Goodwill dalam Akuntansi: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

goodwill akuntansi

Dalam akuntansi, goodwill adalah nilai bisnis yang melebihi asetnya dikurangi kewajiban. Ini mewakili aset non-fisik, seperti nilai yang diciptakan oleh basis pelanggan yang solid, pengakuan merek atau keunggulan manajemen.

Goodwill bisnis biasanya dikaitkan dengan akuisisi bisnis. Dicatat ketika harga beli lebih besar dari kombinasi nilai wajar aset dan liabilitas yang dapat diidentifikasi.

Ingin mengetahui lebih dalam mengenai goodwill dalam akuntansi bisnis Anda? Baca terus artikel ini sampai selesai untuk pengertian lengkap dan cara menghitungnya.

Apa itu Goodwill?

goodwill

Dalam akuntansi, goodwill adalah aset tidak berwujud. Konsep goodwill sangat penting ketika sebuah perusahaan yang ingin mengakuisisi perusahaan lain bersedia membayar harga di atas nilai pasar wajar dari aset bersih perusahaan.

Elemen atau faktor yang dibayar ekstra oleh perusahaan atau yang direpresentasikan sebagai goodwill adalah hal-hal seperti reputasi baik perusahaan, basis pelanggan atau klien yang solid (loyal), identitas dan pengakuan merek, tenaga kerja yang sangat berbakat, dan teknologi eksklusif.

Hal-hal ini, pada kenyataannya, adalah aset berharga dari sebuah perusahaan. Namun, mereka bukan aset berwujud (fisik) dan nilainya tidak dapat diukur secara tepat.

Goodwill dalam Akuntansi

Goodwill muncul ketika sebuah perusahaan mengakuisisi seluruh bisnis lainnya. Jumlah goodwill adalah biaya untuk membeli bisnis dikurangi nilai pasar wajar dari aset berwujud, aset tidak berwujud yang dapat diidentifikasi, dan kewajiban yang diperoleh dalam pembelian.

Berdasarkan US GAAP dan Standar IFRS, goodwill adalah aset tidak berwujud dengan umur yang tidak terbatas dan karenanya tidak perlu diamortisasi.

Namun, penurunan nilai perlu dievaluasi setiap tahun, dan hanya perusahaan swasta yang dapat memilih untuk mengamortisasi goodwill selama periode 10 tahun.

Apa yang Menciptakan Goodwill dalam Bisnis?

Ada beberapa faktor yang berkontribusi terhadap terciptanya aset tidak berwujud ini, seperti:

Ekspektasi manfaat ekonomi masa depan

pemilik perusahaan percaya bahwa itu memiliki nilai tambah karena mereka pikir itu akan terus menciptakan produk dan layanan baru, menarik pelanggan baru, dan bergabung dengan bisnis lain.

Kelebihan pendapatan bisnis

Hal ini menyiratkan adanya pendapatan yang melebihi pengembalian yang wajar atas semua aset bisnis lainnya. Keyakinannya adalah bahwa penghasilan tambahan ini karena goodwill.

Nilai going concern

Adanya aset usaha yang siap pakai dalam menghasilkan pendapatan. Nilai tercipta karena perusahaan dapat secara efektif menerapkan sumber daya keuangan & peralatan, tenaga kerja, dan manajemen untuk menghasilkan manfaat ekonomi bagi pemiliknya.

Baca juga: Pengertian Bill Of Material Lengkap dengan Contohnya

Bagaimana Mengukur Valuasi dari Goodwill?

goodwill akuntansi

Goodwill sangat sulit untuk di nilai valuasinya, namun hal itu membuat perusahaan komersial lebih berharga.

Misalnya, perusahaan minuman Coca-Cola – yang telah ada sejak tahun 1886, membuat produk populer berdasarkan formula rahasia, dan umumnya dianggap positif oleh masyarakat umum – memiliki goodwill yang bagus.

Mengingat bahwa komponennya memiliki nilai subjektif, ada risiko yang cukup besar bahwa perusahaan lain mungkin menilai terlalu tinggi goodwill dalam akuisisi.

Bagi pemegang saham dari perusahaan yang mengakuisisi, penilaian yang berlebihan ini akan menjadi berita yang sangat buruk, karena mereka mungkin akan melihat nilai saham mereka menurun ketika perusahaan kemudian perlu mencatat aset tidak berwujud.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Goodwill

Faktor-faktor berikut memiliki dampak padaGoodwill, yaitu:

  • Lokasi bisnis : Bisnis yang terletak di lokasi yang sesuai akan memiliki peluang goodwill yang lebih baik daripada bisnis yang berlokasi di lokasi terpencil.
  • Kualitas barang dan jasa: Sebuah bisnis yang menyediakan kualitas barang dan jasa yang lebih tinggi memiliki peluang besar untuk mendapatkan lebih banyak goodwill daripada pesaing yang menyediakan barang dan jasa yang lebih rendah.
  • Efisiensi manajemen: Manajemen yang efisien menghasilkan peningkatan keuntungan bisnis yang meningkatkan nilai goodwill bisnis.
  • Risiko Bisnis: Bisnis yang memiliki risiko lebih rendah memiliki peluang lebih baik untuk menciptakan goodwill daripada bisnis berisiko tinggi.
  • Sifat bisnis: Ini berarti jenis produk yang berhubungan dengan bisnis, tingkat persaingan di pasar, permintaan produk dan peraturan yang mempengaruhi bisnis. Sebuah bisnis yang memiliki hasil yang menguntungkan di semua bidang ini akan memiliki goodwill yang lebih besar.
  • Kontrak yang Menguntungkan: Perusahaan akan menikmati goodwill yang lebih tinggi jika memiliki akses ke kontrak yang menguntungkan untuk penjualan produk.
  • Kepemilikan merek dagang dan paten: Perusahaan yang memiliki paten dan merek dagang akan menikmati monopoli di pasar, yang akan berkontribusi pada peningkatan goodwill perusahaan.
  • Modal : Sebuah perusahaan dengan pengembalian investasi yang lebih tinggi bersama dengan investasi modal yang lebih rendah akan dianggap oleh pembeli sebagai lebih menguntungkan dan memiliki lebih banyak goodwill.

Bagaimana Cara Menghitung Goodwill?

Untuk menghitung goodwill, kita harus mengambil harga beli sebuah perusahaan dan mengurangi nilai pasar wajar dari aset dan kewajiban yang dapat diidentifikasi.

Rumus menghitung goodwill:

Goodwill = P−(A+L)

di mana,

  • P = Harga beli perusahaan target
  • A = Nilai pasar wajar aset
  • L = Nilai pasar wajar dari liabilitas
Banner 1 kledo

Metode dalam Menghitung Goodwill Suatu Bisnis

Berbagai cara digunakan dalam mengukur goodwill suatu bisnis. Namun, metode penilaian didasarkan pada situasi perusahaan individu dan praktik perdagangan yang berbeda.

Tiga proses penilaian goodwill teratas disebutkan di bawah ini.

Metode Keuntungan Rata-rata

Metode ini dibagi menjadi dua sub-divisi.

Simple Average

Dalam proses ini, evaluasi goodwill dilakukan dengan menghitung keuntungan rata-rata dengan jumlah tahun yang disebut pembelian tahun. Hal ini dapat dihitung dengan menggunakan rumus:

Goodwill = Average Profit x umur tahun pembelian.

Rata-rata Tertimbang

Di sini, laba tahun lalu dihitung dengan jumlah bobot tertentu. Hal ini digunakan untuk mendapatkan nilai barang, yang dibagi dengan jumlah total bobot untuk menentukan keuntungan berat rata-rata.

Teknik ini digunakan ketika ada perubahan keuntungan dan memberikan kepentingan yang tinggi untuk keuntungan tahun ini.

Hal ini dievaluasi dengan menggunakan rumus.

Goodwill = Laba Rata-rata Tertimbang x jumlah tahun pembelian, di mana Laba Rata-rata Tertimbang = Jumlah Keuntungan dikalikan dengan bobot / Jumlah bobot

Baca juga: 2 Jenis Metode Akuntansi yang Harus Anda Pilih dan Ketahui Perbedaannya

Metode Super Profit

Ini adalah surplus dari keuntungan yang dapat dipertahankan di masa depan yang diharapkan atas keuntungan normal. Dua metode ini adalah.

Metode Pembelian dengan Jumlah Tahun

Goodwill ditetapkan dengan mengevaluasi keuntungan super dengan jumlah tertentu dari tahun pembelian.

Hal ini dapat diperkirakan dengan menerapkan rumus di bawah ini.

Super profit = Keuntungan Aktual atau Rata-rata – Keuntungan Normal

Metode Anuitas

Di sini, super profit rata-rata diambil sebagai nilai anuitas selama beberapa tahun yang pasti.

Jumlah diskon keuntungan super menghitung nilai anuitas saat ini pada tingkat bunga yang diberikan. Formula yang akan digunakan di sini adalah.

Goodwill = Super Profit x Discounting Factor

Metode Kapitalisasi

Dengan metode ini, goodwill dapat dievaluasi dengan dua metode.

Metode Keuntungan Rata-rata

Dalam proses ini, goodwill diukur dengan mengurangi modal asli yang diterapkan dari jumlah keuntungan rata-rata yang dikapitalisasi berdasarkan tingkat pengembalian rata-rata.

Rumus yang digunakan disebutkan di bawah ini.

Keuntungan rata-rata yang dikapitalisasi = Keuntungan Rata-rata x (100 / tingkat pengembalian rata-rata)

Metode Keuntungan Super

Di sini, keuntungan super dikapitalisasi, dan goodwill dihitung. Rumus yang diterapkan adalah.

Goodwill = Keuntungan Super x (100 / Tingkat Pengembalian Normal)

Langkah Menghitung Goodwill Menggunakan Laporan Akuntansi

Langkah-Langkah Menghitung Goodwill dalam Model M&A

Ketahui nilai Buku Aset

Pertama, dapatkan nilai buku semua aset di neraca target. Ini termasuk aset lancar, aset tidak lancar, aset tetap, dan aset tidak berwujud. Anda bisa mendapatkan angka-angka ini dari kumpulan laporan keuangan terbaru perusahaan.

Ketahui Nilai Wajar Aset

Selanjutnya, minta akuntan menentukan nilai wajar aset. Proses ini agak subjektif, tetapi kantor akuntan akan dapat melakukan analisis yang diperlukan untuk membenarkan nilai pasar wajar saat ini dari setiap aset.

Penyesuaian

Hitung penyesuaian hanya dengan mengambil selisih antara nilai wajar dan nilai buku setiap aset.

Kelebihan Harga Pembelian

Selanjutnya, hitung Kelebihan Harga Pembelian dengan mengambil selisih antara harga pembelian aktual yang dibayarkan untuk mengakuisisi perusahaan target dan Nilai Buku Bersih aset perusahaan (aset dikurangi kewajiban).

Hitung Goodwill

Dengan semua angka di atas dihitung, langkah terakhir adalah mengambil Harga Pembelian Kelebihan dan mengurangi Penyesuaian Goodwill. Angka yang dihasilkan adalah Goodwill yang akan masuk ke neraca pengakuisisi saat kesepakatan ditutup.

Pencatatan Goodwill dalam Akuntansi

Ayat Jurnal

Ini umumnya dicatat dalam buku jurnal akun hanya ketika beberapa pertimbangan dalam uang atau nilai uang dibayar untuk itu.

Entri jurnal umumnya diposting sebagai berikut:

Aset yang diperolehDrXXX
GoodwillDrXXX
Kas/BankCrXXX

Mari kita ambil contoh untuk memahami entri jurnal goodwill. Nilai wajar dari aset bersih diperoleh dari ABC &Amp dalam akuisisi adalah $ 10 juta, dan jumlah yang dibayarkan adalah $ 12 juta, maka entri jurnal adalah sebagai berikut.

Aset (Aset tetap/ aset lancar)Dr$ 10 juta
Goodwill (12Mn-10Mn)Dr$ 2 juta
Untuk Bank/cash/SharesCr12 juta

Jenis dan Contoh Kasus Goodwill

akuntansi

Institusional Goodwill

Ini terkait dengan perusahaan, posisinya di pasar, dan seberapa baik perusahaan melayani pelanggannya.

Goodwill Praktik Profesional

Ini berkaitan dengan praktik profesional seperti insinyur, akuntan, pengacara, dokter, arsitek. Tipe ini memiliki dua komponen:

  • Practitioner Goodwill – Ini terkait dengan reputasi dan keterampilan profesional individu.
  • Practice Goodwill – muncul dari praktik itu sendiri, rekam jejaknya, reputasi institusional, lokasi, dan prosedur operasinya.

Contoh nyata

Menurut gurufocus.com, nilai goodwill Perusahaan Coca-Cola untuk kuartal yang berakhir pada Juni 2021 adalah $17.693 juta meningkat dibandingkan dengan $16,617 juta, yaitu selama periode tahun lalu.

Apple Inc. telah memiliki goodwill yang benar-benar meledak selama dekade terakhir. Pada bulan September 2007, diperkirakan hanya bernilai $38 juta, kemudian melonjak menjadi $207 juta setahun kemudian, $1.135 juta pada September 2012, kemudian $5.116 juta pada September 2015, dan $5.414 pada September 2016.

Peningkatan selama dua puluh tahun terakhir empat bulan telah jauh lebih lambat dari tahun-tahun sebelumnya. Lonjakan paling mengesankan adalah dari September 2013 hingga September 2014 ketika melonjak dari $1.577 juta menjadi $4.616 juta.

Nilai goodwill Alphabet Inc., perusahaan induk raksasa teknologi multinasional Amerika, Google, mencapai $19.395 pada September 2016, dibandingkan dengan $1.892 pada Desember 2006, dan $7.300 pada Desember 2010.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai goodwill akuntansi secara mendalam. Dengan menghitung goodwill, Anda bisa memberikan harga yang tepat sebelum melakukan akuisisi atau melakukan merger dengan bisnis lain.

Catat nilai goodwill ini pada sistem pembukuan Anda sehingga Anda bisa memantau valuasi dari bisnis Anda secara optimal.

Pastikan juga Anda menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan, berpengalaman dan memiliki fitur yang bisnis Anda butuhkan, salah satunya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah memantau seluruh transaksi yang terjadi pada bisnis, melakukan manajemen aset dan persediaan dengan mudah, otomasi lebih dari30 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen − seven =