Pembahasan Lengkap Common Size Analysis dalam Laporan Keuangan

common size analysis banner

Para pemimpin bisnis mengandalkan berbagai bentuk analisis data untuk membantu mereka membuat keputusan yang efektif. Meskipun ada banyak alat analisis keuangan, salah satu metode yang lebih populer adalah common size analysis. Mempelajari lebih lanjut tentang teknik keuangan ini dapat membantu Anda meningkatkan pencatatan Anda.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu common size analysis, memberikan rumus untuk menggunakannya, daftar laporan keuangan yang dapat dianalisis, dan manfaatnya.

Apa itu Common Size Analysis

Common size analysis menampilkan setiap item baris dari laporan keuangan sebagai persentase dari angka dasar untuk membantu menentukan bagaimana kinerja perusahaan dari tahun ke tahun, dan dibandingkan dengan pesaing.

Analisis ini juga menunjukkan dampak dari setiap mata anggaran terhadap keseluruhan pendapatan, arus kas, atau angka aset perusahaan Anda.

Pentingnya common size analysis terletak pada kekuatan persentase untuk membantu mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang bisni, mengetahui apakah bisnis tumbuh secara menguntungkan dan membandingkannya dengan pesaing.

Anda dapat menggunakannya untuk melihat bagaimana bisnis dibandingkan dengan bisnis lain, meskipun bisnis tersebut jauh lebih besar.

Rumus common size analysis

Rumus untuk menghitung common size analysis adalah:

Persentase angka dasar keseluruhan = (mata anggaran / angka dasar keseluruhan) x 100

Dalam rumus ini, persentase angka dasar adalah rasio mata anggaran dibandingkan dengan jumlah totalnya.

Jumlah masing-masing item adalah jumlah mata anggaran yang anda hitung, dan jumlah angka dasar adalah jumlah total angka dasar yang anda jadikan perbandingan. Mengalikan hasilnya dengan 100 akan merubahnya menjadi persentase.

Baca juga: Pengertian Deferred Expenses dalam Akuntansi Beserta Cara Jurnalnya

Banner 2 kledo

Perbedaan Common Size Analysis Vertikal dan Horizontal

Common size analysis dapat dilakukan baik secara vertikal maupun horizontal. Berikut adalah perbedaan metode dan kapan menggunakannya.

Analisis vertikal

Analisis vertikal memungkinkan Anda melihat bagaimana angka-angka tertentu dalam bisnis Anda dibandingkan dengan angka yang dipilih dalam satu periode waktu tertentu.

Sebagai contoh, Anda dapat menggunakannya untuk melihat berapa persen dari pendapatan Anda yang digunakan untuk mendukung setiap pengeluaran bisnis.

Alat ini sangat penting jika Anda menggunakan indikator kinerja utama untuk mengukur kinerja dan profitabilitas bisnis Anda.

Pendekatan ini memungkinkan Anda membandingkan bisnis Anda dengan bisnis pesaing Anda, terlepas dari perbedaan ukuran.

Analisis horizontal

Analisis horizontal memungkinkan Anda melihat bagaimana angka-angka tertentu dalam bisnis Anda berubah dari satu tahun ke tahun berikutnya untuk membantu Anda menemukan tren.

Dengan analisis horizontal, Anda dapat dengan mudah melihat apakah, misalnya, pengeluaran Anda meningkat sebagai persentase dari pendapatan, tetap sama, atau menurun di antara periode waktu yang berbeda.

Penurunan biaya sebagai persentase dari pendapatan dapat menunjukkan bahwa bisnis Anda saat ini beroperasi pada tingkat efisiensi yang lebih tinggi daripada di masa lalu, sedangkan peningkatan biaya sebagai persentase dari pendapatan dapat berarti bahwa Anda kehilangan beberapa efisiensi saat pendapatan Anda tumbuh.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Equity Financing (Pembiayaan Ekuitas)

Manfaat Melakukan Common Size Analysis

Ada banyak aspek penting dari common size analysis. Salah satu manfaat terbesarnya adalah memberikan informasi kepada investor untuk melihat perubahan dalam laporan keuangan perusahaan.

Menjelajahi data keuangan dapat memecah dan mengungkapkan strategi. Hal ini juga dapat menyoroti pos-pos pengeluaran yang memberikan keunggulan kompetitif bagi sebuah perusahaan dibandingkan perusahaan lain.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan dapat memilih untuk mendapatkan lebih banyak pangsa pasar dengan mengorbankan margin operasi.

Lebih jauh, berikut adalah beberapa manfaat melakukan common size analysisi pada laporan keuangan:

Membandingkan kinerja

Dengan menggunakan common size analysis, perusahaan dapat membandingkan kinerja mereka dengan perusahaan sejenis dalam industri yang sama.

Dengan mengonversi angka-angka menjadi persentase, perusahaan dapat melihat perbandingan proporsi antara pos-pos keuangan yang berbeda, seperti pendapatan, beban operasional, dan laba bersih.

Ini membantu perusahaan dalam mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan atau yang telah memberikan hasil yang baik.

Identifikasi tren

Common size analysis memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi tren dalam laporan keuangan mereka dari tahun ke tahun. Dengan mengkonversi angka-angka menjadi persentase, perusahaan dapat melihat perubahan proporsi dari pos-pos keuangan yang berbeda dari waktu ke waktu.

Misalnya, perusahaan dapat melihat apakah persentase pendapatan mereka dari penjualan produk tertentu telah meningkat atau menurun dari tahun sebelumnya.

Ini membantu perusahaan dalam mengidentifikasi tren yang berpotensi berdampak pada kinerja keuangan mereka.

Analisis komparatif

Dengan menggunakan common size analysis, perusahaan dapat membandingkan proporsi pos-pos keuangan mereka sendiri dari tahun ke tahun.

Misalnya, perusahaan dapat melihat perubahan persentase pendapatan dari penjualan domestik dan internasional dari tahun ke tahun. Analisis ini membantu perusahaan dalam mengevaluasi keberhasilan strategi bisnis mereka dan mengidentifikasi peluang pertumbuhan yang mungkin terlewatkan.

Mengungkapkan masalah potensial

Common size analysis dapat membantu perusahaan dalam mengidentifikasi masalah potensial atau ketimpangan dalam laporan keuangan mereka.

Dengan melihat proporsi pos-pos keuangan, perusahaan dapat menemukan area di mana ada perubahan yang signifikan atau tidak proporsional.

Misalnya, perusahaan mungkin menemukan bahwa biaya overhead mereka telah meningkat secara signifikan sebagai persentase pendapatan mereka, yang dapat mengindikasikan masalah efisiensi atau kontrol biaya yang perlu ditangani.

Baca juga: Pengertian Liabilitas Kontinjensi dalam Akuntansi dan Aturannya

Contoh Melakukan Common Size Analysis dalam Laporan Keuangan

common size analysis 2

Ada tiga laporan keuangan yang bisa Anda analisis menggunakan metode ini yaitu laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas.

Berikut adalah pembahasan lengka dan contohnya:

Common size analysis dalam laporan laba rugi

Untuk melakukan analisis common size dalam laporan laba rugi, Anda akan membandingkan setiap baris pada laporan laba rugi dengan total pendapatan Anda.

Dengan kata lain, pendapatan bersih akan menjadi angka dasar keseluruhan pada rumus analisis ukuran umum Anda. Kemungkinannya, Anda sudah melakukan setidaknya sebagian analisis laporan laba rugi ukuran umum setiap bulan.

Setiap kali Anda menganalisis margin Anda – laba kotor, laba bersih, atau operasi – Anda melakukan analisis ukuran umum.

Tetapi Anda juga dapat melakukan analisis ini pada seluruh laporan laba rugi Anda. Dengan melakukan hal tersebut, Anda akan melihat secara sekilas pengeluaran mana yang mengambil persentase terbesar dari pendapatan Anda.

Contoh common size analysis dalam laporan laba rugi

Analisis laporan laba rugi ukuran umum ini dilakukan secara vertikal dan horizontal.

Laporan laba rugiTahun pertama%Tahun kedua%
Penjualan bersih1.000.000.000100%1.000.000.000100%
Hpp500.000.00050%650.000.00058.5%
Margin laba kotor500.000.00050%460.000.00041.5%
Beban penjualan & Administrasi250.000.00025%265.000.00023.9%
Depresiasi80.000.0008%$110.000.00010%
Laba operasi (EBIT)170.000.00017%85.000.0007.6%
Bunga30.000.0003%40.000.0003.6%
Penghasilan sebelum pajak140.000.00014%45.000.0004%
Pajak56.000.0005.6%18.000.0001.6%
Pendapatan bersih84.000.0008.4%27.000.0002.4%

Analisis pendapatan untuk perusahaan XYZ

Dua laporan laba rugi pada tabel di atas adalah untuk Tahun ke-1 dan Tahun ke-2 di Perusahaan XYZ. Mari kita lihat bagaimana kinerja XYZ, Inc. selama tahun-tahun tersebut.

Pertama, kita melihat bahwa penjualan meningkat dari Tahun ke-1 ke Tahun ke-2, yang tampaknya merupakan pertanda baik bagi XYZ. Akan lebih baik untuk mengetahui seberapa besar perubahan angka penjualan.

Dengan melihat laporan laba rugi, Anda dapat melihat bahwa penjualan berubah sebesar 110 juta, dari 1 milyar menjadi 1.110.000.000.

Karena kita sedang melakukan analisis common size, kita ingin tingkat pertumbuhan penjualan dinyatakan sebagai persentase. Rumus untuk menghitung tingkat pertumbuhan adalah:

Tingkat Pertumbuhan = Nilai di Akhir Periode – Nilai di Awal ÷ Nilai di Awal Periode X 100

Dalam kasus perusahaan di atas, persamaannya terlihat seperti ini:

Tingkat Pertumbuhan = 1.110.000.000 – 1.000.000.000 / 1.000.000.000 X 100 = 11%

Jadi, penjualan tumbuh sebesar 11% dari Tahun ke-1 ke Tahun ke-2.

Analisis biaya untuk perusahaan XYZ

Pertama, harga pokok penjualan (HPP) untuk perusahaan bisnis telah meningkat dari Tahun ke-1 ke Tahun ke-2.

HPP biasanya mencakup biaya tenaga kerja langsung dan biaya bahan langsung yang digunakan dalam produksi.

Salah satu alasan harga pokok penjualan naik adalah karena penjualan telah naik, tetapi di sini ada perbedaan penting.

Analisis common size laporan laba rugi menunjukkan bahwa persentase HPP juga naik. Ini berarti bahwa biaya pengeluaran langsung dan pembelian telah naik.

Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan harus mencoba mencari bahan berkualitas dengan biaya yang lebih rendah dan menurunkan biaya langsung jika memungkinkan.

Poin berikutnya pada laporan laba rugi ukuran umum yang ingin kita analisis adalah laba operasi atau laba sebelum bunga dan pajak (EBIT).

Semua bisnis harus menjual sesuatu, baik jasa atau produk. Pendapatan dari penjualan produk atau layanan akan muncul dalam laba operasional.

Jika laba operasional menurun, seperti yang terjadi pada PT XYZ, maka akan ada lebih sedikit uang yang bisa dibagikan kepada para pemegang saham dan untuk tujuan-tujuan lain yang ingin dicapai oleh manajemen perusahaan.

Hal ini juga diawasi secara ketat oleh pemberi pinjaman (misalnya, bank) ketika menilai risiko kredit perusahaan.

Dalam kasus PT XYZ, laba operasional turun dari 17% di Tahun 1 menjadi 7,6% di Tahun 2. Itu adalah penurunan yang besar dalam satu tahun. Kita dapat melihat alasan penurunan tersebut.

Harga pokok penjualan turun, sementara biaya penjualan dan administrasi serta penyusutan naik. Perusahaan mungkin telah membeli aset tetap baru dan/atau komisi penjualan meningkat karena mempekerjakan tenaga penjualan baru.

Poin analisis berikutnya adalah biaya non-operasional perusahaan, seperti biaya bunga.

Beban bunga dibayarkan atas utang perusahaan. Laporan laba rugi tidak memberi tahu kita berapa banyak utang yang dimiliki perusahaan, tetapi karena penyusutan meningkat, masuk akal untuk mengasumsikan bahwa perusahaan membeli aset tetap baru dan menggunakan pembiayaan utang untuk melakukannya.

Beban bunga meningkat sebagai hasilnya. Perusahaan ini mungkin telah membeli aset tetap baru pada waktu yang salah karena HPP-nya meningkat pada periode yang sama.

Selanjutnya, kita lihat laba bersih perusahaan. Laba bersih turun dari 8,4% dari penjualan menjadi 2,4% dari penjualan.

Ini adalah penurunan drastis dalam satu tahun dan, jika perusahaan memiliki pemegang saham, itu akan membuat mereka bertanya-tanya apa yang salah.

Ini adalah sinyal yang jelas bagi manajemen bahwa mereka perlu mengatasi peningkatan HPP, serta peningkatan biaya penjualan dan biaya administrasi.

Jika ada aset tetap yang dapat dijual, manajemen harus mempertimbangkan untuk menjualnya untuk mengurangi beban penyusutan dan beban bunga utang.

Hal ini akan membantu laporan laba rugi ukuran umum perusahaan di Tahun ke-3.

Baca juga: Pengertian Analisis Operasional, Cara Kerja, Manfaat, dan Tips Melakukannya

Common size analysis pada neraca

Melakukan analisis common size neraca dapat membantu Anda melihat dengan cepat bagaimana kinerja dan kesehatan aset dan kewajiban dalam bisnis.

Idealnya, Anda menginginkan rasio kewajiban terhadap aset yang rendah, karena hal ini mengindikasikan bahwa Anda dapat dengan mudah membayar kewajiban bisnis Anda.

Rasio yang rendah ini menguntungkan terutama jika Anda mengajukan pinjaman bisnis, karena pemberi pinjaman ingin memastikan bahwa Anda cukup kuat secara finansial untuk mengambil dan melunasi utang tambahan.

Analisis common size pada neraca mirip dengan laporan laba rugi . Satu-satunya perbedaan adalah bahwa setiap item baris pada neraca akuntansi ini dinyatakan sebagai persentase dari total aset. Total aset adalah angka dasar keseluruhan kali ini.

Contoh common size analysis neraca

Item NeracaTahun ini (nilai dalam juta)% Total Aset
Total aset1350001
Kas150000.11
Persediaan120000.09
Biaya dibayar dimuka10000.007
Piutang usaha220000.16
Total aset lancar500000.37
Property, Plant, dan Equipment700000.52
Goodwill50000.04
Aset tak berwujud100000.07
Total aset tidak lancar850000.63
Utang usaha50000.04
Pengeluaran gaji250000.19
Biaya yang masih harus bayar50000.04
Hutang jangka pendek50000.04
Jumlah kewajiban lancar400000.3
Hutang jangka panjang150000.11
Tunjangan50000.04
Total kewajiban tidak lancar200000.15
Ekuitas pemegang saham250000.19
Total liabilitas dan ekuitas pemegang saham850000.63

Perusahaan diatas berada dalam posisi yang cukup baik. Rumus aset lancar menentukan bahwa “total aset lancar,” yang merupakan total dari semua aset yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun, merupakan 37% dari total aset perusahaan.

Sebaliknya, kewajiban lancar, yang merupakan utang yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun, hanya 30% dari total aset perusahaan. Selain itu, perusahaan memiliki lebih banyak total aset daripada total liabilitas.

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Vertikal dalam Laporan Keuangan & Manfaatnya

Common size analysis laporan arus kas

common size analysis 1

Seperti halnya analisis common size laporan laba rugi, analisis laporan arus kas ukuran umum sebagian besar bergantung pada total pendapatan sebagai angka dasar.

Di sini, Anda akan membuat item pada laporan arus kas Anda sebagai persentase dari pendapatan bersih.

Analisis ini memungkinkan Anda melihat seberapa efektif Anda memanfaatkan uang tunai dalam bisnis Anda, lebih dari sekadar dolar yang mengalir masuk dan keluar dari rekening bank Anda.

Contoh common size analysis laporan arus kas

Item laporan arus kasTahun (nilai dalam juta)% Pendapatan bersih
Pendapatan bersih1500001
Laba bersih 500000.33
Depresiasi500000.33
Peningkatan piutang usaha-20000-0.13
Peningkatan persediaan-10000-0.07
Peningkatan utang usaha350000.23
Arus kas dari aktivitas operasi1050000.7
Peningkatan di investasi-50000-0.33
Peningkatnan di Property, Plant, dan Equipment-60000-0.4
Arus kas dari aktivitas investasi-110000-0.73
Pelunasan pinjaman bisnis-25000-0.17
Pinjaman usaha yang baru diterima500000.33
Pengeluaran bunga-7000-0.05
Arus kas dari aktivitas pendanaan180000.12
Kenaikan arus kas bersih130000.09

Analisis menunjukkan bahwa perusahaan sampel memiliki arus kas masuk yang positif dari aktivitas operasi pada tahun ini, tetapi hal ini dibayangi oleh peningkatan pengeluaran yang lebih besar untuk item investasi.

Pada akhirnya, arus kas positif dari aktivitas pendanaan membuat bisnis memiliki posisi kas positif sebesar 13 M.

Ini berarti perusahaan mungkin terlalu bergantung pada pembiayaan. Di masa depan, perusahaan dapat memperbaiki diri dengan mengurangi pengeluaran investasi dan meningkatkan pendapatan dari aktivitas operasi.

Baca juga: 17 Cara Melakukan Analisis Prediktif dalam Bisnis Retail

Kesimpulan

Jika Anda adalah pemilik bisnis, investor, atau seorang akuntan, penting bagi Anda untuk mengetahui apa itu common size analysis untuk mengetahui kesehatan keuangan bisnis secara mendalam dari waktu ke waktu.

Selain itu, penting bagi Anda melakukan pencatatan pembukuan yang baik dan sesuai stanadar supaya menghasilkan laporan keuangan yang sesuai dengan data bisnis Anda sebenernya.

Jika Anda belum memiliki sistem pembukuan yang baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa mencatat pemasukan dan pengeluaran bisnis lebih praktis, manajemen persediaan dan aset lebih mudah, sampai membuat lebih dari 30 jenis laporan keuangan dalam hitungan detik.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 − six =