Pengertian Rasio Efisiensi, Jenis, dan Cara Hitungnya

rasio efisiensi 1

Rasio efisiensi menggunakan data keuangan untuk menganalisis seberapa efektif perusahaan menggunakan sumber dayanya untuk menghasilkan pendapatan.

Para pemimpin bisnis, pemberi pinjaman, dan investor juga menggunakan rasio ini untuk mengukur seberapa baik aset tertentu dikelola, yang pada gilirannya membantu mereka memberikan penilaian terhadap perusahaan.

Artikel ini memberikan rincian tentang cara kerja rasio efisiensi dan rumus sederhana untuk beberapa jenis rasio efisiensi yang paling umum.

Apa yang Dimaksud dengan Rasio Efisiensi?

Rasio efisiensi adalah metrik yang memungkinkan para pemimpin bisnis untuk mengukur seberapa baik perusahaan menggunakan sumber dayanya.

Manajer atau pemilik bisnis dapat menggunakan rasio ini untuk mendapatkan wawasan tentang di mana mereka dapat meningkatkan operasional, manajemen aset, dan praktik bisnis lainnya.

Disisi lain, rasio ini juga digunakan oleh para investor untuk mengetahui kesehatan bisnis secara mendalam.

Para ahli terkadang juga menggunakan istilah “rasio aktivitas” sebagai pengganti rasio efisiensi.

Banner 2 kledo

Apa yang diukur oleh rasio efisiensi?

Rasio efisiensi yang umum digunakan membandingkan pengeluaran perusahaan dengan pendapatannya.

Rasio efisiensi lainnya mengukur seberapa baik bisnis mempertahankan tingkat persediaan yang optimal, atau seberapa cepat bisnis mengumpulkan uang yang terutang oleh pelanggan.

Rasio mana yang digunakan perusahaan tergantung pada jenis bisnis dan area di mana manajer berpikir mereka dapat menemukan efisiensi.

Baca juga: Pentingnya Change Management (Manajemen Perubahan) dalam Strategi Bisnis

Bagaimana efisiensi diukur dalam manajemen?

Manajer menggunakan rasio efisiensi untuk memahami bagaimana kinerja perusahaan mereka.

Dengan melacak rasio efisiensi yang berlaku dari waktu ke waktu dan mencari perubahan, mereka dapat menyesuaikan bagaimana perusahaan beroperasi agar lebih efisien dan menemukan serta memperbaiki masalah sebelum masalah tersebut meningkat.

Jenis-jenis Rasio Efisiensi

Rasio efisiensi mencakup rasio yang melacak pengeluaran perusahaan dibandingkan dengan pendapatan.

Rasio juga mengukur seberapa efektif perusahaan mengumpulkan dan membelanjakan uangnya serta menggunakan aset.

Berikut adalah beberapa rumus yang umum digunakan.

Rasio efisiensi

Rasio efisiensi dasar melacak pengeluaran perusahaan dibandingkan dengan pendapatannya. Meskipun banyak jenis organisasi menggunakan rasio keuangan ini, rasio ini sangat lazim di industri perbankan.

Rumusnya adalah:

Rasio efisiensi = pengeluaran/pendapatan

Baca juga: Disputed Invoices: Pengertian, Penyebab, dan Solusi

Rasio efisiensi operasi

Rasio efisiensi operasi dan rasio efisiensi hampir serupa. Rasio efisiensi operasi menunjukkan seberapa baik perusahaan menggunakan sumber daya yang dibelanjakan untuk menghasilkan pendapatan.

Para ahli menggunakan berbagai istilah untuk rasio ini termasuk rasio efisiensi, rasio efisiensi operasional, rasio efisiensi operasi, dan rasio operasi.

Rumusnya adalah:

Efisiensi operasional atau rasio operasional = biaya (biaya operasional, atau OPEX + harga pokok penjualan, atau HPP) / penjualan bersih

Catatan akuntansi: Beberapa perusahaan sudah memasukkan harga pokok penjualan (HPP) dalam biaya operasional mereka; yang lain melacak kedua biaya tersebut secara terpisah. Untuk penjelasan lebih lanjut, baca artikel ini tentang HPP dan cara menghitungnya.

Rasio perputaran piutang atau AR turnover

Rasio ini melacak seberapa baik perusahaan mengumpulkan pembayaran dari pelanggan untuk produk atau layanan yang dibeli dalam tenggat waktu yang diharapkan.

Rumusnya adalah:

Rasio perputaran piutang = penjualan bersih / rata-rata piutang

Penjualan bersih adalah total penjualan dalam periode tertentu, dikurangi dengan retur. Hitung piutang rata-rata dengan menggunakan angka piutang pada awal dan akhir periode dan kemudian membaginya dengan dua.

Rasio perputaran piutang yang lebih tinggi lebih baik daripada rasio dengan nilai yang rendah.

Perusahaan dapat meningkatkan rasio mereka dengan menjual lebih banyak kepada pelanggan yang stabil secara finansial dan membatasi kredit kepada pelanggan lain.

Seringkali, sebuah bisnis akan menjual secara kredit dan memberikan waktu tertentu kepada pelanggan untuk membayar, biasanya 30 hari.

Baca juga: Akun Riil: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Akun Nominal

Rata-rata periode penagihan

rasio efisiensi 2

Rata-rata periode penagihan berhubungan dengan rasio perputaran piutang.

Rasio ini menunjukkan jumlah hari rata-rata antara saat perusahaan melakukan penjualan kepada pelanggan secara kredit dan saat pelanggan membayar. Perusahaan melacak angka ini untuk berbagai periode.

Rumusnya adalah:

Rata-rata periode penagihan = hari dalam periode yang ingin dilacak perusahaan / rasio perputaran piutang selama periode tersebut

Baca juga: Perbedaan Manajemen Produk dan Pengembangan Produk

Rasio perputaran utang usaha atau AP turnover

Rasio perputaran hutang melacak seberapa cepat perusahaan Anda membayar pemasok atau organisasi lain yang berutang.

Rumusnya adalah:

Rasio perputaran utang usaha = total pasokan atau pembelian lainnya / rata-rata utang usaha

Untuk menghitung rasio ini, lacak total pembelian persediaan dalam periode tertentu.

Kemudian tambahkan angka utang usaha di awal periode ke angka utang usaha di akhir periode dan bagi dua. Ini akan memberikan angka rata-rata utang usaha Anda. Kemudian, bagi angka tersebut dengan total pembelian persediaan.

Lacak rasio perputaran utang usaha dari waktu ke waktu. Rasio yang menurun menunjukkan bahwa perusahaan membutuhkan waktu lebih lama untuk membayar utang dan dapat mengindikasikan masalah keuangan.

Rasio perputaran utang yang meningkat menunjukkan bahwa perusahaan mungkin memiliki cukup uang tunai untuk, misalnya, berinvestasi dalam R&D atau perekrutan.

Nilai hari hutang usaha yang belum terbayar

Nilai rata-rata hari hutang yang belum dibayar atau average number of days payables outstanding berhubungan dengan rasio perputaran hutang.

Rasio ini menunjukkan jumlah hari rata-rata antara saat perusahaan memiliki tagihan dan saat perusahaan membayar tagihan tersebut.

Rumusnya adalah:

Rata-rata jumlah hari hutang yang belum dibayar = hari dalam periode untuk melacak / rasio perputaran piutang selama periode tersebut

Baca juga: Pengertian dan Cara Menghitung Rasio DSCR dalam Bisnis

Rasio perputaran persediaan

Rasio perputaran persediaan melacak seberapa cepat perusahaan menjual produk yang dimilikinya dalam persediaan.

Rumusnya adalah:

Rasio perputaran persediaan = harga pokok penjualan / rata-rata persediaan

Lacak harga pokok penjualan selama periode tertentu. Kemudian, tambahkan angka total persediaan di awal periode dan angka di akhir periode dan bagi dengan dua.

Hasilnya adalah persediaan rata-rata. Bagilah angka tersebut ke dalam harga pokok penjualan Anda untuk periode tersebut.

Rasio perputaran persediaan yang lebih tinggi menandakan penjualan yang lebih kuat.

Hal ini juga menunjukkan bahwa perusahaan mengelola persediaan dengan baik dan tidak menghabiskan terlalu banyak uang untuk menyimpan produk yang tidak terjual.

Perusahaan yang dikelola dengan baik akan fokus pada manajemen inventaris dan manajemen aset, dengan aset yang berarti peralatan dan persediaan yang digunakan perusahaan secara internal.

Days sales in inventory

Days sales in inventory berhubungan dengan rasio perputaran persediaan. Rasio ini melacak berapa hari yang dibutuhkan perusahaan untuk mengubah inventarisnya menjadi penjualan.

Rumusnya adalah:

Days sales in inventory = (persediaan rata-rata / harga pokok penjualan) X 365

Days sales in inventory yang lebih rendah lebih baik karena menunjukkan bahwa perusahaan menjual stoknya dengan cepat.

Hasil tersebut mengindikasikan penjualan yang baik dan biaya persediaan yang lebih rendah.

Rasio perputaran aset

Salah satu dari sekian banyak rasio efisiensi manajemen aset, rasio perputaran aset menunjukkan bagaimana perusahaan menggunakan asetnya untuk mendorong pendapatan dan penjualan.

Para ahli terkadang menyebutnya sebagai rasio perputaran total aset.

Rumusnya adalah:

Rasio perputaran aset = penjualan bersih / rata-rata total aset

Penjualan bersih adalah semua penjualan dalam suatu periode dikurangi dengan pengembalian dan tunjangan penjualan.

Untuk mencari rata-rata total aset, tambahkan total aset pada awal periode dan total aset pada akhir periode dan bagi dua.

Rasio perputaran aset yang lebih tinggi lebih baik daripada yang lebih rendah dan menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan lebih banyak pendapatan berdasarkan aset yang digunakan untuk memperoleh pendapatan tersebut.

Baca juga: Audit Operasional: Definisi,Tujuan, dan Tahapannya

Rasio perputaran aset tetap

Rasio perputaran aset tetap seperti rasio perputaran aset, kecuali rasio ini hanya mempertimbangkan aset tetap jangka panjang.

Rasio ini berfokus pada bagaimana perusahaan menghasilkan penjualan berdasarkan aset tetap seperti pabrik, mesin, dan peralatan.

Rumusnya adalah:

Rasio perputaran aset tetap = penjualan bersih / rata-rata aset tetap

Seperti rasio perputaran aset total, rasio yang lebih tinggi lebih baik karena itu berarti perusahaan menggunakan aset tetapnya dengan baik – untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Total sset terhadap penjualan

Total aset terhadap penjualan adalah cara yang sederhana untuk melihat rasio perputaran aset.

Rumusnya adalah:

Total aset terhadap penjualan = total aset / penjualan

Aset tetap terhadap total aset

Rasio aset tetap terhadap total aset memberikan wawasan tentang persentase total aset perusahaan berdasarkan pabrik, peralatan dan mesin, serta aset serupa.

Rumusnya adalah:

Aset tetap terhadap total aset = aset tetap / total aset

Aset perusahaan yang tidak tetap adalah aset lancar, seperti persediaan dan piutang. Bagi banyak perusahaan, rasio aset tetap/total aset adalah 50% atau lebih.

Baca juga: Rumus dan Contoh Rasio Margin Kontribusi (Margin Contribution Ratio)

Rasio modal kerja

Para ahli terkadang menyebut rasio ini sebagai “rasio lancar”. Rasio modal kerja menunjukkan seberapa mudah perusahaan dapat melunasi kewajiban lancarnya dengan aset lancarnya.

Rumusnya adalah:

Rasio modal kerja = aset lancar / kewajiban lancar

Secara umum, para ahli menganggap bahwa rasio modal kerja kurang dari satu menunjukkan perusahaan yang kesulitan. Rasio modal kerja 1,5 hingga 2 menunjukkan neraca yang sehat.

Rumus untuk Rasio Efisiensi

RasioRumus
Rasio efisiensiEfficiency ratio = expenses/revenue
Rasio OperasiRasio operasi = biaya (biaya operasi + HPP) / penjualan bersih
Rasio perputaran piutangRasio perputaran piutang = penjualan bersih / rata-rata piutang
Periode Penagihan Rata-rata (metrik non-rasio yang terkait dengan rasio perputaran piutang)Periode penagihan rata-rata = hari dalam periode untuk melacak/rasio perputaran piutang selama periode
Rasio perputaran utang usahaRasio perputaran utang usaha = total pasokan atau pembelian lainnya/rata-rata utang usaha
Rata-rata jumlah hari piutang yang belum dilunasiRata-rata jumlah hari piutang yang belum dilunasi = hari dalam periode untuk melacak/rasio perputaran piutang selama periode
Inventory Turnover RatioHarga pokok penjualan/persediaan rata-rata
Days sales in inventory Days sales in inventory = (rata-rata persediaan/HPP) X 365
Rasio perputaran asetRasio perputaran aset = penjualan bersih/rata-rata total aset
Rasio perputaran aset tetapRasio perputaran aset tetap = penjualan bersih/rata-rata aset tetap
Total aset terhadap penjualanTotal aset terhadap penjualan = total aset/penjualan
Aset tetap terhadap total asetAset tetap terhadap total aset = aset tetap/total aset
Rasio modal kerjaRasio modal kerja = aset lancar/kewajiban lancar

Baca juga: Rasio Leverage: Definisi, Fungsi, Jenis, Rumus, Contoh, Risiko, dll

Rasio Efisiensi Operasional

rasio efisiensi 3

Rasio operasi, atau rasio efisiensi operasional, menunjukkan seberapa baik kinerja perusahaan Anda.

Rasio yang lebih rendah lebih baik; ini menunjukkan bahwa perusahaan Anda menghabiskan lebih sedikit uang untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Rasio yang menurun dari waktu ke waktu menunjukkan perusahaan yang sedang belajar memangkas pengeluaran dan karenanya meningkatkan laba.

Rasio ini dapat membantu perusahaan untuk meningkatkan efisiensi operasional.

Berapa rasio efisiensi operasional yang baik?

Para ahli mempertimbangkan banyak faktor ketika menafsirkan rasio dalam operasi perusahaan. Mereka melihat industri perusahaan dan mengevaluasi bagaimana kinerja pesaing perusahaan.

Analis industri keuangan biasanya menggunakan rasio efisiensi untuk menilai kinerja bank.

Para ahli menganggap rasio efisiensi 50% atau kurang sangat baik. Rasio efisiensi rata-rata untuk bank mendekati 60%.

Untuk perusahaan di industri lain, rasio efisiensi operasi yang “baik” akan bervariasi.

Para ahli memperhatikan bagaimana kinerja bisnis dibandingkan dengan pesaing dan melihat apakah rasio tersebut membaik dari waktu ke waktu.

Baca juga: Rasio Nilai Pasar: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Cara Hitungnya

Perbedaan rasio efisiensi operasional dan rasio biaya operasional

Manajer tidak boleh bingung antara rasio efisiensi operasional dengan rasio biaya operasional, yang merupakan perhitungan yang digunakan industri real estat untuk mengukur biaya untuk properti sewaan dibandingkan dengan berapa banyak yang dihasilkan oleh properti tersebut.

Pakar real estat menggunakan rasio itu untuk membandingkan nilai properti sewa yang berbeda.

Seperti yang ditunjukkan di atas, rasio ini digunakan secara lebih luas di seluruh industri dangan membandingkan total pengeluaran perusahaan dengan total pendapatannya.

Tantangan dengan Rasio Operasi dan Rasio Keuangan Lainnya

Manajer harus mempertimbangkan konteks saat mereka menganalisis rasio operasi perusahaan atau rasio lainnya.

Secara khusus, para pemimpin harus melihat rasio operasi bersama dengan angka-angka keuangan lainnya dan mengamati rasio efisiensi dari waktu ke waktu.

Sebagai contoh, selain rasio operasi dan rasio efisiensi lainnya, perhatikan juga data keuangan penting seperti:

  • Rasio utang perusahaan terhadap ekuitasnya
  • Margin laba kotor untuk produk yang dijualnya
  • Free cash flow organisasi dalam beberapa periode terakhir

Tantangan lain dalam bekerja dengan rasio operasi meliputi:

Rasio operasi atau rasio efisiensi operasi tidak melacak utang perusahaan

Sebuah bisnis mungkin memiliki utang yang cukup besar, yang membutuhkan pembayaran dari perusahaan setiap bulannya.

Namun, perusahaan tersebut mungkin memiliki rasio operasi yang sama dengan perusahaan yang tidak memiliki utang.

Itulah mengapa para analis mempertimbangkan berbagai data keuangan dalam menganalisis perusahaan.

Baca juga: Rasio Loan To Value Adalah: Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

Perlu ditinjau secara berkala

Para pemimpin juga harus meninjau rasio operasi perusahaan dari waktu ke waktu untuk mengetahui tren atau perubahan besar dalam jangka waktu tertentu.

Sebuah bisnis dapat memangkas biaya dalam satu periode dan rasio operasinya akan terlihat lebih baik.

Namun, organisasi mungkin perlu menambahkan biaya-biaya tersebut kembali di periode berikutnya untuk mengoperasikan bisnis.

Rasio operasi dapat bervariasi secara signifikan berdasarkan industri

Saat membandingkan perusahaan atau menilai kinerja perusahaan, bandingkan rasio operasi dengan bisnis serupa di industri yang sama.

Ada juga perusahaan yang menggunakan metode akuntansi tidak standar yang memengaruhi beberapa variabel dalam rasio-rasio ini.

Hal ini dapat menyulitkan, atau menyesatkan, untuk membandingkan dua perusahaan – bahkan dalam industri yang sama.

Perusahaan juga terkadang berupaya mengubah angka-angka yang sesuai dengan rasio efisiensi hanya untuk membuat rasio tersebut terlihat bagus.

Perubahan tersebut tidak menunjukkan perusahaan yang sehat, bahkan jika rasionya terlihat bagus.

Terlalu fokus pada satu rasio efisiensi dapat merugikan perusahaan secara keseluruhan

Bisnis yang ingin menghasilkan rasio perputaran aset tetap yang positif, misalnya, dapat memutuskan untuk tidak melakukan investasi yang seharusnya dilakukan demi keuntungan jangka panjang perusahaan.

Atau, bisnis yang ingin menghasilkan rasio perputaran persediaan yang positif mungkin menyimpan barang persediaan dalam jumlah yang rendah sehingga perusahaan tidak memiliki produk yang tersedia bagi pelanggan yang ingin membelinya.

Baca juga: Cara Mudah Menghitung Pendapatan Operasional dalam Bisnis

Bagaimana Rasio Efisiensi Digunakan dalam Analisis Keuangan?

Para analis menggunakan rasio operasi dan rasio efisiensi lainnya untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan.

Rasio operasi adalah cara umum untuk membandingkan kinerja, tetapi para ahli juga melihat rasio efisiensi lainnya.

Rasio efisiensi dapat menjadi pengukuran yang solid atas kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan dari asetnya.

Analis keuangan juga dapat melacak rasio dari waktu ke waktu untuk melihat tren bisnis dalam operasinya.

Mereka dapat menggunakan rasio efisiensi untuk membandingkan kesehatan, dan kualitas manajemen, perusahaan dalam industri yang sama.

Analis keuangan menggunakan rasio efisiensi karena ada korelasi langsung antara angka-angka yang solid dan profitabilitas.

Baca juga: Rasio Cakupan dalam Rasio Keuangan: Pengertian dan Berbagai Jenisnya

Kesimpulan

Menghitung efisiensi operasi dimulai dengan memiliki data yang akurat untuk menunjukkan area operasional yang mungkin perlu ditingkatkan.

Dengan menggunakan software akuntansi Kledo lebih dari sekadar mengumpulkan metrik keuangan dasar.

Sistem pelaporan keuangannya membantu Anda melacak data statistik dan operasional untuk memungkinkan pandangan yang komprehensif tentang bisnis Anda.

Kledo dapat membantu Anda dalam proses pengelolaan operasional, taktis, dan strategis secara real-time dalam sistem yang sederhana dan mudah dimengerti.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three + seven =