Strategi Keuangan: Pengertian, Komponen, dan Tips Mengelolanya dalam Bisnis

strategi keuangan

Strategi keuangan adalah elemen inti untuk bisnis apa pun dan pada akhirnya membentuk tulang punggung struktur bisnis. Mengelola keuangan dan mengejar serta mengamankan pendapatan sangat penting bagi keberhasilan bisnis apa pun.

Dalam artikel kali ini kami akan membahas pengertian strategi keuangan bisnis secara lengkap dan mendalam yang berguna untuk memudahkan Anda pemilik bisnis dalam mengelola keuangan perusahaan.

Apa itu Strategi Keuangan?

strategi keuangan

Strategi keuangan bisnis pada dasarnya berkaitan dengan pengadaan dan pemanfaatan dana. Tujuan dasarnya adalah untuk memastikan pasokan dana yang memadai dan teratur untuk memenuhi kebutuhan perusahaan bisnis saat ini dan masa depan.

Strategi keuangan berkaitan dengan bidang-bidang seperti sumber daya keuangan, analisis struktur biaya, memperkirakan potensi laba, fungsi akuntansi dan sebagainya.

Singkatnya, strategi keuangan berkaitan dengan ketersediaan sumber, penggunaan, dan pengelolaan dana. Strategi ini berfokus pada penyelarasan manajemen keuangan dengan tujuan perusahaan dan bisnis organisasi untuk mendapatkan keuntungan strategis.

Menurut Thomas Wheelen dan David Hunger,

“Strategi keuangan memeriksa implikasi keuangan dari opsi strategis tingkat korporat dan bisnis dan mengidentifikasi tindakan keuangan terbaik.

Strategi keuangan juga dapat memberikan keunggulan kompetitif melalui biaya dana yang lebih rendah dan kemampuan yang fleksibel untuk meningkatkan modal guna mendukung strategi bisnis. Strategi keuangan biasanya berupaya memaksimalkan nilai keuangan perusahaan.”

Tujuan strategi keuangan:

Strategi keuangan bertujuan untuk memaksimalkan nilai keuangan perusahaan.

Strategi keuangan dapat memberikan keunggulan kompetitif melalui biaya dana yang rendah.

Dalam strategi keuangan apa pun, mencapai rasio ekuitas utang yang diinginkan dengan meminjam untuk kebutuhan keuangan jangka panjang dan menghasilkan arus kas secara internal adalah masalah yang sangat penting.

Studi menunjukkan bahwa tingkat utang yang tinggi mengarah pada peningkatan produktivitas dan peningkatan arus kas.

Studi juga menunjukkan bahwa strategi diversifikasi terutama mempengaruhi strategi keuangan.

Pembiayaan ekuitas lebih disukai untuk diversifikasi terkait, sedangkan pembiayaan utang lebih disukai untuk diversifikasi yang tidak terkait.

Dimensi berikutnya dari strategi keuangan adalah leveraged buyout. Dalam leveraged buyout, sebuah perusahaan diakuisisi dalam sebuah transaksi, yang terutama dibiayai oleh dana yang diatur dari pihak ketiga seperti bank atau lembaga keuangan.

Masalah utama dengan leveraged buyout adalah ekspektasi yang terlalu tinggi, manajemen kelelahan dan kurangnya manajemen strategis.

Baca juga: Apa Itu Valas (Valuta Asing)? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Komponen dalam Strategi Keuangan

Komponen-komponen penting dari strategi keuangan dibahas di bawah ini:

1. Keputusan Pembiayaan

Ketersediaan dana merupakan prasyarat utama untuk pelaksanaan banyak strategi yang dipilih.

Secara garis besar, keuangan mungkin tersedia dari dua sumber:

Eksternal

Sumber dana eksternal dapat terdiri dari modal ekuitas dan/atau modal pinjaman. Modal kepemilikan dapat dikumpulkan dengan menerbitkan saham ekuitas, atausaham preferensi.

Di sisi lain, modal pinjaman dapat dikumpulkan dengan menerbitkan surat utang, pinjaman berjangka, deposito publik, serta pinjaman dan kredit lainnya.

Internal

Dana internal dihasilkan melalui retensi laba (menjaga cadangan bebas) dan penyediaan depresiasi pada aset tetap.

Manajer keuangan harus memastikan bahwa dana disediakan dengan biaya yang wajar dan dengan risiko minimum.

Dia harus memutuskan tentang bauran pembiayaan yang optimal (campuran utang dan ekuitas) atau struktur modal organisasi.

Beberapa keputusan strategis yang terlibat adalah:

  • Sumber dana jangka panjang apa yang harus dimanfaatkan dan berapa proporsinya?
  • Sejauh mana utang jangka panjang harus digunakan?
  • Haruskah perusahaan mengambil jalan lain untuk pembiayaan sewa?
  • Haruskah perusahaan menggunakan kredit perdagangan, jika demikian, sampai sejauh mana?

Adalah tanggung jawab departemen keuangan untuk mengamankan pendanaan untuk operasi perusahaan saat ini dan di masa depan.

Hal ini mengharuskan departemen ini untuk tetap berhubungan dengan suku bunga global, fluktuasi mata uang, dan keputusan kebijakan keuangan.

Mengamankan pendanaan juga mengharuskan departemen keuangan untuk mengembangkan dan memelihara hubungan baik dengan lembaga keuangan dan sumber pendanaan lainnya.

Rencana strategis keuangan perusahaan mengenai sumber, penggunaan dan pengelolaan dana harus mempertimbangkan hal-hal berikut ini:

Struktur modal – Perencanaan struktur modal berpusat di sekitar campuran utang dan ekuitas yang diinginkan, yang harus ‘optimal’.

Rasio utang-ekuitas – Rasio ini harus dipertahankan sambil meningkatkan modal tambahan. Ini harus seimbang.

Pembiayaan sewa guna usaha – Sewa guna usaha adalah metode di mana perusahaan dapat menggunakan aset tanpa memegang hak kepemilikannya. Ini adalah cara khusus untuk mengumpulkan dana.

Jika biaya leasing ternyata lebih tinggi daripada biaya pinjaman, lebih baik membeli aset dengan meminjam dana yang diperlukan. Strategi leasing perlu dirumuskan setelah mengevaluasi alternatif-alternatifnya.

Keputusan Leverage – Leverage adalah penggunaan sumber-sumber dana untuk mendapatkan keuntungan dalam menjalankan bisnis dengan baik.

Ini adalah hubungan antara variabel-variabel yang saling terkait di mana persentase perubahan dalam suatu variabel mencerminkan persentase perubahan dalam variabel lain. Ini adalah keputusan strategis.

Trading on Equity – Peningkatan surat utang semakin meningkatkan laba per saham pemegang saham. Dengan demikian, kehadiran utang membantu meningkatkan pendapatan yang tersedia bagi pemegang saham ekuitas. Ini dikenal sebagai perdagangan ekuitas.

Perdagangan ekuitas berguna ketika pengembalian investasi lebih besar dari tingkat bunga dana pinjaman. Hal ini menguntungkan bagi perusahaan-perusahaan yang secara terus-menerus stabil dalam pendapatannya.

Karena persaingan global yang ketat, banyak bisnis sering kali mencari instrumen keuangan alternatif untuk memenuhi kebutuhan pendanaan mereka.

Pembiayaan alternatif dapat digunakan untuk mengumpulkan dana untuk ekspansi atau operasi perusahaan.

Beberapa instrumen inovatif yang telah diturunkan dari sumber-sumber tradisional termasuk pembayaran bunga dan pokok yang telah dipisahkan, sekuritas yang dikaitkan dengan mata uang asing, dan sekuritas dengan suku bunga variabel.

Ada juga obligasi sampah (junk bonds) dan obligasi zero-coupon.

Baca juga: Mengetahui Tahapan dalam Pengambilan Keputusan Konsumen

2. Keputusan investasi

Keputusan investasi adalah aspek penting dari strategi keuangan. Investasi keuangan mengacu pada memasukkan uang ke dalam sekuritas, yaitu saham atau surat utang, real estat, hipotek, dll.

Operasi investasi adalah operasi yang setelah analisis menyeluruh menjanjikan keamanan pokok dan pengembalian yang memuaskan. Investasi diidentikkan dengan keamanan.

Perlu dicatat bahwa dana melibatkan uang tunai dan tersedia dalam jumlah yang terbatas, perusahaan harus membuat keputusan yang sangat bijaksana mengenai jumlah total aset yang akan dimiliki dalam perusahaan, susunan aset ini dan risiko yang terlibat dalam menginvestasikan dana.

Keputusan strategis mengenai jenis aset modal yang akan diperoleh harus dibuat dalam batas-batas strategi perusahaan.

Sebuah perusahaan mungkin memiliki sejumlah proposal pengeluaran modal dalam postur pasar produk.

Oleh karena itu, strategi keuangan harus menyediakan teknik khusus yang dapat digunakan untuk memilih proposal yang paling berguna bagi perusahaan.

Untuk keputusan investasi yang sukses, aman dan menguntungkan, faktor-faktor berikut ini harus dipertimbangkan:

Hurdle rate

Strategi investasi berusaha untuk memaksimalkan kekayaan perusahaan. Strategi ini harus menyediakan tingkat pengembalian minimum atau tingkat batas yang harus diperoleh untuk mendapatkan keuntungan yang wajar.

Oleh karena itu, strategi keuangan organisasi harus dengan jelas menyatakan tingkat rintangan atau hurdle rate untuk proyek tertentu.

Penjatahan modal

Kebijakan penjatahan modal menetapkan batasan pada investasi yang direncanakan perusahaan untuk tahun tertentu berdasarkan jumlah uang tunai yang tersedia.

Faktor risiko

Faktor risiko juga harus dipertimbangkan saat membuat keputusan investasi. Berdasarkan analisis risiko, sebuah proyek dapat dinilai sebagai sangat berisiko atau berisiko rendah.

Strategi keuangan dapat memberikan pedoman yang jelas tentang risiko yang terlibat dalam proyek.

Saat merumuskan strategi investasi, faktor-faktor berikut harus dipertimbangkan dengan benar:

  • Jumlah investasi
  • Tujuan portofolio investasi
  • Pemilihan investasi-jenis sekuritas, pemilihan industri, pemilihan perusahaan
  • Waktu pembelian
  • Identifikasi industri dengan potensi pertumbuhan.

Baca juga: 8 Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Penjualan, Anda Wajib Tahu!

3. Keputusan dividen

Keputusan dividen perusahaan sangat penting bagi manajer keuangan. Ini menentukan jumlah laba yang akan didistribusikan di antara para pemegang saham dan jumlah laba yang akan dipertahankan dalam bisnis untuk membiayai pertumbuhan jangka panjangnya. T

ujuan dari kebijakan dividen adalah untuk memaksimalkan nilai perusahaan bagi para pemegang sahamnya.

Penting untuk memutuskan -‘berapa banyak laba yang akan dibayarkan sebagai dividen dan berapa banyak yang akan dipertahankan untuk pertumbuhan?

Sebuah perusahaan harus mencapai keseimbangan yang baik antara membayar dividen dalam jumlah yang wajar kepada pemegang saham dan persyaratan pertumbuhan perusahaan.

Perusahaan juga harus menyelesaikan masalah lain – berapa banyak yang harus dibayarkan sebagai dividen tunai dan berapa banyak sebagai dividen saham (saham bonus). Semua masalah ini perlu ditangani dalam strategi keuangan.

4. Manajemen modal kerja

Modal kerja diperlukan untuk pekerjaan sehari-hari perusahaan. Hal ini disebut sebagai pengelolaan aset lancar.

Pengelolaan modal kerja sangat penting karena dapat memaksimalkan kekayaan pemegang saham, jika dikelola secara efisien.

Sumber-sumber modal kerja meliputi kredit perdagangan, pinjaman bank, diskonto tagihan, dll.

Keputusan strategis dalam hal ini pada dasarnya dipengaruhi oleh trade-off antara likuiditas dan profitabilitas.

Baca juga: 10+ Cara Membangun Prospek untuk Meningkatkan Penjualan

5. Manajemen arus kas

Manajemen arus kas untuk perusahaan termasuk mengelola likuiditas perusahaan dan meminimalkan biaya keuangan.

Departemen keuangan juga harus berusaha untuk meminimalkan pajak. Perusahaan multinasional harus berurusan dengan aspek moneter, politik, dan keuangan yang berbeda dari penugasan ini karena mereka beroperasi di banyak negara. Keputusan strategis dalam hal ini harus diambil secara hati-hati.

Fleksibilitas perusahaan untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berubah sering kali tergantung pada kemampuannya untuk mendapatkan pasokan moneter.

Perusahaan multinasional mengalami peningkatan permintaan moneter yang diakibatkan oleh fluktuasi mata uang dan suku bunga.

Namun demikian, salah satu keuntungan menjadi perusahaan multinasional adalah bahwa berbagai pasar keuangan akan tersedia untuk mengumpulkan dana.

Departemen keuangan harus mengkoordinasikan arus moneter masuk dan keluar dari pasar-pasar ini sehingga para pemangku kepentingan seperti pemegang saham dan kreditor melihat tingkat pengembalian yang mereka butuhkan.

6. Mengelola pertumbuhan dan risiko

Pertumbuhan adalah hal yang mahal karena mengkonsumsi modal dan, oleh karena itu, harus dikelola dengan hati-hati.

Pengumpulan semua informasi yang relevan untuk mengevaluasi peluang investasi sangat penting untuk menghindari keputusan yang buruk. Penganggaran modal diperlukan oleh semua pemilik bisnis.

Akhirnya, risiko harus dipastikan. Semua risiko perlu dipertanggungjawabkan agar perusahaan selalu ada dalam posisi yang stabil. Keputusan strategis dalam hal ini harus diambil dengan hati-hati.

Baca juga: Pengertian dan 5 Langkah Melakukan Penjualan Adaptif

Tips Mengelola Strategi Keuangan Bisnis

Berikut ini sepuluh tips dalam mengatur strategi keuangan yang akan membantu Anda memulai bisnis kecil Anda dengan langkah yang benar:

1. Pastikan Anda memiliki dana darurat

Hanya karena Anda memulai bisnis sendiri, bukan berarti masalah tidak akan muncul. Setiap hari, Anda perlu mengganti barang, karyawan akan membuat kesalahan, dan selalu ada peluang kesalahan manusia saat berurusan dengan uang.

Pastikan Anda memiliki simpanan yang cukup untuk berjaga-jaga jika terjadi biaya tak terduga.

2. Manfaatkan skor kredit Anda

Skor kredit Anda sangat penting, dan menggunakannya dengan bijak dapat menghemat banyak uang.

Pastikan Anda mengetahui tingkat suku bunga pada semua jenis pinjaman sebelum memutuskan untuk mengambilnya di bank Anda.

Kadang-kadang mungkin ada baiknya membayar seratus dolar ekstra agar suku bunganya lebih rendah dalam jangka panjang.

3. Ingatlah, ini adalah bisnis, bukan hobi!

Jika Anda ingin sukses dalam bisnis, Anda harus memperlakukannya seperti bisnis sejak awal.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mengatur keuangan Anda sejak hari pertama untuk menghindari kejutan ketika waktu pajak tiba. Ini juga akan membantu Anda menghemat uang sebelum terlambat.

Baca juga: Pendapatan dan Penjualan: Pengertian dan Perbedaanya dalam Akuntansi

4. Manajemen arus kas membutuhkan perhatian terhadap detail

Manajemen arus kas lebih dari sekadar memiliki banyak uang di rekening bisnis Anda pada akhir hari.

Perhatikan semua jenis pengeluaran, mulai dari piutang dan hutang hingga pembayaran pinjaman dan akun buku besar.

Pastikan untuk memiliki pegangan yang baik pada semuanya sebelum uang mulai masuk.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola arus kas dan memantau kesehatan keuangan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan sistem modern seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih 35 ribu pengguna yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

5. Jangan biarkan angka membodohi Anda.

Angka-angka bisa menyesatkan jika Anda tidak memecahnya dan melihat dengan tepat ke mana uang masuk dan keluar dari bisnis Anda.

Jika Anda tidak yakin bagaimana melakukan ini, bicarakan dengan akuntan atau penasihat keuangan untuk mengembangkan laporan arus kas untuk Anda.

Atau, Anda bisa terus membaca lebih artikel pada blog kami ini dan Anda akan menemukan semua jenis informasi bermanfaat tentang cara terbaik untuk mengelola uang Anda dan menabung untuk masa depan.

Anda tidak perlu menunggu sampai terlambat – mulailah merencanakan sekarang.

Baca juga: Tahapan Siklus Penjualan, Manfaat, Tips Mengelola, dan Jenisnya

6. Bersikap realistis tentang rencana pertumbuhan

strategi keuangan

Anda mungkin mendapatkan gambaran tentang seberapa sukses bisnis Anda setelah bulan penjualan yang besar, tetapi pastikan Anda menetapkan tujuan yang realistis untuk masa depan alih-alih terlalu berharap pada diri sendiri.

Tidak ada yang salah dengan bermimpi besar dan percaya pada perusahaan Anda, tetapi pastikan untuk tetap realistis dan bekerja keras untuk terus bergerak maju.

7. Pertimbangkan peluang investasi lainnya

Berinvestasi dalam bisnis Anda dapat meningkatkan keuntungan Anda, tetapi juga penting untuk menemukan peluang investasi lainnya.

Anda tidak harus mempertaruhkan segalanya hanya untuk bisnis Anda – sisihkan sebagian keuntungan Anda untuk penggunaan pribadi sehingga Anda dapat menikmati hasil kerja Anda.

8. Jaga prioritas Anda

Di atas segalanya, ingatlah bahwa Anda harus menjaga segala sesuatunya dalam perspektif dan hanya mengerjakan satu tugas pada satu waktu untuk menyelesaikannya dengan benar.

Anda mungkin merasa seperti tidak ada cukup waktu dalam sehari, tetapi beristirahat dan mengerjakan satu proyek pada satu waktu akan membantu Anda menyelesaikannya secara maksimal tanpa membuang-buang waktu atau membuat kesalahan.

Baca juga: Pengertian Etika Keuangan, Manfaat, dan Jenis Prinsipnya

9. Pahami laporan keuangan Anda

Hal-hal seperti laporan arus kas, neraca, dan laporan laba rugi mungkin terdengar rumit dan seperti sesuatu yang harus ditangani oleh akuntan Anda, tetapi penting bagi Anda sebagai pemilik bisnis untuk memahami laporan keuangan Anda sendiri.

Laporan-laporan ini menceritakan kisah kesejahteraan finansial bisnis Anda.

Melihat aset dan kewajiban, arus kas, atau proyeksi penjualan memberikan gambaran tentang di mana bisnis Anda berada, dan ke mana arahnya sehingga Anda dapat membuat keputusan untuk mengoreksi arah saat diperlukan.

10. Dapatkan kebijakan pembayaran yang tepat

Klien yang terlambat membayar dapat benar-benar membahayakan arus kas bisnis Anda. Itulah mengapa penting untuk menetapkan kebijakan yang menguraikan kapan faktur jatuh tempo.

Pertimbangkan untuk mengenakan biaya keterlambatan untuk mendorong klien membayar tepat waktu, atau menawarkan diskon jika mereka membayar lebih awal sehingga likuiditas Anda tetap mengalir.

Permudah klien untuk membayar dengan mengotomatisasi sebanyak mungkin proses piutang Anda. Menerima kartu debit dan kredit, serta transfer bank, memungkinkan Anda dibayar secara digital sehingga Anda tidak perlu menunggu cek tiba di pos.

Baca juga: Laporan Keuangan Interim: Arti, Isi dan Bedanya dengan Laporan Tahunan

Kesimpulan

Apa pun ukuran perusahaan Anda, Anda perlu menangani dana dengan benar untuk mencapai tujuan dan target bisnis Anda.

Memiliki strategi keuangan yang terencana dengan baik dan mempertimbangkan tips yang disebutkan di atas dapat memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang posisi kas Anda saat ini, arus kas masa depan, dan penggunaan dana.

Untuk kemudahan Anda dalam penerapan strategi keuangan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan.

Coba Kledo secara gratis sekarang juga selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 − one =