Cara Membuat Jurnal Retur Penjualan Beserta Contohnya

jurnal retur pembelian

Jika Anda menjual produk di bisnis Anda, Anda tahu bahwa tidak semua pelanggan puas. Jika pelanggan ingin mengembalikan barang yang telah mereka beli, Anda perlu membuat entri jurnal retur penjualan dan penyisihan.

Pengembalian atau retur adalah bagian normal dari menjalankan bisnis, terutama bisnis dagang. Tetapi jika Anda tidak tahu bagaimana menghitung pengembalian dengan entri jurnal retur pembelian, pembukuan pada bisnis Anda akan menjadi tidak akurat.

Tidak mengetahui bagaimana cara melakukannya? Pada artikel ini kita akan membahasa apa itu jurnal retur penjualan, cara membuatnya, dan contohnya yang bisa Anda pelajari.

Apa itu Retur Pembelian?

Pengembalian pembelian, atau retur penjualan, adalah ketika pelanggan membawa kembali produk yang mereka beli dari bisnis, baik untuk pengembalian uang atau pertukaran.

Tidak peduli seberapa hebat produk Anda, Anda pasti akan mendapatkan pengembalian pembelian di beberapa waktu dengan alasan yang tidak Anda duga.

Pelanggan mungkin mengembalikan barang karena beberapa alasan. Mungkin pelanggan:

  • Membeli lebih dari yang mereka butuhkan
  • Salah beli produk
  • Menemukan barang dengan harga lebih baik di tempat lain?
  • Menerima barang yang salah
  • Menerima barang rusak

Bagaimana Anda menangani pengembalian pembelian tergantung pada kebijakan pengembalian bisnis Anda.

Anda mungkin menawarkan pengembalian gratis, membebankan biaya penyetokan ulang, menerima pengembalian hanya dengan tanda terima, atau tidak menerima pengembalian sama sekali.

Atau, mungkin Anda memutuskan untuk memberi kompensasi kepada pelanggan yang mengembalikan barang dengan kredit toko.

Dalam kebanyakan kasus, pelanggan menerima pengembalian uang ketika mereka mengembalikan barang secara fisik. Anda juga dapat menetapkan kerangka waktu pengembalian dalam syarat dan ketentuan pembayaran Anda.

Oke, itulah dasar-dasar retur penjualan. Sekarang ke bagian pencatatan—memperhitungkan pengembalian dalam pembukuan Anda…

Baca juga: Inventory Turnover: Pengertian, Rasio, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

Dasar-dasar Jurnal Retur dan Potongan Penjualan

Ketika seorang pelanggan membeli sesuatu untuk Anda, Anda (harus) mencatat transaksi tersebut di pembukan Anda dengan membuat jurnal penjualan.

Jadi, ketika pelanggan mengembalikan sesuatu kepada Anda, Anda perlu membalikkan akun ini melalui debit dan kredit.

Debit menambah beberapa akun dan mengurangi yang lain. Hal yang sama berlaku untuk kredit.

Debit dan kredit sama dan berlawanan, jadi ketika Anda menambah akun menggunakan debit, Anda harus mengurangi yang lain dengan kredit.

Anda dapat menggunakan bagan berikut untuk melihat bagaimana debit dan kredit memengaruhi setiap akun:

AKUNMENINGKAT DENGANDIKURANGI DENGAN
AsetDebitKredit
PenghasilanDebitKredit
KewajibanKreditDebit
EkuitasKreditDebit
PendapatanKreditDebit

Jadi, apa saja akun retur pembelian yang perlu Anda ketahui? Nah, ada beberapa akun yang mungkin Anda hadapi saat pelanggan mengembalikan barang dagangan:

Membuat Ayat Jurnal Retur Penjualan

Pencatatan akuntansi untuk retur penjualan bisa jadi rumit. Tapi, jangan kewalahan dengan debit dan kredit.

Setelah Anda memahami akun mana yang akan ditambah dan dikurangi, Anda dapat mencatat retur dan potongan pembelian di buku Anda.

Tanggung jawab Anda bergantung pada bagaimana pembelian awal dilakukan dan bagaimana Anda berencana untuk mengganti uang pelanggan.

Namun, terlepas dari bagaimana pelanggan membayar, satu hal tetap sama: Anda perlu memperbarui akun Pengembalian dan Potongan Penjualan Anda. Akun ini mewakili barang yang dikembalikan di bisnis Anda.

Akun Retur dan Potongan Penjualan adalah akun kontra pendapatan, artinya akun tersebut berlawanan dengan akun pendapatan dari pembelian awal.

Anda harus mendebit akun Retur dan Potongan Penjualan untuk menunjukkan penurunan pendapatan.

Siap untuk memperhitungkan pengembalian pembelian di buku akuntansi Anda?

Banner 3 kledo

Mencatat pengembalian saat pelanggan membayar secara tunai

Jika pelanggan Anda membayar secara tunaii, Anda secara fisik menerima uang pada titik penjualan.

Jadi sekarang, Anda perlu memutuskan bagaimana Anda mengembalikan uang pelanggan: uang tunai atau kredit?

Baca juga: Financial Distress: Pengertian, Tandanya dan Cara Mengindarinya dalam Bisnis

Pengembalian dengan pembayaran tunai

Jadi, Anda telah memutuskan untuk mengembalikan uang yang mereka gunakan untuk membayar produk Anda.

Anda sudah tahu bahwa Anda perlu mendebet akun Pengembalian barangg Penjualan Anda. Sekarang, akun mana yang harus dikreditkan?

Jika pelanggan melakukan pembelian tunai, kurangi akun kas dengan kredit. Entri jurnal retur pembelian ini menurunkan penjualan bersih Anda.

Pengembalian penjualan dan tunjangan entri jurnal Anda harus terlihat seperti ini:

TanggalRekeningCatatanDebitKredit
XX/XX/XXXXPengembalian PenjualanPengembalian penjualanX
KasX

Pengembalian dengan kredit toko

Alih-alih mengembalikan uang tunai kepada pelanggan, Anda dapat mengkredit barang dagangan di bisnis Anda.

Akuntansi untuk pengembalian pembelian dengan kredit toko mirip dengan pengembalian uang tunai.

Tetapi pada pencatatan ini tidak masuk ke akun kas Anda, Anda harus mengkredit akun Hutang Akun Anda.

Karena Anda tidak segera membayar pelanggan, Anda harus meningkatkan jumlah yang Anda berutang melalui entri Hutang Akun. Ini meningkatkan kewajiban Anda.

Ayat jurnal retur penjualan secara kredit akan terlihat seperti ini:

TanggalRekeningCatatanDebitKredit
XX/XX/XXXXPengembalian PenjualanPengembalian penjualanX
Akun HutangX

Retur penjualan ketika pelanggan menggunakan kredit toko

Jika pelanggan awalnya melakukan pembelian mereka secara kredit, penjualan adalah bagian dari piutang Anda, yang merupakan uang yang terutang kepada Anda oleh pelanggan.

Merekam pengembalian pembelian untuk penjualan yang dilakukan secara kredit sedikit berbeda dari ketika pelanggan membayar tunai.

Jika pembelian asli pelanggan dilakukan menggunakan kredit, Anda mencatat penjualan asli dengan meningkatkan akun Piutang Anda melalui debit.

Ketika pelanggan mengembalikan sesuatu yang mereka bayar dengan kredit, akun Piutang Anda menurun. Membalikkan entri jurnal asli dengan mengkredit akun Piutang Anda.

Meskipun Anda tidak kehilangan uang fisik, Anda kehilangan jumlah yang akan Anda terima.

TanggalRekeningCatatanDebitKredit
XX/XX/XXXXPengembalian PenjualanPengembalian penjualanX
PiutangX

Inventori atau persediaan

Ketika memperhitungkan pengembalian penjualan, Anda juga harus mencatat peningkatan persediaan, jika berlaku (misalnya, jika Anda tidak membuang yang kurang baik, hal ini karena alasan utama pembeli melakukan retur adalah kondisi barang yang buruk).

Untuk memperbarui persediaan Anda, debit akun persediaan Anda untuk mencerminkan peningkatan aset. Dan, kredit akun harga pokok penjualan atau HPP Anda untuk mencerminkan penurunan biaya barang yang Anda jual. . 

Catatan persediaan Anda harus terlihat seperti ini:

TanggalRekeningCatatanDebitKredit
XX/XX/XXXXPersediaanPengembalian penjualanX
Biaya Barang yang DijualX

Contoh Kasus dalam Membuat Jurnal Retur Penjualan

jurnal retur pembelian

Perusahaan kosmetik ABC, Distributor kosmetik, menangani dua produk, Produk Y dan Produk Z.

Pada 2 Februari 2020, perusahaan mencatat penjualan kredit 10 buah untuk produk Y dan 15 buah untuk produk Z ke salah satu pelanggan lamanya masing-masing seharga 50.000 dan 25.000.

Pada tanggal 5 Feb 2020, pelanggan mengembalikan 5 buah produk Y dan 6 buah produk Z ke kosmetik ABC.

Kosmetik ABC membeli produk Y seharga 40.000 per pcs dan produk Z seharga 20.000.

Tunjukkan entri umum untuk mencatat penjualan dan retur penjualan dalam pembukuan kosmetik ABC.

Berikut adalah jawabannya:

1. Pada tanggal 2 Februari, jurnal untuk mencatat akun penjualan dan akun piutang sebagai berikut:

  • Debit – Piutang Usaha (kosmetik ABC) = 875.000
  • Kredit – Produk Y penjualan (10 x 50.000) = 500.000
  • Kredit – Produk Z penjualan (15 x 25.00) = 375.000

Karena ini adalah penjualan kredit, maka perusahaan harus mempertanggungjawabkan piutang dengan cara mendebet sebesar 875.00 dan mengkredit ke akun penjualan sebesar 500.000 dan 375.000 dan memberikan total 875.000.

Setelah penjualan dilakukan, tidak hanya pendapatan penjualan dan piutang yang terpengaruh oleh transaksi ini.

Barang akan dikirimkan ke pelanggan, dan persediaan akan berkurang. Barang jadi akan berkurang secara spesifik.

Akun lain yang akan terpengaruh dengan jumlah yang sama dengan barang jadi adalah harga pokok penjualan.

Mari kita lihat transaksi berikut,

2. Pada tanggal 2 Februari, jurnal untuk menyesuaikan persediaan dan mencatat akun harga pokok penjualan.

Debit – Harga Pokok Penjualan = 700.000

Kredit – Produk Y (10 x 40.000) = 400.000

Kredi – Penjualan Produk Z (15 x 20.000) = 300.000

Sesuai contoh di atas, pelanggan mengembalikan barang yang dijual kepada mereka pada tanggal 5 Feb.

5 buah produk Y dan 6 buah produk Z. Berikut adalah entri untuk mencatat retur penjualan tersebut,

3. Pada tanggal 5 Februari, jurnal untuk mencatat retur penjualan dan penyesuaian akun pembeli.

  • Potongan / Pendapatan Pengembalian Penjualan Dr (5 x 50.000) = 250.000
  • Potongan / Pendapatan Pengembalian Penjualan Dr (6 x 25.000) = 150.000
  • Kredit – Piutang Usaha (ABC Cosmetics) = 400.000

Jadi kami mendebet Potongan Penjualan Kembali atau Rekening Pendapatan sebesar 250.000 ditambah 150.000 dan mendebit Piutang Usaha.

Kami tidak dapat mengkredit kas karena ini bukan penjualan tunai.

Seperti yang kita ketahui, pelanggan mengembalikan barang ke perusahaan.

Kita perlu menyimpan barang yang dikembalikan di gudang perusahaan dan mencerminkan transaksi ini dengan benar dalam catatan akuntansi.

Lihat entri di bawah ini tentang cara mencatat barang yang dikembalikan oleh pelanggan ke dalam persediaan dan bagaimana hal itu mempengaruhi harga pokok penjualan.

4. Pada tanggal 5 Februari, entri jurnal untuk memperbarui akun persediaan.

  • Produk Dr Y (5 x 40.000) = 200.000
  • Kredit – Produk Z penjualan (6 x 20.000) = 120.000
  • Kredit – Harga Pokok Penjualan = 320.000

Saat menyiapkan laporan laba rugi, jumlah nilai pengembalian penjualan dikurangkan dari total penjualan untuk menghitung penjualan aktual/penjualan bersih perusahaan.

Baca juga: Definisi Brand Identity dan Manfaatnya bagi Bisnis, Apa Saja?

Hal Penting Lainnya yang Harus Anda Ketahui dari Retur Penjualan

Apakah retur dan potongan penjualan merupakan beban?

Retur dan potongan penjualan merupakan akun kontra terhadap pendapatan penjualan dimana penjualan yang telah diakui sebelumnya harus dihentikan pengakuannya dengan mencatat ke dalam akun ini.

Ini bukan akun pengeluaran, tetapi ini adalah akun kontra untuk pendapatan penjualan untuk mengurangi pendapatan penjualan kotor ke penjualan bersih di mana Anda dapat menelusuri kembali dengan penjualan bersih dalam laporan laba rugi.

Apakah retur penjualan bersifat debit atau kredit?

Pendapatan penjualan adalah akun laporan laba rugi, dan diakui ketika kontrol diserahkan kepada pelanggan.

Pendapatan penjualan meningkat di kredit dan menurun di akun debet.

Akun retur penjualan dibuat untuk mencatat penjualan retur dari pelanggan.

Ini adalah entri kontra dari akun penjualan, meningkat di debit dan menurun di kredit.

Alasan utama pencatatan di debet saat terjadi retur penjualan adalah karena akun ini akan menurunkan total pendapatan penjualan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap, contoh dan cara membuat jurnal retur penjualan pada pembukuan bisnis Anda. Proses pencatatan jurnal ini terjadi jika konsumen Anda melakukan pengembalian barang dan fungsinya untuk memastikan bahwa pembukuan Anda tetap berisi data yang sesuai dalam bisnis.

Jika Anda menggunakan software akuntansi seperti Kledo, Anda tidak perlu kerepotan dalam membuat jurnal secara manual dan memakan waktu.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah mencatat proses penjualan, pembelian, dan pengembalian barang baik dari konsumen atau ke supplier Anda dengan mudah dan praktis. Semua proses itu akan terjurnal otomatis dan membuat Anda dengan mudah mendapatkan laporan keuangan yang faktual.

Tertarik menggunakan Kledo? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *