Mengetahui Metode Garis Lurus Pada Penghitungan Penyusutan Aset

metode garis lurus

Metode garis lurus adalah metode untuk menentukan amortisasi dan penyusutan aset. Perhitungan ini memungkinkan perusahaan untuk menyadari hilangnya nilai suatu aset selama periode waktu tertentu.

Metode penyusutan jenis ini mudah digunakan dan sangat dianjurkan bagi perusahaan yang menghitung penyusutan dengan cara yang sederhana dan efektif.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa yang dimaksud dengan metode penyusutan garis lurus, kapan digunakan, cara menghitung penyusutan garis lurus dan contoh penggunaan metode penyusutan ini dalam bisnis.

Apa itu Metode Garis Lurus?

metode garis lurus

Metode garis lurus adalah jenis metode penyusutan yang memungkinkan perusahaan untuk mengalokasikan biaya aset berdasarkan nilai yang disusutkan.

Untuk mengetahui metode penyusutan lainnya, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Jenis perhitungan ini sering kali merupakan metode depresiasi default yang digunakan untuk menentukan nilai moneter tercatat suatu aset selama masa pakainya.

Depresiasi garis lurus paling sering digunakan ketika tidak ada pola yang ditetapkan tentang bagaimana aset akan digunakan dari waktu ke waktu. Metode ini dianggap sebagai salah satu metode penyusutan termudah dan memberikan perhitungan penyusutan yang sangat akurat dengan sedikit kesalahan perhitungan.

Dengan menggunakan metode penyusutan garis lurus, perusahaan akan mengalokasikan persentase yang sama dari nilai aset untuk setiap periode akuntansi.

Seiring waktu, nilai ini akan menurun seiring dengan penurunan nilai aset. Metode ini dapat digunakan untuk menghitung penyusutan baik aset fisik maupun tidak berwujud.

Gambar berikut adalah representasi grafis dari metode penyusutan garis lurus.

metode garis lurus

Dengan bantuan metode ini, organisasi dapat dengan mudah menilai konsumsi aset selama bertahun-tahun.

Dalam akuntansi, penyusutan garis lurus dicatat sebagai kredit ke akun akumulasi penyusutan dan sebagai debit untuk penyusutan akun beban.

Kapan Disarankan untuk Menggunakan Depresiasi Garis Lurus?

Aset fisik atau berwujud terdepresiasi sedangkan aset tidak berwujud menjadi amortisasi. Sementara kedua prosedur adalah cara untuk menghapus aset dari waktu ke waktu, tantangannya terletak pada bagaimana mencapai itu.

Sederhananya, bisnis dapat menyebarkan biaya aset selama serangkaian periode yang berbeda, memungkinkan mereka untuk mendapatkan keuntungan dari aset. Selain itu, ini dapat dicapai tanpa mengurangi biaya penuh dari laba bersih.

Paling sering, metode garis lurus lebih disukai ketika tidak mungkin untuk mengukur pola tertentu di mana aset terdepresiasi. Hal ini digunakan ketika perusahaan merasa sulit untuk mendeteksi pola di mana aset sedang digunakan dari waktu ke waktu.

Metode garis lurus disarankan juga karena menyajikan perhitungan yang paling sederhana.

Ini memiliki formula sederhana dan pendekatan yang mengurangi terjadinya kesalahan. Semua faktor ini menjadikannya metode yang sangat direkomendasikan untuk menghitung depresiasi.

Apa itu Rumus Menghitug Depresiasi Garis Lurus?

Meninjau kembali rumus metode penyusutan garis lurus, kita juga akan melihat ke dalam langkah-langkah perhitungan.

Rumus

Biaya Penyusutan Tahunan = (Harga Aset – Nilai Residual) / Masa manfaat aset

Dimanana:

  • Harga aset adalah harga pembelian aset.
  • Nilai residual adalah nilai pada akhir aset setelah penggunakan.
  • Masa manfaat aset menggambarkan jumlah tahun yang digunakan.

Contoh Perhitungan Depresiasi Garis Lurus (dengan dan tanpa nilai residu)

Mari kita lihat dua contoh depresiasi garis lurus. Satu dengan nilai non-zero salvage value (juga dikenal sebagai scrap value atau nilai residual) dan yang lainnya tanpa itu.

Contoh depresiasi garis lurus dengan nilai residu

Asumsikan perusahaan manufaktur membeli mesin senilai $ 60.000.

Perkiraan nilai residu = $ 10.000

Masa pakai mesin = 5 tahun

Perhitungan untuk depresiasi berjalan sebagai:

Biaya penyusutan tahunan = 60.000 – 10.000 = 50.000

Perusahaan mengambil 50.000 sebagai biaya penyusutan setiap tahun selama 5 tahun ke depan.

Menerapkan rumus,

50.000 / 5 = 10.000

Jadi, perusahaan manufaktur akan mendepresiasi mesin dengan jumlah $ 10.000 per tahun selama 5 tahun.

Contoh depresiasi garis lurus tanpa nilai residu:

Untuk mengilustrasikan hal ini, kami menganggap sebuah perusahaan telah membeli peralatan pada tanggal 1 Januari 2014, seharga $ 15.000.

Di sini, perusahaan tidak memperkirakan nilai residu untuk peralatan. Masa manfaat yang diasumsikan adalah 5 tahun, yaitu hingga Desember 2019.

Dengan metode penyusutan garis lurus,

Nilai residu= 0

Harga asli = 15.000

Jumlah terdepresiasi setiap tahun = (15.000 – 0 )/ 5 = 3.000

Namun, perusahaan menyadari bahwa peralatan hanya akan berguna selama 4 tahun, bukan 5 tahun.

Sekarang, jumlah terdepresiasi tidak dapat diubah seperti yang telah dilaporkan. Jadi, perubahan dalam masa manfaat ini hanya mempengaruhi depresiasi yang dilaporkan selama dua tahun terakhir yaitu 2018 dan 2019.

Mari kita lihat presentasi penyusutan garis lurus:

Biaya aset$15.000
Nilai residu yang diharapkan0
Biaya yang dapat diprediksi$15.000
Perkiraan tahun kehidupan yang bermanfaat5
Biaya penyusutan per tahun$3.000

Sekarang, mari kita juga mempertimbangkan akun T berikut untuk akumulasi penyusutan.

Peralatan (neraca neraca)

DebitKredit
Meningkatkan asetMengurangi aset
Jan 1, 2014 ENTRI 15.000

Akumulasi Penyusutan – Peralatan (neraca neraca)

DebitKredit
Mengurangi aset ContraMeningkatkan aset kontra
3.000 jurnal 31 Desember 2014
3.000 jurnal 31 Desember 2015
3.000 jurnal 31 Desember 2016
3.000 jurnal 31 Desember 2017
12.000 Saldo 31 Desember 2018

Semua perhitungan di atas mewakili nilai buku peralatan sebagai $ 3.000. ($ 15.000 – $ 12.000).

Ini juga menunjukkan bahwa ada dua tahun lagi untuk melakukan depresiasi $ 3.000.

Jadi, 3000/2 = $ 1500 dari biaya penyusutan dalam dua tahun terakhir 2018 dan 2019.

Berikut adalah entri ganda yang disesuaikan.

TanggalNama AccDebitKredit
31 Desember 2018Biaya Penyusutan1500
Akumulasi Penyusutan1500
31 Desember 2019Biaya Penyusutan1500
Akumulasi Penyusutan1500

Sekarang, lembar akhir dari akumulasi penyusutan akan menjadi:

Akumulasi Penyusutan – Peralatan (neraca neraca)

DebitKredit
Mengurangi aset kontraMeningkatkan aset kontra
3.000 jurnal 31 Desember 2014
3.000 jurnal 31 Desember 2015
3.000 jurnal 31 Desember 2016
3.000 jurnal 31 Desember 2017
1.500 jurnal 31 Desember 2018
1.500 jurnal 31 Desember 2019
15.000 NERACA 31 Desember 2019

Akhirnya, tidak ada rekaman sebelumnya yang diubah meskipun harapan hidup yang berguna berubah dan nilai residu tidak diketahui.

Bagaimana Depresiasi Metode Garis Lurus Mempengaruhi Akuntansi?

metode garis lurus

Memahami depresiasi aset adalah komponen penting dari ekonomi saat ini. Kami tahu bahwa penyusutan aset berlaku untuk pengeluaran modal, atau item peralatan atau mesin yang akan digunakan untuk menghasilkan pendapatan bagi organisasi Anda selama beberapa tahun.

Depresiasi terkait erat dengan sistem pembukuan dan akuntansi. Karena metode garis lurus adalah metode sederhana yang memberikan hasil dengan cara yang dipercepat, akan sangat bermanfaat bagi akuntan dan CPA untuk mengumpulkan data dan menghitung keausan yang telah terjadi pada peralatan atau aset.

Kita dapat meringkas beberapa manfaat dari metode garis lurus di sini:

Laporan nilai yang akurat

Metode garis lurus dapat memperoleh hasil otentik dalam waktu singkat dan karena itu akan membantu bagi bisnis untuk bergerak ke arah yang benar dengan memastikan pelaporan keuangan yang benar.

Meningkatkan penganggaran

Dengan metode garis lurus yang memberikan angka yang akurat, para manajer akan memiliki semua data di meja mereka untuk merencanakan dan menerapkan strategi untuk meningkatkan anggaran dan memainkan peran penting dalam akuntansi manajemen.

Mengurangi pengeluaran

Efisiensi dan output secara keseluruhan meningkat ketika tim dapat secara akurat menentukan kondisi aset, sehingga membantu menghemat uang dalam bisnis Anda.

Catatan keuangan yang komprehensif

Dengan data yang akurat untuk melacak depresiasi aset yang ada, organisasi cenderung memiliki catatan keuangan yang lebih holistik. Ini akan sangat bermanfaat pada saat audit keuangan.

Oleh karena itu, kita dapat dengan aman mengatakan bahwa metode penyusutan garis lurus membantu dalam proses akuntansi dengan lebih dari satu cara.

Banner 1 kledo

Laporan Keuangan Mana yang Membuat Dampak pada Jurnal Penyusutan?

Akuntansi penyusutan tentu melibatkan suksesi terus menerus dari entri jurnal untuk membebankan aset tetap untuk biaya. Entri ganda ini dimaksudkan untuk mencerminkan penggunaan aset tetap secara terus menerus dari waktu ke waktu.

Tujuan menggunakan depresiasi untuk secara bertahap mengurangi biaya yang tercatat dari aset tetap adalah untuk mengenali sebagian dari biaya aset pada saat yang sama perusahaan mencatat pendapatan aset tetap.

Ayat jurnal penyusutan dapat menjadi entri sederhana yang memfasilitasi semua jenis aset tetap, atau dapat dipecah menjadi entri terpisah untuk setiap jenis aset berwujud.

Pengaruh terhadap Laporan Keuangan:

Pada neraca

Sebuah perusahaan menggunakan uang tunai untuk membayar aset pada neraca,yang awalnya menghasilkan transfer aset.

Tidak seperti kas, aset tetap tidak mempertahankan nilainya dari waktu ke waktu, dan oleh karena itu, nilai tercatat harus dikurangi secara bertahap.

Biaya penyusutan secara bertahap mengurangi nilai aset tetap, memungkinkan nilai aset terwakili dengan benar pada neraca.

Pada laporan laba rugi

Depresiasi biasanya ditampilkan sebagai beban tidak langsung pada laporan laba rugi.

Sama seperti biaya tidak langsung lainnya seperti biaya keuangan dan pemasaran, itu adalah biaya yang diijinkan yang mengurangi laba kotor perusahaan.

Biaya penyusutan dapat membantu perusahaan dengan manfaat pajak karena dapat dikurangkan sebagai biaya, menurunkan pendapatan kena pajak perusahaan dengan menurunkan laba bersih.

Ini menguntungkan karena, selain memaksimalkan keuntungan, bisnis ingin meminimalkan pajak.

Apa Ayat Jurnal yang Dibuat Ketika Entri Penyusutan Garis Lurus Dibuat?

Anda dapat menghindari timbulnya biaya besar dalam satu periode akuntansi dengan menggunakan depresiasi, yang dapat merusak neraca dan laporan laba rugi Anda.

Setelah depresiasi dihitung, biaya harus dicatat sebagai ayat jurnal. Ayat jurnal akan digunakan untuk mencatat biaya penyusutan untuk periode akuntansi tertentu dan dapat dimasukkan secara manual ke dalam buku besar.

Entri jurnal penyusutan adalah ayat jurnal penyesuaian,yang merupakan entri yang akan Anda buat sebelum menjalankan saldo uji coba yang disesuaikan.

Kita perlu memastikan pembuatan akun kontra aset melalui COA untuk akumulasi penyusutan sebelum merekam entri jurnal.

Tergantung pada metode akuntansi Anda saat ini, Anda memiliki dua opsi saat merekam entri jurnal dengan akun kredit dan debit.

Ini adalah bagaimana ayat jurnal depresiasi terlihat seperti:

Biaya penyusutan1.000.000
Akumulasi penyusutan1.000.000

Kredit dibuat untuk akumulasi penyusutan, bukan akun biaya.

Mengingat nilai-nilai dalam contoh di atas, entri jurnal seperti yang ditunjukkan:

TanggalNama AccDebitKredit
31 Desember 2018Biaya Penyusutan1.500.000
Akumulasi Penyusutan1.500.000
31 Desember 2019Biaya Penyusutan1.500.000
Akumulasi Penyusutan1.500.000

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai penghitungan metode penyusutan garis lurus beserta contohnya. Pastikan Anda sebagai pemilik bisnis mengetahui cara menghitung penyusutan atau depresiasi dengan benar agar Anda bisa menghitung nilai aset Anda dengan tepat.

Melakukan penghitungan penyusutan aset secara manual, bahkan untuk profesional berpengalaman, rentan terjadi kesalahan. Dengan menggunakan software akuntansi online membuat tugas ini jauh lebih mudah.

Anda bisa mencoba untuk menggunakan Kledo untuk proses manajemen aset yang lebih baik.

Tidak hanya terbatas pada pembukuan dan akuntansi, software akuntansi Kledo memiliki fitur terlengkap untuk mempermudah proses operasional bisnis Anda seperti pengelolaan multi gudang, multi pengguna, manajemen aset dan persediaan, integrasi toko online dan marketplace, dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang Anda tunggu? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 4 =