Financial Distress: Pengertian, Tandanya dan Cara Mengindarinya dalam Bisnis

financial distress

Dunia bisnis telah mengalami financial distress akibat adanya pandemi COVID-19 dan gangguan keuangan yang ditimbulkannya. Saat ini banyak bisnis mengambil langkah-langkah perlindungan untuk tetap bertahan. Dampak dari krisis kesehatan dan keuangan ini telah mempengaruhi hampir semua industri dalam beberapa cara.

Menyadari area atau masalah di mana perusahaan Anda rentan sangat penting agar memastikan bisnis Anda tetap beroperasi dan menguntungkan.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu financial distress, tanda perusahaan Anda mengalami financial distress dan cara menghindarinya yang bisa Anda lakukan.

Apa itu Financial Distress?

financial distress

Financial distress atau biasa dikenal dengan kesulitan keuangan adalah suatu kondisi di mana perusahaan atau individu tidak dapat menghasilkan pendapatan atau laba yang cukup karena tidak dapat memenuhi atau tidak dapat membayar kewajiban keuangannya.

Hal ini umumnya disebabkan oleh biaya tetap yang tinggi, aset yang tidak likuid, atau pendapatan yang sensitif terhadap penurunan ekonomi.

Ini juga dapat menjadi akibat dari faktor eksternal seperti pembatasan pemerintah pada operasi bisnis dalam menanggapi COVID-19.

10 Tanda Bisnis Anda Mengalami Financial Distress

1. Masalah Arus Kas

Tanda pertama bahwa ada yang salah adalah kekurangan uang yang terus-menerus. Semua bisnis mengalami penurunan berkala di mana arus kas menjadi lebih ketat.

Namun, jika arus kas terus-menerus menjadi masalah, bisnis kemungkinan besar akan bermasalah. Jika sebuah bisnis terus-menerus membelanjakan lebih dari yang diperolehnya, kecuali jika disengaja dan didanai dengan baik (seperti halnya beberapa bisnis pemula), itu akan menimbulkan masalah.

Jika uang masuk, tetapi tidak pernah cukup untuk membayar tagihan, ini merupakan indikasi bahwa Anda perlu melihat arus kas untuk perusahaan Anda.

Ini adalah beberapa alasan paling umum sumber daya kas perusahaan Anda terkuras:

  • Biaya overhead yang berlebihan
  • Beban hutang yang berat dan pembayaran bunga yang tinggi
  • Keputusan pengeluaran yang buruk
  • Piutang yang luar biasa

Baca juga: Diferensiasi Produk: Pengertian, Manfaat, dan Strategi yang Bisa Anda Lakukan

2. Gagal bayar tagihan

Setiap orang melewatkan pembayaran atau lupa tagihan, tetapi jika frekuensinya meningkat, ini menunjukkan bahwa bisnis tidak dapat membayar dengan caranya sendiri.

Ini adalah tanda bahwa ia kekurangan dana, mengalami kesulitan menagih piutangnya, atau sedang menuju likuidasi.

Sementara penundaan pembayaran ke vendor dapat mengganggu pasokan dan mengikis hubungan bisnis, dan penundaan pada pinjaman dijamin dapat sangat merusak kredit.

3. Persyaratan Diperpanjang

Lambat membayar tidak seburuk tidak membayar, tetapi bisa menjadi indikasi bisnis Anda sedang dalam financial distress.

Tanda kemungkinan masalah adalah peningkatan hari debitur atau kreditur. Jika bisnis Anda perlu menunda pembayaran kepada kreditur, ini dapat memaksa beberapa pemasok untuk memotong pasokan komponen atau bahan penting.

Demikian juga, jika Anda tidak dapat mengumpulkan pembayaran secara efektif, hal itu dapat menyebabkan masalah arus kas di masa depan.

Bagaimanapun, perubahan mendadak pada angka-angka ini harus diselidiki untuk melihat apakah itu pertanda sesuatu yang lebih serius.

Satu peringatan penting yang perlu diperhatikan adalah bahwa COVID-19 telah menciptakan banyak peraturan sementara oleh pemberi pinjaman, bank, dan pemasok.

Perpanjangan jangka waktu hanya berdasarkan gangguan bisnis cenderung lebih mudah dikelola daripada perpanjangan jangka waktu sistemik yang disebabkan oleh faktor lain yang tidak terkait COVID-19.

4. Pembayaran Bunga Tinggi

Pemberi pinjaman Anda kemungkinan mengevaluasi kelayakan kredit Anda secara teratur. Pembayaran utang dalam jumlah besar dan pembayaran bunga yang tinggi dapat menunjukkan kesehatan keuangan yang buruk dan menjadi tanda bahwa bank Anda atau pemberi pinjaman lain mencurigai kelangsungan hidup bisins Anda.

Jika pemberi pinjaman memandang Anda sebagai orang yang berisiko tinggi, utang pendanaan akan lebih mahal. Ini juga merupakan pertanda buruk jika pemberi pinjaman selalu mencari jaminan pribadi yang lebih kuat atau keamanan terhadap uang yang mereka pinjamkan.

5. Margin Laba Turun

Kelangsungan hidup jangka panjang untuk bisnis lebih terkait erat dengan keuntungan daripada volume penjualan.

Margin yang turun untuk bisnis menunjukkan bahwa biaya terlalu tinggi, dan harga atau pendapatan terlalu rendah. Ini bukan posisi yang berkelanjutan.

6. Meningkatnya Biaya Overhead

Ketika bisnis sedang berkembang, mudah untuk tergelincir ke dalam pola pengeluaran yang berlebihan.

Jika uang ada di bank, mungkin mudah untuk membenarkan penggunaannya untuk investasi modal, pemasaran, atau lebih banyak persediaan.

Terkadang meningkatkan biaya overhead bukan termasuk tanda bahwa bisnis Anda mengalami financial distrss. Namun, peningkatan biaya overhead tanpa peningkatan pendapatan yang sesuai dapat menyebabkan financial distress.

Pola pengeluaran dapat berubah sepanjang musim di industri Anda. Pengeluaran Anda mungkin meningkat di musim sibuk. Anda harus siap untuk mengurangi pengeluaran tersebut di masa depan ketika segala sesuatunya mulai melambat lagi.

Jika Anda dapat melihat bahwa pengeluaran dan biaya overhead Anda meningkat tetapi piutang Anda tetap sama (atau bahkan menurun), maka itu mungkin merupakan tanda financial distress.

Baca juga: Lean Manufacturing: Pengertian, Prinsip dan Tips Membangunnya

7. Penjualan Menurun

COVID-19 telah menciptakan penurunan operasi bisnis – dan kemungkinan penjualan – untuk sejumlah besar bisnis.

Jika Anda tidak memiliki uang yang masuk melalui penjualan produk, maka inilah saatnya untuk mencari tahu masalahnya.

Kegagalan untuk melakukannya dapat menyebabkan financial distress. Stagnasi itu bisa berhubungan langsung dengan COVID-19, yang berarti Anda dapat mengantisipasi bahwa hal-hal akan meningkat lagi di masa depan.

Namun, penurunan pendapatan juga dapat disebabkan oleh penyesuaian sebelumnya dalam kampanye pemasaran Anda atau perbedaan dalam inventaris yang tersedia.

Sangat penting untuk mengetahui apa yang dibutuhkan dan diinginkan pelanggan Anda sehingga Anda dapat yakin bahwa produk dan layanan Anda dirancang untuk memenuhi kebutuhan mereka.

COVID-19 telah menciptakan peluang bagi banyak bisnis untuk berporos pada cara mereka mengirimkan produk dan melayani pelanggan.

Baca juga: Net Profit Margin: Pengertian, Rumus dan Cara Meningkatkannya dalam Bisnis

8. Pelanggan Tidak Kembali

Memiliki pelanggan tetap dan pembelian yang berulang adalah tanda bisnis yang sehat.

Kurangnya pelanggan tetap bisa menjadi tanda kesulitan keuangan. Pertumbuhan perusahaan dapat ditingkatkan dengan tingkat pelanggan tetap.

Kurangnya pertumbuhan ditambah dengan salah satu tanda lain dari kesulitan keuangan dapat menciptakan masalah jangka panjang bagi perusahaan.

Untuk beradaptasi dengan krisis COVID-19, Anda perlu menjaga komunikasi dengan pelanggan saat ini dan sebelumnya, membantu mereka mengetahui ke mana harus pergi ketika saatnya untuk melakukan pembelian lagi.

Pertahankan perusahaan Anda di puncak pikiran sehingga pelanggan tahu bahwa Anda selalu ada untuk mendukung mereka ketika mereka membutuhkan bantuan di industri.

9. Piutang Terutang Terlampau Tinggi

Peningkatan penjualan adalah hal baikn. Namun, jika Anda menjual produk dan layanan dan jumlah piutang meningkat, maka itu bisa menjadi pertanda financial distress.

Ketika keuntungan bisnis Anda terikat dalam faktur yang beredar, maka Anda tidak memiliki kas di saku yang diperlukan untuk menjaga perusahaan tetap berjalan.

Kuncinya adalah memastikan bahwa pelanggan atau klien Anda memahami kebijakan kredit. Komunikasikan persyaratan pembayaran di muka, lalu pastikan tim Anda konsisten dalam menindaklanjuti penagihan.

10. Turnover yang Tinggi dan Semangat Menurun

Sayangnya, COVID-19 telah memaksa banyak bisnis untuk menyesuaikan anggaran tenaga kerja dan ketenagakerjaan.

Kebijakan Indonesia melalui berbagai instrumen yang memudahkan perusahaan seperti pengurangan pajak atau bantuan langsung tunai bagi mereka yang terkena PHK, belum terlalu berdampak.

Penyesuaian sementara yang terkait dengan keadaan ini seperti krisis kesehatan dan keuangan saat ini mungkin merupakan alat bertahan hidup yang diperlukan daripada tanda kesulitan keuangan, tetapi kesulitan jangka panjang dalam mempertahankan tenaga kerja yang bahagia dan produktif dapat menjadi indikasi masalah bagi bisnis. .

5 Tips Agar Bisnis Anda Terhindar dari Financial Distress

kesulitan keuangan

1. Fokus pada Likuiditas: Berharap yang Terbaik, Rencanakan yang Terburuk

Memiliki pemahaman yang kuat tentang likuiditas dan arus kas perusahaan Anda adalah prioritas utama saat beradaptasi selama penurunan.

Sementara krisis seperti COVID-19 mungkin tampak seperti penurunan ekonomi sementara, itu dapat meluas ke resesi yang lebih lama dan lebih parah.

Tinjau riwayat siklus industri di bidang Anda untuk mengkalibrasi tingkat keparahan dan durasi penurunan. Analisis biaya tetap vs. variabel Anda dan hitung margin kontribusi (bukan margin kotor) untuk setiap skenario.

Dalam periode volatilitas yang signifikan, penting untuk menjalankan beberapa skenario secara paralel dan mengembangkan rencana darurat untuk masing-masing skenario.

Buat garis waktu terperinci untuk mengimplementasikan setiap rencana yang Anda buat dan siapkan target yang masuk akal.

Bisnis perlu memiliki disiplin keuangan untuk secara objektif meninjau penurunan di masa lalu dan melapisi apa yang akan dilakukan kondisi tersebut terhadap bisnis Anda saat ini.

Karena kelangsungan hidup lebih bergantung pada manajemen likuiditas daripada pertumbuhan pendapatan dan margin keuntungan, keputusan harus dibuat dengan mempertimbangkan kendala likuiditas.

Hal yang tidak kalah penting adalah dengan proses pembukuan agar Anda bisa dengan mudah memantau kesehatan keuangan lewat laporan keuangan.

Sayannya, masih banyak pemilik bisnis di Indonesia terutama UMKM yang menganggap bahwa proses pembukuan dan pengelolaan akuntansi itu merepotkan dan memakan waktu.

Jika Anda adalah salah satu pemilik bisnis dan memiliki pemikiran seperti itu, maka Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pembukuan yang lebih mudah dan praktis.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

2. Mengelola Pemberi Pinjaman: Jadilah Proaktif dan Berkomunikasi

Guncangan ekonomi tak terhindarkan menandakan financial distress yang akan datang di seluruh industri tentu akan membutuhkan proses pinjaman dan berbagai perjanjian untuk menghindari kebangkrutan yang meluas..

Selama masa-masa yang tidak pasti, bank memperketat kebijakan mereka dengan meneliti pinjaman yang ada dan memeriksa tiga kali aplikasi baru.

Selain likuiditas, bank akan sangat fokus pada arus kas jangka pendek dan individu tersebu, yang berarti margin kesalahan antara metrik kredit aktual dan yang dianggarkan tipis.

Tim kredit sekarang memiliki lebih banyak suara dalam meneliti peminjam dan menuntut lebih banyak analisis skenario penurunan dari bankir hubungan klien.

Untuk menjaga hubungan positif dengan pemberi pinjaman selama masa yang tidak pasti ini, penting bagi Anda untuk memiliki informasi realistis tentang perusahaan Anda.

Berkomunikasi dengan pemberi pinjaman sangat penting selama krisis; menyembunyikan masalah sekarang dapat merusak kredibilitas Anda nanti.

Kunci untuk mengelola pemberi pinjaman adalah proaktif dalam mendiskusikan kasus-kasus penurunan dan rencana aksi yang terukur dengan baik.

3. Mengelola Pelanggan: Analisis Laporan Penuaan Piutang dan Hindari Konsentrasi Pelanggan

Pelanggan adalah sumber utama arus kas Anda, tetapi waspadalah terhadap satu kesulitan pelanggan utama yang memicu kesulitan Anda sendiri.

Setiap kali Anda menjual produk atau layanan dengan persyaratan, Anda menjadi kreditur tanpa jaminan pelanggan Anda.

Pertimbangkan efek dari pelanggan utama Anda yang membayar nanti dan akhirnya tidak sama sekali.

Ingatlah bahwa saat-saat putus asa membutuhkan tindakan putus asa, sehingga bahkan hubungan jangka panjang dapat berubah secara drastis dalam financial distress.

Sekarang adalah saat yang tepat untuk melakukan pemeriksaan kredit baru untuk semua pelanggan Anda, termasuk meminta laporan keuangan terbaru.

Selain itu, pertimbangkan tinjauan baru atas semua kontrak Anda dan dokumen hukum lainnya dengan pelanggan Anda.

Secara khusus, pahami setiap force majeure atau klausul serupa di mana pelanggan Anda dapat membatalkan kontrak atau mengubah persyaratan.

Periksa piutang yang lewat jatuh tempo 30-60 hari, 61-90 hari, dan lebih dari 90 hari dan cari perubahan pola pembayaran untuk pelanggan tertentu.

Pertimbangkan untuk menambahkan insentif untuk pembayaran yang lebih cepat dan curigai ketika alasan baru terus muncul oleh konsumen.

Secara khusus, lebih agresif dengan menagih piutang yang telah lewat jatuh tempo 90 hari atau lebih dan pertimbangkan untuk mencari nasihat hukum untuk melindungi eksposur keuangan Anda, seperti memulai litigasi dan mengajukan hak gadai untuk menjadi kreditur terjamin. Dalam situasi ekstrem, pertimbangkan untuk menyewa agen penagihan utang.

Menyebarkan risiko antara pelanggan untuk mengurangi konsentrasi

Hindari konsentrasi pelanggan bahkan jika itu datang dengan pengorbanan margin.

Ingat, likuiditas lebih penting daripada pertumbuhan pendapatan dan margin keuntungan dalam krisis.

Jika Anda sudah memiliki konsentrasi pelanggan, pertimbangkan untuk menerima bisnis baru dari pelanggan yang kurang menarik untuk mengurangi eksposur Anda ke satu pelanggan besar.

Jika itu tidak memungkinkan dalam waktu dekat, pertimbangkan untuk bergabung dengan pesaing yang juga memiliki konsentrasi tetapi dengan pelanggan yang berbeda.

Misalnya, jika 70% pendapatan Anda berasal dari Toko retail modern dan 70% pendapatan pesaing Anda berasal dari toko klontong. Penggabungan bersama akan menciptakan profil pelanggan yang lebih stabil dan mengurangi risiko dari pelanggan yang mengalami financial distress.

Baca juga: Lapor Pajak Online, Ini Cara Paling Mudah dan Cepat!

4. Mengelola Pemasok: Mengurangi Gangguan Rantai Pasokan

Risiko pemasok terbesar adalah gangguan pada rantai pasokan Anda, terutama jika pemasok adalah satu-satunya sumber atau sumber utama untuk komponen penting.

Secara umum, ini adalah praktik terbaik untuk menggandakan semua yang ada di rantai pasokan Anda. Cari pemasok alternatif pesanan kecil untuk menyiapkan sistem Anda dan menjalin hubungan.

Jika pemasok utama Anda mengalami kesulitan keuangan, Anda akan memiliki cadangan yang siap daripada harus mencari pengganti.

Jika Anda beruntung memiliki likuiditas yang cukup, pertimbangkan untuk menggunakan kekuatan likuiditas Anda untuk menegosiasikan pembelian murah dari pemasok.

Sebagai pelanggan, Anda mungkin dapat membeli bahan mentah, membeli peralatan bekas, mendapatkan pesanan massal untuk harga volume, atau bahkan melakukan akuisisi strategis dengan harga diskon.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai financial distress dan cara menghindarinya dalam bisnis Anda.

Seperti yang kami jelaskan diatas, mengelola keuangan dengan proses pembukuan yang baik merupakan hal terpenting bagi bisnis untuk memantau kesehatan finansial bisnis Anda secara menyeluruh.

Dengan laporan keuangan yang faktual, Anda bisa dengan mudah melakukan pengambilan keputusan yang tepat agar bisnis Anda terhindar dari financial distress.

Untuk kemudahan pembukuan dan membuat laporan keuangan yang lebih praktis, Anda bisa menggunakan Kledo dengan semua fitur terbaik yang diperlukan oleh bisnis Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Hanya dengan 140 ribu perbulan, Anda bisa membuat 30 jenis laporan keuangan yang mudah, mencatat penjualan dan pembelian dengan praktis, melakukan manajemen persediaan dan aset dengan optimal, dan masih banyak lagif fitur Kledo yang akan memudahkan pengelolaan bisnis Anda.

Jadi tunggu apa lagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *