biasanya dalam waktu 90 hari.

Surat berharga ini termasuk surat obligasi, surat tagihan treasury, dan dana pasar uang.

Sekuritas ini siap diperdagangkan di pasar dan nilai sekuritas ini juga dapat dengan mudah ditentukan.

Jadi, salah satu strategi manajemen kas utama mensyaratkan bahwa kas menganggur tidak boleh dibiarkan begitu saja ke dalam rekening yang tidak produktif.

Sebaliknya, surplus kas harus dimasukkan ke dalam instrumen yang dapat dipasarkan.

Contoh kas dan setara kas meliputi:

  • Saldo Bank
  • cek
  • Draft-On-Hand termasuk pengiriman uang dalam perjalanan
  • Giro dengan jangka waktu 3 bulan
  • Investasi jangka pendek

3. Stok atau Inventaris

Persediaan adalah jumlah item yang:

  • Persediaan untuk dijual selama kegiatan usaha normal (barang jadi)
  • Dalam proses produksi dan untuk penjualan akhirnya (work-in-progress)
  • Segera dikonsumsi dalam pembuatan barang yang akan dijual pada akhirnya (bahan mentah)

Penting untuk dicatat bahwa barang-barang yang membentuk bagian dari persediaan adalah barang-barang yang akan dijual selama bisnis normal.

Dengan demikian, barang yang tersedia untuk dijual kembali merupakan bagian dari persediaan untuk bisnis seperti perusahaan dagang.

Barang yang tersedia sebagai bahan mentah, barang dalam proses, dan barang jadi, di sisi lain, merupakan bagian dari persediaan untuk bisnis seperti perusahaan manufaktur.

Bahan baku terdiri dari barang-barang yang digunakan untuk memproduksi produk.

Barang dalam proses mengacu pada barang yang masih dalam proses manufaktur dan belum selesai.

Akhirnya, barang jadi mengacu pada barang yang sudah selesai dan sedang menunggu untuk dijual.

Biaya  persediaan  mencakup semua biaya yang diperlukan untuk membawa barang ke tempat dan kondisi di mana barang tersebut dapat dijual lebih lanjut.

Oleh karena itu, biaya persediaan meliputi biaya pembelian, biaya konversi, pengiriman barang, dan barang-barang serupa yang terkait dengan aturan di atas.

Namun, biaya berikut dikecualikan dari biaya persediaan:

  • pemborosan bahan baku, tenaga kerja, dan overhead yang tidak normal,
  • biaya penyimpanan,
  • biaya administrasi dan
  • biaya penjualan

Oleh karena itu, berbagai metode penetapan biaya persediaan  harus digunakan setelah biaya per unit persediaan ditentukan.

Metode ini digunakan untuk membawa pendekatan sistematis untuk menentukan biaya persediaan sebagai bagian dari praktik manajemen persediaan bisnis  karena setiap unit persediaan memiliki biaya yang berbeda.

Metode yang digunakan untuk menentukan harga pokok persediaan adalah sebagai berikut:

  • Stock-in-trade (Barang yang dibeli untuk dijual kembali) – Rata-rata Tertimbang
  • Toko dan Suku Cadang – Rata-Rata Tertimbang
  • Barang Dalam Proses dan Barang Jadi – Biaya Bahan + Bagian yang Sesuai dari Biaya Overhead Produksi dan Bea Cukai di mana pun berlaku

4. Piutang Usaha

Piutang adalah salah satu aset lancar yang penting dari bisnis Anda. Biasanya, Anda menjual barang atau jasa secara kredit untuk menarik pelanggan dan meningkatkan penjualan Anda.

Demikian juga, memperpanjang kredit perdagangan bermanfaat bagi pelanggan Anda karena memberi mereka waktu untuk membayar barang atau jasa yang mereka beli secara kredit.

Namun, ada unsur risiko yang melekat pada piutang. Artinya, Anda belum menerima uang tunai dari penjualan kredit tersebut. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk mengelola piutang dengan hati-hati.

Sekarang, Anda mencatat uang yang pelanggan Anda berutang kepada Anda sebagai piutang dalam pembukuan Anda.

5. Surat Berharga

Surat berharga adalah investasi yang dilakukan oleh perusahaan.

Investasi ini mudah dipasarkan dan diharapkan dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun.

Investasi ini termasuk treasury bill, wesel, obligasi, dan sekuritas ekuitas, yang semuanya merupakan aset tidak berwujud.

Dengan demikian, sekuritas perdagangan ini dicatat sebesar biaya perolehan ditambah biaya perantara setelah diperoleh.

Namun, nilai sekuritas ini dapat berfluktuasi dengan cepat. Hal ini karena surat berharga ini mudah dipasarkan.

Oleh karena itu, surat berharga yang diperdagangkan ini perlu dicatat sebesar nilai wajarnya setelah perolehan awal. Sehingga perubahan nilainya tercermin dalam laporan laba rugi perusahaan.

Selanjutnya, rincian mengenai investasi tersebut disebutkan dalam catatan kaki keuangan.

6. Biaya Di bayar di Muka

Biaya dibayar di muka mengacu pada biaya operasi bisnis yang telah dibayar di muka.

Dengan demikian, kas berkurang di neraca pada saat pengeluaran tersebut dibayarkan pada awal periode akuntansi.

Secara bersamaan, aset lancar dengan jumlah yang sama dibuat di neraca dengan nama biaya dibayar di muka.

Namun, biaya dibayar di muka ini pada akhirnya berubah menjadi biaya dari aset lancar. Pengeluaran ini dapat dikonversi ketika bisnis memperoleh manfaat dari aset tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang cocok.

Contoh biaya dibayar di muka termasuk sewa dibayar di muka, asuransi dibayar di muka, dll.

7. Aset Likuid Lainnya

Aset lancar lainnya termasuk aset yang ditangguhkan.

Aset ini dibuat ketika hutang pajak melebihi jumlah beban pajak penghasilan yang diakui oleh bisnis dalam laporan laba rugi. Ini dapat terjadi dalam situasi di mana:

  • biaya atau kerugian ditampilkan dalam laporan laba rugi sebelum dapat dikurangkan dalam deklarasi pajak Anda atau
  • pendapatan atau keuntungan dikenakan pajak sebelum disajikan dalam laporan laba rugi.

Dengan demikian, aset pajak tangguhan ini dibalik selama periode waktu tertentu. Pajak tangguhan dibalik ketika beban dikurangkan untuk tujuan pajak atau ketika pendapatan atau keuntungan diakui dalam laporan laba rugi.

Baca juga: Mengetahui Unsur Pajak dalam Sistem Perpajakan Indonesia

Rasio untuk Menghitung Current Asset

current asset

1. Current Ratio (Rasio Lancar)

Rasio lancar mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya yang biasanya jatuh tempo dalam waktu satu tahun.

Rasio lancar yang lebih rendah dari rata-rata industri menunjukkan risiko gagal bayar yang lebih tinggi di pihak perusahaan.

Demikian juga, perusahaan yang memiliki rasio lancar yang terlalu tinggi dibandingkan dengan standar industri menunjukkan bahwa mereka tidak menggunakan aset mereka dengan cara terbaik.

Rumus Rasio Lancar = Aktiva Lancar : Kewajiban Lancar

2. Quick Ratio (Rasio Cepat)

Rasio cepat adalah pendekatan yang lebih hati-hati untuk memahami solvabilitas jangka pendek suatu perusahaan.

Ini hanya mencakup aset cepat yang merupakan aset perusahaan yang lebih likuid.

Rumus Rasio Cepat = (Uang Tunai dan Setara Kas + Surat Berharga + Piutang Usaha)/(Kewajiban Lancar)

3. Rasio Kas

Rasio kas mengukur total kas dan setara kas perusahaan relatif terhadap kewajiban lancarnya.

Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban utang jangka pendeknya dengan menggunakan aset yang paling likuid.

Rumus Rasio Kas = (Tunai + Setara Kas/Kewajiban Lancar)

Ketiga rasio ini dapat membantu Anda mengevaluasi kemampuan bisnis Anda untuk menutupi kewajiban dan pengeluaran saat ini, serta kemampuan untuk memenuhi kewajiban yang belum diselesaikan.

Baca juga: Perputaran Total Aset: Pengertian Lengkap dan Cara Menghitungnya

Contoh aset lancar dalam neraca

Sebagai pemilik bisnis, neraca Anda  akan menampilkan aset lancar, kewajiban lancar, aset teta , hutang jangka panjang, modal, dan elemen lainnya tergantung pada bisnis Anda.

Tabel di bawah ini menunjukkan contoh bagaimana aset Anda saat ini akan terlihat di neraca Anda.

Detail31 Desember 2022 (Rp dalam ribuan)31 Desember 2021 (Rp dalam ribuan)
Aktiva
Aset tidak lancar
Properti, Pabrik & Peralatan24.006.2026.161,80
Modal Dalam Proses1,052,00941.60
Aset Keuangan
Investasi7.333.605.852,80
Pinjaman401,40463.50
Aset Tidak Lancar Lainnya718.10832.30
Aset lancar
persediaan9.655.509.024.70
Aset Keuangan
Investasi19,251,3013.935,90
Piutang usaha1,245.90889.70
Kas dan setara kas15.987,7014.476,90
Saldo Bank Selain Kas dan Setara Kas112,9097.30
Pinjaman178,90288.00
Aset Keuangan Lainnya524.90427.90
Aset Pajak Saat Ini188.5063.90
Aset Lancar Lainnya223.90169.60
80.880.8073,625,90
Ekuitas dan kewajiban
Ekuitas
Modal Saham Ekuitas964.20964.20
Ekuitas lainnya35.773,2033.241.70
kewajiban
Kewajiban Tidak Lancar
Kewajiban keuangan
Pinjaman351.40351.40
Ketentuan24.649.2022.915,90
Liabilitas Pajak Tangguhan (Bersih)588.201,219,60
Kewajiban Tidak Lancar Lainnya5.106.00
Kewajiban Lancar
Kewajiban keuangan
Hutang usaha
Total iuran yang belum dibayar dari usaha mikro dan usaha kecil107,7052.50
Jumlah tunggakan kreditur selain usaha mikro dan usaha kecil12,296.009,793,90
Kewajiban Keuangan Lainnya3.161,803.140.20
Ketentuan1,572,60874.60
Kewajiban Lancar Lainnya1,411,401,065,90
80.880.8073,625,90

Mengapa Memahami Current Asset Sangat Penting bagi Bisnis?

Memahami aset Anda saat ini akan memberi Anda gambaran sekilas tentang keuangan jangka pendek bisnis Anda.

Menghitung aset lancar Anda akan membantu Anda memahami kesehatan keuangan perusahaan Anda. Sehingga kewajiban Anda dapat dilunasi dengan aset.

Memiliki persentase rasio aset lancar yang rendah, terutama di bawah 1, akan menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki cukup likuiditas untuk melunasi hutang jangka pendek.

Sebaliknya, memiliki terlalu banyak aset menunjukkan bahwa Anda mungkin tidak memanfaatkan peluang yang menghasilkan pendapatan. 

Rasio aset lancar yang seimbang tidak hanya akan menunjukkan kesehatan keuangan bisnis Anda, tetapi Anda juga dapat memanfaatkannya sebagai jaminan untuk pinjaman jika Anda berencana untuk mengembangkan bisnis Anda, membeli lebih banyak properti, atau membeli mesin yang mahal. 

Baca juga: EPS Adalah: Pengertian, Rumus, dan Contoh Penghitungannya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Demikian penjelasan curent asset untuk menambah wawasan pengetahuan akuntansi Anda.

Keberadaan aset lancar sangat penting bagi bisnis Anda. Sebab, pengelolaan aset lancar yang tidak tepat akan berdampak buruk bagi bisnis di mana Anda akan kekurangan uang tunai sehingga kesulitan untuk membiayai operasional bisnis.

Untuk mencegah hal tersebut, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang mempunyai lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik.

Kledo akan membantu pengelolaan aset lancar Anda agar kondisi keuangan bisnis Anda terjaga stabilitasnya.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × five =