Bagaimana Cara Membaca Neraca? Berikut Pembahasannya

Bagaimana Cara Membaca Neraca?

Jika Anda ingin tahu bagaimana cara membaca yang benar, baca artikel ini hingga selesai. Mengapa? Sebab, Kledo akan membahas cara membaca neraca, memahami mengapa itu penting, mengetahui informasi yang dikandungnya, metrik pengukuran neraca, dan template referensi.

Dalam laporan keuangan, neraca menunjukkan situasi keuangan entitas saat ini. Neraca bisnis memberikan informasi rinci tentang posisi moneter dan stabilitasnya.

Anda dapat menilai kesehatan keuangan perusahaan dengan lebih baik jika Anda mengetahui apa yang termasuk dalam neraca dan signifikansinya.

Bagaimana Cara Membaca Neraca?

Teknik berikut dapat membantu Anda memahami cara membaca neraca. Neraca memiliki dua bagian: bagian aset dan bagian kewajiban dan ekuitas.

Tercantum di sebelah kiri adalah aset yang diurutkan berdasarkan kemudahan likuidasi, dengan aset yang lebih rumit diberi peringkat di bawah aset yang lebih mudah dilikuidasi.

Tepat di bawah kolom liabilitas, Anda bisa menemukan daftar liabilitas lancar, diikuti dengan liabilitas jangka panjang. Untuk membuat neraca, kedua bagian ini harus sama satu sama lain sebagai berikut:

Aset = kewajiban + ekuitas

Menyamakan kedua bagian itu penting; jika tidak, kesalahan dapat terjadi selama perhitungan, seperti lupa mencatat transaksi atau mencatatnya secara tidak benar.

Bisnis menggunakan aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang sahamnya untuk menjalankan urusannya. Berikut adalah panduan cara untuk membaca neraca:

1. Tetapkan tanggal dan periode pelaporan

Cara membaca neraca yang pertama ialah menentukan tanggal dan periode pelaporan neraca.

Neraca menunjukkan aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham perusahaan pada titik waktu tertentu. Perusahaan publik mengeluarkan laporan ini setiap tiga bulan. Adapun tanggal pelaporan biasanya adalah hari terakhir kuartal:

  • Kuartal 1: 31 Maret
  • Kuartal 2: 30 Juni
  • Kuartal 3: 30 September
  • Kuartal 4: 31 Desember

Banyak perusahaan yang melaporkan secara tahunan memilih tanggal 31 Desember sebagai tanggal pelaporan mereka, meskipun tanggal apa pun dapat diterima. Perusahaan biasanya menyelesaikan neraca dalam beberapa minggu setelah akhir periode pelaporan.

Baca juga: Label Kode Barang: Manfaat, Jenis, dan Tips Mengelolanya

2. Identifikasi aset

Cara membaca neraca selanjutnya ialah dengan mengidentifikasi aset. Anda dapat menghitung aset berdasarkan tanggal pelaporan dan periode waktu. Neraca berisi aset yang sering dicantumkan dalam dua cara berbeda: sebagai item baris individual dan sebagai total aset.

Setelah memisahkan aset ke dalam garis yang berbeda, analis dapat memahami apa itu dan dari mana asalnya; analisis akhir membutuhkan penjumlahan semua aset.

Aset memiliki dua kategori: lancar dan tidak lancar. Aset yang dimiliki saat ini dan aset tidak lancar disubtotalkan dan kemudian dijumlahkan.

Baca juga: Analisis Rasio Keuangan: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Rumusnya

3. Identifikasi kewajiban

Dengan cara yang sama, Anda dapat mengidentifikasi kewajiban. Ini diatur ke dalam item baris dan total, dikategorikan ke dalam kewajiban lancar dan kewajiban tidak lancar.

Kewajiban lancar dapat mencakup pajak dan gaji yang harus dibayarkan kepada karyawan sedangkan kewajiban tidak lancar termasuk obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan dan kewajiban sewa jangka panjang.

Dengan cara yang sama seperti aset, subtotal dan total ditambahkan bersama.

4. Hitung ekuitas pemegang saham

Cara membaca neraca yang keempat ialah dengan menghitung ekuitas saham. Ekuitas pemegang saham umumnya langsung untuk perusahaan atau organisasi yang dipegang secara pribadi oleh pemilik tunggal.

Perusahaan yang diperdagangkan secara publik mungkin memiliki perhitungan yang lebih rumit tergantung pada jenis saham yang dikeluarkan. Bagian neraca ini dapat mencakup item berikut: Saham biasa, saham preferen, laba ditahan, dan saham perbendaharaan.

5. Tambahkan total liabilitas ke total ekuitas pemegang saham dan bandingkan dengan total aset

Cara membaca neraca yang terakhir ialah dengan membandingkan total aset dengan total kewajiban ditambah ekuitas. Gabungkan kewajiban dan ekuitas pemegang saham dan bandingkan dengan total aset.

Jika neraca Anda tidak cocok, Anda mungkin memiliki masalah dengan beberapa data akuntansi yang digunakan. Pastikan entri Anda akurat. Ada kemungkinan Anda menghilangkan aset, liabilitas, atau ekuitas, atau total Anda tidak akurat.

Baca juga: Perencanaan Keuangan dalam Bisnis: Manfaat dan Cara Melakukannya

Apa Saja Komponen Neraca?

Bagaimana Cara Membaca Neraca?

Setiap neraca mencakup tiga komponen. Memahami komponen neraca juga menjadi salah satu cara agar bisa membaca neraca dengan benar. Jadi, apa saja komponen tersebut?

Aset

Aset adalah sumber daya yang menghasilkan nilai ekonomi positif dan dimiliki oleh suatu entitas. Dalam neraca perusahaan, aset dilaporkan sebagai barang yang dibeli atau dibuat untuk meningkatkan nilai perusahaan.

Aset dapat diklasifikasikan sebagai lancar atau tidak lancar berdasarkan likuiditasnya yakni kemudahan untuk mengubahnya menjadi uang tunai, dijual atau digunakan secara langsung.

Aset lancar

Aset lancar adalah aset yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. Contoh aset lancar meliputi:

  • Memeriksa saldo akun perusahaan
  • Investasi jangka pendek
  • Inventaris
  • sekuritas yang dapat diperdagangkan
  • Biaya dibayar di muka
  • Uang tunai, saham, dan obligasi

Aset tidak lancar

Aset jangka panjang atau aset tidak lancar adalah aset yang mungkin membutuhkan waktu lama untuk diubah menjadi uang tunai. Aset tidak lancar yang umum adalah:

  • Kekayaan intelektual seperti paten dan merek dagang
  • Perumahan
  • Peralatan dan mesin
  • Tanah, gedung dan kendaraan

Baca juga: Neraca Saldo: Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya yang Wajib Diketahui

Kewajiban

Kewajiban menampilkan jumlah terutang bisnis kepada orang lain. Hutang apa pun yang dimiliki perusahaan kepada pihak lain adalah kewajiban.

Neraca menampilkan kewajiban sesuai dengan tanggal jatuh tempo, seperti aset. Durasi penyelesaian menentukan apakah kewajiban lancar atau tidak lancar.

Kewajiban lancar

Liabilitas lancar mengacu pada liabilitas yang jatuh tempo dalam satu tahun. Kewajiban lancar paling sering:

  • Upah yang telah jatuh tempo terhutang kepada karyawan
  • Pajak jatuh tempo
  • Jumlah yang terutang kepada pemasok untuk pembelian yang dilakukan secara kredit

Kewajiban tidak lancar

Liabilitas jangka panjang atau liabilitas tidak lancar memiliki tanggal jatuh tempo lebih dari satu tahun lagi. Kewajiban umum jangka panjang meliputi:

  • Pinjaman yang tidak perlu dibayar penuh dalam waktu satu tahun
  • Obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan
  • kewajiban pajak tangguhan
  • Kewajiban sewa jangka panjang

Ekuitas pemilik atau stakeholder

Pada saat membuat neraca, ekuitas perusahaan mewakili aset perusahaan.

Korporasi menggunakan istilah ekuitas pemegang saham sementara kepemilikan perseorangan menggunakan ekuitas pemilik. Di antara bentuk ekuitas yang paling umum adalah:

  • Investasi langsung oleh pemilik bisnis baik saham swasta maupun publik
  • Saham
  • Laba ditahan
Banner 2 kledo

7 Metrik untuk Mengukur Neraca

Selanjutnya, Anda juga harus memahami 7 metrik di bawah ini agar bisa menafsirkan informasi yang terkandung dalam neraca.

1. Modal kerja

Modal kerja adalah berapa banyak uang yang dimiliki bisnis Anda untuk menjalankan operasi sehari-hari seperti membeli inventaris dan membayar bunga pinjaman bulanan.

Modal kerja negatif atau rendah menunjukkan bahwa Anda mungkin mengalami krisis uang tunai karena dana yang rendah. Sebaliknya, modal kerja yang terlalu tinggi dapat menunjukkan bahwa kurang belanja untuk kebutuhan bisnis yang dapat diinvestasikan untuk pertumbuhan bisnis.

Pemberi pinjaman dan investor mencari modal kerja yang seimbang untuk melihat apakah perusahaan Anda dapat tetap bertahan dan mendukung operasi bisnis sambil melunasi hutang baru dengan mudah.

Bagaimana menghitung modal kerja?

Modal kerja, juga dikenal sebagai modal kerja bersih atau aset lancar bersih, dihitung dengan mengurangkan kewajiban lancar dari aset lancar di neraca.

Modal kerja = Aset lancar – Kewajiban lancar

Mari kita ambil contoh. Jika neraca perusahaan memiliki total aset lancar 100.000 dan total kewajiban lancar 60.000, maka modal kerja akan menjadi 100.000 – 60.000 = 40.000.

Jadi, perusahaan memiliki modal kerja 40.000 untuk membayar sewa, gaji karyawan, dan pinjaman yang jatuh tempo tahun depan, di antara kewajiban jangka pendek lainnya.

Baca juga: Belanja Modal: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

2. Rasio lancar

Rasio lancar mengukur kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajiban jangka pendek dengan menggunakan aset jangka pendek.

Rasio lancar menunjukkan apakah perusahaan Anda membutuhkan tambahan likuiditas atau dana untuk menjalankan operasi sehari-hari.

Bagaimana cara menghitung rasio lancar?

Rasio lancar dihitung dengan membagi aset lancar dengan kewajiban lancar di neraca.

Rasio lancar = Aset lancar / Kewajiban lancar

Nilai antara 1,5 dan 2 dianggap ideal untuk rasio lancar; apa pun di bawah 1 dapat menimbulkan kekhawatiran tentang kemampuan perusahaan Anda untuk membayar kembali pinjaman jangka pendek.

Jika bisnis Anda memerlukan tingkat hutang yang tinggi untuk menjalankan operasi, maka rasio lancar lebih rendah dari 1 adalah hal yang normal.

Mari kita ambil contoh. Jika neraca perusahaan memiliki total aset lancar senilai 100.000 dan total kewajiban lancar senilai 60.000, maka rasio lancar akan menjadi 100.000 / 60.000 = 1,66.

Rasio lancar sebesar 1,66 menunjukkan kesehatan keuangan perusahaan yang solid untuk melunasi kewajiban jangka pendek (misalnya sewa, gaji) dan mengambil lebih banyak pinjaman (jika diperlukan) dengan mudah.

3. Quick ratio (rasio cepat)

Rasio cepat, dibandingkan dengan rasio lancar, merupakan indikator yang lebih konservatif dari kemampuan perusahaan Anda untuk melunasi kewajiban jangka pendek.

Pasalnya, rasio cepat hanya mempertimbangkan aset “paling” likuid. Oleh karena itu, ini menghilangkan inventaris dari aset lancar, karena mengasumsikan bahwa inventaris tidak dapat diubah menjadi uang tunai dengan cepat.

Sebagai bisnis, Anda dapat menghilangkan aset “tidak terlalu likuid” lainnya, selain inventaris, berdasarkan cara Anda mendefinisikan aset cepat yakni yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu 90 hari.

Lebih penting lagi, keakuratan rasio ini sangat bergantung pada seberapa cepat pelanggan Anda membayar barang (atau jasa) yang diberikan kepada mereka dan pada pengaturan pembiayaan lainnya dengan debitur Anda.

Bagaimana cara menghitung rasio cepat?

Rasio cepat dihitung dengan mengurangkan persediaan dari aset lancar dan kemudian membagi hasilnya dengan kewajiban lancar.

Rasio cepat = (Aset lancar – Persediaan) / Kewajiban lancar

Semakin tinggi rasionya, semakin baik posisi likuiditas langsung perusahaan Anda. Rasio cepat 1 dianggap normal dan menunjukkan bahwa perusahaan Anda siap untuk melunasi kewajiban jangka pendek.

Mari kita ambil contoh. Jika neraca perusahaan melaporkan total aset lancar senilai 100.000, total persediaan saat ini senilai 10.000, dan total kewajiban lancar sebesar 60.000, maka rasio cepatnya adalah (100.000 – 10.000) / 60.000 = 1,5.

Rasio cepat perusahaan sebesar 1,5 menunjukkan posisi likuiditas segera yang baik untuk melunasi utang jangka pendek dan mempertahankan operasi bisnis.

4. Cash conversion cycle (siklus konversi tunai)

Cash conversion cycle (CCC) adalah indikator utama kemampuan bisnis Anda untuk mengelola dua aset terpenting: piutang (hutang pelanggan kepada Anda) dan inventaris.

CCC menunjukkan seberapa baik bisnis Anda mengumpulkan pembayaran dari pelanggan dan menjual inventaris Anda. CCC diukur dalam hari.

Nilai CCC yang rendah menunjukkan bahwa Anda dapat menerima pembayaran atas faktur yang belum dibayar dan menjual inventaris Anda dalam jangka waktu yang layak.

Sebaliknya, angka yang tinggi menunjukkan bahwa Anda lambat mengumpulkan iuran dan dapat segera mengalami kekurangan uang tunai.

Bagaimana cara menghitung siklus konversi tunai?

Tiga komponen digunakan untuk menghitung CCC yakni hari penjualan beredar, hari hutang beredar, dan persediaan hari beredar.

Days inventory outstanding (DIO) adalah jumlah hari rata-rata inventaris Anda menganggur. Ini dihitung dengan membagi inventaris rata-rata dengan harga pokok penjualan, dan mengalikan hasilnya dengan 365 hari.

DIO = (Persediaan rata-rata / Total harga pokok penjualan*) x 365

Days sales outstanding (DSO) adalah rata-rata jumlah hari yang Anda ambil untuk menagih pembayaran dari pelanggan setelah penjualan. Ini dihitung dengan membagi piutang rata-rata dengan total pendapatan yang diterima, dan mengalikan hasilnya dengan 365 hari.

DSO = (Rata-rata piutang / Total pendapatan*) x 365

Days payable outstanding (DPO) adalah jumlah rata-rata hari yang Anda ambil untuk membayar kembali tagihan yang jatuh tempo. Ini dihitung dengan membagi hutang dagang rata-rata Anda dengan harga pokok penjualan, dan mengalikan hasilnya dengan 365 hari.

DPO = (Utang dagang rata-rata / Total harga pokok penjualan*) x 365

Siklus konversi kas dihitung dengan menambahkan hari penjualan dan hari persediaan beredar, dan mengurangkan hutang hari beredar dari hasilnya.

CCC = DIO + DSO – DPO

Mari kita ambil contoh. Neraca perusahaan melaporkan total persediaan 1.000, hutang usaha 1.000, dan piutang usaha 5.000 pada awal tahun fiskal, dan persediaan 3.000, hutang usaha 2.000, dan piutang usaha 6.000 pada akhir tahun fiskal.

Harga pokok penjualan dan pendapatan total, menurut laporan laba rugi yang dirilis pada akhir tahun, masing-masing adalah 40.000 dan 120.000.

Untuk perusahaan ini, CCC adalah:

DIO = [(1.000 + 3.000)/2] / 40.000 x 365 = 18,3 hari

DSO = [(5.000 + 6.000)/2] / 120.000 x 365 = 16,7 hari

DPO = [(1.000 + 2.000)/2] / 40.000 x 365 = 13,7 hari

CCC = 18,3 + 16,7 – 13,7 = 21,3 hari

Ini berarti perusahaan membutuhkan rata-rata 21,3 hari untuk mengumpulkan pembayaran dari pelanggan dan menjual inventarisnya.

5. Return on asset (ROA/pengembalian aset)

Pengembalian aset mengukur kemampuan manajemen untuk menghasilkan nilai (atau laba) bagi pemegang saham dan pemilik bisnis.

Perusahaan bekerja dengan beberapa aset, seperti uang tunai, mesin, dan pabrik. Pengembalian aset menentukan seberapa efektif manajer dalam meraup keuntungan dengan menggunakan aset perusahaan. Ini adalah indikator utama kekayaan bersih bisnis secara keseluruhan.

Bergantung pada industrinya, perusahaan dapat memiliki pengembalian ideal yang sangat berbeda berdasarkan biaya operasi dan norma lainnya.

Misalnya, kemampuan perusahaan teknologi untuk menghasilkan keuntungan melalui asetnya tidak harus sama dengan perusahaan makanan dan minuman.

Bagaimana cara menghitung ROA?

Pengembalian aset dihitung dengan membagi laba bersih dengan rata-rata total aset. Penghasilan bersih dapat diambil dari laporan laba rugi (laba rugi) .

ROA = Pendapatan bersih / Total aset

Mari kita ambil contoh. Jika neraca perusahaan menunjukkan total aset senilai 500.000 dan laporan laba ruginya menunjukkan laba senilai 50.000, maka laba atas aset akan menjadi 50.000 / 500.000 = 0,1 atau 10%

Ini berarti perusahaan menghasilkan pengembalian 10% dengan memanfaatkan aset senilai 500.000.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

6. Debt-to-asset ratio (rasio utang terhadap aset)

Rasio utang terhadap aset mengukur seberapa banyak kinerja perusahaan Anda (penciptaan aset) dibiayai melalui pinjaman dan utang.

Kreditur dan bank menggunakan rasio ini untuk menentukan bagaimana kinerja bisnis Anda dan apakah berisiko memberikan pinjaman kepada bisnis Anda. Oleh karena itu, disebut juga rasio utang.

Jika rasionya tinggi, itu berarti pembuatan aset Anda sebagian besar didanai melalui hutang. Dalam hal ini, pemberi pinjaman mungkin membebankan bunga yang lebih tinggi kepada Anda untuk pinjaman baru.

Sebaliknya, rasio utang terhadap aset yang rendah dapat membantu Anda mengamankan pinjaman berbunga rendah dengan membangun kredibilitas Anda dalam pengelolaan utang.

Bagaimana cara menghitung rasio utang terhadap aset?

Rasio utang terhadap aset dihitung dengan membagi total kewajiban (karena melibatkan komponen utang) dengan total aset di neraca.

Rasio utang terhadap aset = Total kewajiban / Total aset

Rasio utang terhadap aset yang tinggi berarti perusahaan tumbuh sebagian besar dengan mengambil utang dan mungkin tidak begitu banyak dengan menghasilkan uang melalui pembangunan aset.

Mari kita ambil contoh. Jika neraca perusahaan menunjukkan total aset 100.000 dan total kewajiban 60.000, maka rasio utang terhadap asetnya adalah 60.000 / 100.000 = 0,6 atau 60%.

Ini berarti 60% dari perolehan dan pertumbuhan aset perusahaan dibiayai melalui hutang dari kreditur. Ini juga berarti bahwa 40% sisanya dibiayai melalui ekuitas.

7. Debt-to-equity ratio (rasio utang terhadap ekuitas)

Rasio utang terhadap ekuitas menunjukkan seberapa banyak operasi perusahaan Anda dibiayai melalui utang versus ekuitas. Ekuitas melibatkan investasi oleh pemegang saham perusahaan, dan hutang melibatkan kewajiban yang diambil dalam bentuk pinjaman dan kredit.

Ini adalah indikator kunci lain dari struktur modal perusahaan Anda dan memberi tahu apakah bisnis Anda lebih bergantung pada pinjaman atau dana pemegang saham.

Bagaimana cara menghitung rasio utang terhadap ekuitas?

Rasio utang terhadap ekuitas dihitung dengan membagi total kewajiban dengan total ekuitas yang dilaporkan di neraca.

Rasio utang terhadap ekuitas = Total kewajiban / Total ekuitas

Rasio yang lebih rendah dari 1 dianggap baik, karena menunjukkan bahwa perusahaan Anda menghasilkan dana untuk membiayai operasi melalui ekuitas daripada mengambil hutang.

Tetapi jika rasionya lebih tinggi dari 1, itu berarti pemberi pinjaman mungkin merasa berisiko untuk meminjamkan kepada perusahaan Anda, sehingga menghambat kemampuan Anda untuk meminjam pada saat darurat atau kemerosotan ekonomi.

Mari kita ambil contoh. Jika neraca perusahaan menunjukkan total kewajiban sebesar 500.000 dan total ekuitas pemegang saham sebesar 300.000, maka rasio utang terhadap ekuitas akan menjadi 500.000 / 300.000 = 1,66

Debt-to-equity ratio sebesar 1,66 menunjukkan bahwa perusahaan menggunakan sejumlah besar uang hutang, dibandingkan dengan uang pemegang saham, untuk menjalankan operasi bisnis.

Karena sudah memiliki banyak hutang, pemberi pinjaman akan menganggapnya sangat berisiko untuk meminjamkan ke perusahaan ini.

Pentingnya Neraca bagi Bisnis

Analisis neraca dapat memberikan wawasan berharga tentang kinerja perusahaan. Berikut adalah lima alasan mengapa neraca itu penting:

  • Investor, kreditur, dan pemangku kepentingan lainnya menggunakannya untuk memahami kesehatan keuangan organisasi.
  • Neraca adalah alat yang digunakan untuk mengukur pertumbuhan perusahaan. Dimungkinkan untuk membandingkan neraca dari neraca tahun yang berbeda.
  • Neraca adalah dokumen yang diperlukan untuk mendapatkan pinjaman bisnis dari bank atau investor.
  • Neraca memungkinkan stakeholder untuk mengevaluasi kinerja organisasi dan posisi likuiditas.
  • Alat ini memfasilitasi perencanaan proyek perluasan dan penganggaran biaya tak terduga.
  • Neraca dapat mengungkapkan bagaimana perusahaan mendapatkan pendanaannya, baik melalui laba maupun hutang.

Baca juga: Peluang Bisnis Buah Menjanjikan dan Cara untuk Memulainya

Bagaimana Bentuk Templat Neraca yang Benar?

Menurut format atau desain laporan akuntansi, neraca vertikal menampilkan semua informasi dalam satu kolom, dimulai dengan detail sumber daya atau aset, diikuti dengan detail kewajiban dan diakhiri dengan detail nilai investor atau ekuitas pemegang saham.

Rincian disajikan dalam urutan likuiditas untuk masing-masing kelas ini. Ini ditunjukkan di dalam kategori perincian tertinggi (untuk sumber daya atau aset) dengan uang tunai yang mengarah ke sumber daya tetap (yang kurang likuid).

Selain itu, kategori kewajiban dimulai dengan kewajiban kreditur atau hutang dagang dan biasanya diakhiri dengan kewajiban atau hutang jangka panjang.

Dalam neraca vertikal, pembaca dapat membandingkan angka-angka pada catatan keuangan untuk periode tertentu.

Dalam menilai likuiditas suatu perusahaan pada laporan akuntansi atau tanggal neraca, seseorang dapat, misalnya, membandingkan total sumber dayanya saat ini dengan total kewajiban lancarnya.

Di bawah ini adalah template neraca vertikal:

Nama Perusahaan

Neraca per XXXXXXXX

Dalam Jumlah Rupiah

Catatan No.

Angka pada akhir periode pelaporan saat ini

Angka pada akhir periode pelaporan sebelumnya

I. EKUITAS DAN LIABILITAS

1. Dana Pemegang Saham

a. Modal Dibagikan

XXXX

XXXX

b. Cadangan dan Surplus

XXXX

XXXX

c. Uang yang Diterima Terhadap Saham

XXXX

XXXX

2. Kewajiban Tidak Lancar

a. Pinjaman Jangka Panjang

XXXX

XXXX

b. Hutang Pajak Tangguhan

XXXX

XXXX

c. Kewajiban Jangka Panjang Lainnya

XXXX

XXXX

d. Ketentuan Jangka Panjang

XXXX

XXXX

3 . Kewajiban Lancar

a. Pinjaman jangka pendek

XXXX

XXXX

b. Hutang Usaha

XXXX

XXXXX

c. Kewajiban Lancar Lainnya

XXXX

XXXX

d. Wesel Jangka Pendek

XXXX

XXXX

Total

II. ASET

1. Aset Tidak Lancar

a. Aset Tetap

Aset Berwujud

XXXX

XXXX

Aset Tak Berwujud

XXXX

XXXX

Modal Pekerjaan dalam proses

XXXX

XXXX

Aset Tak Berwujud dalam Pengembangan

XXXX

XXXX

b. Investasi Tidak Lancar

XXXX

XXXX

c. Aset Pajak Tangguhan

XXXX

XXXX

d. Pinjaman dan Uang Muka Jangka Panjang

XXXX

XXXX

e. Aset Tidak Lancar Lainnya

XXXX

XXXX

2. Aset Lancar

a. Investasi Saat Ini

XXXX

XXXX

b. Persediaan

XXXX

XXXX

c. Piutang usaha

XXXX

XXXX

d. Kas dan setara kas

XXXX

XXXX

e. Pinjaman Jangka Pendek dan Uang Muka

XXXX

XXXX

f. Aset Lancar Lainnya

XXXX

XXXX

Total

Baca juga: Contoh Pencatatan Keuangan Sederhana di Excel

Kesimpulan

Itulah panduan bagaimana cara membaca neraca yang benar. Seperti yang Anda lihat, bisa membaca dan menginterpretasikan neraca perusahaan adalah keterampilan yang sangat berguna.

Laporan keuangan ini memberikan pandangan yang seimbang tentang posisi keuangan perusahaan dalam hal aset versus kewajiban dan ekuitasnya. Selain itu, Anda dapat menggunakan data yang disediakan untuk menghasilkan informasi tambahan berupa rasio keuangan.

Nah, salah satu tips untuk meningkatkan kualitas laporan neraca adalah mengotomatiskan pembukuan dengan software akuntansi seperti Kledo untuk memelihara buku besar yang akurat dan membuat laporan keuangan dengan mudah, termasuk neraca.

Kledo hadir untuk membantu bisnis mengelola keuangan dengan lebih baik. Tertarik mencoba? Jangan lewatkan free trial Kledo selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 5 =