Laba Operasi: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

laba operasi

Bisnis menggunakan berbagai metrik untuk menentukan seberapa baik kinerjanya. Laba operasi adalah salah satu metrik tersebut, karena membantu para stakeholder dan manajer keuangan untuk memahami seberapa efisien mereka menjalankan bisnis.

Memahami cara kerja laba operasi dan cara menghitungnya dapat membantu Anda mengukur profitabilitas bisnis Anda sendiri dan pada akhirnya meningkatkan profitabilitasnya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu laba operasi, melihat beberapa contoh perhitungan laba operasi, dan mendiskusikan bagaimana Anda dapat menghitungnya.

Apa itu Laba Operasi?

laba operasi
CREATOR: gd-jpeg v1.0 (using IJG JPEG v80), quality = 90

Sangat penting untuk memahami apa itu laba operasi untuk mempermudah penghitungan. Laba operasional adalah metrik yang mencerminkan kinerja fungsi bisnis inti, seperti efisiensi dan profitabilitas.

Perhitungan ini tidak termasuk pemotongan bunga dan pajak. Orang terkadang menyebut laba operasi Earnings Before Interest and Taxes (EBIT).

Perhitungan tersebut juga tidak termasuk pendapatan dari bisnis tambahan, yaitu bisnis terhubung yang tidak memiliki lini produk yang sama.

Laba operasi adalah cara yang sangat akurat untuk mengukur keberhasilan bisnis karena menunjukkan berapa banyak uang yang dihasilkan bisnis setelah dikurangi biaya operasional.

Baca juga: Apa itu Profit dan Bagaimana Cara Pengelolaan Profit Bisnis?

Komponen Apa Saja yang Termasuk dalam Laba Operasi?

Anda dapat dengan mudah menentukan apakah suatu bisnis layak atau seberapa menguntungkan suatu bisnis dengan menghitung laba operasinya.

Setiap bisnis memiliki biaya operasional, yang merupakan biaya yang terkait dengan menjalankan bisnis, seperti biaya tenaga kerja dan bahan.

Laba operasional adalah indikator kesehatan keuangan yang bagus karena menunjukkan berapa banyak uang yang dihasilkan bisnis setelah dikurangi biaya operasional.

Berikut adalah variabel yang membentuk laba operasional:

Pendapatan

Sebuah bisnis menghasilkan pendapatan atau revenue dalam banyak cara. Istilah pendapatan mengacu pada nilai barang atau jasa yang dijual oleh perusahaan kepada pelanggannya.

Anda dapat menemukan pendapatan perusahaan di baris atas laporan laba rugi.

Harga pokok penjualan (HPP)

Ini adalah ukuran semua biaya yang terkait dengan pembuatan produk atau penyediaan layanan.

Orang sering menyebut HPP sebagai cost of sales (COS), biaya pendapatan atau biaya produk, tergantung pada apa sebenarnya yang ditawarkan perusahaan.

Ini dapat mencakup gaji karyawan atau kontraktor yang terkait langsung dengan produksi barang atau jasa.

Contoh: Jika perusahaan Anda menghasilkan 7.000.000 bulan lalu tetapi memiliki pengeluaran, seperti 500.000 bahan bakar untuk truk pengiriman dan 1.000.000 untuk gaji pengemudi, Anda akan mendapatkan laba kotor 5.500.000 setelah dikurangi HPP.

Baca juga: Anggaran Perusahaan: Pengertian, Contoh, dan Cara Membuatnya

Biaya umum dan administrasi

Ini adalah pengeluaran yang signifikan bagi banyak bisnis, karena merupakan aspek vital dalam menjalankan organisasi.

Ini dapat mencakup pembayaran sewa bulanan untuk ruang kerja, upah karyawan, dan asuransi bisnis.

Pengeluaran umum juga mencakup hal-hal seperti bonus, pesta ulang tahun perusahaan, dan fasilitas gratis di dapur kantor, misalnya.

Biaya ini tidak secara langsung berhubungan dengan pendapatan tetapi tetap sangat diperlukan ketika menjalankan bisnis.

Depresiasi dan amortisasi aset

Ketika perusahaan membeli atau menyewa aset untuk menjalankan bisnis mereka, mereka memperhitungkan depresiasi dan amortisasi aset.

Penyusutan mengacu pada cara aset tertentu menjadi kurang berharga dari waktu ke waktu, seperti kendaraan, dan amortisasi menggambarkan bagaimana beberapa bisnis menyebarkan pembayaran untuk aset selama suatu periode.

Akuntan memprorata biaya aset tertentu selama durasi yang diprediksi karena aset seperti bangunan dan peralatan terdepresiasi dari waktu ke waktu.

Akuntan menerapkan amortisasi pada kekayaan intelektual dan aset tidak berwujud lainnya, dan prosesnya menyebarkan biaya barang atau pinjaman selama periode waktu tertentu.

Banner 2 kledo

Apa yang Anda Kecualikan dari Laba Operasi?

Akuntan hanya memperhitungkan pendapatan yang terkait langsung dengan fungsi inti bisnis ke dalam laba operasinya.

Ini mencakup semua pendapatan dan pengeluaran yang terkait dengan menjalankan bisnis sehari-hari. Berikut adalah beberapa item yang dikecualikan dari perhitungan laba operasi:

  • Pendapatan investasi
  • Bunga atas kewajiban utang
  • Penjualan real estat
  • Penjualan peralatan produksi
  • Pendapatan pajak
  • Penyesuaian akuntansi
  • Keputusan hukum
  • Transaksi satu kali
  • Item laporan laba rugi yang tidak terkait dengan fungsi bisnis inti

Bisnis menginvestasikan uang mereka di berbagai tempat, seperti pasar saham dan real estat.

Akuntan tidak memasukkan bunga yang dihasilkan oleh investasi ini dalam angka laba operasi, karena tidak mengungkapkan apa pun tentang profitabilitas operasi bisnis.

Kasusnya sama untuk pembayaran satu kali yang mungkin diterima bisnis yang tidak terkait dengan operasi hariannya.

Baca juga: Strategi Bisnis Online: Ini Cara Terbaik Menerapkannya

Bagaimana Cara Menghitung Laba Operasi?

Setelah menentukan penyertaan dan pengecualian penghitungan laba operasi, Anda sekarang dapat mulai menghitung laba.

Untuk melakukannya, gunakan persamaan matematika bersama dengan angka untuk metrik utama perusahaan. Rumus untuk menghitung laba operasi adalah:

Laba operasional = pendapatan usaha – harga pokok penjualan (HPP) – beban usaha – penyusutan – amortisasi

Contoh penghitungan laba operasi

Konsep laba operasional lebih mudah dipahami dengan contoh cara kerjanya.

Perhitungan di bawah ini menggambarkan cara menghitung laba operasional, dimulai dengan pendapatan:

Pendapatan 500.000 – HPP 250.000 – Beban Operasional 100.000 = Laba Operasional 150.000

Anda dapat menentukan cara menghitung laba operasional dengan mengikuti format dasar ini:

  • Tentukan pendapatan bisnis Anda.
  • Kurangi harga pokok penjualan dari pendapatan bisnis Anda.
  • Jumlah ini adalah keuntungan kotor Anda.
  • Kurangi biaya operasional dari laba kotor.
  • Jumlah ini sebelum bunga dan pajak adalah laba operasional atau EBIT Anda.

Manfaat Menghitung Laba Operasi

Dengan menghitung laba operasional bisnis, lembaga keuangan dan pemangku kepentingan dapat lebih memahami manajemen perusahaan.

Ini adalah indikator yang baik dari efisiensi perusahaan dan permintaan keseluruhan untuk produknya.

Beberapa mengacu pada laba operasional sebagai ukuran efisiensi tidak langsung karena menunjukkan bagaimana ia beroperasi sehari-hari.

Pemilik bisnis yang mencari cara terbaik untuk menyajikan prospek keuangan perusahaan mereka sering kali memilih untuk mengiklankan laba operasional daripada laba bersih karena tidak termasuk pembayaran bunga dan pajak, yang menguntungkan mereka jika mereka memiliki utang dalam jumlah besar.

Baca juga: Apa itu Laba? Berikut Pengertian Lengkap dan Berbagai Jenisnya dalam Bisnis

Kekurangan dalam Proses Penghitungan Laba Operasi

laba operasi

Perusahaan yang menggunakan margin laba operasional sebagai laporan keuangan ke para stakeholder, mereka masih berisiko menghasilkan laba yang jika mereka membayar beberapa utang dan mengalami kerugian bersih.

Karena usaha bisnis tambahan tidak terlihat dalam angka dalam perhitungan, margin laba operasi perusahaan dapat membingungkan mitra keuangannya. Laba operasional juga bukan merupakan indikator arus kas atau nilai ekonomi. Jika bisnis tumbuh dengan cepat, demikian pula biaya penjualan dan pendapatannya. Ekspansi biaya yang sejalan dengan perkembangan bisnis dapat mengurangi margin laba usaha.

Laba Operasi Digunakan untuk Apa?

Laba operasional adalah pengukuran penting untuk berbagai alasan dan berguna untuk lebih dari sekadar memberikan gambaran akurat tentang seberapa baik kinerja bisnis.

Berikut adalah beberapa cara lain yang mungkin Anda gunakan untuk menghitung laba operasi:

Mengungkap masalah pada fungsi inti bisnis

Menghitung laba operasional dapat mengungkapkan masalah dengan proses inti bisnis.

Jika Anda menemukan bahwa biaya operasional Anda sangat tinggi, misalnya, kemungkinan ada masalah yang harus diidentifikasi.

Memungkinkan Anda mengoptimalkan fungsi inti bisnis

Dengan memberikan gambaran akurat tentang seberapa efisien bisnis Anda berjalan, menghitung laba operasional memberikan peluang untuk mengoptimalkan aspek operasi Anda.

Jika pengeluaran terlalu tinggi, Anda dapat mengatasi hal ini dan melihat keuntungan operasional Anda meningkat.

Baca juga: Cara Menghitung Persediaan Akhir: Laba Kotor, Ritel, dan Work in Process

Berfungsi sebagai bukti kesehatan keuangan

Karena menghitung laba operasional adalah salah satu cara terbaik untuk membuktikan seberapa baik kinerja bisnis, menunjukkan kepada calon investor dapat berguna.

Jika Anda memiliki laba operasional yang tinggi, kemungkinan besar Anda akan menerima pendanaan dari investor.

Hubungan Laba Operasional, Margin Laba Operasional, dan Pendapatan Bersih

Ini adalah tiga istilah yang digunakan dalam konteks akuntansi bisnis tetapi berbeda dalam artinya.

Untuk menghitung margin laba operasional, penting untuk terlebih dahulu menghitung laba operasi dan pendapatan bersih, karena akuntan menggunakannya dalam perhitungan.

Setelah akuntan menghitungnya, Anda kemudian bisa mendapatkan margin laba operasi dengan membagi laba operasi dengan pendapatan bersih. Berikut adalah contoh untuk menggambarkan:

Laba operasi 150.000/pendapatan bersih 500.000 = margin laba operasi 0,3 atau 30%

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Laba Pada Bisnis? Berikut Cara dan Panduannya

Kesimpulan

Menghitung laba operasional dalam bisnis merupakan tahap yang penting untuk mengetahui kesehatan keuangan pada bisnis Anda secara keseluruhan.

Dalam laporan keuangan, Anda bisa melihat laba operasional pada laporan arus kas, beserta dengan kegiatan investasi dan juga pendanaan.

Jika Anda kesulitan dalam membuat laporan arus kas atau laporan keuangan secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang bisa mengotomatisasi pembuatan laporan keuangan bisnis Anda, contohnya seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan mudah digunakan.

Dengan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan seluruh transaksi, pengelolaan manajemen persediaan, melakukan proses rekonsilisasi otomatis, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Jadikan penghitungan laba operasi dalam bisnis Anda lebih mudah dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanaya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 + twenty =