Konsultan Keuangan: Pengertian, Jenis, Tips Karir, dan Cara Memilihnya

konsultan keuangan

Industri jasa keuangan dapat memberikan banyak peluang karir, tergantung pada tingkat pendidikan, minat, dan keahlian Anda. Salah satunya adalah karir menjadi konsultan keuangan.

Jika Anda tertarik untuk menjadi konsultan, penting untuk memahami apa yang terlibat dalam posisi tersebut, termasuk keterampilan yang diperlukan dan persyaratan pendidikan.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu konsultan keuangan, menjelaskan apa yang mereka lakukan, keterampilan yang mungkin berguna di bidang ini dan membuat daftar perbedaan utama antara konsultan keuangan dan penasihat keuangan.

Apa Itu konsultan keuangan?

Konsultan keuangan adalah seorang profesional yang bekerja dengan klien untuk membantu mereka lebih memahami posisi keuangan . Sebagai konsultan, Anda dapat membantu klien Anda memenuhi berbagai kebutuhan, tergantung pada tingkat pendidikan, pengalaman latar belakang, dan sertifikasi Anda.

Konsultan dapat bekerja untuk perusahaan besar atau sebagai kontraktor independen yang disewa klien.

Klien dapat berasal dari individu yang menginginkan bantuan untuk mengisi formulir pajak tahunan hingga perusahaan yang tertarik untuk meningkatkan nilai bagi pemegang saham mereka dan meningkatkan efisiensi bisnis dengan menemukan cara baru untuk menghemat uang.

Baca juga: Simak, Ini 5 Kode Etik Akuntan yang Wajib Anda Ketahui!

Tugas Seorang Konsultan Keuangan

konsultan keuangan

Konsultan membantu klien dalam memenuhi tujuan keuangan mereka dengan meninjau aset, hutang, pendapatan, dan pengeluaran mereka. Mereka juga dapat secara langsung mengelola investasi klien dan menawarkan saran pribadi untuk membantu mereka memahami cara terbaik mengelola investasi.

Misalnya, jika klien ingin menyimpan lebih banyak uang untuk masa pensiun, konsultan dapat membantu mereka memilih investasi untuk menyediakan sumber tabungan pensiun yang lebih aman dan menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin mereka miliki.

Konsultan juga dapat menawarkan saran yang lebih khusus kepada klien mereka di bidang keahlian mereka, seperti perencanaan pajak, perencanaan perumahan, atau asuransi.

Jenis-Jenis Konsultan Keuangan

Konsultan yang berfokus membantu perusahaan sering memiliki spesialisasi mereka sendiri, seperti merger dan akuisisi. Berikut adalah jenis umum konsultan keuangan:

Penasihat Robo

Konsultan jenis ini mengumpulkan informasi tentang klien secara online dan secara otomatis membuat keputusan investasi untuk klien tersebut. Beberapa mungkin juga menawarkan alat perencanaan keuangan.

Konsultan Online

Mirip dengan penasihat robo, konsultan ini mengelola portofolio klien mereka, tetapi juga dapat menawarkan nasihat keuangan dan manajemen investasi yang lebih komprehensif kepada klien dengan imbalan biaya.

Konsultan Langsung

Konsultan langsung biasanya menawarkan berbagai alat, strategi, dan layanan perencanaan keuangan kepada klien.

Mereka sering membantu mendidik klien yang sedang dalam proses membuat keputusan keuangan yang signifikan seperti membeli rumah atau menyiapkan dana kuliah.

Baca juga: Cara Menjadi Akuntan Pajak, Tugas, dan Kualifikasinya

Pendidikan Apa yang Dibutuhkan Konsultan Keuangan?

Sebagian besar perusahaan yang berspesialisasi dalam konsultasi keuangan mengharuskan kandidat memiliki minimal gelar sarjana.

Perusahaan yang lebih besar dan bank investasi mungkin juga memerlukan konsultan untuk melanjutkan pendidikan mereka dan memperoleh gelar sarjana, seperti Master of Business Administration di bidang keuangan.

Mengambil kursus di bidang keuangan, matematika, perencanaan risiko, investasi, dan kepemimpinan bisnis mungkin berguna bagi calon konsultan.

Meskipun banyak konsultan memiliki berbagai latar belakang, berikut adalah beberapa jurusan yang dapat mempersiapkan Anda untuk memasuki karir di bidang konsultasi keuangan:

Keuangan

Saat belajar keuangan, siswa biasanya mempelajari berbagai metode yang berkaitan dengan pengelolaan uang dan saham. Siswa menjadi akrab dengan topik keuangan di tingkat pribadi, perusahaan dan global.

Selain itu, mereka mengembangkan wawasan tentang bagaimana memanfaatkan berbagai instrumen keuangan untuk pengelolaan uang dan praktik terbaik untuk berinvestasi di pasar saham dan obligasi, yang penting untuk bekerja di industri konsultasi keuangan.

Ekonomi

Gelar ekonomi dengan kursus di bidang keuangan dapat memberikan dasar yang kuat untuk calon konsultan, dengan siswa belajar berbagai konsep makroekonomi dan mikroekonomi yang mempengaruhi proses bisnis dan pasar.

Siswa juga belajar bagaimana kebijakan moneter dan fiskal dapat mempengaruhi manajemen keuangan. Ini dapat berguna bagi konsultan yang membantu klien mereka selama siklus pasar finansial.

Statistik

Siswa yang mempelajari statistik sering kali mempelajari dasar-dasar matematika keuangan, termasuk teknik statistik dan komputasi. Siswa juga mengembangkan keterampilan dalam penalaran kuantitatif dan probabilitas.

Ini bisa menjadi jurusan yang berguna bagi calon konsultan keuangan karena posisinya sering kali melibatkan pemahaman bagaimana statistik memengaruhi harga dan peran yang mereka miliki dalam melakukan lindung nilai sekuritas di pasar keuangan.

Baca juga: 5 Syarat yang Wajib Dipenuhi untuk Menjadi Seorang Auditor

Dimana Konsultan Keuangan Bekerja?

Konsultan keuangan dapat bekerja dalam divisi keuangan perusahaan dari suatu bisnis, atau dikenal sebagai bagian dari bisnis yang berfokus pada bagaimana perusahaan mendanai operasinya, mengelola investasinya, dan membuat keputusan akuntansi.

Konsultan lain dapat bekerja secara independen atau di dalam perusahaan konsultan. Berikut adalah beberapa contoh tambahan organisasi yang sering mempekerjakan konsultan :

  • Perusahaan investasi keuangan
  • Bank besar
  • Operator asuransi
  • Pialang sekuritas dan komoditas
  • Perusahaan konsultan kecil
  • Perusahaan penasihat investasi kecil

Keterampilan untuk Menjadi Konsultan Keuangan

Untuk menjadi konsultan keuangan yang sukses, penting untuk memiliki kombinasi soft skill dan keterampilan teknis, selain pengetahuan umum tentang bagaimana industri keuangan beroperasi.

Soft skill penting saat membangun hubungan dengan klien, sedangkan technical skill penting saat membantu klien mengelola kekayaan mereka. Pertimbangkan keterampilan berikut yang sering digunakan konsultan di posisi mereka:

Kemampuan Interpesonal

Keterampilan ini melibatkan komunikasi dan interaksi yang efektif dengan orang lain. Keterampilan interpersonal sangat penting ketika mengelola hubungan dengan klien dan staf di dalam perusahaan.

Memiliki kepekaan terhadap kebutuhan setiap klien dan menciptakan hubungan yang kuat dengan mereka adalah penting untuk membangun loyalitas dengan klien.

Baca juga: Interpersonal Skill: Pengertian dan Cara Meningkatkannya

Keterampilan Mendengarkan

Sebagian besar menjadi konsultan keuangan harus bisa mendengarkan klien untuk menentukan posisi keuangan mereka, termasuk kebutuhan dan tujuan mereka.

Kemampuan untuk menafsirkan apa yang diinginkan klien penting untuk mengembangkan strategi investasi yang efektif. Menghilangkan gangguan dan menciptakan percakapan yang lebih bermakna dengan klien dengan menyampaikan kembali apa yang mereka katakan kepada mereka dapat membuat mereka merasa lebih nyaman dan meningkatkan kepercayaan.

Kemampuan Analisis

Keterampilan ini sering melibatkan kemampuan untuk mempertimbangkan berbagai informasi, seperti tren ekonomi saat ini, perubahan peraturan, perubahan kebijakan ekonomi dan toleransi klien terhadap risiko. Ini semua penting ketika mengembangkan strategi investasi yang efektif.

Konsultan sering kali memecahkan masalah dan mengumpulkan serta menganalisis informasi, sehingga memiliki keterampilan analitis yang kuat dapat membantu mereka menemukan solusi yang lebih efektif dan membuat keputusan.

Keterampilan Matematis

Konsultan sering kali bekerja dengan angka, jadi memahami cara menggunakan matematika untuk melakukan perhitungan dan menganalisis berbagai data keuangan dapat berguna saat menentukan strategi keuangan.

Memiliki pemahaman dasar matematika mental juga dapat membantu menghemat waktu saat menyiapkan dokumen keuangan untuk klien. Selain itu, memahami statistik dapat mempermudah untuk menjelaskan berbagai hal kepada klien, seperti proyeksi pertumbuhan investasi mereka.

Perbedaan Konsultan Keuangan dan Penasihat Keuangan

Sementara konsultan dan penasihat keuangan sering kali memiliki tanggung jawab yang sama dalam menganalisis keuangan klien dan membantu mereka membuat rencana untuk mencapai tujuan masa depan mereka.

Ada beberapa perbedaan penting yang perlu dipertimbangkan di antara keduanya:

Spesialisasi

Konsultan sering bekerja secara independen atau melalui perusahaan konsultan pihak ketiga. Mereka fokus pada merancang rencana kompensasi untuk eksekutif perusahaan dan membantu perusahaan memenuhi tujuan keuangan mereka.

Sebagai perbandingan, penasihat keuangan sering bekerja langsung untuk manajer aset atau di bank investasi dan fokus pada evaluasi kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Penasihat menggunakan informasi keuangan dari perusahaan untuk membuat keputusan tentang apakah akan membeli atau menjual saham. Banyak konsultan keuangan hanya berfokus pada pembelian dan penjualan investasi, sementara penasihat menawarkan layanan perencanaan keuangan tambahan.

Sertifikasi

Sebagian besar konsultan dan penasihat keuangan memperoleh penunjukan certified financial planner (CFP), yang mensyaratkan lulus ujian dan memiliki tingkat pendidikan dan pengalaman tertentu di industri.

Sertifikasi ini memastikan bahwa profesional memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk memberikan perencanaan keuangan yang komprehensif kepada klien. Sebagai alternatif untuk mendapatkan CFP, konsultan dapat memilih certified financial consutant (ChFC).

Sertifikasi ini memiliki persyaratan yang mirip dengan CFP, seperti penyelesaian pendidikan tertentu, tetapi tidak ada persyaratan ujian dan seringkali ada persyaratan untuk mengambil mata kuliah pilihan tambahan.

Klien

Karena penasihat keuangan menawarkan layanan perencanaan keuangan tambahan kepada klien, mereka sering kali memiliki klien yang sama untuk waktu yang lama.

Sebaliknya, konsultan mungkin berfokus pada masalah finansial tertentu, seringkali dengan batasan waktu, sehingga mereka dapat membentuk hubungan jangka pendek dengan klien.

Penasihat sering menemui klien mereka secara teratur, terkadang selama bertahun-tahun, saat mereka merencanakan masa depan dan membuat perubahan hidup. Penasihat keuangan juga sering kali lebih cenderung menemui klien mereka secara langsung daripada konsultan.

Pendekatan

Sementara konsultan dan penasihat sama-sama fokus pada pembangunan kekayaan jangka panjang untuk klien mereka, seorang konsultan dapat mengambil pendekatan yang lebih tidak langsung dan membuat keputusan atas nama klien mereka sambil mempertahankan independensi mereka.

Misalnya, seorang konsultan hanya dapat bertemu satu kali dengan klien yang ingin mengetahui jenis rekening pensiun apa yang paling berguna bagi mereka.

Sebagai perbandingan, seorang penasihat lebih cenderung mengambil pendekatan yang lebih komprehensif dan meneliti keseluruhan posisi keuangan klien mereka sebelum memberikan strategi kepada mereka.

Mereka mungkin bertemu lebih jarang daripada konsultan tetapi dalam periode yang lebih lama. Karena sebagian besar penasihat bekerja untuk perusahaan yang lebih besar, mereka sering menjual produk perencanaan keuangan tambahan kepada klien untuk terus membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Baca juga: Mengapa Financial Advisor Penting dan Tips Memilihnya

Cara Memilih Konsultan Keuangan dan Penasihat Keuangan

konsultan keuangan

Setiap orang memiliki situasi keuangan yang unik. Beberapa konsultan dan penasihat keuangan memiliki spesialisasi atau hanya bekerja dengan investor tertentu.

Anda harus menemukan penasihat keuangan yang bekerja untuk Anda. Anda dapat menggunakan alat pencarian online atau meminta referensi dari teman dan keluarga.

Setelah Anda memiliki beberapa opsi, carilah secara online dan rasakan layanan dan pengalaman mereka. Kemudian, siapkan daftar pertanyaan untuk ditanyakan tentang struktur biaya, minimum akun, keahlian dan sertifikasi, serta filosofi investasi mereka. Anda akan ingin bertemu beberapa opsi secara langsung sebelum membuat keputusan.

Baca juga: Ingin Jadi Manajer Keuangan? Ini Tugas yang Harus Kamu Tahu

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Demikian ulasan mengenai konsultan keuangan, tugasnya, jenis, tips karir, dan cara memilih konsultan yang tepat. Selain itu, di artikel ini Anda juga bisa mempelajari bedanya konsultan dengan penasihat keuangan.

Meskipun istilah penasihat keuangan dan konsultan keuangan pada dasarnya memiliki arti yang sama, perbedaannya penting untuk dipahami. Dengan begitu, Anda bisa membuat pilihan yang tepat sesuai dengan apa yang Anda butuhkan.

Jangan lupa untuk selalu melakukan pembukuan dengan menggunakan software akuntansi dari Kledo. Software ini dibekali dengan berbagai fitur yang memudahkan proses pembukuan bisnis Anda.

Kledo merupakan software all in one. Bukan tanpa alasan, Anda bisa menyelesaikan banyak pekerjaan cukup dengan satu platform saja. Mulai dari pengelolaan arus kas, penagihan faktur instan, pajak, laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Kledo sudah digunakan lebih dari 35 ribu pengguna. Apa lagi yang perlu diragukan? Anda bisa mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × three =