Finance Controller: Pengertian, Tugas, dan Skill yang Dibutuhkan

Finance Controller

Posisi finance controller dapat menjadi pilihan karier yang bagus untuk orang-orang yang tertarik pada peran akuntansi atau manajemen keuangan.

Jalur karier ini dapat mencakup tanggung jawab yang luas dan manajemen langsung, yang dapat sangat memuaskan bagi para profesional keuangan.

Mempelajari tentang tugas dan persyaratan utama posisi ini dapat membantu Anda menentukan apakah ini adalah pekerjaan yang tepat untuk Anda.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu finance controller, mengeksplorasi tugas utama, kualifikasi, dan juga bedanya dengan akuntan.

Apa itu Finance Controller?

Finance Controller

Seorang finance controller adalah pemimpin divisi keuangan yang bertanggung jawab atas semua aktivitas yang berhubungan dengan akuntansi, termasuk akuntansi manajerial, akuntansi tingkat tinggi, dan aktivitas keuangan, untuk perusahaan atau organisasi.

Seorang finance controller biasanya melapor kepada chief financial officer (CFO) atau pejabat keuangan tertinggi jika perusahaan tidak memiliki CFO.

Controller berkolaborasi dengan auditor eksternal dan memastikan perusahaan mengikuti semua pedoman dan prosedur pelaporan.

Para profesional ini juga menetapkan, memantau, dan menerapkan kontrol pelaporan keuangan organisasi. Pengendali perusahaan publik juga mengelola pengajuan keuangan publik organisasi mereka.

Tanggung jawab utama finance controller berpusat pada memastikan bisnis berjalan secara efektif dan efisien, dan beberapa tugas mereka yang paling umum meliputi:

  • Mengelola semua operasi di departemen akuntansi, termasuk penagihan, piutang usaha, hutang usaha, buku besar, akuntansi biaya, pengakuan pendapatan, dan akuntansi persediaan
  • Mengkoordinasikan dan mengarahkan prakiraan anggaran dan keuangan
  • Mengkoordinasikan pelaporan peraturan
  • Mempersiapkan dan menerbitkan laporan keuangan bulanan
  • Meneliti masalah teknis akuntansi untuk kepatuhan
  • Memastikan kontrol kualitas untuk pelaporan dan transaksi keuangan
  • Mengelola dan mematuhi persyaratan pelaporan dan pengajuan pajak untuk pemerintah lokal, negara bagian dan federal
  • Mengembangkan dan mendokumentasikan kebijakan akuntansi dan proses bisnis untuk memperkuat kontrol internal

Baca juga: Rasio Perputaran Piutang: Manfaat, Rumus, dan Cara Hitungnya

Apa Tanggung Jawab Seorang Finance Controller?

Beberapa tanggung jawab yang dapat diharapkan dari seorang finance controller adalah:

  • Memimpin persiapan catatan keuangan, seperti laporan pendapatan, laporan pengeluaran, neraca, dan akun periodik
  • Mengelola kepatuhan pajak
  • Memelihara catatan akuntansi
  • Mengawasi staf akuntansi
  • Mengelola penggajian
  • Melaporkan dan memberi saran kepada kepala bagian keuangan
  • Menyusun kebijakan keuangan masa depan untuk perusahaan
  • Mengawasi audit internal
  • Mempekerjakan dan melatih staf keuangan
  • Menganalisis kinerja keuangan perusahaan

Baca juga: Pembahasan Nota Retur atau Nota Pembatalan untuk Pajak

Persyaratan untuk Menjadi Seorang Finance Controller

Untuk mendapatkan pekerjaan sebagai finance controller, Anda memerlukan kombinasi pendidikan, pelatihan, sertifikasi, dan keterampilan

Pendidikan

Minimal gelar sarjana diperlukan untuk menjadi finance controller. Banyak pemberi kerja juga lebih suka kandidat memiliki gelar master di bidang yang relevan. Bidang pendidikan yang relevan termasuk akuntansi, keuangan, ekonomi dan sistem bisnis.

Pelatihan

Finance controller sering kali memiliki pengalaman mendalam di bidang keuangan dan manajemen bisnis.

Banyak pemberi kerja akan membutuhkan minimal lima tahun atau lebih di industri terkait. Finance controller biasanya berasal dari industri terkait, termasuk akuntansi atau penjualan pinjaman.

Calon finance controller dapat menggunakan posisi entry-level dalam bisnis dan keuangan untuk mengembangkan keterampilan yang diperlukan.

Sertifikasi

Meskipun sertifikasi tidak selalu menjadi persyaratan sebagai finance controller, sertifikasi dapat membuat kandidat lebih kompetitif. Sertifikasi Chartered Financial Analyst (CFA) adalah sertifikasi populer yang diberikan melalui CFA Institute.

Sertifikasi ini membutuhkan gelar sarjana, pengalaman kerja dan keberhasilan menyelesaikan tiga ujian.

Asosiasi Profesional Keuangan menawarkan sertifikasi Profesional Perbendaharaan Bersertifikat. Tes Akuntan Publik Bersertifikat juga merupakan pilihan melalui Ikatan Akuntansi Indonesia atau IAI.

Baca juga: Pengertian Purchase Requisition dan Bedanya dengan Purchase Order (PO)

Lingkungan Kerja Finance Controller

Hari kerja yang khas untuk seorang finance controller adalah di lingkungan kantor. Tergantung pada ukuran organisasi, finance controller dapat melapor langsung ke kepala keuangan.

Di perusahaan yang lebih kecil, finance controller dapat dianggap sebagai analis keuangan teratas.

Pengontrolan keuangan akan bekerja secara langsung dengan anggota tim eksekutif dan manajemen lainnya untuk mengidentifikasi dan menafsirkan kebutuhan keuangan.

Data spesifik yang digunakan finance controller akan bergantung pada industri.

Jika Anda bekerja sebagai finance controller di instansi pemerintahan, Anda akan ditugaskan untuk mengelola anggaran dan pajak pemerintah. Jika Anda bekerja di organisasi bisnis swasta, Anda dapat mendukung tujuan bisnis dan kebutuhan keuangan pemilik bisnis.

Baca juga: Laporan Proyek: Pengertian, Contoh, Cara Membuatnya, dan Tipsnya

Contoh Jobdesk Finance Controller

Organisasi kami sedang mencari untuk mengisi peran penting sebagai finance controller.

Dalam peran ini, Anda akan menggunakan pengalaman analitis dan keuangan yang kuat untuk mengelola tim analis keuangan dan akuntan dalam memelihara sistem keuangan kami.

Kandidat yang ideal juga akan membuat dan memantau anggaran keuangan dan menawarkan rekomendasi saat kami berekspansi ke wilayah baru.

Finance controller akan bekerja secara langsung dengan kepala keuangan, mengidentifikasi kebutuhan pelaporan dan penganggaran. Diperlukan gelar master.

Apa Perbedaan antara Finance Controller dan Akuntan?

Ada beberapa perbedaan antara controller dan akuntan, meskipun mungkin ada beberapa tugas dan pekerjaan yang tumpang tindih yang mungkin dilakukan kedua peran tersebut.

Berikut adalah beberapa aspek yang berbeda antara akuntan dan controller:

Pendidikan dan sertifikasi

Sebagian besar akuntan memiliki gelar empat tahun di bidang akuntansi, keuangan, atau statistik, tetapi sebagian besar perusahaan biasanya mengharuskan akuntan memiliki pemahaman yang mendalam tentang prinsip akuntansi yang diterima secara umum (PABU).

Selain itu, banyak akuntan yang naik ke posisi akuntansi tingkat senior harus mendapatkan sertifikasi CPA mereka.

Sertifikasi lanjutan lainnya untuk akuntan yang ingin maju ke peran akuntan tingkat yang lebih tinggi termasuk akuntan manajemen bersertifikat (CMA) dan Chartered Financial Analyst (CFA).

Sebaliknya, financial controller tidak selalu mengambil jurusan akuntansi atau keuangan untuk gelar empat tahun mereka, namun, banyak pengontrol yang memegang gelar Master of Business Administration (MBA) atau gelar pascasarjana lain di bidang keuangan.

Demikian juga, financial controller tidak harus memiliki pengalaman akuntansi langsung yang luas karena pengontrol biasanya fokus pada proses yang lebih luas daripada praktik akuntansi.

Perbedaan utama lainnya antara financial controller dan akuntan adalah bahwa sertifikasi yang dapat dikejar oleh seorang akuntan bukanlah persyaratan untuk bekerja sebagai financial controller.

Baca juga: Equipment Adalah: Pembahasan Lengkan dan Perbedaannya dengan Supplies

Tugas pekerjaan

Fungsi pekerjaan financial controller dan akuntan berbeda karena tanggung jawab akuntan berfokus secara khusus pada praktik dan prosedur akuntansi, sementara pekerjaan financial controller lebih berfokus pada pengawasan aktivitas akuntansi.

Misalnya, di perusahaan yang lebih besar, tanggung jawab pekerjaan financial controller termasuk mengarahkan proses akuntansi, mengawasi staf akuntansi, mendelegasikan tugas, mengkomunikasikan ekspektasi, dan memastikan praktik akuntansi mematuhi kebijakan dan peraturan keuangan.

Seorang akuntan dapat berspesialisasi dalam berbagai bidang keuangan, termasuk persiapan pajak dan akuntansi perusahaan.

Ini berarti tugas pekerjaan mereka mencakup tugas-tugas seperti menerapkan prinsip-prinsip akuntansi untuk merekonsiliasi neraca, meninjau angka pembukuan bulanan untuk memastikan keakuratan dokumen keuangan dan membantu perusahaan mereka dalam menyiapkan dokumen untuk pengarsipan.

Financial controller adalah profesional yang bertanggung jawab untuk mengelola proses ini dan memastikan staf akuntansi menyelesaikan tugas-tugas seperti ini secara tepat waktu.

Spesialisasi

Akuntan berspesialisasi dalam bidangnya lebih dari yang dilakukan financial controller.

Misalnya, seorang akuntan pensiun mengkhususkan diri dalam membantu para manula dan karyawan yang akan pensiun dengan perencanaan keuangan dan pensiun.

Seorang akuntan pajak berfokus pada membantu klien dalam mempersiapkan dan mengajukan pengembalian pajak tahunan.

Sudah umum bagi akuntan untuk memiliki sertifikasi CPA untuk pajak, audit, dan peran akuntansi tingkat senior lainnya, yang menandakan pengetahuan dan kualifikasi akuntansi mereka.

Namun, financial controller lebih umum dalam peran mereka, di mana mereka mengawasi seluruh praktik akuntansi, terutama di perusahaan yang lebih besar.

Selain itu, finance controller tidak perlu berspesialisasi dalam bidang keuangan, karena pekerjaan mereka berfokus pada proses yang lebih luas dalam keuangan perusahaan.

Baca juga: Analis Keuangan: Tugas, Gaji, dan Cara Berkarir di Bidang Ini

Keterampilan Apa yang Dibutuhkan oleh Finance Controller dan Akuntan?

Finance Controller

Meskipun kedua jalur karier memiliki perbedaan, keterampilan yang dibutuhkan financial controller dan akuntan dalam pekerjaan serupa.

Pertimbangkan untuk mengembangkan set keterampilan berikut untuk sukses di kedua karier:

Keterampilan analitis

Baik akuntan maupun financial controller mengandalkan pemikiran analitis dan perhatian terhadap detail untuk memastikan dokumen keuangan (seperti laporan laba rugi dan neraca) akurat dan lengkap sesuai tenggat waktu penugasan.

Keterampilan analitis diperlukan untuk menghitung rumus keuangan, menilai informasi keuangan perusahaan dan mengarahkan serta mengelola proses akuntansi di seluruh organisasi.

Pengetahuan keuangan

Pemahaman yang mendalam tentang prinsip-prinsip akuntansi yang diterima secara umum (PABU) diperlukan untuk akuntan di setiap tingkat profesional.

Meskipun financial controller tidak terlalu fokus pada aspek praktik keuangan perusahaan ini, para profesional ini juga memiliki pemahaman tentang prinsip-prinsip akuntansi untuk memastikan tim mereka bekerja sesuai dengan kebijakan perusahaan mereka.

Selain itu, pengetahuan mendalam tentang operasi keuangan, seperti pengajuan dan pelaporan pajak, diperlukan agar kedua peran tersebut berhasil.

Baca juga: Bagaimana Prospek Kerja Lulusan Akuntansi dan Gajinya

Keterampilan teknis

Keterampilan komputer dasar merupakan persyaratan umum bagi para profesional keuangan ini, termasuk melakukan tugas entri data, membuat spreadsheet, dan berkomunikasi melalui saluran online.

Saat ini, banyak akuntan dan financial controller yang mengandalkan teknologi dalam pekerjaannya.

Misalnya, software akuntansi sering kali menjadi kebutuhan bagi banyak organisasi, dan baik akuntan maupun financial controller mungkin perlu mengetahui cara menggunakan teknologi dalam peran mereka.

Salah satu software akuntansi yang banyak digunakan oelh para akuntan dan pemilik bisnis dalam mempemudah proses pencatatan pembukuan dan akuntansi adalah software akuntansi online Kledo.

Kledo sendiri sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis dengan fitur terlengkap dan harga yang terjangkay

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Penalaran logis

Matematika dan pemahaman rumus keuangan adalah keterampilan umum yang dibutuhkan olehfinancial controller dan akuntan dalam pekerjaan mereka.

Keterampilan penalaran logis seperti ini sangat penting untuk mengevaluasi kinerja staf, memastikan keakuratan akuntansi, dan mengkomunikasikan informasi dengan anggota tim.

Keterampilan interpersonal

Financial controllerdan akuntan bekerja dengan beragam kolega, supervisor, dan klien.

Oleh karena itu, keterampilan interpersonal diperlukan bagi para profesional ini untuk membangun hubungan, berkolaborasi dengan orang lain, berbagi ide, dan tetap berpikiran terbuka dalam interaksi mereka.

Selain itu, kemampuan untuk memberikan dan menerima umpan balik mengenai perasaan dan emosi orang lain juga merupakan aspek penting dari keterampilan interpersonal yang ditunjukkan oleh para profesional ini di tempat kerja.

Keterampilan memecahkan masalah

Kemampuan untuk menciptakan solusi untuk mengatasi tantangan di tempat kerja adalah penting dalam kedua peran tersebut.

Pemecahan masalah dan berpikir kreatif adalah dua soft skill yang harus dimiliki oleh akuntan dan financial controller, karena para profesional ini terkadang menghadapi tantangan di tempat kerja.

Misalnya, jika seorang akuntan mengetahui bahwa perhitungan dalam laporan laba rugi perusahaan mereka tidak akurat, mereka harus menerapkan keterampilan pemecahan masalah untuk mengidentifikasi cara-cara untuk memperbaiki kesalahan tersebut.

Keterampilan komunikasi

Baik akuntan maupun financial controller sering mengomunikasikan data keuangan kepada tim dan atasan mereka di tempat kerja.

Keterampilan komunikasi tertulis diperlukan bagi para profesional ini untuk menyebarkan informasi keuangan dan matematika dan menyampaikannya secara tertulis dan dengan cara lain yang membantu kolega mereka memahami data.

Baca juga: Konsultan Keuangan: Pengertian, Jenis, Tips Karir, dan Cara Memilihnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai finance controller dan juga hal yang perlu Anda perhatikan jika Anda berencana menapaki finance controller atau seorang akuntan.

Mengggunakan teknologi untuk mempermudah proses kerha adalah hal penting yang perlu Anda perhatikan jika Anda berencena berkarir di dunia keuangan, salah satunya adalah dengan menggunakan software akuntansi.

Anda bisa menciba menggunakan software akuntansi modern seperti Kledo yang sudah berpengalaman dan dipercaya oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − ten =