Biaya Implisit: Pengertian, Jenis, Cara Hitungnya, dan Perbedaanya dengan Biaya Eksplisit

biaya implisit

Biaya implisit atau implisit cost muncul ketika perusahaan memutuskan untuk menggunakan sumber daya yang dimilikinya secara internal daripada menggunakannya secara eksternal untuk mencoba menghasilkan pendapatan.

Biaya implisit juga disebut sebagai biaya yang  imputed, implied, atau biaya notional atau nosional. Biaya ini biasanya tidak dilaporkan oleh perusahaan sebagai beban tersendiri.

Itu karena mereka adalah biaya peluang, yang mewakili manfaat yang dilewatkan perusahaan dengan memilih untuk melakukan satu hal daripada yang lain.

Biaya implisit pada dasarnya adalah kebalikan dari biaya eksplisit, yang merupakan pembayaran nyata untuk sesuatu seperti utilitas atau upah karyawan yang perlu dilakukan perusahaan untuk menutupi pengeluarannya.

Ingin mengetahui lebih jauh tentang apa itu implisit cost dan perbedaannya dengan biaya eksplisit? Berikut adalah pembahasan lengkapnya.

Apa itu Biaya Implisit?

biaya implisit

Biaya perusahaan dapat dipisahkan menjadi dua komponen – biaya eksplisit, yang memerlukan pengeluaran tunai, dan implisit cost, yang tidak memerlukan pengeluaran uang tunai.

Biaya implisit mengukur nilai yang dikorbankan dengan memilih untuk menggunakan sumber daya perusahaan yang langka dengan cara tertentu.

Setelah digunakan, kesempatan untuk mendapatkan uang dengan menggunakannya lagi hilang.

Laba akuntansi hanya mencakup biaya eksplisit, yang dengan mudah diidentifikasi sebagai pengeluaran bisnis yang membutuhkan uang untuk dibelanjakan.

Contoh biaya eksplisit termasuk, tetapi tidak terbatas pada, sewa, pabrik dan peralatan, upah, bahan baku, utilitas, dan asuransi. Secara umum, perbedaan antara total pendapatan (penjualan) dan total biaya eksplisit sama dengan laba akuntansi.

Ekonom lebih tertarik pada keuntungan ekonomi karena termasuk implisit cost. Para ekonom mengukur keuntungan ekonomi sebagai pendapatan dikurangi jumlah biaya eksplisit dan implisit.

Para ekonom percaya bahwa bisnis dan individu perlu memasukkan biaya eksplisit dan implisit untuk mencapai keputusan yang optimal karena beberapa nilai perlu ditempatkan pada manfaat yang diberikan.

Penggunaan sumber daya mencegah bisnis menggunakan sumber daya dalam usaha lain, sehingga ada peluang yang hilang, yang merupakan biaya. Tidak seperti biaya eksplisit, biaya implisit bisa sangat sulit diukur.

Adalah umum bagi pemilik usaha kecil untuk “melakukan semuanya” daripada mempekerjakan seorang karyawan atau subkontraktor. Ini membutuhkan waktu dari menghabiskan waktu untuk tugas-tugas yang lebih produktif, seperti pemasaran. Bisnis yang hilang adalah biaya yang sangat sulit diukur.

Penghematan dari pemilik usaha kecil yang melakukan semua pekerjaan mungkin lebih kecil daripada pendapatan yang hilang akibat menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menjual. Biaya lainnya mudah diukur.

Misalnya, anggap Andre memiliki kantor dan memulai bisnis baru. Alih-alih menyewa kantornya di pasar terbuka seharga 20.000.000 per tahun, dia memilih untuk membiarkan perusahaannya menggunakan ruang tersebut.

Ada biaya implisit sebesar 20.000.000 yang tidak akan dimasukkan dalam laba akuntansi.

Banyak yang mengira biaya peluang dan biaya implisit itu sama, padahal tidak. Perbedaan halusnya adalah biaya peluang mencakup biaya eksplisit dan implisit dari keputusan terbaik yang hilang.

Misalnya, asumsikan bahwa hari ini dua pilihan terbaik Budi adalah: ambil cuti hari ini untuk bermain golf atau pergi bekerja. Biaya peluang adalah jumlah biaya eksplisit untuk bermain golf, ditambah biaya implisit dari pendapatan yang hilang karena mengambil cuti kerja.

Baca juga: Apa itu Rasio Aktivitas? Pengertian, Manfaat, Rumus, dan Jenisnya

Pentingnya Biaya Implisit

Biaya implisit memainkan peran penting dalam hal menentukan keuntungan ekonomi yang diperoleh oleh bisnis. Keuntungan ekonomi ditentukan sebagai perbedaan pendapatan total yang diperoleh bisnis dengan jumlah biaya eksplisit dan biaya implisit.

Biaya eksplisit dilaporkan pada laporan laba rugi bisnis. Bisnis, bagaimanapun, harus menentukan implisit cost dengan memanfaatkan skenario dan analisis komparatif dari pilihan yang tersedia dengan mereka. Oleh karena itu, para ekonom dengan cermat mengamati implisit cost yang berkaitan dengan bisnis, dan mereka umumnya membentuknya sebagai bagian dari analisis ekonomi mereka.

Dapat disimpulkan bahwa implisit cost adalah biaya yang sangat penting baik bagi operasional bisnis maupun bagi para ekonom yang menganalisis perekonomian bangsa.

Manfaatnya

Manfaat menentukan implisit cost adalah memungkinkan bisnis menentukan pilihan terbaik dalam hal pengambilan keputusan untuk mengejar proyek di antara pilihan proyek yang tersedia bagi mereka.

Ini memastikan bahwa bisnis memperoleh keuntungan maksimum dengan melakukan implisit cost minimum. Ketika membuat keputusan bisnis, bisnis harus menanggung implisit cost karena biaya tersebut menandakan peluang untuk melakukan alternatif yang tersedia di antara pilihan yang lebih baik atau lebih rendah.

Biaya tersebut dapat dimaknai sebagai biaya bisnis karena tidak mengambil alternatif atau tidak mengikuti proyek.

Baca juga: Apa itu Rencana Anggaran Biaya? Berikut Pengertian dan Cara Membuatnya

Banner 3 kledo

Berbagai Jenis dan Contoh Biaya Implisit

Sementara biaya eksplisit memiliki nilai tertentu, implisit cost tidak selalu begitu jelas.

Misalnya, menghabiskan 5 jam bermain video game berarti 5 jam itu tidak bisa digunakan untuk belajar.

Biaya implisit adalah jam yang seharusnya bisa digunakan untuk belajar. Nilai yang tidak perlu diukur secara moneter, tetapi masih dianggap sebagai biaya.

  • Bunga yang hilang atas dana terjadi ketika perusahaan menggunakan modalnya, yang berarti mengorbankan bunga yang dapat diperoleh dari modal yang disetorkan.
  • Melatih karyawan baru menimbulkan implisit cost dalam kenyataan bahwa tujuh jam itu bisa digunakan untuk melakukan pekerjaan lain.
  • Pergi ke Universitas berarti ada implisit cost yang merupakan uang yang bisa diperoleh selama periode itu.
  • Pemeliharaan berarti perusahaan harus menghentikan produksi untuk sementara waktu yang dapat menyebabkan tingkat output yang lebih rendah atau pelanggan yang tidak puas.

Rumus dan Cara Hitung Biaya Implisit?

Untuk menghitung implisit cost, bisnis harus melakukan setidaknya dua skenario.

Jika melakukan satu skenario menghasilkan lebih banyak keuntungan dan apresiasi pendapatan daripada skenario yang digunakan saat ini, bisnis kehilangan kesempatan untuk mendapatkan keuntungan ekonomi.

Oleh karena itu, untuk menentukan implisit cost, bisnis harus melakukan analisis skenario atau analisis komparatif yang komprehensif.

Untuk memastikan dampak keseluruhan dari tidak terjadi di antara skenario yang tersedia berdasarkan satu skenario tertentu yang dipilih. Tidak ada hubungan atau rumus matematis yang tetap seperti itu untuk menghitung implisit cost karena biaya tersebut bersifat tidak berwujud.

Baca juga: Biaya Langsung dan Tidak Langsung: Pengertian dan Perbedaannya

Contoh cara menghitungnya

Ada beberapa contoh implisit cost. Misalkan sebuah organisasi telah mempekerjakan karyawan baru. Bisnis akan mengeluarkan biaya dalam hal waktu dan sumber daya yang telah diinvestasikan dalam pelatihan karyawan agar mereka terlatih untuk tugas tersebut.

Namun, jika karyawan tersebut keluar di tengah jalan, biaya tersebut akan mengakibatkan potensi kerugian yang tidak dapat dilaporkan dalam laporan laba rugi karena tidak ada transaksi keuangan yang dilakukan oleh bisnis dengan karyawan untuk kasus tersebut.

Contoh lain adalah biaya penyusutan yang dibebankan pada aset berwujud. Karena ada matriks penyusutan yang berbeda, bisnis selalu harus memutuskan metode dan matriks terbaik untuk sampai pada beban penyusutan yang kemudian akan digunakan untuk tujuan pelaporan keuangan dan perpajakan.

Mari kita ambil skenario tipikal di mana bisnis harus menginvestasikan lumpsum dalam proyek modal atau aset keuangan.

Jumlah lumpsum adalah 40.000.000. Bisnis jika berjalan dengan proyek modal akan cenderung menghasilkan 10.000.000 setiap tahun. Jika bisnis berjalan menuju aset keuangan, setiap tahun akan menghasilkan 8 persen setiap tahun.

Bantu bisnis menentukan opsi investasi terbaik dan implisit cost yang melekat.

Hitung pendapatan yang akan diperoleh bisnis dari aset keuangan setiap tahun seperti yang ditampilkan di bawah ini: –

Laba atas Aset = Tingkat Penghasilan X Investasi Lumpsum

  • Penghasilan dari Aset = 0,08 x 40.000.000
  • Penghasilan dari Aset = 3.200.000

Oleh karena itu, untuk mendapatkan penghasilan maksimum, bisnis harus berinvestasi dalam proyek modal karena bisnis mendapat peluang untuk menghasilkan 10.000.000, tetapi telah kehilangan kesempatan untuk memperoleh penghasilan dari aset keuangan dan karenanya implisit cost akan berjumlah 3.200.000.

Baca juga: Biaya Overhead Pabrik: Pengertian, Kompoenen dan Cara Menghitungnya

Perbedaan Biaya Implisit dan Biaya Eksplisit

biaya implisit

Biaya Eksplisit adalah biaya yang melibatkan pengeluaran langsung uang tunai dari bisnis. Biaya tersebut dikeluarkan ketika proses produksi sedang berlangsung, atau aktivitas dilakukan dalam kegiatan usaha yang normal.

Biaya Eksplisit menunjukkan bahwa pembayaran telah dilakukan kepada pihak luar, sementara bisnis dijalankan.

Pengakuan dan pelaporan biaya eksplisit sangat mudah karena dicatat pada saat timbul. Mereka menunjukkan bahwa sejumlah uang telah dihabiskan untuk transaksi bisnis. Mereka dapat dihitung dengan uang.

Pencatatan biaya eksplisit sangat penting karena membantu dalam perhitungan keuntungan serta memenuhi tujuan seperti pengambilan keputusan, pengendalian biaya, pelaporan, dll.

Perbedaan Utama Antara Biaya Eksplisit dan Biaya Implisit

Berikut ini adalah perbedaan utama antara biaya eksplisit dan biaya implisit:

  • Biaya Eksplisit terjadi ketika entitas harus membayar untuk penggunaan faktor-faktor produksi. Biaya Implisit adalah biaya peluang, yang terjadi ketika entitas menggunakan sumber daya pemilik seperti persediaan modal, dll.
  • Biaya Eksplisit juga dikenal sebagai biaya out-of-pocket sedangkan implisit cost dikenal sebagai biaya yang diperhitungkan.
  • Biaya Eksplisit dapat dengan mudah dipastikan, tetapi tidak dalam kasus Biaya Implisit karena tidak memiliki jejak kertas.
  • Pengukuran Explicit Cost bersifat objektif karena benar-benar terjadi sedangkan Implicit Cost terjadi secara tidak langsung dan oleh karena itu pengukurannya bersifat subjektif.
  • Biaya Eksplisit membantu dalam perhitungan laba akuntansi dan laba ekonomi. Sebaliknya, Biaya Implisit membantu dalam perhitungan hanya keuntungan ekonomi.
  • Biaya Eksplisit dicatat dan dilaporkan kepada manajemen. Di sisi lain, implisit cost tidak dicatat atau dilaporkan kepada manajemen perusahaan.

Untuk mengenal perbedaan secara mendalam Anda bisa melihat bagan ini:

DASAR UNTUK PERBANDINGANBIAYA EKSPLISITBIAYA IMPLISIT
ArtiBiaya yang melibatkan arus kas keluar karena penggunaan faktor produksi dikenal sebagai Biaya Eksplisit.Biaya di mana tidak ada pengeluaran uang tunai, dikenal sebagai Biaya Implisit.
Atau dikenal sebagaiBiaya Out-of-pocketBiaya notional
KejadianAktualTersirat
Rekaman dan PelaporanYaTidak
Estimasi BiayaObyektifSubjektif
Keuntungan mana yang dapat dihitung dengan bantuan biaya?Keuntungan Akuntansi dan Laba EkonomiKeuntungan Ekonomi
ContohGaji, sewa, iklan, upah, dll.Bunga modal pemilik, Gaji kepada pemilik, sewa bangunan pemilik, dll yang tidak terjadi dalam kenyataan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap biaya implisit dan perbedaaanya dengan biaya eksplisit. Setiap biaya yang terjadi dalam bisnis penting untuk dicatat dan dihitung agar Anda bisa mendapatkan secara jelas tentang keuntungan dalam bisnis Anda.

Untuk mempermudah proses pencatatan seluruh pengeluaran dan pemasukan, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda, salah satunya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Hanya dengan 130 ribu perbulan, Anda bisa mendapatkan seluruh fitur terbaik seperti pencatatan pembukuan, manajemen aset dan stok, otomatisasi pembuatan laporan keuangan dan faktur, proses rekonsiliasi transaksi yang mudah, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − eleven =