Pembahasan Lengkap Internal Rate Of Return (IRR) dan Cara Hitungnya

internal rate of return

Internal rate of return atau (IRR) adalah tingkat diskonto di mana total pengeluaran kas awal dan arus kas masuk yang didiskontokan sama dengan nol. Dengan kata lain, itu adalah tingkat diskonto di mana net present value (NPV) sama dengan nol.

Bisnis berinvestasi dalam proyek untuk mendapatkan keuntungan dan menciptakan arus kas. Dilema dengan investasi proyek adalah menghitung tingkat pengembalian yang benar dan memperkirakan arus kas masa depan dalam hal nilai sekarang.

Entitas bisnis dapat menggunakan beberapa metode net present value (NPV) untuk mendiskontokan arus kas masa depan dalam istilah sekarang.

Untuk tujuan itu, perusahaan perlu mendiskontokan arus kas masa depan dengan tingkat pengembalian yang wajar.

Perusahaan membiayai operasi mereka dengan utang dan ekuitas; kedua opsi pembiayaan datang dengan biaya yang berbeda.

Gabungan biaya modal atau praktis menggunakan biaya modal rata-rata tertimbang atau weighted average cost of capital (WACC) kemudian menjadi ambang batas tingkat pengembalian dalam penilaian proyek.

Ingin mengetahui lebih jauh internal rate of return pada bisnis, cara hitung dan contohnya? Baca terus artikel ini sampai dengan selesai.

Apa itu Internal Rate Of Return?

internal rate of return

Internal rate of return (IRR) adalah salah satu teknik penganggaran modal. Ini adalah tingkat diskonto di mana net present value (NPV) dari arus kas masa depan menjadi nol.

Dengan kata lain, ia menawarkan titik impas dalam mendiskontokan arus kas masa depan untuk penilaian proyek atau investasi. Karena WACC atau biaya modal adalah dasar untuk memutuskan, setiap tingkat pengembalian yang lebih besar dari WACC akan dapat diterima.

Pentingnya menggunakan IRR:

  • Ini mewakili tingkat pengembalian yang didiskontokan dalam istilah sekarang sama dengan metode NPV yang membuat perbandingan lebih mudah
  • Istilah persentase IRR dapat dengan mudah dibandingkan dengan WACC
  • Ini memberikan kesempatan untuk membandingkan penilaian investasi dan proyek yang berbeda.

Baca juga: Biaya Implisit: Pengertian, Jenis, Cara Hitungnya, dan Perbedaanya dengan Biaya Eksplisit

Bagaimana Cara Menghitung Internal Rate of Return?

Internal rate of return dihitung dengan memperhitungkan dua net present value (NPV) dengan dua tingkat diskonto yang berbeda. Satu NPV harus positif dan satu lagi harus negatif.

Rumus IRR Dengan Interpolasi Linier

Internal rate of return adalah estimasi pengembalian rata-rata atas arus kas masa depan yang didiskontokan ke nilai sekarang.

Oleh karena itu, mendiskontokan arus kas masa depan tanpa tingkat pengembalian yang ditetapkan memerlukan pendekatan coba-coba dalam perhitungan IRR.

Salah satu metode penghitungan IRR adalah dengan menggunakan metode interpolasi linier.

Dimana dua tingkat pengembalian untuk arus kas yang sama didiskontokan untuk NPV dan optimal dipilih sebagai tingkat pengembalian internal. IRR dengan dua tingkat pengembalian dapat dihitung dalam pendekatan tiga langkah dengan rumus berikut:

Rumus IRR:

IRR = RL + [NL / NL – NH × (RH – RL)]

Di mana,

  • RH = Suku bunga lebih tinggi,
  • RL = Suku Bunga Lebih Rendah
  • NL = Net present value (NPV) pada tingkat bunga rendah
  • NH = Net present value (NPV) pada tingkat bunga tinggi

Pendekatan Tiga Langkah Dalam Menghitung IRR

Perhitungan IRR dengan interpolasi linier akan membutuhkan pendekatan tiga langkah.

  • Langkah pertama untuk menghitung IRR adalah memilih dua biaya bunga yang berbeda untuk proyeksi arus kas yang sama. Biaya bunga dapat dihitung secara acak, tetapi untuk menggunakan rumus kedua biaya harus berbeda. Sebagai titik awal, satu biaya bunga dapat dipilih di atas WACC dan yang lainnya di bawah WACC.
  • Langkah kedua untuk menghitung IRR adalah menghitung nilai sekarang bersih untuk arus kas masa depan dengan kedua tingkat biaya bunga yang dipilih. Nilai NPV dengan tingkat bunga yang lebih tinggi dan tingkat bunga yang lebih rendah ini kemudian akan digunakan untuk menghitung IRR.
  • Langkah ketiga adalah menghitung IRR menggunakan NPV dengan suku bunga tinggi dan suku bunga rendah dengan rumus IRR.

Baca juga: Perusahaan Jasa: Pengertian, Contoh, Karakteristik dan Tips Mengembangkannya

Contoh Kasus dalam Menghitung Internal Rate Return

Misalkan kita mengambil dua biaya suku bunga untuk arus kas yang diproyeksikan sama. Biaya bunga masing-masing 10% dan 20%.

Arus kas yang diproyeksikan diberikan sebagai:

Periode WaktuArus Kas
Waktu 0$ (200.000)
Tahun 1$ 15.000
Tahun 2$ 50.000
Tahun 3$ 75.000
Tahun 4$ 150.000

NPV untuk arus kas yang sama dengan kedua suku bunga dapat dihitung seperti di bawah ini menggunakan rumus NPV:

Periode WaktuArus kasFaktor diskon @10%Nilai sekarang @10%Faktor diskon @20%Nilai sekarang @20%
(200,000)1.000(200,000)1.000(200,000)
115,0000.90913,6350.83312,495
250,0000.82641,3000.69434,700
375,0000.75156,3250.57943,425
4150,0000.683102,4500.48272,300
Total13,710(37,080)

Dari tabel nilai sekarang di atas, kita dapat menghitung IRR dengan menggunakan rumus IRR di atas seperti di bawah ini:

  • IRR = 10% + [13710 × (20%-10%) / (13.710 – (-37.080)]
  • IRR = 10% + [1.371 / 50.790]
  • Oleh karena itu, IRR = 12,70 %

Bagaimana IRR digunakan untuk penganggaran modal?

Jika biaya yang sama berlaku untuk proyek yang berbeda, maka proyek dengan IRR tertinggi akan dipilih.

Jika sebuah organisasi perlu memilih antara beberapa opsi investasi di mana biaya investasi tetap konstan, maka IRR akan digunakan untuk menentukan peringkat proyek dan memilih yang paling menguntungkan. Idealnya, IRR lebih tinggi dari biaya modal yang dipilih.

Dalam skenario kehidupan nyata, karena investasi dalam proyek apa pun akan sangat besar dan akan memiliki efek jangka panjang, sebuah organisasi menggunakan kombinasi berbagai teknik penganggaran modal seperti NPV, IRR dan periode pengembalian untuk memilih proyek terbaik.

Ilustrasi

Katakanlah sebuah perusahaan memiliki opsi untuk mengganti mesinnya.
Biaya dan pengembalian adalah sebagai berikut:

  • Investasi awal = $ 500,000
  • Peningkatan bertahap per tahun = $ 200,000
  • Nilai penggantian = $ 45.270
  • Umur aset = 3 tahun

Jika kita menganggap IRR menjadi 13%, perhitungannya adalah sebagai berikut.

TahunArus kasArus kas diskontoPerhitungan
0-500,000-500,000(500,000 * 1)
1200,000176,991200,000 * (1/1.13)1
2200,000156,229200,000 * (1/1.13)2
3200,000138,610200,000 * (1/1.13)3
445,27027,76545,270 * (1/1.13)4

Total kolom Arus Kas Diskon kira-kira berjumlah hingga nol membuat NPV sama dengan nol. Oleh karena itu, tarif diskonto ini adalah tarif terbaik.

Seperti yang dapat dilihat dari atas, dengan menggunakan tingkat 13%, arus kas, baik positif maupun negatif menjadi minimum.

Oleh karena itu, ini adalah tingkat pengembalian investasi terbaik. Biaya modal perusahaan adalah 10%. Karena IRR lebih tinggi dari biaya modal, proyek dapat dipilih.

Jika perusahaan memiliki kesempatan lain untuk menginvestasikan uang dalam proyek yang memberikan pengembalian 12%, perusahaan masih akan masuk untuk penggantian mesin karena memberikan IRR tertinggi.

Baca juga: Perusahaan Dagang: Pengertian, Jenis dan Tips Pemasarannya

Interpretasi IRR

internal rate of return

IRR hardi dengan menggunakan dua biaya bunga untuk arus kas masa depan yang diharapkan dapat digunakan sebagai titik awal dalam keputusan akhir.

Biasanya, penilaian proyek atau investasi harus diterima jika IRR memberikan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada WACC.

Ketika IRR yang dihitung diterapkan untuk investasi proyeksi arus kas yang sama, mungkin menawarkan hasil yang berbeda.

Jadi secara absolut, proyek atau investasi dengan nilai NPV yang lebih tinggi harus dipertimbangkan.

Secara teoritis, metode IRR dan NPV menawarkan wawasan tentang mendiskontokan arus kas masa depan dengan investasi.

IRR menawarkan persentase tingkat pengembalian yang mungkin tidak akurat karena mempertimbangkan dua biaya suku bunga acak.

NPV menawarkan keuntungan atau kerugian absolut dalam hal nilai sekarang; namun, perhitungan NPV juga memerlukan biaya pengembalian yang sesuai untuk penilaian.

Keuntungan Menggunakan Internal Rate of Return

Perusahaan sering membandingkan proyek dan pilihan investasi untuk memaksimalkan keuntungan.

IRR adalah salah satu metode diskon yang menawarkan wawasan untuk penilaian proyek di masa depan.

Ini menawarkan beberapa keuntungan dibandingkan metode penilaian proyek sederhana seperti analisis periode pengembalian.

  • IRR berfokus pada diskon arus kas dalam istilah NPV yaitu lebih menekankan pada arus kas daripada profitabilitas proyek
  • Memperhitungkan investasi awal dalam proyek dan arus kas penuh yang timbul selama umur proyek
  • Nilai persentasenya menawarkan perbandingan yang lebih sederhana terhadap WACC
  • Membandingkan IRR menawarkan kesimpulan sederhana. Namun, perusahaan dapat mempertimbangkan untuk membandingkan proyek dengan analisis IRR dan NPV secara bersamaan.

Baca juga: Strategi Online Shop Ini Wajib Dilakukan untuk Raih Kesuksesan

Keterbatasan Internal Rate of Return

Perhitungan IRR memerlukan pendekatan coba-coba dengan memilih dua tingkat biaya bunga yang berbeda pada awalnya.

Dengan pendekatan itu, hasil akhir mungkin beberapa kali menghasilkan IRR yang lebih rendah daripada WACC, yang mungkin tidak terjadi secara praktis.

Beberapa keterbatasan lain dalam menggunakan IRR sebagai satu-satunya metode penilaian proyek:

  • IRR mempertimbangkan arus kas masa depan saja, mendiskontokan ke nilai sekarang
  • Ini mengabaikan arus kas masa depan yang mungkin timbul selama proyek
  • Ini mungkin menawarkan beberapa IRR dengan menggunakan biaya bunga yang berbeda
  • Secara absolut, IRR tidak memberikan informasi yang tepat tentang profitabilitas proyek
  • IRR dan NPV kedua metode untuk arus kas yang sama dapat menawarkan hasil yang berbeda

Kesimpulan

Analisis internal rate of return atau IRR adalah metode penilaian investasi yang berguna. Ini menawarkan informasi kemajuan dibandingkan dengan periode pengembalian sederhana.

IRR berfokus pada arus kas dalam istilah nilai sekarang yang menekankan pada likuiditas perusahaan daripada profitabilitas.

Namun, perhitungan IRR dapat menjadi cukup rumit bagi manajemen karena memerlukan iterasi proses dengan biaya suku bunga yang berbeda.

Kemungkinan evaluasi IRR dan penilaian NPV dapat digunakan bersama untuk sampai pada analisis penilaian investasi bisnis yang lebih baik.

Untuk mengambil keputusan terbaik dalam bisnis, pastikan Anda memiliki data keuangan yang faktual dan sesuai dengan keadaan bisnis Anda saat ini.

Sebagai solusi dalam mengelola data keuangan yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses yang lebih efisien.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mencatat seluruh transaksi, membuat dan memantau laporan keuangan otomatis seperti laporan laba rugi, arus kas, atau neraca, proses rekonsiliasi otomatis, manajemen aset dan persediaan, dan masih banyak lagi fitur kledo yang bisa Anda dapatkan untuk kemudahan bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × one =