Cara Menghitung Persediaan Akhir: Laba Kotor, Ritel, dan Work in Process

cara menghitung persediaan akhir

Bisnis perlu melacak persediaan awal dan akhir mereka untuk periode pelaporan, sehingga mereka membawa informasi itu ke periode pelaporan berikutnya untuk inventaris dan alasan keuangan.

Bisnis harus memilih cara untuk menghitung kuantitas dan nilai persediaan mereka yang praktis dan menguntungkan secara finansial.

Penilaian persediaan dapat memengaruhi item baris keuangan dan rasio keuangan yang penting.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu persediaan akhir, metode yang berbeda untuk menghitung persediaan dan bagaimana menghitung persediaan akhir dengan contoh.

Apa itu Persediaan Akhir?

persediaan akhir

Persediaan akhir adalah nilai barang yang tersedia untuk dijual pada akhir periode akuntansi. Jika bisnis Anda menjual produk, Anda mungkin akan memiliki sisa di akhir setiap periode akuntansi. Anda menyebut item ini dan nilainya sebagai “persediaan akhir” atau “inventaris akhir”.

Untuk menemukan persediaan akhir, Anda menambahkan biaya pembelian bersih ke persediaan awal, lalu mengurangi harga pokok penjualan.

“Pembelian bersih” berarti mengambil pengembalian atau diskon dari pembelian inventaris.

Rumus persediaan akhir ini akan memberi Anda nilai akhir persediaan untuk suatu periode akuntansi berdasarkan nilai pasar atau harga pokok barang.

Rumusnya adalah:

Persediaan akhir = (Persediaan awal + pembelian bersih) – Harga pokok penjualan (HPP)

Menghitung Persediaan Akhir

Berikut ini adalah metode yang paling umum digunakan untuk menentukan inventaris akhir:

Metode First In, First Out (FIFO)

Metode penghitungan inventaris akhir ini didasarkan pada asumsi bahwa barang tertua yang dibeli untuk produksi barang dijual terlebih dahulu.

Dengan menggunakan metode ini, Anda berasumsi bahwa barang pertama yang dibeli adalah harga pokok produk pertama yang dijual.

Nilai persediaan akhir yang diturunkan dari metode FIFO menunjukkan harga pokok produk saat ini berdasarkan barang yang paling baru dibeli.

Metode penghitungan inventaris akhir ini terbentuk dari keyakinan bahwa perusahaan menjual barang-barang tertua mereka terlebih dahulu untuk menyimpan barang-barang terbaru dalam persediaan.

Penting untuk dicatat bahwa selama periode inflasi, metode FIFO akan menghasilkan jumlah inventaris akhir yang lebih tinggi.

Metode Last In, First Out (LIFO)

Metode masuk terakhir keluar pertama adalah ketika perusahaan menentukan persediaan akhirnya dengan melihat biaya barang terakhir yang dibeli.

Metode ini mengasumsikan bahwa harga produk terakhir yang dibeli juga merupakan harga pokok barang pertama yang terjual dan barang yang terakhir dibeli adalah yang pertama terjual.

Metode LIFO memperhitungkan barang-barang terbaru yang dibeli pertama kali dalam hal harga pokok penjualan dan mengalokasikan barang-barang lama yang dibeli dalam inventaris akhir.

Anda harus mencatat bahwa selama masa inflasi, menggunakan metode LIFO dapat menghasilkan nilai laba bersih yang lebih rendah dan nilai inventaris akhir yang menurun.

Baca juga: Anggaran Operasional: Pengertian, Komponen, dan Cara Membuatnya

Metode biaya rata-rata tertimbang atau weighted-average cost (WAC)

Metode biaya rata-rata tertimbang memberikan nilai pada persediaan akhir dan HPP yang diperoleh dari total biaya produk yang diproduksi atau dibeli dalam suatu periode akuntansi dibagi dengan jumlah total produk yang diproduksi atau dibeli.

Berbeda dengan metode masuk pertama, keluar pertama dan metode masuk terakhir, keluar pertama, metode biaya rata-rata tertimbang memberikan nilai yang sama untuk setiap barang yang dibeli.

Anda dapat menggunakan metode ini untuk menyeimbangkan metode LIFO dan FIFO karena memberikan rata-rata semua biaya.

Untuk mengetahui lebih jauh perbedaan FIFO, LIFO dan Avarage, Anda bisa membaca lebih lengkap melalui tautan ini.

Jika tidak ideal bagi bisnis untuk melakukan penghitungan fisik inventaris pada akhir setiap periode akuntansi, maka ia dapat memilih metode penilaian yang menggunakan estimasi seperti:

  • Metode laba kotor: Menggunakan persentase laba kotor yang diharapkan dari total penjualan untuk menemukan harga pokok penjualan.
  • Metode ritel: Menggunakan persentase biaya-ke-eceran dari total penjualan untuk menemukan harga pokok penjualan.
  • Metode work in process: Mencakup nilai sebagian barang yang diproduksi sebagai aset saat menghitung persediaan akhir.

Ketiga metode ini akan kita bahas secara mendalam di bawah ini:

Cara Menghitung Persediaan Akhir Menggunakan Metode Laba Kotor

Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan metode laba kotor dalam menghitung persediaan akhir:

1. Temukan harga pokok barang yang tersedia

Anda dapat melakukan ini dengan menambahkan biaya inventaris awal Anda dengan biaya semua pembelian.

Hasilnya adalah harga pokok barang yang tersedia untuk dijual.

Rumus harga pokok barang yang tersedia adalah:

Biaya barang tersedia = Biaya persediaan awal + Biaya semua pembelian

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Hutang Jangka Panjang dan Jangka Pendek Dalam Bisnis

2. Temukan harga pokok penjualan

Selanjutnya, kalikan jumlah total penjualan dengan persentase laba kotor untuk menentukan harga pokok penjualan.

Rumus harga pokok penjualan:

Harga pokok penjualan = Penjualan x Persentase laba kotor

3. Temukan persediaan akhir

Langkah terakhir dalam metode laba kotor adalah mengurangkan harga pokok penjualan dari harga pokok barang yang tersedia. Hasilnya akan menjadi inventaris akhir Anda.

Rumus cara mencari laba kotor persediaan akhir:

Persediaan akhir menggunakan laba kotor = Harga pokok barang tersedia – Harga pokok barang

Banner 1 kledo

Cara Menghitung Persediaan Akhir Menggunakan Metode Ritel

Untuk menghitung persediaan akhir menggunakan metode ritel, Anda:

1. Temukan persentase biaya-ke-eceran

Untuk mendapatkan persentase ini, bagilah harga eceran persediaan dengan biaya persediaan yang sebenarnya.

Rumus persentase biaya-ke-eceran:

Persentase biaya-ke-eceran = Biaya persediaan / Harga eceran persediaan

2. Temukan harga pokok barang yang tersedia

Selanjutnya, tambahkan biaya persediaan awal Anda dengan biaya semua pembelian. Hasilnya adalah harga pokok barang yang tersedia untuk dijual.

Rumus harga barang yang tersedia:

Harga pokok barang yang tersedia = Biaya persediaan awal + Biaya semua pembelian

3. Temukan biaya penjualan

Kalikan jumlah total penjualan dengan persentase biaya-ke-eceran untuk menemukan biaya penjualan.

Rumus biaya penjualan:

Biaya penjualan = Penjualan x Persentase biaya-ke-eceran

4. Temukan persediaan akhir

Anda dapat melakukan ini dengan mengurangkan harga pokok penjualan dari harga pokok barang yang tersedia. Hasilnya akan menjadi inventaris akhir Anda.

Rumus inventaris akhir dengan metode ritel:

Persediaan akhir menggunakan eceran = Harga pokok barang yang tersedia – Harga pokok penjualan selama periode tersebut

Baca juga: 8 Jenis Jurnal Akuntansi Ini Wajib untuk Dipahami, Apa Saja?

Cara Menghitung Persediaan Akhir Menggunakan Metode Work In Process

Metode lain yang tersedia untuk menghitung inventaris akhir adalah metode pekerjaan dalam proses:

1. Temukan inventaris awal work in process (WIP)

Mulailah dengan mengurangkan bahan yang ditransfer ke produksi dari bahan yang dibeli untuk menemukan persediaan awal WIP.

Rumus inventarisasi WIP awal:

Persediaan awal WIP = Bahan yang dibeli – Bahan dipindahkan ke produksi

2. Temukan biaya produksi

Langkah kedua adalah menambahkan bahan yang ditransfer ke produksi, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi biaya overhead pabrik.

Rumus biaya produksi:

Biaya produksi = Bahan yang ditransfer ke produksi + Tenaga kerja langsung + Overhead pabrik

3. Temukan harga pokok produksi

Selanjutnya, tambahkan bahan langsung yang digunakan, tenaga kerja langsung yang digunakan, biaya produksi dan WIP awal, lalu kurangi WIP akhir. Hasilnya adalah harga pokok produksi.

Rumus harga pokok produksi:

Harga pokok produksi = (Bahan langsung yang digunakan + Tenaga kerja langsung yang digunakan + Biaya produksi + WIP awal) WIP akhir

Baca juga: Jurnal Penjualan: Ini Definisi, Fungsi, dan Format Penyusunannya

4. Temukan persediaan akhir

Tambahkan WIP awal dan biaya produksi, lalu kurangi harga pokok produksi. Hasilnya akan menjadi inventaris akhir Anda.

Rumus WIP inventaris akhir:

Persediaan akhir menggunakan barang dalam proses = (Awal WIP + Biaya produksi) – Harga pokok produksi

Contoh Cara Menghitung Persediaan Akhir

persediaan akhir

Dengan menggunakan langkah-langkah di atas, berikut adalah contoh metode laba kotor, eceran, dan barang dalam proses untuk menghitung inventaris akhir:

Contoh menggunakan laba kotor

1. Temukan harga pokok barang yang tersedia

Biaya barang tersedia = Biaya persediaan awal + Biaya semua pembelian

10.000.000 + 5.000.000 = 15.000.000

Harga pokok barang yang tersedia = 15.000.000

2. Temukan harga pokok penjualan

Harga pokok penjualan = Penjualan x Persentase laba kotor

8.000.000 x 75% = 6.000.000

Harga pokok penjualan = 6.000.000

3. Temukan persediaan akhir

Inventaris akhir menggunakan laba kotor = Harga pokok barang tersedia – Harga pokok barang

15.000.000 – 6.000.000 = 9.000.000

Inventaris akhir menggunakan laba kotor = 9.000.000

Contoh menggunakan retail

1. Temukan persentase biaya-ke-eceran

Persentase biaya-ke-eceran = Biaya persediaan ÷ Harga eceran persediaan

300 ÷ 500 = 0,6 atau 60%

Persentase biaya-ke-eceran = 60%

2. Temukan harga pokok barang yang tersedia

Harga pokok barang yang tersedia = Biaya persediaan awal + Biaya semua pembelian

1.000.000 + 500.000 = 1.500.000

Harga pokok barang yang tersedia = 1.500.000

3. Temukan biaya penjualan

Biaya penjualan = Penjualan x Persentase biaya-ke-eceran

1.800.000 x 60% = 1.080.000

Biaya penjualan = 1.080.000

4. Temukan persediaan akhir

Inventaris akhir menggunakan eceran = Harga pokok barang yang tersedia – Harga pokok penjualan selama satu periode

1.500.000 – 1.080.000 = 420.000

Inventaris akhir menggunakan eceran = 420.000

Baca juga: Cara, Contoh, dan Tips Pembukuan Sederhana Bagi Bisnis Pemula

Contoh menggunakan WIP

1. Temukan inventaris awal work in process (WIP)

Persediaan awal WIP = Bahan yang dibeli B- ahan dipindahkan ke produksi

100.000.000 – 92.000.000 = 8.000.000

Persediaan awal WIP = 8.000.000

2. Temukan biaya produksi

Biaya produksi = Bahan yang ditransfer ke produksi + Tenaga kerja langsung + Overhead pabrik

92.000.000 + 60.000.000 + 88.000.000 = 240.000.000

Biaya produksi = 240.000.000

3. Temukan harga pokok produksi

Harga pokok produksi = (Bahan langsung yang digunakan + Tenaga kerja langsung yang digunakan + Biaya produksi + WIP awal) – WIP akhir

(92.000.000 + 60.000.000 + 240.000.000 + 8.000.000) – 162.000.000 = (400.000.000) – 162.000.000 = 238.000.000

Biaya produksi barang = 238.000.000

4. Temukan persediaan akhir

Inventaris akhir menggunakan barang dalam proses = (Awal WIP + Biaya produksi) – Harga pokok produksi

(8.000.000 + 240.000.000) – 238.000.000 = $10.000.000

Inventaris akhir menggunakan barang dalam proses = 10.000.000

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai persediaan dan cara menghitungnya melalui metode yang berbeda lengkap beserta contohnya. Jika Anda kesulitan dalam menghitung persediaan dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses manajemen stok dan gudang yang lebih baik.

Tidak hanya pada proses manajemen stok, dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat faktur dengan praktis, otomatisasi lebh dari 30 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 1 =