Safety Stock: Apa dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

safety stock

Mampu mengantisipasi kebutuhan dan permintaan pelanggan adalah keterampilan yang sangat membantu untuk dimiliki perusahaan. Bisnis dapat mencapai ini dengan mengisi kembali rak mereka, memesan produk sebelumnya atau memiliki persediaan persediaan darurat yang siap digunakan. Anda dapat mengetahui berapa banyak persediaan persediaan darurat dengan menggunakan persamaan safety stock.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu safety stock, mengapa menerapkan safety stock itu penting dan bagaimana cara menghitung safety stock suatu perusahaan.

Apa itu Safety Stock?

safety stock

Pendapatan yang hilang dari kehabisan stok seringkali dibarengi dengan hilangnya pelanggan yang menemukan barang di tempat lain dan seringkali tidak pernah kembali ke bisnis. Kehabisan stok juga mengurangi efisiensi keseluruhan rantai pasokan.

Kehabisan stok adalah keniscayaan, tetapi tidak harus mengganggu bisnis. Mempelajari cara menghitung safety stock dan menjaga jumlah yang memadai memastikan bahwa rantai pasokan berjalan dengan lancar meskipun ada penundaan stok dan pemadaman sementara.

Namun, ada beberapa pedoman penting yang perlu dipahami oleh pengambil keputusan operasional untuk mengoptimalkan stok pengaman dengan cara yang mendukung tujuan bisnis secara keseluruhan.

Persediaan biasanya terdiri dari persediaan siklus, atau persediaan yang diharapkan akan dijual dalam periode tertentu, dan safety stock atau stok pengaman. Safety stock bertindak sebagai jumlah penyangga yang memperhitungkan ketidakpastian seperti:

  • Permintaan berlebih
  • Keterlambatan pemasok
  • Perkiraan permintaan atau inventaris yang tidak akurat
  • Kegagalan untuk menempatkan pemesanan ulang tepat waktu
  • Kendala keuangan

Safety stock mengurangi risiko dan konsekuensi kehabisan stok, memungkinkan rantai pasokan Anda berjalan seperti biasa bahkan setelah stok siklus habis.

Bagaimana Safety Stok Mengoptimalkan Manajemen Persediaan?

Manajemen persediaan yang efektif bergantung pada bantalan yang disediakan oleh stok pengaman.

Melacak tingkat stok saat ini secara akurat sambil mempertimbangkan kondisi pasar saat ini dan masa depan serta memperhitungkan waktu tunggu pasokan hanyalah awal dari pengendalian inventaris yang efektif.

Manajemen persediaan yang sangat baik memerlukan koordinasi stok siklus dan stok pengaman untuk memastikan bahwa tingkat inventaris tetap sesuai dengan permintaan dan pasokan, membuat manajemen inventaris menjadi lebih mudah dan lebih konsisten.

Baca juga: Bukti Transaksi: Pengertian, Jenis, dan Contohnya yang Wajib Diketahui

Mengapa Bisnis Membutuhkan Safety Stock?

Kehabisan stok adalah masalah mahal bagi bisnis di seluruh dunia. Kehabisan stok mengakibatkan hilangnya penjualan senilai $984 miliar di seluruh dunia, dengan perusahaan-perusahaan Amerika Utara saja kehilangan $144,9 miliar, menurut sebuah studi oleh IHL Group.

Ada beberapa alasan mengapa bisnis harus memiliki safety stock. Di bawah ini adalah banyak alasan terbesar untuk memiliki inventaris ekstra ini.

1. Ketidakpastian Permintaan

Fluktuasi permintaan adalah salah satu alasan utama untuk mempertahankan safety stock. Banyak faktor yang dapat memengaruhi lonjakan permintaan, termasuk dampak musiman, perubahan tren pelanggan secara tiba-tiba, panic buying, atau bangkrutnya pesaing.

Safety stock memberi perusahaan ruang bernapas yang cukup untuk mengisi kembali stok sambil memenuhi permintaan yang meningkat ini.

2. Menghindari Stockout

Stok pengaman dapat membantu perusahaan mengurangi risiko kehabisan produk tertentu dan mencegah operasi terhenti saat bisnis mencari, membeli, dan mengirimkan inventaris ini.

Proses itu bisa memakan waktu berhari-hari, atau bahkan berminggu-minggu, menjadikan stok pengaman sebagai jembatan tak ternilai yang membuat bisnis tetap berjalan sambil menyelesaikan kehabisan stok.

3. Meminimalkan Efek Gangguan Pasokan

Gangguan tak terduga di sisi pemasok, seperti kekurangan bahan baku, masalah produksi, tindakan legislatif atau politik, dan penghentian operasional, dapat berdampak besar pada tingkat inventaris Anda.

Gangguan ini memiliki dampak luas pada sisa rantai pasokan, termasuk menunda penyelesaian komponen produk lainnya, menggagalkan jadwal pengiriman pelanggan atau menyebabkan gangguan ritel.

Safety stock mengurangi dampak gangguan pemasok dan ketidakpastian waktu tunggu dan menjaga rantai pasokan tetap bergerak sampai gangguan berlalu atau perusahaan telah menemukan pemasok baru.

4. Mengurangi Jam Administrasi dan Staf

Selain menjaga setiap langkah rantai pasokan berjalan dengan lancar, stok pengaman juga menghemat waktu yang dihabiskan untuk komunikasi, dokumen, dan tugas gudang.

Manajer rantai pasokan tidak akan sering kesulitan menemukan dan memesan ulang stok tambahan dengan buffer yang memadai, menghindari semua panggilan telepon, email, permintaan terburu-buru, dan pemrosesan faktur yang menyertainya.

Demikian juga, staf gudang tidak tiba-tiba menurunkan truk dan mengisi kembali rak, yang dapat mengganggu aktivitas gudang sehari-hari lainnya.

5. Mengkompensasi Ketidakakuratan Prakiraan

Mempertahankan safety stock yang memadai memastikan konsistensi dan memungkinkan pengambil keputusan untuk mengembangkan perkiraan yang lebih akurat di seluruh organisasi.

Meskipun perkiraan permintaan biasanya dapat diandalkan, perubahan mendadak dapat menyebabkannya menjadi tidak akurat. Pengaruh gangguan stok bertambah dalam prakiraan lain, seperti penjadwalan staf rantai pasokan.

Masalah ini sangat mengganggu ketika gangguan stok menyebabkan hilangnya pendapatan atau pelanggan karena penjualan dan perkiraan keuangan lainnya menjadi tidak valid.

Baca juga: Apa Itu Conversion Rate? Bagaimana Cara Mengitung dan Meningkatkannya?

6. Batasi Pengiriman Terburu-buru

Kurangnya persediaan dapat mengakibatkan hilangnya pendapatan, tetapi itu bukan satu-satunya biaya yang dikeluarkan oleh bisnis.

Peningkatan biaya administrasi dan penggajian gudang juga mungkin terjadi, seperti risiko pemasok membebankan premi untuk pengiriman yang terburu-buru.

Biaya ini mungkin tidak menjadi masalah besar jika kehabisan stok akibat permintaan yang lebih tinggi diperkirakan akan terus berlanjut. Namun, untuk kehabisan stok yang disebabkan oleh gangguan atau masalah lain, biaya mungkin tidak dapat diperoleh kembali dengan cepat, jika sama sekali.

7. Memastikan Kepuasan Pelanggan

Stok pengaman adalah salah satu cara terbaik untuk mempertahankan kepuasan dan loyalitas pelanggan.

Jika pelanggan dapat mengandalkan perusahaan untuk selalu memiliki apa yang mereka butuhkan dalam persediaan, mereka tidak hanya akan terus datang kembali tetapi kemungkinan juga memberikan iklan dari mulut ke mulut yang berharga juga.

Itu terbayar dengan cara yang besar dalam jangka panjang dan membantu bisnis Anda tumbuh.

8. Mempertahankan Pangsa Pasar

Tidak mampu memenuhi permintaan dan kehilangan pelanggan seringkali juga berarti kehilangan pangsa pasar.

Mengurangi risiko kehabisan stok adalah bagian penting dalam mempertahankan kepuasan pelanggan dan mengurangi risiko kalah bersaing dengan pesaing.

9. Meningkatkan Efisiensi

Stok pengaman memungkinkan operasi yang lebih efisien, bahkan selama gangguan pasokan.

Pemasok tidak terburu-buru, staf gudang tidak terlalu banyak bekerja, pengemudi pengiriman tetap sesuai jadwal dan ada nomor inventaris yang stabil dan dapat dipercaya untuk tujuan pelaporan dan perkiraan.

10. Hubungan Pemasok dan Pengecer yang Lebih Baik

Situasi kehabisan stok sering mengakibatkan pemesanan ulang yang mendesak, tetapi sebagian besar pemasok tidak suka terburu-buru karena dapat mengganggu operasi dan pelanggan mereka.

Menjaga stok pengaman di tangan mengurangi kebutuhan untuk melakukan pesanan terburu-buru dan memberi pemasok beban kerja yang stabil.

Demikian juga perusahaan yang bekerja sama dengan pengecer dapat menjaga hubungan baik dengan menjaga stok barang yang mereka jual.

Banner 3 kledo

Baca juga: Customer Engagement: Pengertian, Manfaat, Strategi dan Cara Meningkatkannya

Bagaimana Cara Menghitung Safety Stock?

Rumus untuk persediaan pengaman adalah: Safety Stock = Z x ∑LT x D

Berikut adalah proses lima langkah yang dapat Anda ikuti untuk lebih memahami persamaan ini dan cara menggunakannya:

1. Temukan kumpulan data lead time Anda

Lead time mengacu pada jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas dari awal sampai akhir.

Untuk perusahaan yang mencoba menghitung persediaan pengaman, waktu tunggu sering kali mengacu pada berapa lama persediaan dipesan dan diisi kembali sejak toko atau pabrik habis.

Untuk menghitung waktu tunggu, Anda memerlukan tiga angka: perkiraan waktu yang diperlukan untuk memesan dan mengisi kembali barang, waktu aktual yang diperlukan, dan selisih antara dua waktu tersebut.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memperkirakan bahwa suatu produk akan membutuhkan waktu 15 hari untuk diisi ulang, tetapi sebenarnya membutuhkan waktu 20 hari, varians waktunya adalah waktu aktual – perkiraan waktu, atau 5 hari. Dalam contoh ini, tiga angka terakhir perusahaan adalah:

  • Perkiraan waktu: 15 hari
  • Waktu sebenarnya: 20 hari
  • Varians: 5 hari

Setelah Anda memahami cara menemukan tiga angka ini, Anda harus membuat dua kumpulan data dari satu periode waktu yang dipilih, seperti kuartal penjualan.

Satu set data adalah untuk waktu aktual yang dibutuhkan inventaris untuk diisi ulang atau diproduksi, dan yang lainnya adalah untuk varians waktu.

Misalnya, sebuah perusahaan menempatkan lima pesanan dalam satu kuartal penjualan untuk lebih banyak produk, dengan perkiraan waktu penyetokan ulang 15 hari.

Namun, waktu restock aktual mereka adalah: 15 hari, 20 hari, 12 hari, 14 hari dan 22 hari. Ini adalah kumpulan data pertama perusahaan untuk waktu restock yang sebenarnya.

Dengan menggunakan angka-angka ini, perusahaan dapat menghitung set data kedua mereka, varians waktu: (15-15 = 0), (20-15 = 5), (12-15 = -3), (14-15 = -1 ) dan (22-15 = 7).

Dengan menggunakan kumpulan data varians, perusahaan dapat menentukan standar deviasi lead time, langkah selanjutnya dalam menghitung safety stock.

2. Hitung deviasi standar lead time

Deviasi standar adalah perhitungan yang memungkinkan Anda menemukan kisaran perkiraan yang akurat dalam kumpulan data tertentu. Gunakan tiga langkah berikut untuk menghitung simpangan baku:

  • Temukan jumlah seluruh kumpulan data.
  • Tentukan himpunan rata-rata data tersebut.
  • Tambahkan rata-rata ke perkiraan atau nilai yang diharapkan dari data.

Dengan menggunakan kumpulan data varians dari contoh langkah terakhir dan perkiraan waktu restocking 15 hari, perusahaan dapat menghitung deviasi standar lead time.

Langkah pertama adalah mencari jumlah nilai varians: 0 + 5 + -3 + -1 + 7 = 8

Setelah Anda menghitung jumlahnya, bagi dengan jumlah nilai dalam kumpulan data Anda untuk menemukan rata-rata: 8/5 = 1,6

Terakhir, tambahkan angka tersebut ke perkiraan waktu penyetokan ulang, yaitu 15 hari: 1,6 + 15 = 16,6, standar deviasi waktu tunggu Anda.

3. Pahami permintaan rata-rata Anda

Langkah selanjutnya dalam menghitung persediaan pengaman adalah menentukan rata-rata permintaan pelanggan Anda.

Untuk memahami rata-rata permintaan pelanggan Anda, tentukan seberapa sering Anda memesan ulang atau membuat ulang inventaris. Jika Anda memesan ulang setiap minggu, Anda dapat mendasarkan permintaan Anda pada volume penjualan satu minggu.

Jika Anda memesan ulang setiap bulan, Anda perlu menemukan rata-rata bulanan dari volume penjualan Anda.

Untuk menemukan rata-rata bulanan, hitung seluruh volume penjualan Anda untuk bulan tersebut dan bagi dengan jumlah hari penjualan.

Jika sebuah perusahaan menjual 4.500 unit persediaan selama bulan April, permintaan rata-rata mereka adalah 4.500 unit/30 hari = 150 unit per hari.

Baca juga: 5 Format Laporan Keuangan yang Wajib Kamu Ketahui

4. Tentukan tingkat layanan yang Anda tetapkan

Setelah Anda mengetahui deviasi standar waktu tunggu Anda dan rata-rata permintaan pelanggan Anda, angka terakhir yang perlu Anda tentukan adalah tingkat layanan Anda, yang bisa semudah memilih nilai.

Menggunakan tabel, yang dihitung melalui proses matematika distribusi normal, persentase tingkat layanan Anda diterjemahkan ke dalam nilai yang ditetapkan yang dapat digunakan untuk persamaan persediaan pengaman.

Misalnya, jika sebuah perusahaan ingin memberikan tingkat layanan 90%, mereka akan memeriksa tabel distribusi normal dan menggunakan nilai terjemahan 1,28 dalam perhitungan persediaan pengaman mereka.

Jika sebuah perusahaan ingin memberikan tingkat layanan 75%, mereka akan memeriksa tabel dan menggunakan nilai terjemahan 0,67.

Berapa banyak perusahaan ingin memberikan dalam hal tingkat layanan tergantung pada beberapa faktor, termasuk:

  • Jumlah persediaan tambahan
  • Tingkat kepuasan pelanggan
  • Perhitungan risiko yang terlibat

Jika sebuah perusahaan hanya ingin memberikan tingkat layanan 75%, mereka mungkin melakukannya untuk menghemat uang untuk membeli persediaan persediaan pengaman tambahan.

Namun, mereka juga meningkatkan risiko pelanggan yang tidak puas jika persediaan mereka habis.

5. Gunakan rumus safety stock

Langkah terakhir menggunakan rumus safety stock: Safety stock = Z x ∑LT x D

Z mengacu pada tingkat layanan yang dipilih perusahaan, ∑LT mengacu pada standar deviasi waktu tunggu perusahaan dan D mengacu pada permintaan rata-rata yang dihitung.

Jadi, jika tingkat layanan yang dipilih perusahaan adalah 90% (atau 1,28), standar deviasi dari lead time mereka adalah 16,6 hari dan permintaan rata-rata mereka adalah 150 unit persediaan, persamaannya akan menjadi: 1,28 x 16,6 x 150 = 3.187 unit safety stock.

Rumus Lain dalam Menghitung Safety Stock

safety stock

Average – Max Safety Stock Formula

Formula ini paling cocok untuk waktu tunggu yang singkat, karena tidak memperhitungkan variabel waktu tunggu yang lama. Ini menghitung jumlah maksimum rata-rata unit yang dibutuhkan pada waktu tertentu.

(Jumlah penjualan maksimum x Waktu tunggu maksimum) –
(Jumlah rata-rata penjualan x Waktu tunggu rata-rata)

Safety Stock dengan Formula Permintaan Variabel

Stok pengaman dengan formula permintaan variabel adalah yang terbaik untuk situasi di mana waktu tunggu dapat diandalkan, tetapi permintaannya bervariasi.

Standar deviasi dari permintaan x akar kuadrat dari rata-rata delay

Seperti standar deviasi, ada alat online yang dapat secara akurat menghitung rata-rata satu set angka dan menghitung akar kuadrat dari suatu angka.

Untuk menemukan keterlambatan rata-rata, ambil pesanan pemasok yang membutuhkan waktu lebih lama dari rata-rata untuk tiba, tambahkan angka-angka itu bersama-sama, lalu bagi jumlah yang dihasilkan dengan jumlah pesanan yang membutuhkan waktu lebih lama dari rata-rata untuk tiba.

Stok Pengaman dengan Lead Time Variabel

Perhitungan ini untuk situasi di mana permintaan stabil tetapi waktu tunggu berfluktuasi:

Z x Rata-rata penjualan x LT

Seperti sebelumnya, “Z” mewakili tingkat layanan yang diinginkan dan “σLT” mewakili deviasi waktu tunggu (lihat rumus standar deviasi untuk informasi lebih lanjut tentang cara menghitungnya).

Rumus Pelengkap

Persamaan ini memberikan informasi tambahan untuk melengkapi perhitungan stok pengaman.

Mereka dapat digunakan untuk memastikan bahwa setiap aspek yang berkaitan dengan persediaan pengaman diperhitungkan.

Stok Pengaman dengan EOQ (Economic Order Quantity)

Kuantitas pesanan ekonomis (EOQ) adalah jumlah ideal stok yang harus dibeli bisnis untuk meminimalkan biaya persediaan.

Ini berguna ketika perusahaan ingin meminimalkan biaya seperti pemesanan, transportasi, dan penyimpanan. Rumusnya ditulis sebagai:

EOQ = DS/H

“D” mewakili permintaan stok dalam periode tertentu, “S” adalah biaya pesanan ini, dan “H” mewakili biaya penyimpanan per item dalam periode tersebut.

Rumus Reorder Point

Perhitungan ini membantu perusahaan menentukan tingkat persediaan yang perlu dimasukkan ke dalam persediaan pengaman:

Reorder Point = (Penipisan stok rata-rata dalam periode tertentu x Waktu tunggu rata-rata) + Stok pengaman yang tersedia

Titik pemesanan ulang adalah waktu optimal untuk memesan ulang stok sebelum benar-benar habis, sehingga mengurangi risiko kehabisan stok.

Inventory Position Safety Stock Formula

Rumus ini membantu perusahaan memantau persediaan bersih, yang merupakan stok yang ada dikurangi pemesanan sebelumnya:

IP = Inventory di tangan – Backorders + Inventory saat ini sedang dipesan

Angka yang dihasilkan harus lebih tinggi dari titik pemesanan ulang untuk menghindari kehabisan stok.

Baca juga: Akun T Dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Membuat dan Contohnya

Bagaimana Memilih Formula Safety Stock yang Tepat?

Mengetahui formula mana yang digunakan dapat bergantung pada beberapa faktor, termasuk:

  • Seberapa cepat persediaan bergerak
  • Permintaan saat ini dan perkiraan
  • Volume penjualan saat ini dan perkiraan
  • Waktu tunggu pemasok

Rumus persediaan pengaman dasar adalah titik awal yang baik untuk sebagian besar bisnis karena memberikan perkiraan kasarnya yang dapat diservis ketika spesifik tentang variabel di atas tidak diketahui.

Untuk perusahaan dengan gagasan yang lebih baik tentang rincian persediaan ini, formula yang lebih kompleks akan lebih berguna untuk menentukan tingkat persediaan pengaman.

Contoh Perhitungan Safety Stock

Berikut adalah beberapa contoh yang dapat Anda pelajari untuk membantu Anda lebih memahami perhitungan safety stock:

Contoh 1

Viceroy Toy Co. sedang mencoba menentukan jumlah persediaan pengaman rata-rata yang dibutuhkan untuk toko mainan mereka. Pertama, mereka menghitung deviasi standar dari waktu tunggu persediaan persediaan mereka.

Estimasi waktu persediaan untuk restock adalah 7 hari. Waktu aktual untuk empat pengiriman yang mereka terima pada kuartal penjualan ini adalah 10 hari, 6 hari, 8 hari, dan 11 hari.

Perusahaan kemudian menghitung varians antara dua waktu yang menghasilkan kumpulan data berikut: 3, -1, 1 dan 4.

Dengan menggunakan data ini, mereka menghitung standar deviasi dalam lead time mereka.

Pertama, mereka menjumlahkan kumpulan data (3 + -1 + 1 + 4 = 7) dan kemudian membagi angka tersebut dengan jumlah nilai dalam kumpulan data (7/4), membuat varians waktu rata-rata 1,75.

Kemudian, mereka menambahkan perbedaan rata-rata dengan perkiraan waktu restock 7 hari, yang sama dengan 8,75 hari, standar deviasi.

Setelah mereka memiliki standar deviasi dari lead time mereka, mereka menghitung biaya permintaan rata-rata mereka. Viceroy Toy Co. membeli inventaris baru untuk toko mereka setiap dua minggu, jadi mereka harus menghitung permintaan mereka setiap dua minggu.

Selama dua minggu pertama bulan Juli, mereka menjual 1.200 unit persediaan. Membagi angka itu dengan jumlah hari dalam dua minggu, 14, jumlah rata-rata unit yang terjual per hari adalah 85,7.

Terakhir, mereka perlu memutuskan tingkat layanan apa yang akan mereka berikan untuk pelanggan mereka.

Perusahaan memutuskan untuk memberikan tingkat layanan 87% karena mereka ingin membantu pelanggan mereka sebanyak mungkin tanpa menghabiskan terlalu banyak untuk persediaan ekstra.

Melihat melalui tabel distribusi normal, mereka menemukan bahwa nilai terjemahan 87% kira-kira 1,13.

Mereka sekarang memasukkan semua nilai yang ditemukan ke dalam persamaan safety stock: Z x ∑LT x D, atau 1,13 x 8,75 x 85,7 = 847,4 unit safety stock.

Contoh 2

Ludwig Paper Co. sedang mencoba menentukan berapa banyak kertas yang harus mereka produksi untuk persediaan pengaman mereka. Pertama, mereka menghitung deviasi standar dari waktu tunggu persediaan persediaan mereka.

Perkiraan waktu untuk persediaan yang akan diproduksi dan siap untuk pengiriman adalah 5 hari.

Waktu aktual dari enam produksi persediaan yang mereka minta terpenuhi adalah: 8 hari, 10 hari, 3 hari, 4 hari, 8 hari dan 7 hari. Perusahaan kemudian menghitung varians antara dua kali, menghasilkan kumpulan data berikut: 3, 5, -2, -1, 3 dan 2.

Dengan menggunakan data ini, mereka menghitung standar deviasi dalam lead time mereka.

Pertama, jumlahkan kumpulan data bersama (3 + 5 + -2 + -1 + 3 + 2 = 10) dan kemudian bagi angka itu dengan jumlah nilai dalam kumpulan data (10/6), menghasilkan perbedaan waktu rata-rata 1.6. Kemudian mereka menambahkan varians rata-rata ke perkiraan waktu pembuatan 5 hari, yang sama dengan 6,6 hari, standar deviasi.

Setelah mereka memiliki standar deviasi dari lead time mereka, mereka menghitung biaya permintaan rata-rata mereka. Ludwig Paper Co. memeriksa dan mengisi kembali persediaannya setiap bulan.

Selama bulan Februari, mereka menjual 6.000 unit persediaan. Membagi angka itu dengan jumlah hari pada tanggal 28 Februari, jumlah rata-rata unit yang terjual per hari adalah 214,3.

Terakhir, mereka perlu memutuskan tingkat layanan apa yang akan mereka berikan untuk pelanggan mereka. Perusahaan memutuskan untuk memberikan tingkat layanan 99% karena mereka ingin memastikan untuk selalu siap dan tersedia untuk pelanggan mereka, berapa pun biayanya.

Melihat melalui tabel distribusi normal, mereka menemukan bahwa nilai terjemahan 99% kira-kira adalah 2,33.

Mereka sekarang memasukkan semua nilai yang ditemukan ke dalam persamaan safety stock: Z x ∑LT x D, atau 2,33 x 6,6 x 214.3 = 3,295,5 unit persediaan pengaman.

Kesimpulan

Ada segudang manfaat untuk menjaga safety stock, terutama kemampuan untuk menjaga operasi tetap berjalan bahkan ketika ada gangguan persediaan.

Namun, penting untuk menghindari safety stok yang berlebihan karena terlalu banyak dapat merugikan bisnis lebih dari yang dapat membantu.

Rumus di atas dapat membantu mengetahui keseimbangan yang tepat, tetapi menilai dan mencapai tingkat persediaan pengaman yang optimal memerlukan informasi yang komprehensif tentang seluruh rantai pasokan.

Softwre manajemen inventaris menghilangkan proses manual dari persamaan, terkadang secara harfiah, membantu perusahaan memaksimalkan penjualan, meminimalkan gangguan , mengoptimalkan persediaan pengaman dan mendorong keuntungan.

Banyak pemilik bisnis mengandalkan perangkat lunak manajemen persediaan atau software akuntansi yang memiliki fitur manajemen persediaan yang optimal seperti Kledo untuk mengurangi kemungkinan memiliki terlalu banyak — atau tidak cukup — persediaan dalam bisnisnya.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan telah membantu mereka untuk proses pembukuan dan manajemen persediaan yang lebih baik, mudah, dan praktis.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

9 + 4 =