Margin Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Hitungnya

margin adalah

Margin adalah istilah dalam bisnis yang menggambarkan posisi keuntungan dan pendapatan yang diperoleh perusahaan. Ini memiliki keterkaitan erat dengan penjualan produk, keuntungan, biaya produksi, dan aspek bisnis penting lainnya.

Dengan memeriksa data ini, pemilik dapat melihat area mana dari perusahaan yang perlu ditingkatkan. Misalnya, jika biaya bahan baku terlalu tinggi, stok alternatif dapat diambil untuk meningkatkan keuntungan.

Artikel ini akan membahas seputar apa itu margin, manfaat, jenis, contoh dan cara perhitungannya.

Margin Adalah:

margin adalah

Margin adalah istilah untuk menggambarkan perbedaan antara keuntungan dan omset atau bunga dan pajak dalam bisnis dalam bentuk persentase. Persentase ini menunjukkan jumlah keuntungan dari produk yang Anda jual. Istilah margin juga sering disebut sebagai laba yang merupakan selisih antara biaya dan penjualan dalam akuntansi.

Perusahaan umumnya mengurangi margin untuk menghasilkan lebih banyak produk dengan harga lebih rendah. Hal ini dikarenakan perusahaan memilih untuk meningkatkan keuntungan dari peningkatan penjualan di pasar.

Pada umumnya penjualan produk akan meningkat apabila harga suatu produk diturunkan dengan beberapa cara promosi seperti diskon dan lain-lain. 

Baca juga: Kas Adalah: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Contohnya

Pentingnya Margin bagi Bisnis

Perusahaan menggunakan margin mereka sebagai cara untuk menentukan seberapa menguntungkan dan sehat mereka. Semakin tinggi laba operasi mereka, semakin aman mereka akan muncul di industri mereka secara keseluruhan. 

Margin perusahaan dapat membantu menyoroti aspek-aspek berikut dari bisnisnya:

  • Apakah terlalu banyak atau terlalu sedikit dihabiskan untuk staf atau material
  • Seberapa menguntungkan strategi penetapan harga
  • Seberapa berkelanjutan perusahaan
  • Seberapa baik tarif perusahaan terhadap persaingan?

Dengan memeriksa data ini, pemilik dapat melihat area mana dari perusahaan yang perlu ditingkatkan. Misalnya, jika biaya bahan baku terlalu tinggi, stok alternatif dapat diambil untuk meningkatkan keuntungan.

Namun perlu dicatat bahwa pendapatan yang tinggi tidak selalu meningkatkan keuntungan. Umumnya, pendapatan datang sebagai akibat dari pengeluaran yang tinggi.

Jika lebih banyak penjualan membutuhkan lebih banyak biaya, maka laba operasi untuk produksi akan turun atau mempertahankan tingkat yang sama seperti sebelumnya. Kuncinya adalah menjaga biaya tetap rendah sambil tetap memaksimalkan pendapatan.

Margin juga dapat berguna untuk membandingkan bisnis Anda dengan bisnis lain di industri Anda. Saat melakukan ini, pastikan untuk mempertimbangkan tren siklus dan musiman, terutama saat membandingkan margin keuntungan selama periode tertentu.

Baca juga: Apa Itu Modal? Berikut Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Jenis-Jenis Margin

Ada tiga jenis margin keuntungan dan masing-masing mencerminkan biaya, pajak, dan biaya overhead yang berbeda yang terjadi di area operasional bisnis tertentu.

Setiap jenis juga memiliki formula yang berbeda. Komponen untuk formula ini (misalnya, harga pokok penjualan dan pendapatan penjualan) termasuk dalam bagian laporan laba rugi dari laporan keuangan perusahaan.

Ketiga jenis margin keuntungan ini harus digunakan bersama-sama untuk mengukur kesehatan bisnis dan kinerja benchmark dengan perusahaan lain.

Margin Laba Kotor

Margin laba kotor digunakan untuk menentukan margin keuntungan dari produk atau layanan tertentu daripada keseluruhan bisnis. Memahami margin laba kotor dapat membantu strategi penetapan harga Anda serta menentukan item mana yang paling sedikit dan paling menguntungkan.

Margin laba kotor adalah metrik profitabilitas paling sederhana karena mendefinisikan laba sebagai sisa pendapatan setelah memperhitungkan harga pokok penjualan (HPP).

Harga pokok penjualan hanya mencakup biaya yang berhubungan langsung dengan produksi atau pembuatan suatu produk, seperti upah yang dibayarkan untuk tenaga kerja dan bahan baku yang digunakan selama proses.

Namun, angka ini tidak termasuk pajak, hutang, biaya tetap, biaya overhead seperti utilitas atau sewa, dan biaya satu kali seperti pembelian peralatan.

Margin laba kotor adalah tolok ukur yang baik untuk mengukur profitabilitas relatif dari berbagai produk. Laba kotor yang tinggi menunjukkan bahwa Anda menghasilkan keuntungan dari suatu produk, sedangkan margin yang rendah menandakan bahwa harga jual Anda tidak jauh lebih tinggi daripada biayanya.

Rumus margin laba kotor adalah:

[(Total Pendapatan – Harga Pokok Penjualan) / Total Pendapatan] X 100

Untuk menemukan margin laba kotor pada produk tertentu yang Anda tawarkan, Anda memerlukan harga barang (pendapatan) dan biaya pembuatan produk (HPP).

Misalnya, katakanlah Anda menjalankan toko pakaian dan menjual T-shirt seharga $20 masing-masing, dan biayanya $10 untuk membuat setiap T-shirt. Inilah cara Anda menemukan margin laba kotor:

Margin Kotor = [(Total Pendapatan – Harga Pokok Penjualan) / Total Pendapatan] X 100

Margin Kotor = [($20 – $10) / $20] X 100 = 50%

Margin laba kotor bisnis Anda adalah 50% atau 0,50. Ini berarti Anda menghasilkan 50% dari setiap T-shirt yang Anda jual.

Margin Laba Operasi

Margin laba operasi adalah total pendapatan yang dihasilkan perusahaan dari penjualan setelah melunasi semua biaya operasinya. Berbeda dengan margin laba kotor, yang hanya memperhitungkan biaya langsung yang terlibat dalam produksi, margin laba operasi melihat biaya bisnis sehari-hari, seperti biaya operasional, administrasi, penjualan, dan overhead.

Dengan demikian, margin operasi memberikan gambaran yang jelas tentang persentase setiap dolar yang tersisa setelah bisnis membayar semua pengeluaran sehari-harinya. Rasio ini juga memperhitungkan tingkat amortisasi dan depresiasi aset tetapi tidak termasuk biaya non-operasional seperti pajak dan hutang.

Margin laba operasi penting karena membantu menentukan seberapa menguntungkan operasi inti perusahaan. Margin operasi yang lebih tinggi lebih disukai daripada yang lebih rendah karena menunjukkan bahwa bisnis menghasilkan cukup uang untuk membayar semua biaya terkait yang terlibat dalam pengoperasiannya.

Rumus margin laba operasi adalah:

Pendapatan Operasional / Pendapatan X 100

Margin laba operasi untuk bisnis dengan pendapatan operasional $12.000 dan pendapatan $50.000 akan dihitung dengan cara berikut:

Margin laba = Pendapatan Operasional / Pendapatan X 100

Margin laba = ($12.000 / $50.000) X 100 = 24%

Dengan demikian, margin laba usaha perusahaan menjadi 24% atau 0,24.

Margin Laba Bersih

Margin laba bersih adalah rasio profitabilitas yang paling kompleks dan komprehensif dari ketiganya. Margin ini mengukur berapa banyak laba bersih yang tersisa setelah semua pengeluaran dan pendapatan dipotong dari pendapatan perusahaan.

Berbeda dengan dua rasio sebelumnya, margin laba bersih tidak hanya mencakup harga pokok penjualan dan biaya operasional tetapi juga pembayaran utang, pajak, pembelian satu kali, dan pendapatan dari investasi.

Oleh karena itu, perhitungan margin laba bersih menunjukkan profitabilitas seluruh perusahaan, bukan hanya satu produk atau layanan. Dengan demikian, ini adalah cara yang baik untuk mengukur kemampuan perusahaan secara keseluruhan untuk mengubah pendapatan menjadi laba.

Secara keseluruhan, margin laba bersih yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan efisien dalam mengubah pendapatan menjadi laba aktual. Sementara itu, rasio yang lebih rendah dapat mengindikasikan strategi penetapan harga yang lemah, biaya tinggi, atau manajemen yang tidak efisien.

Rasio atau rumus margin laba bersih adalah:

[(Pendapatan – HPP – Beban Usaha – Beban Lain – Bunga – Pajak) / Pendapatan] X 100

atau

(Pendapatan / Pendapatan Bersih) X 100

Misalnya, katakanlah Anda memiliki perusahaan yang memiliki pendapatan total $600.000 dengan total harga pokok barang untuk tahun tersebut sebesar $5.000. Anda membayar gaji $200.000, pajak $5.000, dan biaya operasional $50.000.

Untuk menghitung margin bersih Anda menggunakan salah satu rumus di atas:

= [(Pendapatan – HPP – Beban Usaha – Beban Lain – Bunga – Pajak) / Pendapatan] X 100

= [($600.000 – $5,000 – $200,000 – $5,000 – $50,000) / $600,000] X 100 = 56%

atau

= (Pendapatan / Pendapatan Bersih) X 100

= [($600.000 – $260.000) / $600.000] X 100 = 56%

Margin laba bersih bisnis Anda akan menjadi 56% atau 0,56

Baca juga: Fidusia Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Contoh Soal Menghitung Margin

margin adalah

Dalam menghitung margin, mencatat transaksi, mengelompokkan akun, dan berbagai hal lainnya, diperlukan laporan keuangan yang baik, yang terdiri dari laporan laba rugi, laporan perubahan ekuitas, dan lain-lain. Setelah menjelaskan masing-masing rumus perhitungan margin di atas, berikut adalah contoh perhitungannya:

Contoh Cara Menghitung Margin Laba Kotor

Anda ingin menjual buku seharga Rp. 25.000.00. Dalam proses produksi, Anda memiliki harga pokok penjualan produk sebesar Rp 20.000,00. Berapa margin kotor dari bisnis Anda menjual buku?

 Laba Kotor = (Total Pendapatan – HPP) / Total Pendapatan x 100%

= (25.000 – 20.000) / 25.000 x 100% = 5.000 / 25.000 x 100% = 0,2 x 100% 

= 20%

Jadi, Anda mendapat untung kotor 20% dari setiap buku yang Anda jual.

Contoh Cara Menghitung Margin Laba Bersih

Anda memiliki perusahaan dengan penghasilan Rp. 25.000.000,00. Selain penghasilan tersebut, Anda memiliki HPP sebesar Rp 5.000.000,- saat Anda membuat sebuah produk. Kemudian, Anda memiliki biaya operasional sebesar Rp5.000.000,-, pajak sebesar Rp1.500.000,00, dan biaya lain-lain sebesar Rp1.500.000,00. Berapa laba perusahaan Anda?

Laba Bersih = (Total Pendapatan – HPP – Beban Usaha – Beban Pajak – Beban Lain-lain) / Total Pendapatan) x 100%

= (25.000.000 – 5.000.000 – 5.000.000l – 1.500.000 – 1.500.000) / 25.000.000) x 100%

= 0,32 x 100% = 32%

Jadi, margin laba bersih perusahaan Anda adalah 32%

Contoh Cara Menghitung Margin Biaya Operasi

Anda memiliki toko pakaian dan ingin melihat margin keuntungan operasional. Sebelumnya, Anda melihat bahwa total pendapatan Anda adalah Rp. 15.000.000 dan Anda memiliki pendapatan operasional sebesar Rp. 50.000.000,00. Berapa keuntungan operasional dari bisnis toko pakaian Anda?

Margin biaya operasional = (Total Pendapatan / Pendapatan Operasional) x 100%

= (15.000.000 / 50.000.000) 100%

= 0,3 x 100% = 30%

Jadi, margin keuntungan operasional toko pakaian Anda adalah 30%.

Banner 3 kledo

Indikator Margin yang Baik bagi Bisnis

Margin keuntungan bervariasi tergantung pada industri dan ukuran perusahaan dan juga dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor lain seperti lokasi, keadaan ekonomi, dan seberapa banyak persaingan yang dimiliki bisnis. Tidak ada formula ajaib, tetapi sebagai aturan umum, 5% dianggap sebagai margin rendah, 10% margin keuntungan rata-rata, dan 20% margin tinggi.

Secara keseluruhan, tidak realistis membandingkan supermarket, misalnya, dengan galeri seni. Supermarket dan pengecer memiliki perputaran persediaan yang cepat dan, oleh karena itu, cenderung memiliki margin keuntungan yang rendah karena mereka menjual lebih banyak unit.

Mereka juga memiliki lebih banyak biaya operasional karena mereka perlu membeli inventaris lebih sering, mempekerjakan karyawan, menangani pengiriman dan distribusi, dll. Galeri seni memiliki perputaran inventaris yang lebih lambat. Oleh karena itu, margin lebih tinggi karena lebih sedikit barang yang dijual.

Startup atau bisnis baru mungkin memiliki margin keuntungan yang lebih rendah daripada perusahaan yang lebih mapan karena mereka mungkin memiliki skala ekonomi yang lebih kecil, harga yang lebih rendah, atau harus menawarkan diskon untuk mendapatkan pangsa pasar.

Menurut data Newyork University, industri dengan margin keuntungan tertinggi adalah perbankan, perusahaan jasa keuangan, dan farmasi. Pembuat barang mewah dan perusahaan software juga cenderung mampu secara konsisten menghasilkan margin keuntungan yang tinggi.

Ini karena industri ini cenderung memiliki lebih sedikit biaya operasional dan persediaan yang lebih rendah dan dapat memperoleh keuntungan dengan memberi merek atau mematenkan produk mereka atau menyediakan layanan yang memiliki sedikit atau tanpa persaingan.

Karena margin keuntungan bervariasi secara drastis menurut industri, secara keseluruhan, margin keuntungan yang baik adalah margin yang memenuhi tujuan bisnis Anda.

Baca juga: Intangible Adalah: Berikut Pengertian dan Perbedaanya dengan Tangible Aset

Kesimpulan

Margin sendiri merupakan perhitungan yang sangat penting bagi strategi keuangan suatu perusahaan.

Manajemen perusahaan umumnya menentukan margin atau keuntungan usaha dengan beberapa pertimbangan yang akan menjadi dasar pengambilan keputusan untuk menjalankan usaha seperti penjualan produk, proses pemasaran, harga produk, jumlah produksi, dan lain-lain.

Apabila Anda seorang pelaku bisnis, melakukan pelacakan keuangan sangat penting agar bisa menentukan keputusan strategis yang terkait dengan bisnis Anda. Untuk itu, Anda memperlukan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo.

Dengan Kledo, Anda bisa menyelesaikan banyak pekerjaan mulai dari pengelolaan arus kas, otomatisasi laporan keuangan, pembuatan faktur, dan masih banyak lagi fitur terbaik lainnya. Jadi, tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × three =