Apa Itu Cash Flow? Berikut Pembahasan Lengkapnya

apa itu cash flow

Pernahkah bisnis Anda mengalami kekurangan kas di akhir bulan? Apakah pengeluaran Anda selalu lebih tinggi daripada uang tunai Anda? Apakah Anda kesulitan memahami apa itu cash flow? Jika Anda menjawab ya untuk semua pertanyaan ini, kemungkinan besar, arus kas bisnis bukanlah salah satu bidang keahlian Anda.

Anda tidak sendiri. Banyak pemilik usaha kecil berjuang dengan masalah arus kas, karena berbagai alasan, termasuk periode kerja yang lambat, klien yang membayar terlambat, atau pengeluaran tidak terencana yang membuat anggaran mereka rusak.

Memahami cash flow bisnis adalah langkah pertama untuk memastikan bahwa Anda memiliki cukup uang tunai untuk menutupi pengeluaran Anda pada waktu tertentu. Tapi apa sebenarnya cash flow itu? Mengapa begitu penting untuk bisnis Anda? Dan langkah apa yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan arus kas?

Apa Itu Cash Flow?

apa itu cash flow

Sebelum kita menyelam terlalu jauh ke dalam semua hal cash flow, mari kita luangkan waktu sejenak untuk mendefinisikan apa sebenarnya cash flow itu.

Sederhananya, cash flow atau arus kas adalah jumlah total uang yang mengalir masuk dan keluar dari bisnis Anda. Ketika Anda memiliki lebih banyak uang yang mengalir ke bisnis Anda daripada keluar dari bisnis Anda, Anda memiliki arus kas yang positif.

Ketika Anda memiliki lebih banyak uang yang mengalir keluar dari bisnis Anda daripada yang Anda masuk, Anda memiliki arus kas negatif.

Penting untuk dicatat bahwa arus kas tidak sama dengan laba atau pendapatan. Arus kas mengukur semua uang yang masuk dan keluar dari bisnis Anda—bukan hanya uang yang Anda hasilkan dari operasi bisnis normal (pendapatan). Laba adalah pendapatan dikurangi pengeluaran, yang juga hanya memperhitungkan arus kas dari operasi.

Ini berarti bisnis dapat memiliki arus kas positif dan masih dianggap tidak menguntungkan—misalnya, arus kas masuk berasal dari sumber selain operasi, seperti pinjaman.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Mengapa Cash Flow Penting?

Sekarang setelah Anda memahami apa itu cash flow, penting untuk memeriksa mengapa arus kas positif sangat penting bagi bisnis Anda.

Mendukung Kemajuan Bisnis

Bisnis Anda tidak berhenti berjalan saat Anda menunggu untuk dibayar. Tanpa uang tunai yang cukup untuk menutupi pengeluaran Anda, operasi bisnis Anda bisa terhenti.

Memahami arus kas memungkinkan Anda menjalankan bisnis dengan cara yang menyeimbangkan kas masuk vs. kas keluar—yang memungkinkan Anda menjaga operasi tetap berjalan.

Membantu Penentuan Strategi Bisnis

Memahami arus kas dapat membantu Anda membuat keputusan strategis yang lebih baik untuk bisnis Anda. Misalnya, Anda perlu membeli peralatan baru untuk kantor Anda.

Menghitung arus kas bisnis Anda dapat membantu Anda membuat keputusan terbaik tentang kapan harus membeli peralatan dan akan membantu mencegah defisit kas dalam bisnis Anda.

Membantu Anda Merencanakan Masa Depan

Menggali data arus kas Anda juga dapat membantu Anda merencanakan masa depan bisnis Anda dengan lebih baik. Pertimbangkan skenario ini: Anda memiliki toko es krim artisanal dan perusahaan Anda menghasilkan lebih banyak uang di musim panas daripada musim dingin.

Memahami arus kas Anda dapat membantu Anda menyisihkan cukup uang untuk menutupi biaya operasional Anda di musim yang lebih lambat.

Baca juga: Yuk, Kenali Pengertian dan Contoh Perusahaan Perseorangan

3 Jenis Cash Flow

Ada 3 area bisnis Anda yang memengaruhi cash flow : Operasi, pembiayaan, dan investasi.

1. Cash Flow dari Aktivitas Operasi

Arus kas operasi Anda adalah uang yang masuk dan keluar dari bisnis Anda terkait dengan operasi bisnis normal Anda.

Contoh aliran masuk: uang yang diterima dari klien Anda. Contoh arus keluar: uang yang dibayarkan untuk membayar sewa, utilitas, perjalanan, telepon seluler, dan pengeluaran lainnya

2. Cash Flow dari Aktivitas Pembiayaan

Setiap uang yang mengalir antara bisnis Anda dan pemilik serta krediturnya dikenal sebagai aktivitas pembiayaan.

Contoh arus masuk: uang tunai yang diterima dari pinjaman bank. Contoh arus keluar: pembayaran pinjaman bulanan

3. Cash Flow dari Aktivitas Investasi

Membeli atau menjual hasil investasi dalam arus kas negatif atau positif untuk bisnis Anda. Saat menghitung arus kas, pembelian atau pelepasan aset fisik seperti bangunan, tanah, dan kendaraan, dianggap sebagai aktivitas investasi.

Contoh arus masuk: uang yang diterima dari penjualan dana atau peralatan investasi. Contoh arus keluar: uang yang dibayarkan untuk membeli dana atau peralatan investasi

Baca juga: Cara Menghitung Biaya Produksi dengan Mudah dan Praktis

Laporan Arus Kas: Cara Menghitung Cash Flow

apa itu cash flow

Anda tahu apa itu cash flow. Anda tahu mengapa itu penting. Tetapi bagaimana tepatnya Anda menentukan arus kas Anda?

Menghitung arus kas biasanya melibatkan penyusunan laporan arus kas. Seiring dengan laporan laba rugi dan neraca, laporan arus kas adalah salah satu laporan keuangan terpenting untuk memahami bisnis Anda.

Sementara neraca Anda dapat menunjukkan banyak uang tunai yang Anda miliki, laporan arus kas menunjukkan rincian tentang bagaimana dan di mana uang tunai masuk dan keluar dari bisnis Anda (arus kas masuk dan arus kas keluar), selama periode waktu tertentu.

Anda dapat membuat laporan arus kas untuk jangka waktu apa pun, tetapi sebagian besar pemilik bisnis membuat laporan setiap bulan.

Laporan arus kas dipecah menjadi 3 bagian yang sesuai dengan 3 jenis arus kas yang dibahas sebelumnya:

  1. Kegiatan operasi
  2. Aktivitas Investasi
  3. Kegiatan Pembiayaan

Ada 2 cara untuk menyiapkan laporan arus kas: Metode tidak langsung dan langsung.

1. Metode Tidak Langsung

Ini mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi, tetapi metode tidak langsung sebenarnya adalah cara yang lebih sederhana untuk menyiapkan laporan arus kas—dan, dengan demikian, adalah yang paling umum digunakan.

Saat menggunakan metode tidak langsung, Anda menyesuaikan pendapatan bersih Anda berdasarkan arus masuk dan arus kas keluar untuk melihat berapa banyak uang tunai yang Anda miliki.

Contoh:

Anda memiliki agen pemasaran butik, dan penghasilan bersih Anda untuk bulan Maret adalah 100 juta.

Dari sudut pandang operasi, Anda meminta klien membayar faktur dari bulan lalu sebesar 10 juta dan Anda telah menagih klien untuk tambahan 20 juta atas layanan pemasaran untuk bulan ini.

Dari perspektif investasi, Anda membeli perabot kantor baru untuk tim Anda, seharga 20 juta—tetapi Anda juga menjual beberapa perabot lama, yang menghasilkan 10 juta.

Dan dari perspektif pembiayaan, Anda memiliki 9 juta tunai yang masuk dari lini kredit bisnis agensi Anda—tetapi Anda juga harus membayar 2 juta untuk sisanya.

Dalam situasi itu, laporan arus kas Anda (menggunakan metode tidak langsung) akan terlihat seperti ini:

LAPORAN ARUS KAS BADAN PEMASARAN XYZ – MARET

Arus Kas dari Operasi
Laba bersih 100.000.000
Kenaikan Utang Usaha (10.000.000)
Kenaikan Piutang Usaha 20.000.000
___________________________________
Kas bersih dari operasi 90.000.000

Arus kas dari investasi
Membeli peralatan (20.000.000)
Menjual peralatan 10.000.000
__________________________________
Kas bersih dari investasi (10.000.000)

Arus kas dari pembiayaan
Uang dari lini bisnis kredit 9.000.000
Pembayaran pada jalur kredit bisnis (2.000.000)
__________________________________
Kas bersih dari pembiayaan 7.000.000

Saldo arus kas akhir 87.000.000

Pada laporan arus kas, saldo arus kas akhir Anda dihitung dengan mengambil pendapatan bersih Anda dan menambahkan/mengurangi kas bersih Anda dari operasi, investasi, dan pembiayaan.

2. Metode Langsung

Seringkali menjadi pilihan untuk bisnis yang lebih besar, metode langsung mengambil pendekatan yang lebih rinci, mendaftar semua pendapatan tunai dan pembayaran atau pengeluaran Anda secara terpisah, baris demi baris.

Meskipun ini dapat memberi Anda wawasan yang lebih dalam tentang dari mana uang Anda berasal dan ke mana perginya, ini juga jauh lebih memakan waktu dan padat karya untuk mempersiapkannya.

Jadi, kecuali Anda memiliki alasan khusus untuk menggunakan metode langsung, sebagai pemilik usaha kecil, metode tidak langsung kemungkinan merupakan pilihan terbaik Anda.

Baca juga: Mengenal Laporan Realisasi Anggaran dan Cara Membuatnya

Cara Mengelola Cash Flow

Memahami arus kas itu penting. Tetapi untuk memastikan bahwa Anda memiliki uang tunai yang Anda butuhkan untuk mempertahankan bisnis Anda, Anda perlu melakukan lebih dari sekadar memahami arus kas sebagai sebuah konsep.

Anda perlu melacak arus kas Anda, menggali angka-angka Anda (juga dikenal sebagai analisis arus kas), dan mencari tahu bagaimana dan di mana Anda dapat membuat perubahan untuk mendorong bisnis Anda menjauh dari arus kas negatif dan menuju arus kas positif.

Ini disebut manajemen arus kas, dan ini penting untuk menjaga bisnis Anda keluar dari bahaya. Manajemen arus kas yang efektif memiliki 2 elemen kunci yaitu:

Lacak Penghasilan Anda

Bagian dari analisis arus kas adalah mengetahui berapa banyak uang tunai yang masuk ke bisnis Anda dan kapan—dan itu berarti melacak faktur Anda.

Saat Anda mengirim faktur, penting untuk melacak kapan itu dikirim, kapan pembayaran jatuh tempo, kapan itu benar-benar dibayar, dan total faktur bulanan Anda. Dengan begitu, Anda bisa mendapatkan perkiraan yang cukup akurat tentang berapa banyak uang tunai yang akan mengalir ke bisnis Anda setiap bulannya.

Contoh:

Anda meninjau arus kas Anda selama 6 bulan terakhir—dan menyadari bahwa, tanpa gagal, Anda memiliki satu klien yang membayar tagihan 15 juta mereka terlambat sebulan. Jadi, meskipun Anda mengharapkan 15 juta masuk pada waktu tertentu, itu sebenarnya datang dalam 30 hari kemudian—yang berdampak pada arus kas Anda.

Berbekal informasi itu, Anda dapat menyesuaikan perkiraan arus kas dan merencanakan defisit dan memastikan Anda memiliki cukup uang untuk menutupi semua pengeluaran Anda dalam beberapa bulan mendatang.

Meskipun Anda dapat melacak faktur secara manual, menggunakan software akuntansi akan mengotomatiskan proses, sehingga lebih mudah untuk melacak pembayaran dan mengelola arus kas.

Banner 3 kledo

Lacak Pengeluaran Anda

Saat melacak faktur, Anda menyadari arus kas ke dalam bisnis Anda—tetapi sama pentingnya untuk melihat arus kas keluar dari bisnis Anda, yang berarti semakin serius melacak pengeluaran Anda.

Semakin terorganisir Anda dengan melacak pengeluaran Anda, semakin mudah untuk menggali arus kas Anda dan menggunakan wawasan tersebut untuk mendorong strategi Anda—jadi pastikan untuk mengatur pengeluaran Anda berdasarkan kategori.

Contoh:

Total pengeluaran Anda adalah 150 juta per bulan. Jika Anda belum membagi 150 juta itu ke dalam beberap pos pengeluaran, sulit untuk mengetahui apakah dan di mana ada peluang untuk menurunkan pengeluaran Anda—dan meningkatkan arus kas dalam prosesnya.

Tetapi jika Anda membaginya ke dalam kategori yang sempit, Anda dapat memperoleh lebih banyak wawasan tentang peluang penghematan biaya—misalnya, 15 juta digunakan membayar kredit di bank setiap bulan.

Baca juga: Margin Laba: Pengertian, Fungsi, Jenis, Rumus, dan Contohnya

Kesimpulan

Cash flow merupakan kunci utama suatu bisnis. Memahami apa itu cash flow sangatlah penting agar Anda mempunyai bekal yang mumpuni dalam menjalankan bisnis.

Semua tugas terkait cash flow dapat diselesaikan dengan menggunakan perangkat lunak seperti Excel. Namun, untuk menyiapkan prakiraan arus kas yang andal sekaligus menghemat waktu yang berharga, saat ini semakin banyak perusahaan yang menggunakan perangkat lunak manajemen kas.

Dengan solusi ini, manajemen kas menjadi lebih lancar dan terutama lebih otomatis, menghemat banyak pekerjaan yang membosankan dan membuat Anda stres.

Kledo merupakan software akuntansi yang bisa Anda jadikan sebagai pilihan terbaik untuk mengelola arus kas bisnis Anda. Dengan Kledo, Anda memiliki akses ke pemantauan kas secara otomatis dan real-time, alat akuntansi dan perangkat lunak faktur dan memperbarui posisi kas Anda secara otomatis.

Selain itu, Kledo masih memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik yang sangat mendukung jalannya bisnis Anda. Jadi tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga!

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × three =