Mengenal Days Payable Outstanding (DPO) dalam Manajemen Arus Kas

Days Payable Outstanding banner

Manajemen arus kas yang efisien memainkan peran penting dalam keberhasilan bisnis apa pun. Days payable outstanding (DPO) – jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan organisasi untuk membayar faktur pemasok – adalah metrik keuangan penting untuk melacak dan mengoptimalkan arus kas keluar.

Mempertahankan DPO yang tinggi dapat memberikan lebih banyak nilai kas untuk membayar biaya operasional sehari-hari dan investasi jangka pendek.

Namun, DPO yang sangat tinggi juga dapat menjadi tanda bahwa perusahaan mengalami kesulitan dalam membayar tagihan dan dapat membahayakan hubungan dengan pemasok.

Pada artikel kali ini kita akan membahas days payable uutstanding (DPO), cara menghitung DPO dan menggunakannya untuk meningkatkan arus kas, termasuk keuntungan bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Days Payable Outstanding (DPO)?

Days Payable Outstanding atau DPO adalah jumlah hari rata-rata antara saat perusahaan menerima faktur dan saat faktur dibayar.

DPO biasanya dihitung setiap triwulan atau tahunan. Jika sebuah perusahaan memiliki DPO 23 untuk kuartal terakhirnya, itu berarti butuh rata-rata 23 hari untuk membayar pemasoknya selama waktu tersebut.

DPO adalah metrik arus kas utama yang mengindikasikan seberapa baik perusahaan mengelola arus kas keluarnya.

DPO yang tinggi sering kali diinginkan karena jika perusahaan membutuhkan waktu lebih lama untuk membayar kreditor, perusahaan memiliki lebih banyak uang tunai yang tersedia dalam jangka pendek untuk digunakan untuk tujuan lain.

Perusahaan umumnya memperoleh barang dan jasa secara kredit, membayarnya hanya setelah menerima faktur dari pemasok.

DPO yang tinggi berarti perusahaan menunggu lebih lama untuk membayar tagihan-tagihan tersebut.

Karena perusahaan menahan uangnya untuk jangka waktu yang lebih lama, DPO yang tinggi umumnya membantu meningkatkan posisi kas perusahaan – lebih banyak uang tunai yang tersedia untuk mendanai operasi sehari-hari dan melakukan investasi jangka pendek.

Namun, penting untuk menyeimbangkan keuntungan dari ketersediaan uang tunai yang lebih baik dengan potensi dampaknya terhadap hubungan dengan vendor.

Vendor lebih memilih pelanggan yang membayar tagihan mereka lebih cepat. Mereka yang membayar lebih cepat dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan diskon dan menikmati hubungan yang lebih baik secara keseluruhan dengan vendor mereka.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Common Size Analysis dalam Laporan Keuangan

Perbedaan DPO dan DSO

Sementara DPO adalah ukuran penting untuk arus kas keluar, days sales outstanding (DSO) adalah metrik yang sesuai untuk arus kas masuk.

DSO adalah jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan perusahaan untuk menerima pembayaran atas faktur yang telah diterbitkan kepada pelanggan.

Perusahaan yang sehat dapat menargetkan DSO yang sangat rendah, yang mengindikasikan bahwa perusahaan tersebut mengumpulkan pendapatan dengan cepat, bersama dengan DPO yang tinggi, yang mengindikasikan bahwa perusahaan tersebut membayar tagihan lebih lambat.

Kombinasi DSO rendah dan DPO tinggi meningkatkan jumlah uang tunai yang tersedia setiap saat.

Mengapa Days Payable Outstanding Penting?

Days Payable Outstanding 2

Perusahaan umumnya bertujuan untuk mengoptimalkan arus kas dan mengelola kas secara efisien. Meningkatkan DPO berkontribusi pada tujuan-tujuan ini.

DPO adalah salah satu dari tiga metrik yang digunakan untuk menghitung siklus konversi kas (CCC), yang mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk mengubah investasinya dalam persediaan menjadi uang tunai.

Dua metrik lainnya adalah DSO, yang merupakan jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan untuk mengumpulkan pembayaran dari pelanggan, dan days inventory outstanding (DIO), yang merupakan jumlah hari rata-rata perusahaan menyimpan inventaris sebelum dijual.

Rumus untuk menghitung CCC, dalam hitungan hari, adalah CCC = DSO + DIO – DPO.

CCC yang rendah umumnya menguntungkan karena mengindikasikan bahwa perusahaan dapat dengan cepat mengubah sumber dayanya menjadi uang tunai.

Salah satu cara untuk mengurangi CCC adalah dengan membayar vendor lebih lambat (meningkatkan DPO).

Perusahaan juga dapat mengurangi CCC dengan menagih uang dari pelanggan lebih cepat (mengurangi DSO) dan dengan menjual inventaris lebih cepat (mengurangi DIO).

Baca juga: Pengertian Deferred Expenses dalam Akuntansi Beserta Cara Jurnalnya

Efek DPO tinggi dan DPO rendah dalam bisnis

Dalam sebagian besar situasi, DPO yang tinggi dianggap menguntungkan. Hal ini menyiratkan bahwa perusahaan mendapatkan persyaratan kredit yang lebih baik dari pemasoknya dan mengambil keuntungan penuh dari persyaratan tersebut.

Hasilnya, perusahaan dapat membebaskan lebih banyak uang tunai yang dapat digunakan untuk membayar biaya operasional.

DPO yang rendah berarti perusahaan membayar tagihan lebih cepat, yang dapat menjadi indikasi bahwa perusahaan tidak dapat menegosiasikan perpanjangan jangka waktu pembayaran dari vendor.

Namun, DPO yang rendah tidak selalu merupakan pertanda buruk. Perusahaan dapat memilih untuk membayar dengan cepat untuk meningkatkan hubungan dengan vendor dan memenuhi syarat untuk mendapatkan insentif pembayaran lebih awal.

Rumus Menghitung Days Payable Outstanding

Rumus untuk menghitung DPO memperhitungkan tiga faktor: saldo utang usaha (AP), jumlah hari dalam periode akuntansi yang relevan, dan biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan produk dan layanan perusahaan, yang dikenal sebagai harga pokok penjualan (HPP) atau harga pokok penjualan.

Ada dua cara untuk menghitung DPO:

DPO = Utang usaha x hari dalam periode akuntansi / HPP

atau

DPO = Utang usaha / (HPP / hari dalam periode akuntansi)

Cara dan contoh menghitung DPO untuk bisnis Anda

Menghitung DPO melibatkan tiga langkah:

  • Hitung utang usaha. Ini adalah jumlah dari semua jumlah yang terhutang kepada kreditur. Beberapa perusahaan menentukan DPO berdasarkan saldo AP atau utang pada akhir periode, sementara yang lain menggunakan saldo rata-rata selama periode tersebut.
  • Tentukan HPP. HPP dihitung dengan menambahkan biaya bahan, tenaga kerja, dan biaya lainnya yang dapat diatribusikan secara langsung pada pembuatan produk dan layanan perusahaan selama periode tersebut.
  • Hitung jumlah hari dalam periode akuntansi. DPO biasanya dihitung untuk periode satu tahun fiskal penuh atau satu kuartal.

Contoh

Katakanlah sebuah perusahaan ingin menentukan DPO untuk tahun fiskal terbaru. AP atau utang-nya pada akhir tahun adalah 30.000.000, dan telah menghitung HPP sebesar 500.000.000.

DPO = 30.000.000 x 365 hari / 500.000.000 = 21,9 hari

Kita dapat melihat bahwa rata-rata pada tahun lalu perusahaan membutuhkan waktu 21-22 hari untuk menyelesaikan pembayaran atas faktur yang diterima.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Persediaan Awal dengan Mudah

Manfaat dari Menghitung Days Payable Outstanding

Mengelola DPO secara aktif sebagai bagian dari strategi manajemen arus kas yang lebih luas dapat memberikan beberapa manfaat:

Meningkatkan ketersediaan kas

Mempertahankan DPO yang tinggi dapat membebaskan aliran kas untuk penggunaan jangka pendek.

Jika perusahaan menunggu hingga menit terakhir untuk membayar tagihannya, perusahaan dapat menggunakan uang tersebut untuk program lain.

Sebagai contoh, perusahaan dapat menggunakan kas untuk membayar pengeluaran bisnis lainnya daripada meminjam uang, sehingga dapat menghindari biaya bunga.

Insentif pemasok

Di sisi lain, mempertahankan DPO yang rendah dapat memungkinkan perusahaan untuk memenangkan insentif pembayaran lebih awal dari pemasok.

Adalah tanggung jawab tim keuangan untuk memastikan apakah diskon tersebut lebih besar daripada manfaat membayar lebih lambat dan menggunakan uang tunai untuk tujuan lain sampai faktur jatuh tempo.

Menjadi daya tarik investor

Investor lebih menyukai perusahaan dengan DPO yang tinggi. DPO yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan memiliki arus kas yang lebih baik, bersama dengan kemampuan yang lebih besar untuk menggunakan kas untuk investasi jangka pendek dan untuk mengatasi penurunan bisnis sementara.

Baca juga: 24 KPI dan Metrik dalam Pengelolaan Arus Kas Bisnis

Keterbatasan Days Payable Outstanding

Meskipun mempertahankan DPO yang tinggi dapat meningkatkan arus kas, hal ini juga memiliki potensi kelemahan:

Hubungan ke vendor menjadi buruk

Membayar selambat mungkin dapat membahayakan hubungan perusahaan dengan vendor. Jika DPO perusahaan terlalu tinggi, vendor dapat memutuskan untuk mengalihkan bisnisnya ke tempat lain.

Menunda pembayaran bahkan dapat menyebabkan masalah keuangan bagi pemasok yang lebih kecil yang bergantung pada bisnis perusahaan untuk sebagian besar pendapatan mereka, yang berpotensi menghambat kemampuan mereka di masa depan untuk memasok apa yang dibutuhkan perusahaan.

Kehilangan diskon yang diberikan pemasok

Mempertahankan DPO yang tinggi dapat berarti kehilangan diskon pemasok – dan jika perusahaan menunda pembayaran setelah tanggal jatuh tempo, perusahaan dapat dikenakan denda keterlambatan pembayaran.

Efek dari DPO tinggiEfek dari DPO rendah
Manajemen arus kasLebih banyak kas tersediaKas yang lebih rendah
Insentif vendorKehilangan diskonLebih sering mendapatkan diskon
Daya tarik investorFavoritTidak favorit

Bagaimana Menafsirkan Days Payable Outstanding dalam Bisnis

Days Payable Outstanding 1

DPO yang tinggi merupakan elemen kunci dalam strategi manajemen arus kas yang efektif.

Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan memaksimalkan jumlah uang tunai yang tersedia.

Hal ini terutama terjadi jika perusahaan memiliki DPO yang tinggi dikombinasikan dengan DSO yang rendah karena itu berarti perusahaan mengumpulkan uang dari pelanggannya lebih cepat daripada membayar pemasoknya.

Secara umum, perusahaan dengan DPO yang tinggi juga dipandang memiliki pengaruh yang lebih besar di pasar.

Ini merupakan indikasi bahwa perusahaan cukup penting bagi pemasoknya sehingga mereka bersedia menerima jangka waktu pembayaran yang lebih lama sebagai imbalan untuk melakukan bisnis.

Sebaliknya, DPO yang rendah dapat mengindikasikan bahwa perusahaan tidak mampu mendapatkan persyaratan terbaik dari pemasoknya atau tidak sepenuhnya memanfaatkan jangka waktu pembayaran lebih panjang yang tersedia.

Namun, hal ini juga dapat mengindikasikan bahwa perusahaan membayar lebih awal dan mendapatkan diskon untuk pembayaran cepat dari pemasok.

Baca juga: 30 KPI Keuangan Untuk Pengukuran Kesuksesan Bisnis

Penerapan days payable outstanding dalam bisnis

DPO digunakan terutama sebagai metrik keuangan internal. Para pemimpin keuangan melihat metrik ini sebagai penanda keberhasilan mereka dalam memenuhi persyaratan arus kas strategis perusahaan.

Jika perusahaan kekurangan uang tunai, maka tim keuangan akan meminta tim keuangan untuk memperpanjang DPO selama mungkin.

DPO adalah faktor kunci dalam siklus konversi kas perusahaan, yang mengukur kemampuan perusahaan untuk mengubah sumber daya dengan cepat menjadi uang tunai.

DPO juga dapat diterapkan dalam komunitas investasi. Investor mengamati DPO sebagai ukuran likuiditas dan efisiensi perusahaan dalam mengelola kas.

6 Cara untuk Meningkatkan Days Payable Outstanding

Perusahaan dapat mengambil berbagai langkah untuk meningkatkan DPO, tergantung pada faktor-faktor seperti tujuan dan industri tempat mereka beroperasi.

Langkah-langkah tersebut termasuk menganalisis metode pemrosesan faktur, menegosiasikan persyaratan, dan mengotomatiskan proses utang usaha.

Tentukan tujuan Anda

Meskipun secara umum merupakan kepentingan terbaik perusahaan untuk meningkatkan DPO, perusahaan perlu mempertimbangkan untuk melakukan hal tersebut terhadap kebutuhan pasarnya.

Mungkin hanya ada beberapa vendor yang dapat menyediakan bahan yang dibutuhkan perusahaan, dan oleh karena itu membayar vendor tersebut dengan segera untuk memperkuat hubungan pelanggan-pemasok akan menguntungkan perusahaan.

Hal ini terutama berlaku jika pemasok tersebut menawarkan insentif untuk pembayaran lebih awal.

Pastikan Anda membayar selambat mungkin

Periksa ketentuan pembayaran pemasok Anda untuk menentukan apakah Anda membayar selambat mungkin sebelum tanggal jatuh tempo.

Jika tidak, Anda mungkin dapat menunda pembayaran sambil tetap menjaga hubungan baik dengan pemasok.

Baca juga: Business Metrics (Metrik Bisnis): Manfaat, Jenis, dan Bedanya dengan KPI

Tinjau persyaratan dan cocokan dengan data industri

Mengumpulkan data untuk menilai seberapa cepat perusahaan lain dalam industri yang sama membayar faktur mereka adalah hal yang berguna.

Anda mungkin menemukan bahwa Anda membayar lebih cepat daripada pesaing Anda, yang membuat perusahaan Anda dirugikan dalam hal arus kas.

Negosiasikan persyaratan yang lebih baik

Memahami DPO rata-rata untuk industri Anda dapat menempatkan Anda pada posisi yang baik untuk menegosiasikan persyaratan pembayaran yang lebih lama dengan pemasok Anda.

Perusahaan besar dan bisnis lain yang sangat penting bagi pemasok mereka biasanya memiliki posisi yang baik untuk meminta persyaratan yang lebih menguntungkan.

Buat daftar vendor pilihan

Mengarahkan pengeluaran perusahaan ke sekelompok perusahaan yang lebih kecil memberi bisnis lebih banyak pengaruh untuk menegosiasikan persyaratan pembayaran. Hal ini juga memudahkan untuk melacak dan menyetujui persyaratan untuk semua pemasok.

Meningkatkan sistem pemrosesan faktur

Metode pemrosesan faktur yang terdesentralisasi dan bersifat ad-hoc dapat mengalami kurangnya kontrol atas bagaimana faktur dibayar.

Dengan memusatkan dan mengotomatiskan pemrosesan faktur, perusahaan dapat menerapkan pembayaran yang konsisten dan terstandardisasi sesuai dengan ketentuan vendor.

Sistem keuangan yang komprehensif juga mempermudah pelacakan DPO dan metrik keuangan lainnya, sehingga perusahaan dapat memantau tren dan menyesuaikan operasi.

Baca juga: Pengertian Rasio Efisiensi, Jenis, dan Cara Hitungnya

Ciptakan Manajemen Arus Kas yang Lebih Baik dengan Kledo

Software akuntansi online Kledo memungkinkan perusahaan untuk memusatkan, mengotomatisasi, dan melacak informasi keuangan untuk meningkatkan manajemen arus kas.

Kledo membantu bisnis mengotomatiskan pencatatan faktur vendor, persetujuan, pembayaran, rekonsiliasi, dan lainnya.

Anda juga bisa menemukan semua tagihan, kuitansi, dan kontrak bisnis Anda di satu tempat dan hilangkan kesalahan entri data secara manual.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Bagaimana Cara Membaca Neraca? Berikut Pembahasannya

Kesimpulan

Berfokus pada pelacakan dan pengoptimalan DPO membantu perusahaan mengelola arus kas yang sangat penting dengan lebih baik.

Meningkatkan jumlah hari yang dibutuhkan untuk membayar faktur vendor membantu tim keuangan memastikan lebih banyak uang tunai yang tersedia untuk mendanai operasi.

Di sisi lain, mengurangi days payable outstanding atau DPO dapat menguntungkan jika itu berarti perusahaan memenangkan diskon pemasok yang lebih besar.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 + twenty =