Work In Process: Pengertian, Rumus, Cara Penghitungan, dan Optimasinya

work in process

Persediaan barang dalam proses atau work in process (WIP) mengacu pada bahan yang menunggu untuk dirakit dan dijual. Persediaan WIP mencakup biaya bahan baku, tenaga kerja, dan biaya overhead yang diperlukan untuk memproduksi produk jadi.

Karena persediaan WIP membutuhkan ruang dan tidak dapat dijual untuk mendapatkan keuntungan, umumnya praktik terbaik untuk bisnis berbasis produk meminimalkan jumlah inventaris WIP yang mereka miliki.

Dalam artikel ini, kami akan membahas pentingnya mengklasifikasikan persediaan work in process, cara menghitungnya, dan bagaimana Anda dapat menggunakan wawasan untuk mengoptimalkan manajemen persediaan Anda.

Apa itu Work In Process?

work in process

Persediaan work in process mencakup semua jenis persediaan pada tahap peralihan antara persediaan bahan mentah dan produk akhir.

Jika bahan baku digabungkan dengan tenaga kerja langsung tetapi belum siap untuk dijual, maka dihitung sebagai persediaan WIP.

Misalnya, jika sebuah perusahaan menjual kantong kopi, inventaris WIP mereka akan mencakup tas, label, biji kopi, dan kotak pengiriman.

Untuk memperjelas di mana letak ipersediaan work in process dalam proses produksi, mari kita lihat dalam konteks yang lebih luas dari klasifikasi inventaris lainnya. Semua istilah berikut berada di bawah payung persediaan manufaktur.

  • Persediaan bahan mentah: Segala sesuatu yang diperlukan untuk memproduksi suatu produk
  • Persediaan barang dalam proses atau wok in process: Semua bahan menunggu untuk dirakit
  • Persediaan barang jadi: Bahan rakitan siap dijual

Perbedaan work in process dan work in progress

Kedua istilah ini dapat dipertukarkan, untuk sebagian besar. Namun, beberapa manajer rantai pasokan mungkin menggunakan work in process dalam konteks operasi produksi yang dapat diselesaikan dalam waktu singkat (seperti contoh kopi kami di atas) dan menggunakan work in progress untuk produksi skala besar seperti proyek konstruksi.

Kedua istilah tersebut dapat disingkat sebagai inventaris WIP.

Baca juga: Cara Menghitung Persediaan Akhir: Laba Kotor, Ritel, dan Work in Process

Pentingnya Mengklasifikasikan Persediaan Work in Process

Biaya layanan persediaan adalah biaya yang tidak terkait langsung dengan persediaan barang tetapi diperlukan untuk menyimpannya di depot atau gudang.

Biaya ini termasuk premi asuransi, pajak, investasi perangkat keras, dan biaya perangkat lunak manajemen inventaris. Tingkat inventaris yang lebih tinggi dapat menghasilkan premi asuransi dan tarif pajak yang lebih tinggi, tetapi mungkin juga diperlukan untuk menjaga agar produk tetap terjual ke pembeli.

Demikian juga, perangkat lunak manajemen inventaris mewakili biaya yang berkelanjutan, tetapi hadir dengan peluang untuk memantau lebih dekat operasi inventaris dan menghilangkan inefisiensi.

Proses manajemen inventaris lainnya seperti melakukan penghitungan fisik dan penghitungan siklus juga termasuk dalam kategori ini.

Banner 3 kledo

Baca juga: Ini Cara Membaca Laporan Arus Kas dan Analisanya

Hubungan WIP dalam Akuntansi

Untuk sebagian besar operasi manufaktur, biaya termasuk dalam persediaan WIP adalah bahan mentah atau suku cadang yang digunakan, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik.

Untuk konstruksi atau proyek panjang lainnya, komponen WIP sering dicantumkan sebagai biaya bahan, upah dan tunjangan untuk tenaga kerja, biaya dan pengeluaran subkontraktor.

Meskipun begitu, menentukan nilai pekerjaan dalam proses dapat memakan waktu, sehingga perusahaan mencoba untuk meminimalkan WIP langsung sebelum akhir periode akuntansi.

Persediaan akhir hasil dari WIP penting karena beberapa alasan dalam akuntansi. Semua persediaan itu adalah aset, tidak menghitung WIP dan memasukkannya ke dalam neraca perusahaan dapat menyebabkan total persediaan menjadi terlalu rendah dan biaya barang menjadi terlalu tinggi.

WIP juga merupakan informasi yang berguna bagi para manajer. WIP yang tinggi dapat menunjukkan bahwa proses produksi tidak mengalir dengan lancar dan mungkin ada hambatan dalam prosesnya. Dengan melacak WIP, manajer dapat mengidentifikasi dan menghilangkan masalah tersebut.

Baca juga: Sistem Produksi: Pengertian Lengkap dan Jenisnya

3 Istilah yang Terkait dengan Persediaan Work In Process

Menghitung persediaan WIP sedikit lebih rumit daripada menentukan nilai barang jadi, karena ada lebih banyak bagian yang bergerak.

Sebelum mencoba menghitung nilai inventaris WIP Anda saat ini, berikut adalah beberapa istilah dan perhitungan yang perlu Anda ketahui terlebih dahulu.

1. Biaya persediaan barang dalam proses awal

Biaya persediaan awal WIP mengacu pada bagian aset periode akuntansi sebelumnya dari neraca.

Untuk menghitung persediaan awal WIP, tentukan persediaan akhir WIP dari periode sebelumnya, dan bawa sebagai angka awal untuk periode keuangan baru.

2. Biaya produksi

Biaya proses manufaktur Anda mengacu pada semua biaya yang terkait dengan pembuatan produk jadi. Ini termasuk biaya bahan baku (atau persediaan produksi), tenaga kerja, dan biaya overhead.

Semakin banyak persediaan WIP yang melalui proses produksi maka akan semakin tinggi pula biaya bahan baku dan tenaga kerja yang akan berdampak pada total biaya barang produksi. Rumusnya adalah sebagai berikut:

Bahan Baku + Biaya Tenaga Kerja Langsung + Overhead Manufaktur = Biaya Manufaktur

3. Biaya barang yang diproduksi

Harga pokok produksi atau cost of manufactured goods (COGM) mengacu pada total biaya yang dikeluarkan untuk membuat produk akhir.

Anda perlu mengetahui COGM akhir untuk menghitung nilai nilai inventaris WIP Anda saat ini. COGM ditentukan dengan menambahkan total biaya produksi dengan persediaan awal WIP Anda.

Dari sana, Anda mengurangi persediaan WIP akhir, yang akan memberi Anda total biaya barang-barang manufaktur. Rumusnya adalah sebagai berikut:

Total Biaya Manufaktur + Persediaan Awal WIP – Persediaan Akhir WIP = COGM

Baca juga: Cara Melakukan Stock Opname dalam Bisnis

Bagaimana Cara Menghitung Persediaan Work In Process?

Menghitung nilai persediaan WIP melibatkan pengaitan biaya dengan persentase penyelesaian.

Ini bisa sedikit memakan waktu, jadi biasanya yang terbaik adalah menghitungnya di akhir periode akuntansi Anda untuk meminimalkan ketidakpastian pada neraca perusahaan Anda.

Rumus dalam menentukan work in process

Nilai total persediaan WIP adalah persediaan barang dalam proses akhir untuk suatu periode akuntansi—dan persediaan barang dalam proses awal untuk periode akuntansi berikutnya.

Angka persediaan akhir ini terdaftar sebagai aset lancar di neraca.

Untuk menghitung inventaris WIP, Anda memerlukan inventaris awal dalam proses, dan untuk menghitungnya, Anda memerlukan inventaris akhir dalam proses.

Berikut tampilannya:

Ending WIP Inventory = (Persediaan WIP Awal + Biaya Produksi) – Biaya Barang Jadi

Contoh kasus dalam menghitung WIP

Katakanlah Anda memulai tahun produksi dengan bahan mentah senilai 10.000.000. Anda mengeluarkan 300.000.000 untuk biaya produksi dan memproduksi barang jadi dengan biaya 250.000.000. Rumus inventaris WIP Anda akan terlihat seperti ini:

( 10.000.000 + 300.000.000) – 250.000.000 = 60.000.000

Persediaan work in process = $0.000.000

Angka WIP menunjukkan perusahaan Anda memiliki inventaris senilai 60.000.000 yang bukan bahan mentah atau barang jadi—itu adalah inventaris work in process Anda.

Perlu diingat bahwa nilai ini hanya perkiraan. Itu tidak memperhitungkan pemborosan, skrap, kedaluwarsa, waktu henti, dan inventaris MRO.

Untuk mencapai akurasi 100%, Anda harus merinci setiap faktor dalam proses produksi. Namun, lebih baik memiliki perkiraam pada persediaan WIP Anda daripada tidak sama sekali.

Baca juga: Strategi Pemasaran Era Digital yang Bisa Digunakan Bisnis

Bagaimana Work In Process Membantu Mengoptimalkan Manajemen Persediaan Anda?

work in process

Dari tiga jenis inventaris utama (bahan baku, WIP, dan barang jadi), persediaan WIP biasanya yang paling diabaikan. Tetapi seperti yang akan Anda lihat, mengawasi metrik ini memiliki manfaat besar.

1. Mendapatkan nilai bisnis Anda yang lebih akurat

Karena inventaris WIP adalah aset inventaris, mengabaikan untuk memasukkannya ke dalam neraca bisnis Anda dapat menyebabkan total inventaris Anda menjadi undervalued.

Akibatnya, biaya barang jadi Anda akan dilebih-lebihkan. Untuk tujuan pajak, sebaiknya lacak inventaris WIP untuk mendapatkan perincian akurat tentang nilai inventaris Anda yang sebenarnya.

2. Temukan masalah pada bisnis lebih cepat

Angka inventaris WIP yang tumbuh adalah tanda bahaya bagi manajer. Jumlah inventaris WIP yang tinggi dapat menunjukkan bahwa proses produksi Anda tidak mengalir dengan lancar dan mungkin ada hambatan dalam prosesnya.

Dengan melacak WIP, Anda dapat menentukan dan menghilangkan masalah ini sebelum merugikan keuntungan Anda.

3. Menghindari inventaris yang dihitung dengan manual

Beberapa perusahaan melakukan penghitungan fisik persediaan WIP mereka untuk menentukan nilai berdasarkan tahap saat ini dari setiap unit dalam proses manufaktur.

Ini menghabiskan banyak waktu berharga dan mengalihkan perhatian tim Anda dari melakukan pekerjaan tingkat yang lebih tinggi.

Menggunakan rumus WIP akan memberi Anda ide bagus tentang nilai inventaris Anda tanpa pusing menghitungnya.

4. Menemukan sumber pemasok yang tepat

Kecuali Anda menjual produk yang sangat dapat disesuaikan, kemungkinan Anda tidak akan memiliki banyak visibilitas ke dalam proses inventaris WIP.

Anda memiliki kendali atas sumber produk dan pabrikan yang Anda pilih untuk bekerja sama,.

Dan nantinya, ini terserah kepada pabrikan Anda untuk melacak tingkat WIP dan menemukan cara untuk mengurangi biaya sambil mengoptimalkan tenaga kerja, tenaga kerja, dan proses produksi mereka.

Tetapi Anda dapat mengajukan pertanyaan kepada pemasok Anda seperti:

  • Dari mana bahan bakunya berasal?
  • Apakah ada cara untuk memotong biaya dan waktu produksi?
  • Bisakah barang jadi Anda dibuat lebih dekat pada sumber bahan baku?

Baca juga: Ini Cara Menghitung Rasio Modal Kerja Bisnis Anda, Mudah!

Kesimpulan

Dalam hal manajemen persediaan, memiliki data yang lebih baik berarti keputusan yang lebih baik. Anda tidak boleh membiarkan strategi Anda hanya berdasarkan asumsi dan tebakan.

Tetapi untuk membangun sistem manajemen persediaan yang optimal, Anda memerlukan alat yang tepat.

Software akuntansi Kledo adalah solusi lengkap untuk manajemen persediaan dan akuntansi bisnis, menawarkan segalanya mulai dari pemrosesan lapotan keuangan sekali klik, barcode scanner, hingga analisis dan pelaporan inventaris pada dasbor Anda.

Kledo memiliki semua yang Anda butuhkan untuk menjaga produk, pelanggan, dan seluruh transaksi Anda disinkronkan dan aman, membebaskan Anda untuk fokus pada bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × one =