Gearing Ratio: Pengertian, Manfaat, Cara Hitung, dan Tips Mengaturnya

gearing ratio

Gearing ratio atau rasio gearing memberikan wawasan tentang bagaimana perusahaan mendanai operasinya, relatif terhadap utang dan ekuitas. Menggunakan gearing ratio sebagai bagian dari strategi analisis fundamental perdagangan Anda membantu memberikan rasio keuangan penting yang dapat digunakan untuk membuat keputusan perdagangan yang lebih cerdas.

Lanjutkan membaca artikel ini untuk mempelajari tentang apa itu gearing ratio dan bagaimana rasio inidapat mendukung pengambilan keputusan dalam bisnis Anda lebih baik.

Apa itu Gearing Ratio?

gearing ratio

Rasio keuangan gearing ratio adalah sekelompok rasio keuangan populer yang membandingkan utang perusahaan dengan metrik keuangan lainnya seperti ekuitas bisnis atau aset perusahaan.

Rasio gearing mewakili ukuran leverage keuangan yang menentukan sejauh mana tindakan perusahaan didanai oleh ekuitas pemegang saham dibandingkan dengan dana kreditur.

Rasio gearing dapat menjadi bagian yang berguna dari analisis fundamental.

Perhitungan rasio gearing membantu memberikan kejelasan tentang sumber pendanaan operasi perusahaan, yang memberikan wawasan yang lebih besar tentang keandalan perusahaan dan apakah mereka mampu bertahan dalam periode ketidakstabilan keuangan.

Pemberi pinjaman dapat menggunakan gearing ratio untuk memutuskan apakah akan memperpanjang kredit atau tidak, dan investor dapat menggunakannya untuk menentukan apakah akan berinvestasi dalam bisnis atau tidak. Rasio gearing yang lebih tinggi biasanya menunjukkan risiko keuangan yang lebih tinggi.

Meskipun tidak ada rasio gearing yang menunjukkan perusahaan terstruktur baik atau buruk, pedoman umum menyarankan bahwa antara 25% dan 50% adalah yang terbaik kecuali perusahaan membutuhkan lebih banyak hutang untuk beroperasi.

Baca juga: Safety Stock: Apa dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Manfaat Gearing Ratio

Oleh pemberi pinjaman

Pemberi pinjaman menggunakan rasio gearing untuk menentukan apakah akan memberikan kredit atau tidak.

Mereka berada dalam bisnis menghasilkan pendapatan bunga dengan meminjamkan uang. Pemberi pinjaman mempertimbangkan rasio gearing untuk membantu menentukan kemampuan peminjam untuk membayar kembali pinjaman.

Misalnya, perusahaan rintisan dengan rasio gearing tinggi menghadapi risiko gagal yang lebih tinggi. Kebanyakan pemberi pinjaman akan lebih memilih untuk menjauh dari klien tersebut.

Namun, perusahaan monopoli seperti perusahaan utilitas dan energi seringkali dapat beroperasi dengan aman dengan tingkat utang yang tinggi, karena posisi industri mereka yang kuat.

Oleh investor

Investor menggunakan rasio gearing untuk menentukan apakah suatu bisnis merupakan investasi yang layak. Perusahaan dengan neraca yang kuat dan rasio gearing yang rendah lebih mudah menarik investor. Investor mungkin melihat perusahaan dengan rasio gearing tinggi sebagai terlalu berisiko.

Sebuah perusahaan yang sangat diarahkan sudah membayar bunga dalam jumlah tinggi kepada pemberi pinjaman dan investor baru mungkin enggan untuk menginvestasikan uang mereka, karena bisnis mungkin tidak dapat membayar kembali uangnya.

Alat perbandingan

Gearing ratio digunakan sebagai alat perbandingan untuk mengetahui kinerja satu perusahaan vs perusahaan lain dalam industri yang sama.

Ketika digunakan sebagai perhitungan mandiri, rasio gearing perusahaan mungkin tidak berarti banyak. Membandingkan rasio gearing dari perusahaan serupa di industri yang sama memberikan data yang lebih bermakna.

Misalnya, perusahaan dengan rasio gearing 60% dapat dianggap berisiko tinggi.

Tetapi jika pesaing utamanya menunjukkan rasio gearing 70%, dibandingkan dengan rata-rata industri sebesar 80%, perusahaan dengan rasio 60%, sebagai perbandingan, maka perusahaan iniberkinerja optimal.

Baca juga: Mengenal Akun Settlement Dalam Akuntansi Secara Mendalam

Rumus Gearing Ratio

Setiap rumus gearing ratio dihitung secara berbeda, tetapi sebagian besar rumus mencakup total utang perusahaan yang diukur terhadap variabel seperti ekuitas dan aset.

Rasio utang terhadap ekuitas

Mungkin metode yang paling umum untuk menghitung rasio gearing suatu bisnis adalah dengan menggunakan ukuran hutang terhadap ekuitas. Sederhananya, itu adalah hutang bisnis dibagi dengan ekuitas perusahaan.

Rasio hutang terhadap ekuitas = total hutang ÷ total ekuitas

Rasio utang terhadap ekuitas dapat diubah menjadi persentase dengan mengalikan pecahan dengan 100.

Ini mungkin cara yang lebih mudah untuk memahami gearing ratio perusahaan dan umumnya merupakan praktik umum.

Persentase hutang terhadap ekuitas = (total hutang  ÷ total ekuitas) × 100

Rasio utang

Rasio utang sangat mirip dengan rasio utang terhadap ekuitas, tetapi sebagai alternatif, ia mengukur total utang terhadap total aset. Rasio ini memberikan ukuran sejauh mana aset bisnis dibiayai oleh utang.

Rasio hutang = total hutang ÷ total aset

Rasio ekuitas

Sebaliknya, rasio ekuitas memberikan ukuran seberapa dibiayai aset perusahaan dengan investasi pemegang saham.

Berbeda dengan rasio gearing lainnya, persentase yang lebih tinggi seringkali lebih baik.

Rasio ekuitas = total ekuitas  ÷ total aset

Baca juga: Penetration Pricing: Pengertian, Strategi, Kelebihan, Kekurangan dan Contohnya

Cara Menghitung Gearing Ratio

Rasio gearing dapat dihitung untuk memberikan indikasi seberapa baik kinerja bisnis. Untuk menghitung rasio hutang terhadap ekuitas, Anda harus membagi total hutang perusahaan dengan total ekuitas.

Di sebagian besar rasio gearing, semakin tinggi persentase rasio, semakin banyak risiko yang terkait dengan operasi bisnis.

Contoh menghitung rasio gearing

Katakanlah perusahaan ABC memiliki data keuangan berikut:

Total Hutang: 100.000.000

Total Ekuitas: 400.000.000

Rasio hutang terhadap ekuitas perusahaan ABC dapat dihitung dengan mengambil total hutang dibagi dengan total ekuitas, kemudian mengambil rasio dan mengalikannya dengan 100 untuk menyatakan rasio sebagai persentase.

(100.000.000 / 400.000.000 ( × 100 ))

= 25% rasio utang terhadap ekuitas

Batasan Gearing Ratio

Hasil analisis gearing ratio dapat menambah nilai perencanaan keuangan suatu perusahaan jika dibandingkan dari waktu ke waktu. Tetapi sebagai perhitungan satu kali, rasio gearing mungkin tidak memberikan arti yang sebenarnya.

Penting juga untuk diingat bahwa meskipun hasil rasio gearing yang tinggi menunjukkan leverage keuangan yang tinggi, hal itu tidak selalu berarti bahwa perusahaan berada dalam kesulitan keuangan.

Sementara perusahaan dengan rasio gearing yang lebih tinggi umumnya membawa lebih banyak risiko, entitas yang diatur seperti perusahaan utilitas umumnya beroperasi dengan tingkat utang yang lebih tinggi.

Saat melihat rasio gearing perusahaan, pastikan untuk membandingkannya dengan bisnis serupa.

Perusahaan monopoli sering juga memiliki rasio gearing yang lebih tinggi karena risiko keuangan mereka dimitigasi oleh posisi industri yang kuat. Selain itu, industri padat modal, seperti manufaktur, biasanya membiayai peralatan mahal dengan utang, yang mengarah pada gearing ratio yang lebih tinggi.

Untuk alasan ini, penting untuk mempertimbangkan industri tempat perusahaan beroperasi ketika menganalisis gearing rationya, karena industri yang berbeda memiliki standar yang berbeda.

Baca juga: Bukti Transaksi: Pengertian, Jenis, dan Contohnya yang Wajib Diketahui

Analisis Gearing Ratio

Analisis gearing ratio adalah aspek yang sangat penting dari analisis fundamental.

Seperti yang kami bahas diatas, rasio ini dapat sangat berbeda antar industri, sehingga sering kali merupakan praktik terbaik untuk membandingkan rasio gearing dengan rata-rata industri, dibandingkan dengan membandingkan perusahaan dari industri atau wilayah yang berbeda.

Harap dicatat bahwa penggunaan hutang untuk membiayai operasi perusahaan tidak selalu merupakan hal yang buruk.

Penghasilan tambahan dari pinjaman dapat membantu bisnis untuk memperluas operasinya, memasuki pasar baru dan meningkatkan penawaran bisnis, yang semuanya dapat meningkatkan profitabilitas dalam jangka panjang.

Sebaliknya, bisnis dengan gearing ratio yang sangat rendah tidak dapat mengambil peluang ekspansi ketika suku bunga rendah, yang pada akhirnya kehilangan peluang pertumbuhan yang mungkin diambil oleh pesaing mereka.

Oleh karena itu, gearing ratio bukanlah ukuran komprehensif kesehatan bisnis dan hanya sebagian kecil dari gambaran lengkapnya. Pastikan untuk menggunakan rasio gearing sebagai bagian dari analisis fundamental Anda, tetapi bukan sebagai ukuran yang berdiri sendiri dan selalu gunakan rasio berdasarkan kasus per kasus.

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Menilai Gearing Ratio yang Baik dan yang Buruk?

Rasio gearing yang baik atau buruk sepenuhnya relatif, karena merupakan perbandingan antara perusahaan individu dan perusahaan lain dalam industri yang sama.

Namun, ada beberapa pedoman dasar yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi rasio yang diinginkan dan tidak diinginkan:

  • Gearing ratio yang tinggi adalah apa pun di atas 50%
  • Gearing ratio yang rendah adalah apa pun di bawah 25%
  • Gearing ratio yang optimal adalah antara 25% dan 50%

Perusahaan dengan gearing ratio yang tinggi akan cenderung menggunakan pinjaman untuk membayar biaya operasional, yang berarti dapat terkena risiko yang meningkat selama krisis ekonomi atau kenaikan suku bunga. Hal ini dapat menyebabkan kesulitan keuangan, dan bahkan kebangkrutan.

Perusahaan dengan gearing ratio yang rendah umumnya akan memiliki kebiasaan belanja yang lebih konservatif atau beroperasi dalam industri siklis – industri yang lebih sensitif terhadap naik turunnya ekonomi – sehingga berusaha untuk menjaga utangnya tetap rendah.

Perusahaan dengan rasio gearing rendah mempertahankan ini dengan menggunakan ekuitas pemegang saham untuk membayar biaya besar.

Kelebihan dan Kekurangan Gearing Ratio

gearing ratio

Kelebihan rasio gearing

Gearing ratio merupakan ukuran yang berguna bagi lembaga keuangan yang mengeluarkan pinjaman, karena dapat digunakan sebagai pedoman risiko.

Ketika sebuah organisasi memiliki lebih banyak hutang, ada risiko masalah keuangan dan bahkan kebangkrutan yang lebih tinggi.

Rasio gearing juga merupakan cara yang nyaman bagi perusahaan itu sendiri untuk mengelola tingkat utangnya, memprediksi arus kas masa depan, dan memantau leverage-nya.

Kekurangan rasio gearing

Menggunakan rasio gearing perusahaan untuk mengukur struktur keuangannya memang memiliki keterbatasan. Ini karena rasio gearing. dapat mencerminkan struktur keuangan yang berisiko, tetapi belum tentu keadaan keuangan yang buruk.

Meskipun angka tersebut memberikan beberapa wawasan tentang keuangan perusahaan, angka tersebut harus selalu dibandingkan dengan rasio perusahaan historis dan rasio pesaing.

Baca juga: Apa Itu Conversion Rate? Bagaimana Cara Mengitung dan Meningkatkannya?

Tips Mengontrol dan Mengelola Gearing Ratio

Ada beberapa cara yang dapat dicoba oleh perusahaan untuk secara tidak langsung mengelola dan mengendalikan gearing ratio pada bisnis, biasanya dengan manajemen laba, utang, dan biaya.

Manajemen utang

Mungkin yang paling jelas adalah manajemen utang. Jika sebuah perusahaan mengelola hutangnya secara efisien, mereka harus dapat mengurangi rasio gearing mereka.

Perusahaan dapat mengambil langkah-langkah untuk melunasi hutang mereka dan dengan demikian, dikenakan bunga lebih sedikit dalam jangka panjang.

Perusahaan juga dapat memanfaatkan skema manajemen utang untuk menghindari mengambil lebih banyak pinjaman. Selain itu, perusahaan harus berusaha untuk menegosiasikan kembali persyaratan utang dalam upaya untuk mengurangi kewajiban jangka panjang

Meningkatkan keuntungan

Meningkatkan keuntungan akan membantu meningkatkan harga saham dan dengan demikian, ekuitas pemegang saham. Sebaliknya, terkadang mengambil pinjaman, dalam hal ini, dapat membantu bisnis menjadi lebih menguntungkan dalam jangka panjang.

Mengurangi biaya

Pengurangan biaya akan mengurangi kewajiban dan oleh karena itu meningkatkan rasio gearing. Mengurangi biaya dapat mencakup apa saja mulai dari menegosiasikan kembali persyaratan pinjaman, meningkatkan efisiensi bisnis, dan memperkenalkan kontrol biaya dasar.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai gearing ratio pada bisnis, cara menghitung dan tips mengelolanya dalam bisnis.

Mengetahui rasio keuangan dan cara menghitungnya adalah hal penting bagi Anda untuk membuat keputusan bisnis terbaik

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan analisis dan penghitungan rasio keuangan, pastikan Anda mendapatkan data keuangan yang faktual dan sesuai keadaan bisnis Anda sebenarnya.

Untuk proses yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau.

Hanya 4500 perhari, Anda bisa melakukan proses pembukuan, mengelola purchasing, multi pengguna dan gudang, manajemen stok dan persediaan, otomasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 4 =