Inventory Turnover: Pengertian, Rasio, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

inventory turnover

Pernah mendengar tentang apa itu inventory turnover? Jika belum mari kita bahas inventory turnover dan rasionya secara mendalam.

Keberhasilan bisnis apa pun ditandai dengan seberapa efisien dan efektif sumber daya perusahaan digunakan. Jadi, memantau pendapatan perusahaan Anda saja tidak cukup.

Yang juga harus Anda lakukan adalah mengevaluasi seberapa sering sumber daya diganti. Selain itu, ketika Anda sedang mengelola bisnis dan berurusan dengan banyak sekali sumber daya, penting untuk memperhitungkan segala sesuatunya. Baik itu pembuatan, penjualan, atau restocking barang.

Menghitung rasio inventory turnover dapat membantu Anda melacak, mengoptimalkan, dan mengelola konsumsi sumber daya.

Rasio perputaran persediaan atau inventory turnover ratio adalah salah satu rasio terpenting dalam daftar rasio keuangan yang membantu Anda memeriksa kesehatan keuangan Anda secara efisien.

Jadi, mari kita pelajari lebih lanjut tentang inventory turnover ratio dan manfaatnya. Tetapi sebelum kita melanjutkan, mari kita pahami apa yang kita maksud dengan inventory dan inventory turnover.

Apa itu Inventory?

inventory turnover

Inventory atau persediaan adalah bahan mentah atau komponen yang digunakan organisasi untuk memproduksi lebih lanjut barang atau menjual bahan mentah.

Ini mengacu pada stok sumber daya yang tersedia yang dibutuhkan dalam berbagai tahap produksi.

Anda dapat membaca lebih lengkap artikel manajemen persediaan pada tautan ini.

Apa itu Inventory Turnover?

Dalam bisnis, gagal memenuhi permintaan pelanggan adalah mimpi buruk terbesar. Salah satu alasan umum untuk itu terjadi adalah kekurangan persediaan.

Dan terutama jika Anda adalah bisnis kecil, pastikan Anda selalu berhati-hati, kekurangan barang bukanlah sesuatu yang Anda inginkan dalam catatan Anda.

Tapi mari kita pikirkan dengan cara ini. Bagaimana jika Anda tahu persis kapan Anda harus melakukan restock tanpa takut overstock? Di sinilah inventory turnover ratio atau rasio perputaran barang akan berguna bagi Anda.

Inventory turnover ratio adalah penghitungan berapa kali perusahaan menjual atau mengganti persediaan selama periode tertentu.

Perhitungan perputaran persediaan ini adalah pintu gerbang ke banyak kemungkinan keuntungan perusahaan.

Di bawah ini adalah beberapa manfaat yang mungkin ingin Anda ketahui sebelum kita mempelajari cara menghitung inventory turnover ratio.

Alasan Mengapa Inventory Turnover Ratio itu Penting

Inventory turnover penting bagi perusahaan dalam banyak hal:

1. Memahami arus kas lebih baik

Organisasi sering memiliki banyak kas yang terikat dalam inventaris mereka. Jika barang dalam persediaan tidak terjual, organisasi hampir tidak akan memiliki uang tunai untuk membayar karyawan, bank, tagihan, pemasok, pemberi pinjaman, dan sebagainya.

Oleh karena itu, dengan bantuan Rasio Perputaran Persediaan, Anda dapat memperkirakan dengan tepat jumlah persediaan yang harus diganti daripada menimbun secara membabi buta.

Selain itu, jika persediaan Anda akhirnya menjadi kurang diminati, atau bahkan menjadi usang, bahkan mungkin hancur. Hal ini secara langsung akan mengakibatkan hilangnya sebagian modal perusahaan.

Oleh karena itu, memantau rasio perputaran persediaan adalah suatu keharusan karena membantu Anda melacak pergerakan barang dari waktu ke waktu.

2. Menghemat biaya penyimpanan

Alasan lain mengapa Rasio Perputaran Inventaris adalah pilihan untuk keberhasilan operasi bisnis apa pun adalah- Bila Anda memiliki persediaan dalam jumlah besar dan permintaan lebih sedikit, itu akan menghabiskan banyak ruang berharga di gudang.

Karena Rasio Perputaran Persediaan menunjukkan permintaan barang yang tinggi atau rendah, rasio ini mempersiapkan Anda untuk mengisi kembali dan mencegah Anda dari kelebihan persediaan.

Berikut ini contohnya: dalam kasus perputaran persediaan yang tinggi, perusahaan harus terus-menerus membeli barang. Jika Anda gagal memantau perputaran persediaan Anda, itu berisiko kehilangan pelanggan karena kurangnya barang yang tersedia.

Baca juga: Laba Bersih: Definisi, Manfaat, dan Cara Menghitungnya

3. Improvisasi dalam proses perencanaan

Rasio Perputaran Persediaan juga bisa dengan mudah mengetahui perencanaan persediaan yang buruk dan perlunya cara baru untuk meningkatkan persediaan dan bisnis Anda secara umum.

Ini membantu Anda menganalisis seberapa cepat organisasi Anda menjual stoknya dan membandingkan efisiensinya dalam menjual barang dengan standar industri.

4. Mengukur likuiditas bisnis

Rasio Perputaran Persediaan juga dapat membantu Anda mengukur likuiditas organisasi Anda.

Misalnya, jika organisasi Anda memiliki rasio perputaran persediaan yang tinggi, itu berarti likuiditas yang lebih tinggi – karena ini menunjukkan bahwa Anda sebagai perusahaan telah menjual persediaan dalam jumlah besar dan menerima uang dari pelanggan lebih sering.

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Menghitung Inventory Turnover Ratio?

Rumus untuk menghitung inventory turnover ratio atau rasio perputaran persediaan:

Inventory turnover ratio = Harga Pokok Penjualan / Persediaan Rata-rata

Baca artikel ini untuk mengatahui secara lengkap apa itu HPP (harga pokok penjualan) dan cara menghitungnya.

Setelah rasio Anda siap, bagaimana Anda tahu apakah bisnis Anda berada di sisi yang lebih kuat atau lemah?

Rasio Persediaan ada di antara 4 hingga 6 umumnya merupakan rasio yang baik! Hal ini menunjukkan bahwa baik tingkat restock dan penjualan seimbang.

Rasio Perputaran Persediaan Rendah

Rasio Perputaran Persediaan yang rendah menunjukkan bahwa ada penjualan yang bergerak lambat. Juga, kesepakatan bisnis yang mungkin tidak menguntungkan perusahaan. Ini juga mungkin menyiratkan kelebihan stok.

Perputaran Perputaran Persediaan Tinggi

Rasio Perputaran Persediaan yang tinggi menunjukkan bahwa barang tersebut terjual di atas rata-rata atau perusahaan Anda telah mendapatkan kesepakatan yang menguntungkan.

Berapa Inventory Turnover Ratio yang Ideal?

Pasokan, permintaan, keuntungan, atau kerugian, bersama dengan fungsi internal organisasi Anda, adalah semua faktor yang saling terkait yang menunjukkan masa depan perusahaan Anda.

Yang terpenting, Inventory Turnover Ratio menentukan kesehatan finansial bisnis Anda. Baik perusahaan besar atau kecil, Anda harus memiliki Rasio Perputaran Persediaan yang baik untuk masa depan yang lebih cerah.

Seperti yang kami sebutkan di atas, Rasio Perputaran Persediaan antara 4 hingga 6 umumnya merupakan rasio yang baik!

Rasio Perputaran Persediaan yang Lebih Tinggi adalah pertanda baik:

Rasio Perputaran Persediaan yang lebih tinggi mencerminkan penjualan barang yang cepat dan permintaan barang yang lebih tinggi.

Namun, rasio persediaan yang tinggi juga dapat mengindikasikan kehilangan penjualan, karena perusahaan gagal memenuhi permintaan yang tinggi.

Rasio Perputaran Persediaan Rendah adalah pertanda buruk:

Ini menunjukkan penjualan yang lebih lemah dan penurunan permintaan untuk produk.

Namun, setiap perusahaan berbeda dalam hal tujuan, sasaran, dan jumlahnya. Jadi, Rasio Perputaran Persediaan ideal Anda bergantung pada faktor-faktor berikut:

  • Ukuran Organisasi Anda
  • Arus kas
  • Seberapa cepat Anda dapat melikuidasi aset Anda
  • Produk yang Anda jual

Perputaran Persediaan menurut Industri adalah parameter lain yang akan membantu Anda menetapkan Rasio Perputaran Persediaan yang ideal.

10 Tips dalam Mengelola Inventory Turnover yang Efektif

inventiry turnover

1. Lakukan forecasting

Seperti yang akan dikatakan pedagang online mana pun, tidak semua produk diciptakan sama dalam hal popularitas!

Item musiman, item sesekali, dan tren mode semuanya sangat memengaruhi inventaris Anda, jadi waspadalah dan buat perkiraan tahunan dan triwulanan Anda tergantung pada informasi ini dan demografi target Anda.

Lebih penting lagi, perhatikan data penjualan Anda dengan cermat untuk melihat item mana yang paling laris dan mana yang menjadi tren lebih tinggi baru-baru ini dan masukkan informasi ini ke dalam perkiraan dan anggaran penjualan Anda untuk tahun fiskal mendatang.

2. Otomatisasi

Gunakan software akuntansi yang memilik fitur persediaan agar Anda bisa memantau manajemen stok yang tepat dan real time, terutama jika Anda menjual baik secara online maupun di toko fisik secara bersamaan, salah satunya adalah Kledo

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa mengetahui jumlah stok Anda secara instan saat penjualan dilakukan dan jumlah stok diperbarui secara realtime.

3. Lakukan Pemasaran yang Efektif

Memiliki strategi pemasaran yang efektif sangat penting untuk meningkatkan perputaran persediaan Anda.

Anda dapat fokus pada produk yang kurang laku dan menjangkau pelanggan yang sulit dijangkau. Menjangkau pasar baru dan menggunakan semua media pemasaran yang tersedia akan membantu Anda mencapai tujuan meningkatkan penjualan dan dengan demikian meningkatkan tingkat perputaran inventaris Anda.

Media sosial, SEO, iklan berbayar, pemasaran konten, dan pemasaran email adalah cara yang sangat efektif untuk menjangkau pelanggan baru dan mempertahankan pelanggan saat ini.

4. Dorong Penjualan Stok Lama

Stok lama yang tersisa dengan sedikit permintaan dapat membebani inventaris Anda.

Anda harus menghindari situasi seperti itu dengan segala cara, tetapi jika Anda terjebak dalam situasi seperti itu, tawarkan diskon dan promosi khusus untuk membantu mengeluarkan stok lama dengan cepat.

Meluncurkan kampanye pemasaran khusus yang ditujukan untuk memindahkan stok usang juga patut dipertimbangkan secara serius.

Baca juga: Diferensiasi Produk: Pengertian, Manfaat, dan Strategi yang Bisa Anda Lakukan

5. Restocking yang Efisien

Memiliki stok barang-barang paling populer Anda yang kuat adalah cara yang bagus untuk menjaga siklus penjualan Anda tetap berjalan di semua silinder. Tetapi restocking yang efisien khususnya sangat penting.

Jika Anda menemukan bahwa suatu barang mudah terjual, jangan membelinya dalam jumlah besar dan menimbun sendiri.

Lebih baik menyimpannya dalam jumlah kecil, tetapi lakukan lebih sering. Hal ini dilakukan agar Anda memesan stok baru sebelum stok yang Anda miliki terjual, yang akan membuat bisnis Anda berjalan lancar dan mengurangi kelebihan persediaan, kelebihan persediaan.

Plus, Anda bisa mendapatkan harga yang lebih baik dari pemasok, yang juga dapat mempengaruhi omset Anda secara positif.

6. Strategi Penetapan Harga Cerdas

Penetapan harga bisa jadi rumit, terutama jika Anda menjual banyak barang dalam skala global.

Strategi penetapan harga tunggal tidak dapat bekerja untuk semua item Anda setiap saat.

Sebagai gantinya, pertimbangkan untuk menggunakan beberapa strategi penetapan harga berdasarkan berbagai faktor, seperti penetapan harga musiman, pengiriman gratis, diskon massal, dan sejenisnya.

7. Negosiasikan Harga Pembelian Secara Teratur

Memesan dengan cerdas berpotensi meningkatkan margin keuntungan Anda, jadi pastikan untuk menegosiasikan tarif untuk mendapatkan kesepakatan yang lebih baik.

Distributor dan pemasok cenderung memberikan penawaran yang lebih baik dan harga yang lebih murah kepada pelanggan reguler mereka, jadi jika Anda memesan secara teratur, bahkan dalam jumlah kecil, Anda mungkin bisa mendapatkan potongan harga dari pemasok Anda.

8. Dorong Pelanggan Anda untuk Preorder

Jika Anda dapat membuat pelanggan Anda memesan di muka dan mendaftar untuk produk tertentu, maka Anda memiliki penjualan stok Anda secara instan dan terkonfirmasi.

Ini akan meningkatkan omset Anda, tetapi pastikan pesanan yang Anda ambil dapat dipenuhi oleh inventaris Anda.

Untuk mendorong pelanggan Anda melakukan praorder, pemasaran cerdas dan produk dengan permintaan tinggi biasanya diperlukan, jadi cobalah menyusun strategi penjualan dan pemasaran khusus seputar praorder untuk barang-barang populer dan lihat apa yang terjadi!

9. Lakukan Restock pada Stok yang Terjual

Sangat penting untuk perputaran inventaris Anda dan bisnis Anda secara umum bahwa Anda memiliki stok yang banyak diminati.

Demikian juga, pesanlah produk dalam jumlah minimal yang terjual dengan lambat.

Prakiraan yang baik akan membantu Anda dalam memutuskan barang mana yang akan dijual dengan mudah dan persediaan di masa depan.

Secara keseluruhan, ini adalah strategi sederhana namun sangat efektif yang diabaikan begitu saja oleh banyak bisnis!

10. Mempercepat Pengiriman

Untuk bisnis online, pengiriman yang cepat dan andal dapat membantu meningkatkan penjualan.

Jika pelanggan memesan secara online dan harus menunggu berminggu-minggu untuk mendapatkan produk yang rusak, kemungkinan besar dia tidak akan pernah memesan lagi atau meninggalkan komentar negatif yang dapat membahayakan penjualan Anda di masa mendatang dengan menghalangi calon pembeli.

Dengan demikian, pengiriman yang cepat dan aman sangat penting untuk memindahkan inventaris Anda secara efisien.

Kesimpulan

Inventory turnover ratio atau rasio oerputaran persediaan adalah kunci untuk meramalkan masa depan bisnis Anda dan membuat keputusan pada waktu yang tepat.

Jika Anda juga ingin memahami keberadaan inventory turnover Anda tetapi tidak dapat menghitung rasio perputaran inventaris, mulailah dengan menggunakan software akuntansi Kledo

Kledo hadir dengan alat dan laporan manajemen persediaan lengkap untuk membantu Anda mengelola inventori dengan lebih baik. Anda dapat memulai uji coba gratis selama 14 dan melihat bagaimana Kledo membantu bisnis Anda.

Yuk Coba Gratis Kledo sekarang melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *