Apa Itu Derivatif Keuangan? Berikut Pembahasan Lengkapnya

derivatif keuangan

Derivatif keuangan adalah kontrak yang nilainya berasal dari aset yang mendasarinya. Hedgers dan spekulan banyak menggunakan kontrak ini untuk mengambil keuntungan dari volatilitas pasar.

Pembeli kontrak setuju untuk membeli aset pada harga tertentu pada tanggal tertentu. Demikian pula, penjual juga menandatangani salah satu kontrak tersebut. Berbagai jenis derivatif termasuk futures dan opsi, forward dan swap.

Artikel ini membahas secara rinci apa itu derivatif keuangan, cara kerjanya, jenis, dan berbagai pemain di pasar derivatif.

Apa itu Derivatif Keuangan?

derivatif keuangan

Derivatif adalah kontrak keuangan. Nilai derivatif keuangan tergantung pada aset yang mendasarinya.

Aset dapat berupa saham, obligasi, komoditas, mata uang, dll. Nilai aset yang mendasarinya berubah seiring dengan pergerakan pasar.

Motif utama kontrak derivatif adalah untuk berspekulasi tentang harga aset yang mendasarinya di masa depan dan untuk menjaga terhadap volatilitas harga aset atau komoditas yang mendasarinya.

Untuk lebih memahami derivatif keuangan, mari kita ambil contoh Perusahaan ABC.

Anda yakin bahwa harga saham Perusahaan ABC cenderung naik. Anda dapat membeli kontrak derivatif dengan memasang bid yang akurat untuk memanfaatkan pergerakan harga.

Selain itu, kontrak derivatif juga dapat bertindak sebagai bantalan bagi investasi Anda untuk membatasi kerugian.

Mengambil contoh lain, kontrak derivatif digunakan untuk memperbaiki harga komoditas untuk meminimalkan kerugian.

Misalnya, bertransaksi di pasar komoditas tidak selalu melibatkan pengiriman fisik komoditas.

Untuk menguraikannya, kontrak berjangka untuk bawang tidak melibatkan pembelian dan penjualan bawang. Nilai kontrak berasal dari biaya pembelian dan penjualan bawang.

Oleh karena itu, derivatif bertujuan untuk menciptakan nilai tukar yang seimbang untuk aset.

Oleh karena itu, mereka adalah opsi populer untuk melakukan lindung nilai terhadap volatilitas harga.

Di Indonesia, derivatif keuangan tercantum pada Bursa Efek Indonesia (BEI). Derivatif yang terdapat di BEI inilah yang merupakan derivatif keuangan atau financial derivative.

Derivatif keuangan dianggap sebagai instrumen yang variabelnya dijadikan acuan untuk instrumen keuangan, baik berupa saham, obligasi, indeks saham, indeks obligasi, suku bunga, mata uang, dan elemen lainnya.

Baca juga: Pengertian, Fungsi, dan Contoh Surat Pembatalan Faktur Pajak

Bagaimana Cara Kerja Pasar Derivatif?

Perdagangan di pasar derivatif kurang lebih sama dengan berurusan di segmen tunai pasar saham. Anda akan memerlukan akun perdagangan untuk berurusan dengan derivatif.

Perdagangan di pasar derivatif dilakukan melalui Bursa dan Over the Counter (OTC).

Derivatif yang diperdagangkan di bursa

Kontrak yang dilakukan melalui broker adalah derivatif yang diperdagangkan di bursa.

Futures dan opsi adalah kontrak derivatif yang diperdagangkan di bursa. Ketika Anda membeli opsi saham, Anda akan membeli opsi, bukan sekuritasnya.

Derivatif Over the Counter

Kontrak yang terjadi secara langsung antara dua pihak adalah kontrak derivatif over the counter.

Forward dan swap adalah kontrak over the counter. Akibatnya, kontrak ini disesuaikan agar sesuai dengan persyaratan kedua belah pihak dalam kontrak.

Selain itu, kontrak derivatif keuangan tidak bebas risiko. Kontrak ini memiliki risiko yang melekat pada volatilitas pasar.

Oleh karena itu, perdagangan di pasar derivatif tanpa mekanisme lindung nilai yang tepat adalah berisiko.

Baca juga: Pengertian, Konsep, dan Manfaat Bisnis Suistanable

Siapa Saja yang Berpartisipasi dalam Pasar Derivatif?

Perdagangan derivatif membutuhkan pemahaman yang baik tentang pasar saham.

Pengetahuan dan waktu untuk melacak pergerakan pasar saham adalah hal utama untuk berpartisipasi dalam pasar derivatif.

Oleh karena itu, derivatif bukanlah permainan untuk semua orang.

Berikut ini adalah peserta di pasar derivatif:

Hedgers

Fokus utama untuk hedgers adalah perlindungan. Sering dikenal sebagai pedagang yang menghindari risiko.

Hedgers ingin melindungi diri mereka sendiri dari kemungkinan fluktuasi harga di masa depan.

Hedgers aktif di pasar komoditas di mana fluktuasi harga sangat cepat. Perdagangan berjangka dan opsi dapat menawarkan stabilitas harga yang sangat dibutuhkan dalam hal tersebut.

Spekulan

Spekulan adalah pengambil risiko yang ingin mendapatkan keuntungan besar. Mereka terus memantau pasar, berita, dan informasi lain yang dapat memengaruhi trading mereka.

Akibatnya, spekulan menempatkan taruhan yang berpendidikan pada harga aset yang mendasarinya.

Secara sederhana, spekulan berusaha membeli aset dengan harga lebih rendah dalam jangka pendek sambil bertaruh pada pengembalian yang lebih besar dalam jangka panjang.

Baca juga: Ide dan Tips Memulai Bisnis Milenial yang Bisa Anda Coba

Arbitrageurs

Arbitrageurs mengambil keuntungan dari perbedaan harga aset yang sama di bursa yang berbeda.

Arbitrageurs membeli sekuritas dengan biaya rendah di satu pasar dan menjualnya dengan harga lebih tinggi di pasar yang berbeda.

Margin traders

Pialang di pasar derivatif memerlukan jumlah deposit/margin dari investor. Jumlah margin adalah jumlah minimum yang harus disetorkan investor kepada broker untuk berdagang di pasar derivatif. Akibatnya, pedagang dapat mempertahankan posisi luar biasa yang cukup besar.

Banner 1 kledo

Jenis Derivatif Keuangan

Jenis Derivatif Keuangan yang paling populer adalah:

Futures

Futures atau kontrak berjangka adalah jenis kontrak derivatif di mana pembeli dan penjual membuat perjanjian untuk menetapkan kuantitas dan harga aset.

Perjanjian tersebut mencantumkan kuantitas, harga, dan tanggal transaksi. Setelah memasuki kontrak, pembeli dan penjual diwajibkan untuk memenuhi kewajiban mereka terlepas dari harga pasar aset saat ini.

Kontrak berjangka populer untuk risiko lindung nilai dan spekulasi. Namun, tujuan utamanya adalah untuk memperbaiki harga aset terhadap volatilitas.

Dengan kontrak futures, Anda dapat memanfaatkan margin. Persyaratan margin adalah jumlah minimum yang harus Anda setorkan untuk memperdagangkan futures di bursa. Semakin tinggi leverage, semakin rendah marginnya.

Misalnya, jika margin bursa komoditas ditetapkan sebesar 5%, leverage adalah 20 kali. Ini menunjukkan nilai deposit sebesar Rp50; Anda dapat melakukan trading dengan Rp1000.

Trader harus membayar kembali seluruh jumlah ketika kontrak berakhir. Akibatnya, leverage yang lebih tinggi menunjukkan risiko tinggi.

Baca juga: 15 Contoh KPI dalam Bidang Akuntansi

Options

Options juga mendapatkan nilainya dari aset yang mendasarinya. Pemegang opsi tidak berkewajiban untuk membeli atau menjual aset pada saat kedaluwarsa. Berikut ini adalah dua jenis opsi:

Call option

Pembeli call option memiliki hak, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli aset pada harga yang ditentukan pada tanggal yang ditentukan. Misalnya,

Jika Anda membeli call option pada Perusahaan ABC untuk membeli 100 saham dengan harga Rp2000 pada tanggal tertentu. Harga saham Perusahaan ABC telah anjlok ke Rp1500 pada tanggal kedaluwarsa.

Akibatnya, Anda tidak mau mengeksekusi kontrak karena itu adalah proposisi kerugian. Anda memiliki opsi untuk tidak membeli saham.

Anda hanya akan kehilangan premi yang dibayarkan untuk memasuki kontrak dalam kasus seperti itu.

Akibatnya, alih-alih kehilangan Rp50.000, Anda hanya akan kehilangan premi yang Anda bayarkan.

Put option

Pemegang put option memiliki hak tetapi tidak berkewajiban untuk menjual aset yang mendasarinya dengan harga tertentu pada tanggal tertentu.

Misalkan Anda memperoleh put option pada Perusahaan ABC untuk menjual 100 saham pada Rp2000 pada tanggal tertentu, misalnya.

Harga saham Perusahaan ABC telah meningkat menjadi Rp2500 pada tanggal kedaluwarsa, dan Anda tidak mau mengeksekusi kontrak karena Anda akan kehilangan uang.

Anda memiliki opsi untuk tidak menjual saham dan menghemat Rp50.000.

Forward

Kontrak forward mirip dengan kontrak futures. Pemegang kontrak berkewajiban untuk memenuhi kontrak.

Namun, kontrak ini tidak terstandardisasi dan tidak diperdagangkan di bursa.

Kontrak forward adalah kontrak over the counter. Akibatnya, kontrak ini disesuaikan dengan kebutuhan pembeli dan penjual (pihak-pihak dalam kontrak).

Baca juga: 15 Contoh KPI dalam Bidang Akuntansi

Swap

Swap adalah kontrak derivatif yang membantu dua pihak untuk menukar kewajiban finansial mereka.

Korporasi menggunakan kontrak swap untuk meminimalkan dan melindungi risiko ketidakpastian proyek tertentu.

Ada empat jenis swap. Yaitu, swap suku bunga, swap mata uang, swap komoditas, dan credit default swap.

Jenis swap yang paling populer adalah credit default swap. Credit default swap menyediakan asuransi dari gagal bayar utang.

Pembeli swap memberikan pembayaran premi kepada penjual. Jika terjadi gagal bayar, penjual akan membayar pembeli nilai nominal aset.

Pada saat yang sama, penjual akan mendapatkan kepemilikan aset.

Mengapa Investor Memilih Derivatif Keuangan?

Berikut ini adalah alasan utama mengapa investor memilih derivatif keuangan:

Untuk mengatasi volatilitas pasar

Aset keuangan sangat tidak stabil. Fluktuasi harga seringkali dapat menyebabkan kerugian besar.

Anda dapat memanfaatkan derivatif keuangan untuk meminimalkan kerugian Anda. Kontrak derivatif yang sesuai dapat membantu melindungi Anda dari penurunan harga serta kenaikan harga, sesuai kasusnya.

Peluang arbitrase

Kontrak derivatif memiliki peluang arbitrase yang baik. Arbitrase melibatkan pembelian aset dengan harga rendah di satu pasar dan menjualnya dengan harga tinggi di pasar lain.

Perbedaan antara harga adalah keuntungan yang akan Anda hasilkan.

Akses ke berbagai aset dan pasar

Derivatif dapat membantu bisnis mendapatkan akses ke aset atau pasar yang mungkin tidak tersedia. Misalnya, swap suku bunga memungkinkan perusahaan mendapatkan suku bunga yang lebih baik daripada yang bisa didapat dari pinjaman langsung.

Baca juga: Pengertian Community Marketing, Manfaat, dan Cara Memulainya

Keuntungan Derivatif Keuangan

derivatif keuangan

Tidak mengherankan, derivatif memberikan dampak yang signifikan pada keuangan modern, karena derivatif memberikan banyak keuntungan bagi pasar keuangan:

Melindungi eksposur risiko

Karena nilai derivatif terkait dengan nilai aset yang mendasarinya, kontrak terutama digunakan untuk risiko lindung nilai.

Contohnya, seorang investor dapat membeli kontrak derivatif yang nilainya bergerak berlawanan arah dengan nilai aset yang dimiliki investor.

Dengan cara ini, keuntungan dalam kontrak derivatif dapat mengimbangi kerugian dalam aset yang mendasarinya.

Penentuan harga aset dasar

Derivatif sering digunakan untuk menentukan harga aset acuan. Misalnya, harga spot berjangka dapat berfungsi sebagai perkiraan harga komoditas.

Efisiensi pasar

Derivatif dianggap meningkatkan efisiensi pasar keuangan. Dengan menggunakan kontrak derivatif, seseorang dapat mereplikasi hasil dari aset.

Oleh karena itu, harga aset yang mendasari dan derivatif yang terkait cenderung berada dalam ekuilibrium untuk menghindari peluang arbitrase.

Akses ke aset atau pasar yang tidak tersedia

Derivatif dapat membantu organisasi mendapatkan akses ke aset atau pasar yang tidak tersedia.

Dengan menggunakan swap suku bunga, perusahaan dapat memperoleh suku bunga yang lebih menguntungkan relatif terhadap suku bunga yang tersedia dari pinjaman langsung.

Baca juga: Strategi Keuangan: Pengertian, Komponen, dan Tips Mengelolanya dalam Bisnis

Kerugian Derivatif Keuangan

Terlepas dari manfaat yang dibawa derivatif ke pasar keuangan, instrumen keuangan memiliki beberapa kekurangan yang signifikan.

Kekurangan ini mengakibatkan konsekuensi bencana selama Krisis Keuangan Global tahun 2007-2008.

Devaluasi cepat sekuritas beragun hipotek dan credit-default swap menyebabkan runtuhnya lembaga keuangan dan sekuritas di seluruh dunia.

Risiko tinggi

Volatilitas derivatif yang tinggi membuat mereka berpotensi mengalami kerugian besar.

Desain kontrak yang canggih membuat valuasi menjadi sangat rumit atau bahkan mustahil. Dengan demikian, derivatif menanggung risiko inheren yang tinggi.

Fitur spekulatif

Derivatif secara luas dianggap sebagai alat spekulasi. Karena sifat derivatif yang sangat berisiko dan perilakunya yang tidak dapat diprediksi, spekulasi yang tidak masuk akal dapat menyebabkan kerugian besar.

Counter-party risk

Meskipun derivatif yang diperdagangkan di bursa pada umumnya melalui proses uji tuntas yang menyeluruh, namun sebagian kontrak yang diperdagangkan secara bebas tidak menyertakan tolok ukur untuk uji tuntas. Dengan demikian, ada kemungkinan gagal bayar pihak lawan.

Baca juga: Pengertian Etika Keuangan, Manfaat, dan Jenis Prinsipnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai derivatif keuangan yang akan berguna jika Anda ingin melakukan investasi baik secara individual atau organisasi bisnis.

Jika Anda pemilik bisnis, jangan lupa juga mencatat setiap investasi yang bisnis Anda lakukan dalam proses pembukuan untuk mendapatkan informasi keuangan yang memadai.

Gunakan sistem pembukuan dan akuntansi modern seperti software akuntansi Kledo yang akan memudahkan Anda dalam mengelola dan memantau seluruh informasi keuangan dalam bisnis.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 − three =