Rumus Menghitung Inventory Turnover dan Contoh Kasusnya

Jika Anda adalah pemilik bisnis, terutama bisnis retail atau dagang yang mengharuskan Anda menghitung stok atau barang dagang, penting bagi Anda untuk mengetahui rumus inventory turnover.

Rasio inventory turnover atau rasio perputaran persediaan mengukur berapa kali persediaan telah dijual dan diganti, dan, berputar dalam periode waktu tertentu. Rasio ini merupakan indikator yang baik untuk kualitas persediaan (apakah persediaan sudah usang atau belum), praktik pembelian yang efisien, dan manajemen persediaan.

Perputaran persediaan juga dapat disebut perputaran stok, perputaran barang dagangan, perputaran persediaan, dan, sederhananya, perputaran.

Menilai inventory turnover Anda penting karena laba kotor diperoleh setiap kali perputaran tersebut terjadi.

Pada artikel kali ini kami akan menjelaskan kepada Anda apa itu inventory turnover beserta rumus, dan juga cara menghitungnya dilengkapi dengan contohnya.

Apa yang Dimaksud dengan Inventory Turnover?

Inventory turnover atau perputaran persediaan mengacu pada jumlah waktu yang berlalu sejak barang dibeli oleh perusahaan hingga terjual.

Satu kali perputaran persediaan berarti perusahaan menjual stok yang dibeli, dikurangi dengan barang yang hilang karena kerusakan atau penyusutan.

Perusahaan yang sukses biasanya memiliki beberapa kali perputaran persediaan per tahun, namun bervariasi menurut industri dan kategori produk. Misalnya, barang kemasan konsumen atau consumer packaged goods (CPG) biasanya memiliki perputaran yang tinggi, sementara barang mewah kelas atas, seperti tas tangan mewah, biasanya memiliki sedikit unit yang terjual per tahun dan waktu produksi yang lama.

Sejumlah tantangan manajemen persediaan dapat memengaruhi perputaran; termasuk perubahan permintaan pelanggan, perencanaan rantai pasokan yang buruk, dan kelebihan stok.

Baca juga: Rumus Menghitung Margin Kontribusi Beserta Contoh Kasusnya

Banner 3 kledo

Rumus Menghitung Inventory Turnover

Metode standar untuk menghitung rasio inventory turnover adalah dengan memilih dari neraca Anda harga pokok penjualan HPP) dan membaginya dengan nilai rata-rata persediaan Anda. Berikut adalah rumus mengetahui rasio inventory turnover:

RASIO INVENTORY TURNOVER = HARGA POKOK PENJUALAN (HPP) / PERSEDIAAN RATA-RATA

HPP adalah total biaya langsung – seperti bahan baku dan tenaga kerja – untuk memproduksi barang yang Anda jual.

Saat mengukur rasio perputaran persediaan, rata-rata persediaan sehingga meminimalkan efek dari item penjualan musiman (misalnya, peniup salju, pemanggang barbekyu), yang dapat memiringkan perhitungan Anda. Bisnis biasanya mengambil dua atau lebih periode waktu dan merata-ratakannya.

Persediaan rata-rata dihitung menggunakan rumus ini:

PERSEDIAAN RATA-RATA = (PERSEDIAAN PADA AWAL PERIODE + PERSEDIAAN PADA AKHIR PERIODE) / 2

Baca juga: Rumus Menghitung Biaya Produksi dan Contohnya

Contoh Perhitungan Inventory Turnover dengan Rumus Diatas

rumus inventory turnover 3

Mari kita asumsikan bahwa PT ABC memiliki persediaan awal sebesar 80.000.000 dan persediaan penutupan sebesar 120.000.000 selama periode tertentu (biasanya satu tahun), assumsikan bahwa PT AB. memiliki HPP sebesar 500.000.000 untuk periode tersebut.

Pertama-tama, Anda akan mulai dengan menghitung persediaan rata-rata sebagai berikut:

PERSEDIAAN RATA-RATA = (PERSEDIAAN PEMBUKAAN + PERSEDIAAN PENUTUPAN) / 2

PERSEDIAAN RATA-RATA = (80.000.000 + 120.000.000) / 2

PERSEDIAAN RATA-RATA = 100.000.000

Setelah kita memiliki persediaan rata-rata, kita dapat melanjutkan dengan perhitungan rasio perputaran persediaan:

RASIO INVENTORY TURNOVER = HARGA POKOK PENJUALAN (HPP) / PERSEDIAAN RATA-RATA

RASIO INVENTORY TURNOVER = 500.000.000 / 100.000.000

RASIO INVENTORY TURNOVER = 5

Ini berarti bahwa perusahaan telah memutarkan persediaannya sebanyak lima kali selama periode tertentu. Rasio perputaran persediaan yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan menjual produknya dengan cepat dan efisien, sementara rasio perputaran persediaan yang rendah menunjukkan bahwa perusahaan mungkin mengalami penjualan yang lambat, kelebihan persediaan, atau masalah manajemen persediaan lainnya.

Baca juga: Mesin EDC Adalah: Berikut Jenis, Cara Kerja, dan Fungsinya untuk Bisnis

Bagaimana Anda Menghitung Rasio Inventory Turnover dalam Hitungan Hari?

Dengan menghitung rasio inventory turnover Anda dengan rumus diatas, mudah untuk mengetahui jumlah hari rata-rata yang diperlukan untuk menjual suatu barang.

Untuk melakukannya, Anda dapat menggunakan rumus rasio hari penjualan persediaan atau days sales of inventory (DSI), yang juga dikenal sebagai days sales in inventory atau inventory days on hand.

DSI = JUMLAH HARI DALAM PERIODE AKUNTANSI ANDA (365 DALAM SETAHUN) / RASIO INVENTORY TURNOVER UNTUK PERIODE YANG SAMA

Misalnya, jika rasio perputaran Anda adalah enam untuk periode satu tahun (365 hari), maka dibutuhkan rata-rata hampir 61 hari untuk menjual produk Anda. Angka ini dapat memandu pembelian Anda saat Anda mengisi ulang persediaan.

Dengan mempertimbangkan angka hari penjualan persediaan, Anda dapat mengelola inventaris, barang per barang, dan mengetahui dengan pasti produk mana yang berubah menjadi uang tunai lebih cepat, sehingga Anda dapat lebih fokus pada produk yang memiliki penjualan lebih tinggi atau margin yang lebih tinggi.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Rumus Rasio Keuangan dalam Bisnis

Berapa Rasio Inventory Turnover yang Ideal?

rumus inventory turnover 2

Untuk sebagian besar industri, rasio perputaran persediaan yang ideal adalah antara 5 dan 10, yang berarti perusahaan akan menjual dan mengisi ulang inventaris kira-kira setiap satu hingga dua bulan.

Untuk industri dengan barang yang mudah rusak, seperti toko bunga dan toko kelontong, rasio yang ideal akan lebih tinggi untuk mencegah kerugian inventaris karena pembusukan.

Berapa inventory turnover ratio yang terbaik?

Secara umum, semakin tinggi angka rasio semakin baik karena paling sering menunjukkan penjualan yang kuat. Rasio yang lebih rendah dapat menunjukkan penjualan yang lemah dan / atau penurunan permintaan pasar untuk barang.

Namun, ada pengecualian untuk aturan ini. Misalnya, barang-barang kelas atas cenderung memiliki perputaran persediaan yang rendah. Seorang petani tidak perlu membeli traktor baru setiap tahun, dan kebanyakan orang tidak membeli perhiasan bermerek secara mendadak.

Namun, rasio yang terlalu tinggi akan merugikan diri sendiri. Ini bisa berarti perusahaan Anda tidak membeli persediaan yang cukup untuk mendukung laju penjualan. Atau, Anda mungkin tidak merealisasikan keuntungan sebanyak yang Anda bisa – lihat apakah menaikkan harga akan menstabilkan rasio sekaligus meningkatkan margin unit Anda.

Baca juga: Rumus Menghitung ROI dalam Berbagai Kondisi dan Contoh Kasusnya

Perbedaan inventory turnover berdasarkan industri

Industri bervolume tinggi dan bermargin rendah cenderung memiliki perputaran persediaan yang tinggi. Sebaliknya, industri bervolume rendah dan bermarjin tinggi cenderung memiliki rasio perputaran persediaan yang jauh lebih rendah.

Misalnya, warung kopi lebih banyak menjual minuman dengan harga lebih rendah dan margin yang lebih rendah daripada retailer khusus seperti pengeras suara dan monitor gaya profesional untuk studio rekaman dengan margin yang lebih tinggi dalam periode akuntansi yang sama.

Manajemen persediaan dalam perusahaan ritel adalah sebagian seni, sebagian ilmu pengetahuan dan menuntut pemahaman tentang pola penjualan, margin keuntungan, musim, dan faktor lainnya.

Dalam banyak kasus, peritel menggunakan metode inventaris khusus vertikal, yang dikenal sebagai cost-to-retail, yang memperkirakan nilai inventaris akhir dengan menggunakan rasio biaya inventaris terhadap harga eceran.

5 Teknik Pengoptimalan Inventory Turnover

rumus inventory turnover 1

Cara utama untuk menerapkan rasio perputaran persediaan dengan cara yang praktis adalah dengan mengoptimalkan manajemen persediaan Anda.

Berikut adalah lima cara yang dapat Anda lakukan:

Merampingkan rantai pasokan

Pemasok dengan harga terendah mungkin bukan pilihan terbaik. Jika suatu produk merupakan pusat penjualan Anda atau mengalami lonjakan permintaan pasar, waktu pengiriman yang lebih cepat atau terjamin untuk barang-barang atau komponen penting mungkin lebih penting.

Bagaimanapun, merampingkan rantai pasokan untuk memberantas inefisiensi akan menguntungkan penjualan, keuntungan, dan margin Anda secara keseluruhan.

Baca juga: Metode Analisis Persediaan atau Inventory Analysis, KPI, dan Tipsnya

Sesuaikan strategi penetapan harga Anda

Sesuaikan harga untuk merealisasikan margin yang lebih besar pada barang-barang yang memiliki permintaan tinggi dan untuk membebaskan modal dengan memindahkan inventaris lama, juga dikenal sebagai deads stock atau kedaluwarsa.

Jika barang tidak laku terjual, pertimbangkan untuk menyumbangkan stok tersebut untuk kegiatan amal dan mengambil potongan pajak atau menjualnya melalui saluran lain.

Periksa rata-rata nilai di industri Anda, dan lakukan perubahan

Apakah perputaran persediaan Anda sejalan dengan industri lainnya? Apakah ada peluang bagi Anda untuk melakukan manuver posisi strategis yang lebih baik pada item yang kompetitif ketika Anda mencatat tren yang muncul dalam rasio inventaris Anda?

Anda dapat meraih lebih banyak pangsa pasar dan meningkatkan peringkat Anda dalam industri Anda dengan mengelola inventaris Anda secara lebih strategis.

Meningkatkan perkiraan

Angka penjualan dan laporan persediaan menyediakan data yang sangat dibutuhkan yang membuat perkiraan inventaris lebih akurat.

Data ini juga dapat membantu perencanaan penjualan di masa depan, seperti menyarankan cara untuk mengubah produk mix Anda atau menggabungkan item dengan cara yang kreatif untuk memindahkan inventaris yang lebih lambat dengan margin yang lebih tinggi.

Mengotomatiskan pesanan pembelian

Otomatisasi menambah efisiensi dan dapat memangkas biaya dengan sendirinya. Namun, ketika Anda menggabungkannya dengan sistem manajemen pesanan yang memfasilitasi pemesanan ulang inventaris yang terjual dengan baik agar selalu tersedia, Anda akan mendapatkan lebih banyak keuntungan.

Pertimbangkan untuk menggunakan sistem inventaris yang secara otomatis menghasilkan pesanan pembelian untuk ditinjau oleh pembeli Anda; hasilnya adalah kontrol yang lebih baik dan lebih sedikit kesalahan.

Baca juga: Biaya Persediaan (Inventory Costing): Pengertian, Metode dan Contohnya

Meningkatkan Inventory Turnover Dengan Software Akuntansi Kledo

Kledo adalah software akuntansi yang memiliki fitur manajemen persediaan yang juga memiliki banyak fitur yang akan membantu Anda memodernisasi dan mengoptimalkan proses akuntansi dan kebijakan manajemen persediaan Anda.

Sebagai contoh, Kledo memungkinkan perusahaan Anda untuk beralih ke metode persediaan perpetual dalam akuntansi dengan catatan persediaan secara real-time.

Kledo juga menyediakan sistem point-of-sale yang terkomputerisasi dan fitur manajemen aset perusahaan sehingga memudahkan Anda dalam memantau perubahan persediaan dengan melacak penjualan dan penipisan atau penyetokan ulang persediaan.

Perusahaan yang menggunakan metode persediaan perpetual versus sistem persediaan periodik dapat menggunakan persediaan rata-rata bergerak untuk membandingkan tingkat persediaan rata-rata di beberapa periode waktu.

Persediaan rata-rata bergerak mengubah harga menjadi standar pasar saat ini untuk memungkinkan perbandingan periode yang lebih akurat.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 + eleven =