Insolvensi Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

insolvensi adalah

Insolvensi adalah sebuah kondisi yang paling dihindari oleh para pelaku bisnis. Ini merupakan keadaan dimana perusahaan mengalami permasalahan finansial sehingga kesulitan melunasi hutangnya.

Namun, insolvensi ini bisa dihindari apabila Anda mengetahui apa sebenarnya insolvensi itu dan beragam indikatornya, Untuk itu, pada artikel ini, kami akan menguraikan apa itu insolvensi dan poin penting lainnya.

Insolvensi Adalah:

insolvensi adalah

Insolvensi atau kepailitan adalah kondisi dimana perusahaan mengalami kesulitan keuangan. Insolvensi terjadi ketika entitas tersebut tidak lagi dapat memenuhi kewajiban keuangan yang telah mereka sepakati dengan pemberi pinjaman atau kreditur mereka. Singkatnya, mereka tidak dapat membayar tagihan mereka.

Ketika proses kepailitan dimulai, kreditur yang tidak dibayar dengan benar dapat mengambil tindakan hukum terhadap entitas yang telah tertinggal dalam pembayarannya. Hal ini dapat menyebabkan likuidasi aset oleh entitas terhadap siapa proses telah dimulai, restrukturisasi utang, dan kerusakan peringkat kredit entitas.

Baca juga: Cashback Adalah: Manfaat, Contoh, Cara Hitung, Bedanya dengan Diskon

Penyebab Insolvensi

Penyebab utama insolvensi adalah manajemen keuangan yang buruk. Meskipun, sebenarnya ada juga beberapa alasan mengapa insolvensi bisa terjadi seperti kehilangan modal, kehilangan pendapatan, kehilangan arus kas masuk, kehilangan kredit yang semuanya berasal dari manajemen keuangan yang buruk.

Dan meskipun banyak bisnis menyadari masalah ini, mereka sering gagal untuk mengatasinya dengan benar. Ketika masalah berlarut-larut, segalanya menjadi tidak terkendali, dan suatu hari mereka akan menemukan diri mereka di ambang kebangkrutan.

Di bawah ini merupakan penjelasan penyebab terjadinya insolvensi:

Perencanaan Keuangan yang Salah

Sangat mudah untuk kehilangan jejak pengeluaran bisnis Anda ketika Anda melakukannya untuk pengembangan bisnis Anda. Keterbatasan dana dan kurangnya perencanaan arus kas yang tepat menyebabkan terjadinya krisis arus kad pada bisnis

Untuk memperbaiki ini, Anda harus memiliki rencana arus kas yang tepat untuk bisnis Anda. Selalu simpan uang tunai yang cukup untuk menutupi pengeluaran dan kewajiban.

Dan ya, lakukanlah bahkan jika Anda harus memperlambat laju pertumbuhan bisnis Anda. Prioritaskan memiliki arus kas yang stabil terlebih dahulu. Memiliki bisnis yang “lambat tapi terus berkembang” lebih aman daripada bisnis yang “berkembang pesat tetapi selalu di ambang kebangkrutan”.

Mendorong Pertumbuhan Bisnis dengan Pinjaman Berlebihan

Pertumbuhan dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan juga bukan? Tetapi jika Anda terlalu bersemangat sampai pada titik di mana Anda meminjam uang dalam jumlah berlebihan untuk mendorong pertumbuhan bisnis bukanlah keputusan yang bijak.

Mendasarkan pinjaman pada pendapatan masa depan adalah alasan khas mengapa bisnis menjadi bangkrut. Tentu, tidak apa-apa jika Anda menyadari pendapatan yang diproyeksikan. Tetapi Anda tidak dapat menyangkal bahwa itu menempatkan Anda pada posisi yang berisiko.

Apalagi jika Anda meminjam secara berlebihan. Bahkan hanya satu periode penjualan rendah dapat menyebabkan kegagalan. Belum lagi dengan pinjaman yang berlebihan dan bunga yang berlebihan.

Jika bisnis Anda masih dalam tahap awal, Anda mungkin ingin meminimalkan pinjaman Anda. Sebisa mungkin, pinjamlah hanya yang diperlukan. Itu tidak berarti bahwa Anda dapat meminjam secara berlebihan jika bisnis Anda sudah dalam keadaan stabil.

Bahkan jika bisnis Anda berjalan dengan baik, semuanya bisa turun karena manajemen keuangan yang buruk. Memiliki hutang yang berlebihan menempatkan Anda pada posisi yang rentan. Jika Anda gagal membayar bahkan satu kali angsuran, segala sesuatunya mungkin lepas kendali, dan kemudian Anda akan berada di ambang kepailitan.

Ketergantungan yang Berlebihan pada Satu Pelanggan Tertentu

Memiliki pelanggan setia yang selalu mendukung bisnis Anda adalah hal yang hebat untuk dimiliki. Bahkan lebih baik jika Anda memiliki banyak pelanggan yang setia.

Tetapi jika bisnis Anda terlalu bergantung pada satu pelanggan atau klien tertentu, bagaimana jika suatu hari mereka berhenti mendukung bisnis Anda? Atau bagaimana jika mereka memutuskan untuk beralih ke bisnis lain? Atau bagaimana jika mereka gagal membayar hutang mereka kepada Anda?

Menjadi terlalu bergantung pada satu pelanggan datang dengan risiko kegagalan yang lebih nyata. Jika pelanggan tersebut memutuskan untuk tidak lagi mendukung bisnis Anda, maka Anda akan kehilangan sebagian besar pendapatan Anda dan bahkan dapat mengakibatkan kepailitan.

Demikian juga, jika pelanggan menjadi bangkrut sendiri, maka mereka tidak mungkin membayar Anda yang dapat menyebabkan kebangkrutan. Alangkah baiknya untuk memiliki banyak pelanggan setia, bukan hanya satu. Dengan begitu, Anda tidak perlu menanggung risiko kebangkrutan karena ketergantungan yang berlebihan pada satu pelanggan.

Terlalu Meremehkan Kompetisi

Percaya diri dalam bisnis Anda adalah baik. Namun, tidak dengan terlalu percaya diri. Alasan lain mengapa bisnis gagal adalah karena mereka meremehkan pesaing mereka. Ditambah lagi tidak memiliki strategi bisnis dan rencana pertumbuhan untuk mengatasi persaingan.

Mari kita lihat ponsel Blackberry yang dulu populer. Ponsel Blackberry adalah pilihan utama para pebisnis. Ketika Apple muncul dengan smartphone-nya (iPhone), Blackberry mengabaikannya dan terus melakukan apa yang mereka lakukan.

Namun kemudian Apple tidak berhenti berinovasi dan akhirnya mendominasi pasar ponsel. Saat ini, Anda akan jarang menemukan seseorang yang menggunakan Blackberry. Anda lebih mungkin menemukan seseorang yang memiliki iPhone.

Untuk itu, pastikan bisnis Anda memiliki rencana bisnis untuk menghadapi persaingan. Tidak memiliki rencana kompetisi bisnis dapat menyebabkan hilangnya pangsa pasar bisnis Anda, yang kemudian akan menghasilkan lebih sedikit keuntungan, dan kemungkinan besar penurunan arus kas masuk.

Ini semua pada akhirnya dapat menyebabkan ketidakmampuan untuk membayar kewajiban keuangan Anda alias bangkrut.

Kurangnya Pengetahuan dalam Menjalankan Bisnis Anda

Tidak memiliki pengetahuan minimal dalam menjalankan bisnis sama saja dengan membuang uang Anda tanpa alasan. Anda harus sangat beruntung untuk menjalankan bisnis yang sukses seperti itu.

Dan bahkan jika itu berhasil, jika Anda masih kurang pengetahuan untuk menjalankannya dengan baik, pada akhirnya Anda akan mengalami manajemen keuangan yang buruk.

Sebenarnya ada semacam solusi untuk ini yaitu mempekerjakan karyawan yang kompeten untuk mengelola bisnis untuk Anda. Tapi risiko kegagalan bisnis tidak sepenuhnya bisa hilang begitu saja.

Jadi, bahkan jika Anda dapat mempekerjakan karyawan yang sangat cakap, tidak ada salahnya untuk mengetahui tentang bisnis Anda. Sebab bagaimanapun, ini adalah bisnis Anda.

Ketergantungan yang Berlebihan pada Satu Anggota Staf

Pada penjelasan sebelumnya, kami menyebutkan bahwa ada risiko untuk mempekerjakan dan/atau mengandalkan karyawan yang kompeten. Ini lebih terasa ketika Anda terlalu mengandalkan satu karyawan. Jika karyawan itu tiba-tiba pergi, lalu bagaimana dengan bisnis Anda?

Kasus ini mirip dengan situasi “ketergantungan berlebihan pada satu pelanggan”. Ketergantungan yang berlebihan pada satu karyawan semakin memperbesar risiko kebangkrutan.

Untuk mengatasinya, pastikan bahwa Anda siap dalam situasi di mana Anda mungkin kehilangan seorang karyawan penting. Jika Anda mempekerjakan banyak karyawan, ada baiknya untuk melatih beberapa dari mereka, cukup agar mereka dapat mengambil alih jika diperlukan.

Jangan terlalu berpuas diri bahkan jika bisnis Anda berjalan dengan sangat baik. Kemungkinan kebangkrutan selalu ada, apalagi jika perencanaan keuangannya kurang tepat.

Adalah kepentingan terbaik Anda untuk menjaga risiko kebangkrutan serendah mungkin. Memiliki pemahaman tentang penyebab kebangkrutan yang paling umum akan membekali Anda dengan pengetahuan untuk melindungi bisnis Anda (dan diri Anda sendiri) dari risiko kebangkrutan.

Baca juga: Bukti Audit: Arti, Fungsi, Syarat, Jenis, Contoh, dan Cara Pengumpulannya

Dua Jenis Insolvensi

insolvensi adalah

Adapun dua jenis insolvensi yang sering terjadi dalam dunia bisnis adalah:

Insolvensi Arus Kas

Insolvensi arus kas adalah kondisi dimana suatu bisnis memiliki aset yang cukup untuk melunasi krediturnya, tetapi tidak cukup likuid atau tidak memiliki uang tunai untuk membayar hutang, tagihan, dan hutang lainnya.

Jika bisnis memutuskan untuk menjual semua asetnya, mungkin cukup untuk memenuhi semua hutangnya. Singkatnya, insolvensi arus kas lebih merupakan kekurangan likuiditas daripada benar-benar bangkrut.

Namun, insolvensi arus kas lebih mudah ditangani dibandingkan jenis insolvensi yang lainnya. Anda dapat meminta kreditur Anda untuk jangka waktu yang lebih panjang, atau menunggu sedikit lebih lama untuk angsuran berikutnya.

Ini akan memberi Anda cukup waktu untuk mengumpulkan cukup uang untuk melunasi hutang yang dapat dilakukan dengan menghasilkan lebih banyak penjualan tunai atau mengubah beberapa aset likuid non-tunai menjadi uang tunai.

Sebagai ganti dari tanggal jatuh tempo yang diperpanjang, kreditur Anda mungkin meminta Anda untuk membayar denda di atas pembayaran pokok dan bunga, tetapi itu lebih baik daripada harus melalui proses kepailitan.

Untuk menguji insolvensi arus kas, tanyakan pada diri Anda pertanyaan ini: “Dapatkah bisnis saya membayar tagihan dan utangnya tepat waktu?“. Jika jawaban Anda tidak, maka bisnis Anda mungkin mengalami kebangkrutan arus kas.

Insolvensi Neraca

Insolvensi neraca adalah kondisi dimana aset perusahaan tidak mencukupi untuk membayar semua kewajibannya. Tidak seperti kepailitan arus kas yang lebih bersifat sementara, kepailitan neraca lebih cenderung permanen dan dengan demikian mungkin akan menyebabkan kebangkrutan.

Insolvensi neraca juga disebut sebagai insolvensi teknis. Untuk menguji kebangkrutan neraca, tanyakan pada diri Anda salah satu dari pertanyaan ini:

Dapatkah bisnis saya membayar semua kewajibannya jika saya menjual semua asetnya?” atau “Apakah bisnis saya memiliki lebih banyak aset daripada kewajiban ?”.

Jika jawaban Anda tidak untuk kedua pertanyaan tersebut, maka bisnis Anda mengalami insolvensi neraca. Cara lain untuk menguji kebangkrutan bisnis adalah dengan membagi total aset bisnis Anda dengan total kewajiban. Jika angka yang dihasilkan kurang dari 1, maka bisnis Anda mengalami insolvensi neraca.

Baca juga: Anggaran Fleksibel: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

Tanda-tanda Insolvensi

Jika bisnis Anda mengalami salah satu hal berikut, maka bisnis Anda mungkin pailit atau akan segera pailit:

  • Terus-menerus terlambat dalam melakukan pembayaran tagihan dan hutang
  • Menggunakan hutang untuk melunasi hutang lainnya
  • Keterlambatan pembayaran gaji dan upah karyawan
  • Hanya memiliki saldo kas minimum di bank
  • Harus menjual beberapa aset non-tunai untuk membayar kewajiban
  • Banyak utang macet; tidak dapat menagih sebagian besar piutang
  • Pinjaman berada pada batas kredit maksimum
  • Hilangnya pemasok setia dan penyedia layanan
  • Tingkat pergantian karyawan yang tinggi
  • Selalu menerima pemberitahuan pembayaran mendesak dari kreditur

Jika Anda mengenali salah satu kondisi di atas dalam situasi perusahaan Anda saat ini, maka Anda bisa berada dalam bahaya bangkrut. Setelah perusahaan Anda bangkrut, Anda berisiko memiliki petisi penutupan yang dikeluarkan terhadap bisnis yang dapat menyebabkan pengadilan memaksa perusahaan Anda melakukan likuidasi.

Kepailitan tidak berarti itu adalah akhir bagi perusahaan Anda, tetapi Anda harus mengambil tindakan cepat dan tegas jika Anda ingin memaksimalkan perubahan untuk membalikkan keadaan.

Tanpa intervensi profesional, kemungkinan situasinya hanya akan bertambah buruk, membuat upaya perubahan haluan menjadi lebih sulit. Tidak hanya itu, Anda juga mempertaruhkan posisi Anda sendiri dengan terus memperdagangkan perusahaan yang Anda tahu bangkrut.

Perbedaan Insolvensi dan Kebangkrutan

Meskipun kedua istilah tersebut digunakan secara bergantian, insolvensi dan kebangkrutan sebenarnya tidak satu dan sama. Kepailitan adalah keadaan dimana perusahaan mengalami kesulitan keuangan. Sedangkan kebangkrutan adalah status hukum yang harus ditentukan dan dinyatakan dengan keputusan pengadilan.

Kebangkrutan selalu didahului dengan kepailitan, tetapi kepailitan tidak selalu selalu mengarah pada kebangkrutan. Artinya, bisnis yang mengalami insolvensi belum tentu bangkrut. Namun, bisnis yang yang bangkrut pasti mengalami insolvensi.

Baca juga: Integrasi Vertikal Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai insolvensi yang perlu Anda pelajari. Dari penjelasan di atas, bisa disimpulkan bahwa insolvensi adalah keadaan dimana perusahaan mengalami kesulitan keuangan. Biasanya, ini terjadi saat aset yang dimiliki perusahaan kurang mencukupi untuk melunasi hutang-hutangnya.

Guna mencegah terjadinya insolvensi, Anda perlu melakukan pelacakan dan pembukuan supaya arus kas bisnis Anda lancar. Dengan perputaran arus kas yang lancar, Anda akan mempunyai dana yang cukup untuk melunasi hutang bisnis tanpa perlu mengambil pinjaman lagi dari pihak lain.

Apabila proses pembukuan bisnis rumit dan tidak efisien, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo dengan memanfaatkan fitur otomatisasi laporan keuangan. Dengan fitur tersebut, Anda akan bisa memantau pergerakan arus kas bisnis Anda sehingga keuntungan bisnis Anda akan semakin meningkat.

Tak hanya itu, Kledo juga mempunyai beragam fitur lainnya seperti pembuatan invoice, manajemen inventory, pajak, dan fitur terbaik lainnya. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, upgrade level bisnis Anda sekarang juga dengan menggunakan Kledo.

Anda juga bisa mencoba mengoptimalkan proses pembukuan dengan menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 + six =