Apa itu Klasifikasi Biaya? Berikut Pembahasan Lengkapnya

klasifikasi biaya

Ide akuntansi biaya adalah untuk mengumpulkan, mengklasifikasikan, mencatat, dan mengalokasikan pengeluaran dengan tepat untuk menentukan biaya produk atau jasa. Setelah mengumpulkan biaya, selanjutnya adalah melakukan klasifikasi biaya untuk memastikan identifikasi mereka dengan pusat biaya atau unit biaya.

Biaya memiliki fungsi atau karakteristik yang berbeda, dan mereka dikelompokkan atau diklasifikasikan berdasarkan karakteristik umum mereka. Proses pengelompokan biaya berdasarkan karakteristik umum mereka dikenal sebagai klasifikasi biaya.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas secara lengkap klasifikasi biaya berdasarkan berbagai jenisnya. Jadi baca terus sampai selesai.

Mengenal Kelas Biaya

klasifikasi biaya

Kelompok-kelompok yang biaya diklasifikasikan ke dalam dikenal sebagai kelas.

Biaya dapat diklasifikasikan menggunakan dasar atau karakteristik yang berbeda, termasuk elemen, sifat, variabilitas, pengendalian, normalitas, dan fungsi. Kelas utama biaya ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Dibawah ini adalah beberapa klasifikasi biaya berdasarkan jenis klasifikasi dalam sebuah bisnis:

Klasifikasi Biaya berdasarkan Elemen

Di kelas ini, biaya dikategorikan berdasarkan faktor-faktor yang menyebabkannya. Berdasarkan unsur-unsurnya, biaya dapat dikelompokkan menjadi:

Biaya bahan

Biaya bahan mengacu pada biaya komoditas yang dipasok ke suatu usaha (misalnya, dalam kasus pabrik tekstil, biaya kapas atau benang, biaya limbah kapas untuk membersihkan mesin, biaya pewarna, biaya bahan finishing. , dan seterusnya).

Biaya tenaga kerja

Biaya tenaga kerja mengacu pada biaya membayar karyawan dalam suatu usaha, yang meliputi gaji, upah, dan komisi.

Beban

Beban mengacu pada biaya layanan yang diberikan kepada suatu usaha dan termasuk biaya nosional aset yang dimiliki (misalnya, sewa gedung, biaya telepon, depresiasi gedung pabrik yang dimiliki, depresiasi van pengiriman, dan sebagainya).

Klasifikasi Biaya Berdasarkan Sifatnya

Dalam kelas ini, biaya diklasifikasikan berdasarkan identifikasinya dengan pusat biaya atau unit biaya. Biaya dapat dikelompokkan sebagai berikut berdasarkan sifatnya:

Biaya langsung

Biaya langsung adalah biaya yang dapat ditelusuri secara langsung dan mudah ke (atau diidentifikasi dengan) suatu produk, proses, atau departemen.

Contoh umum dari biaya langsung termasuk bahan yang digunakan dan tenaga kerja yang digunakan dalam pembuatan sebuah artikel atau dalam proses produksi.

Baca juga: Apa Itu Cash Flow? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Biaya tidak langsung

Biaya tidak langsung, di sisi lain, adalah biaya yang tidak dapat dilacak ke produk, proses, atau departemen tertentu, tetapi yang umum di sejumlah produk, proses, atau departemen.

Contoh biaya tidak langsung adalah sewa pabrik, asuransi pabrik, dan gaji manajer pabrik.

Klasifikasi Biaya berdasarkan Variabilitas atau Perilaku

Biaya (baik langsung maupun tidak langsung) juga dapat diklasifikasikan ke dalam kelompok berikut berdasarkan perilakunya relatif terhadap perubahan volume aktivitas:

Biaya variabel

Biaya variabel adalah biaya yang berubah secara proporsional dengan perubahan volume output atau penjualan.

Biaya ini cenderung meningkat atau menurun dengan naik turunnya produksi atau penjualan. Biaya variabel bervariasi secara total tetapi biaya per unitnya tetap sama.

Contoh biaya variabel adalah biaya bahan langsung, upah langsung, biaya langsung, toko habis pakai, dan komisi penjualan.

Biaya tetap

Biaya tetap adalah biaya yang umumnya tetap tidak terpengaruh oleh perubahan volume/output penjualan.

Biaya tetap tidak berubah ketika output atau penjualan meningkat atau menurun. Biaya ini tetap secara total tetapi biaya per unitnya berubah dengan output atau penjualan.

Biaya ini terutama bergantung pada berlalunya waktu dan tidak berubah secara langsung dengan perubahan volume output atau penjualan. Contoh umum biaya tetap termasuk sewa, tarif, pajak, biaya asuransi, dan gaji manajer.

Perlu diingat bahwa biaya tetap tidak mutlak tetap sepanjang waktu. Faktanya, biaya tetap adalah tetap hanya dalam kaitannya dengan tingkat kapasitas produksi tertentu.

Biaya semi-variabel

Biaya semi-variabel adalah biaya yang cenderung bervariasi dengan perubahan volume output atau penjualan, tetapi tidak berubah secara proporsional secara langsung relatif terhadap perubahan tersebut. Biaya ini memiliki karakteristik biaya tetap dan biaya variabel.

Salah satu bagian dari biaya semivariabel tetap konstan terlepas dari perubahan volume output atau penjualan. Sebaliknya, bagian lain bervariasi secara proporsional dengan perubahan volume output atau penjualan.

Contoh umum dari biaya semi-variabel termasuk biaya perbaikan dan pemeliharaan untuk pabrik, mesin, dan gedung serta gaji supervisor.

Baca juga: Download Nota Kosong Docs, PDF, dan Excel Gratis

Klasifikasi Biaya berdasarkan Keterkendalian

Di bawah kategori ini, biaya diklasifikasikan berdasarkan apakah mereka dipengaruhi oleh tindakan anggota tertentu dari suatu usaha atau tidak. Kelas biaya tersebut adalah:

  • Biaya terkendali
  • Biaya tak terkendali

Biaya yang dapat dikendalikan adalah biaya yang dapat dipengaruhi oleh suatu entitas dalam suatu usaha melalui tindakan mereka.

Suatu usaha biasanya dibagi menjadi beberapa departemen atau pusat biaya yang ditempatkan di bawah kendali langsung dan pengawasan orang-orang tertentu.

Orang yang bertanggung jawab atas departemen atau pusat biaya tertentu hanya dapat mengendalikan biaya-biaya yang secara langsung berada di bawah kendali mereka.

Biaya tidak terkendali, di sisi lain, adalah biaya yang tidak dapat dipengaruhi oleh tindakan anggota tertentu dari suatu usaha.

Biaya yang dapat dikendalikan untuk satu orang mungkin tidak dapat dikendalikan untuk orang lain.

Oleh karena itu, masalah apakah suatu biaya dapat dikendalikan atau tidak dapat dikendalikan ditentukan oleh individu atau tingkat manajemen yang bersangkutan.

Klasifikasi Biaya menurut Normalitas

Dalam kategori ini, biaya diklasifikasikan berdasarkan apakah biaya tersebut biasanya dikeluarkan pada tingkat output tertentu di bawah kondisi di mana tingkat output tersebut biasanya dicapai.

Berdasarkan normalitasnya, biaya dapat diklasifikasikan menjadi:

  • Biaya normal atau tidak dapat dihindari
  • Biaya yang tidak normal atau dapat dihindari

Biaya normal atau biaya yang tidak dapat dihindari biasanya terjadi pada tingkat output tertentu di bawah kondisi di mana tingkat output tersebut biasanya dicapai. Biaya semacam ini tidak dapat dihindari sama sekali.

Biaya kedaluwarsa bahan dan biaya waktu idle normal adalah contoh khas dari biaya normal.

Biaya abnormal atau biaya yang dapat dihindari adalah biaya yang biasanya tidak terjadi pada tingkat output tertentu di bawah kondisi di mana tingkat output tersebut tercapai.

Hal ini dimungkinkan untuk menghindari biaya tersebut jika perawatan yang tepat diambil. Biaya kedaluawarsa bahan yang melebihi batas normal merupakan contoh biaya abnormal.

Banner 2 kledo

Baca juga: Yuk Kenali 8 Bidang Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

Klasifikasi Biaya berdasarkan Fungsi

Biaya juga dapat diklasifikasikan berdasarkan fungsi yang dirasakan. Jenis biaya berikut ada berdasarkan fungsi:

Biaya produksi mengacu pada biaya yang timbul selama memperoleh, memproses, dan menggunakan bahan baku. Biaya produksi meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya pabrik lainnya, dan biaya pengemasan primer.

Biaya administrasi adalah biaya yang dikeluarkan dalam merumuskan kebijakan bisnis, mengarahkan organisasi, dan mengendalikan operasi suatu usaha. Biaya administrasi tidak terkait dengan kegiatan penelitian, pengembangan, produksi, distribusi, atau penjualan.

Biaya penjualan dikeluarkan untuk menciptakan dan merangsang permintaan dan mengamankan pesanan. Dengan demikian, biaya ini dikeluarkan sehubungan dengan pemasaran produk.

Biaya distribusi dikaitkan dengan urutan operasi. Urutan ini dimulai dengan persiapan pengiriman untuk produk yang dikemas dan diakhiri dengan memfasilitasi ketersediaan paket yang direkondisi, dikembalikan, dan kosong untuk digunakan kembali.

Klasifikasi berdasarkan Waktu

klasifikasi biaya

Ditinjau dari waktu, biaya dapat diklasifikasikan menjadi:

  • Biaya historis
  • Biaya yang telah ditentukan sebelumnya

Biaya historis

Biaya historis adalah biaya yang diidentifikasi setelah terjadinya. Artinya, mereka ditentukan setelah barang diproduksi atau jasa telah diberikan.

Biaya historis hanya mewakili post-mortem dari peristiwa masa lalu, dan mereka berguna dalam memastikan profitabilitas tetapi tidak dalam melakukan pengendalian biaya.

Biaya yang telah ditentukan sebelumnya

Biaya yang telah ditentukan sebelumnya dihitung di muka produksi berdasarkan spesifikasi semua faktor yang mempengaruhinya. Biaya yang telah ditentukan dapat dibagi lagi menjadi:

  • Estimasi biaya
  • Biaya standar

Estimasi biaya adalah biaya yang menurut investigasi dan analisis kemungkinan besar akan terjadi.

Mereka diperkirakan terlebih dahulu berdasarkan asumsi berikut: pertama, bahwa biaya kurang lebih bebas bergerak; dan kedua, bahwa yang dibuat adalah perkiraan terbaik dari kondisi biaya yang akan berlaku pada saat biaya tersebut terjadi.

Biaya standar mengacu pada biaya yang telah ditentukan sebelumnya yang dihitung dari standar manajemen operasi yang efisien dan pengeluaran yang relevan yang diperlukan.

Biaya standar ditetapkan berdasarkan asumsi bahwa biaya tidak akan dibiarkan bergerak bebas tetapi akan dikendalikan sejauh mungkin.

Ini memastikan bahwa biaya aktual akan sedekat mungkin dengan biaya standar, dan bahwa setiap perbedaan antara biaya aktual dan standar dapat dijelaskan secara wajar.

Perbedaan mendasar antara perkiraan biaya dan biaya standar adalah bahwa perkiraan biaya adalah penilaian yang kurang lebih masuk akal tentang berapa biaya yang akan terjadi ketika biaya tersebut dikeluarkan.

Biaya standar, di sisi lain, adalah spesifikasi tentang berapa biaya yang seharusnya ketika dikeluarkan.

Baca juga: Mengenal Perbedaan Uang Giral dengan Uang Kartal

Klasifikasi Biaya menurut Relevansinya dengan Pengambilan Keputusan dan Pengendalian

Dalam kategori ini, biaya diklasifikasikan berdasarkan relevansinya dengan keputusan manajerial. Biaya-biaya tersebut adalah sebagai berikut:

Biaya marginal

Biaya marjinal didefinisikan sebagai “jumlah pada setiap volume output tertentu yang dengannya biaya agregat berubah jika volume output bertambah atau berkurang satu unit.”

Biaya marjinal mengacu pada peningkatan biaya total yang dihasilkan dari peningkatan output sebesar satu unit.

Biaya marjinal dilambangkan dengan biaya variabel, dan terdiri dari biaya bahan langsung, biaya tenaga kerja langsung, biaya langsung, dan overhead variabel.

Sunk Costs

Sunk cost mengacu pada biaya yang telah dikeluarkan dan tidak dapat diubah oleh keputusan di masa depan. Biaya ini menjadi biaya yang tidak relevan untuk keputusan selanjutnya.

Misalnya, jika seorang manajer memutuskan untuk mengganti mesin yang ada dengan yang baru, jumlah modal yang diinvestasikan dalam mesin yang ada (dikurangi nilai sisa) tidak akan dapat diperoleh kembali dan, sebagai akibatnya, dikenal sebagai ‘biaya hangus’.

Biaya Out-of-pocket

Biaya ini mewakili pengeluaran kasus saat ini atau masa depan mengenai keputusan, yang bervariasi berdasarkan sifat keputusan.

Keputusan manajemen secara langsung dipengaruhi oleh biaya tersebut karena menimbulkan pengeluaran kas.

Misalnya, pertimbangkan sebuah perusahaan yang memiliki armada sendiri untuk mengangkut bahan mentah dan barang jadi dari satu tempat ke tempat lain. Ini berusaha untuk menggantikan kendaraan ini dengan mempekerjakan operator umum.

Dalam pengambilan keputusan ini, penyusutan kendaraan tidak dipertimbangkan tetapi manajemen harus memperhitungkan pengeluaran saat ini untuk bahan bakar, perawatan, dan gaji pengemudi. Biaya tersebut diperlakukan sebagai biaya out-of-pocket.

Biaya Peluang

Biaya peluang suatu produk atau layanan diukur dalam hal pendapatan yang dapat diperoleh dengan menerapkan sumber daya untuk penggunaan lain. Biaya peluang atau oportunitas dapat didefinisikan sebagai biaya untuk memilih alternatif terbaik.

Biaya imputasi

Biaya imputasi adalah biaya yang tidak termasuk dalam biaya tetapi dipertimbangkan untuk membuat keputusan manajemen. Biaya ini bersifat hipotetis.

Misalnya, bunga atas modal, meskipun sebenarnya tidak dapat dibayarkan, sering kali harus dimasukkan untuk menilai profitabilitas relatif dari dua produk yang melibatkan pengeluaran kas yang tidak sama.

Biaya diferensial

Biaya diferensial mengacu pada perbedaan total biaya antara dua alternatif. Ketika memilih alternatif meningkatkan biaya total, peningkatan biaya tersebut dikenal sebagai biaya tambahan.

Sebaliknya, jika pilihan menghasilkan penurunan biaya total, penurunan biaya tersebut disebut biaya decremental.

Shut-down Costs

Shut-down cost adalah biaya yang masih akan dikeluarkan ketika pabrik ditutup sementara. Terkadang, operasi normal bisnis harus dihentikan sementara karena kondisi pasar yang tidak menguntungkan, pemogokan, atau kekuatan lainnya.

Selama penangguhan produksi atau kegiatan lainnya, biaya tertentu mungkin masih perlu dikeluarkan, dan ini dianggap sebagai ‘biaya penghentian’ atau shut-down cost.

Biaya yang dapat ditunda

Ini adalah biaya yang dapat ditunda atau dialihkan ke masa depan dengan sedikit atau tanpa efek pada efisiensi operasi saat ini.

Biaya ini dapat ditunda tetapi tidak dapat dihindari dan harus dikeluarkan pada tahap selanjutnya.

Konsep biaya yang dapat ditunda biasanya digunakan dalam bisnis transportasi, dimana dimungkinkan untuk menunda biaya perbaikan dan pemeliharaan untuk jangka waktu tertentu.

Di bidang manufaktur, krisis ekonomi juga dapat dihindari dengan menunda biaya-biaya tertentu. Strategi ini digunakan selama periode depresi.

Biaya Penggantian: Biaya penggantian adalah biaya penggantian aset di pasar saat ini atau pada harga saat ini.

Dengan demikian, biaya penggantian suatu aset adalah biaya yang akan dikeluarkan jika aset tersebut dibeli pada harga pasar saat ini dan bukan pada harga pembelian semula.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Biaya pengabaian

Pengabaian mengacu pada penghentian total atau penarikan aset tetap dari layanan atau penggunaan. Aset tetap ditinggalkan ketika tidak lagi dapat digunakan.

Biaya pengabaian mengacu pada biaya yang dikeluarkan dalam meninggalkan aset tetap (yaitu, biaya yang tidak dapat dipulihkan atau diselamatkan dari aset yang ditinggalkan). Hal ini juga dikenal sebagai kerugian pengabaian.

Jenis Biaya Lainnya

Biaya penelitian

Ini mengacu pada biaya mencari produk baru atau yang ditingkatkan, aplikasi bahan baru, atau metode produksi baru atau yang ditingkatkan.

Biaya pengembangan

Ini mengacu pada biaya proses yang dimulai dengan pengambilan keputusan untuk menghasilkan produk/metode baru/perbaikan dan berakhir dengan dimulainya produksi formal produk/metode tersebut.

Biaya Pra-produksi

Ini mengacu pada bagian dari biaya pengembangan keseluruhan yang dikeluarkan dalam membuat produksi percobaan berjalan sebelum memulai produksi formal.

Biaya konversi

Ini mengacu pada biaya yang dikeluarkan untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi, dan terdiri dari biaya tenaga kerja langsung, biaya langsung, dan overhead pabrik.

Baca juga: Biaya Total Rata-rata dalam Akuntansi dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai klasifikasi biaya dalam bisnis dan akuntansi. Mengelompokan biaya adalah hal penting dalam membangun bsinis yang berkelanjutan agar kita mengetahui urgensi dari setiap pembiayaan yang kita lakukan.

Disisi lain, pencatatan biaya juga hal yang penting supaya setiap pos pengeluaran dalam bisnis bisa terpantau dengan transparan sehingga tidak terjadi pemborosan dan juga fraud dalam proses pengelolaan keuangan.

Hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan dengan menggunakan sistem akuntansi yang modern seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau.

Jadi tunggu apalagi? mudahkan proses klasifikasi biaya dalam bisnis dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 4 =