Ekonomi Manajerial: Komponen, Konsep, Prinsip, dan Ruang Lingkupnya

ekonomi manajerial

Pengambilan keputusan adalah aspek yang sangat penting dari bisnis dan ekonomi yang terkait dengan pengambilan keputusan dikenal sebagai ekonomi manajerial.

Ekonomi manajerial terdiri dari banyak teori bersama dengan prinsip-prinsip ekonomi mikro dan ekonomi makro yang digunakan untuk memecahkan masalah yang berhubungan dengan bisnis.

Pada artikel ini, Kledo akan meringkas pembahasan mengenai ekonomi manajerial yang perlu Anda ketahui.

Pengertian Ekonomi Manejerial

ekonomi manajerial

Ekonomi manajerial adalah bidang ekonomi yang berfokus pada penggunaan konsep, teori, dan pendekatan ekonomi yang berbeda untuk mengatasi masalah dalam manajemen perusahaan.

Seiring waktu, ekonomi telah berkembang menjadi komponen penting dari bisnis. Semua prediksi pasar, investasi, dan ekspektasi didasarkan pada ilmu ekonomi.

Baca juga: Pengertian Kaizen, Filosofi, Manfaat, Proses, dan Tips Melakukannya

Pentingnya Ekonomi Manajerial

Ekonomi manajerial memegang arti penting dalam berbagai proses manajemen. Fungsi utama ekonomi manajerial dalam suatu organisasi adalah analisis & peramalan permintaan, manajemen laba, dan manajemen modal.

Hal ini membantu organisasi dalam proses pengambilan keputusannya dengan mengintegrasikan alat dan teknik teori ekonomi dengan berbagai aktivitas bisnis.

Ekonomi manajerial juga berkaitan dengan pemanfaatan sumber daya yang langka secara optimal. Langkah ini bertujuan untuk memastikan berfungsinya perusahaan dengan cara menggunakan sumber daya secara efektif.

Komponen Ekonomi Manajerial

Berikut adalah komponen-komponen yang menjadi karakteristik ekonomi manajerial:

Seni dan sains

Teori manajemen membutuhkan banyak pemikiran kritis dan logis serta keterampilan analitis untuk membuat keputusan maupun memecahkan masalah.

Banyak ekonom juga menganggapnya sebagai sumber penelitian, dengan mengatakan bahwa ekonomi manajemen mencakup penerapan konsep, teknik, dan metode ekonomi yang berbeda untuk memecahkan masalah bisnis.

Ekonomi makro dan ekonomi mikro

Suatu perusahaan beroperasi dengan cara melayani konsumen yang menjadi kontributor signifikan bagi perekonomian nasional.

Dengan begitu, manajer harus menilai berbagai aspek makroekonomi dan dampaknya terhadap perilaku konsumen seperti dinamika pasar, pergeseran ekonomi, kebijakan pemerintah, dll.

Demikian pula, ekonomi mikro juga penting untuk bisnis mana pun. Manajer sering fokus pada isu-isu unik untuk satu entitas daripada ekonomi secara keseluruhan saat mempraktikkan ekonomi manajemen. Alhasil, ini dipandang sebagai komponen penting dari ekonomi mikro.

Multi disiplin

Ekonomi manajerial mengacu pada berbagai teknik dan ide dari bidang-bidang seperti akuntansi, keuangan, statistik, matematika, produksi, riset operasi, manajemen sumber daya manusia, dan pemasaran. Hal ini membantu dalam mengembangkan solusi ideal.

Berorientasi manajemen

Manajer dapat menggunakan ekonomi manajerial sebagai alat untuk mengatasi masalah dan ketidakpastian secara efisien dalam bisnis mereka.

Studi ini juga memungkinkan bisnis menetapkan prioritas, merumuskan kebijakan, dan membuat keputusan yang berhasil.

Pragmatis

Solusi untuk tantangan bisnis sehari-hari adalah realistis dan rasional.

Baca juga: Prinsip Ekonomi: 10 Prinsip dan Juga Contohnya yang Harus Anda Ketahui

Konsep Ekonomi Manajerial

Cabang ekonomi manajerial terdiri dari berbagai konsep yang terdiri dari:

Manajerialisme liberal

Pasar adalah ruang bebas di mana orang membuat pilihan dan keputusan mereka. Perusahaan dan manajernya harus bisa membuat produk/layanan yang sesuai dengan permintaan pelanggan dan tren pasar.

Manajerialisme normatif

Pandangan normatif ekonomi manajerial menyatakan bahwa keputusan administratif didasarkan pada pengalaman dan praktik di kehidupan nyata.

Pandangan tersebut memiliki metode sistematis untuk mempelajari permintaan, peramalan, pengendalian biaya, desain dan promosi produk, rekrutmen, dll.

Manajemen radikal

Manajer harus memiliki pendekatan kreatif untuk urusan bisnis, yaitu membuat keputusan untuk memperbaiki situasi dan keadaan saat ini. Manajer harus lebih berkonsentrasi pada kebutuhan dan kepuasan konsumen daripada hanya memaksimalkan pendapatan.

Nilai ekonomi manajerial

Ahli ekonomi makro N. Gregory Mankiw telah memberikan sepuluh prinsip untuk menjelaskan pentingnya ekonomi manajerial dalam operasi bisnis.

Baca juga: Manajemen Mutu: Pengertian, Fungsi, Komponen, Prinsip dan Contohnya

Banner 2 kledo

Prinsip Ekonomi Manajerial

Ekonomi manajerial terdiri dari beberapa prinsip. Prinsip-prinsip ini dijadikan sebagai indikator penilaian penerapannya di berbagai bidang. Kedua aspek konseptual dan metrik ditangani dalam bidang ini.

Adapun prinsip-prinsip ekonomi manajerial adalah sebagai berikut:

Prinsip bagaimana orang mengambil keputusan

Mari kita pelajari prinsip-prinsip berikut untuk memahami bagaimana pengambilan keputusan terjadi dalam kehidupan nyata:

  • Manusia menghadapi trade off: Untuk membuat keputusan, orang harus menentukan apakah akan memilih dari berbagai pilihan yang tersedia atau tidak.
  • Harga Peluang: Setiap keputusan melibatkan biaya peluang, yaitu biaya dari opsi yang kita lepaskan saat memilih yang paling tepat.
  • Ekspektasi margin: Orang biasanya memikirkan margin atau pendapatan yang mereka terima sebelum berinvestasi dalam proyek tertentu dengan uang atau sumber daya mereka.
  • Stimulus: Keputusan yang akan dibuat sangat bergantung pada stimulus yang terkait dengan produk, layanan, atau aktivitas. Stimulus negatif bisa membuat orang merasa kecewa, sementara stimulus positif bisa memperkuat semangat mereka.

Prinsip bagaimana orang berinteraksi

  • Setiap orang bisa mendapatkan keuntungan dari perdagangan: Teori ini menyatakan bahwa perdagangan adalah cara untuk berbagi. Setiap orang mendapat kesempatan untuk menawarkan produk atau layanan yang mereka buat dan membeli produk atau layanan yang orang lain buat.
  • Pasar biasanya mewakili kegiatan ekonomi yang terorganisir dengan baik: Pasar berfungsi sebagai sarana interaksi pelanggan dan produk. Konsumen mengungkapkan keinginan dan harapan mereka (permintaan) sementara produsen menentukan apakah akan memproduksi produk atau layanan yang diperlukan atau tidak.
  • Campur tangan pemerintah: Selama kondisi pasar yang buruk, atau untuk kepentingan masyarakat, pemerintah ikut campur tangan dalam operasi bisnis. Contoh dari keadaan tersebut adalah ketika pemerintah menyepakati upah minimum untuk kepentingan pekerja.

Baca juga: Perilaku Biaya: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Prinsip tentang cara kerja ekonomi

Teori berikut menguraikan peran ekonomi dari fungsi organisasi:

  • Standar hidup suatu negara tergantung pada kapasitasnya untuk menghasilkan barang dan jasa: Perusahaan harus cukup produktif untuk menghasilkan produk dan jasa guna mengembangkan ekonomi negara.
  • Harga meningkat ketika pemerintah mencetak banyak uang: Misalkan negara mencetak banyak uang sehingga kemampuan belanja masyarakat meningkat. Pada akhirnya, hal itu akan menyebabkan peningkatan permintaan. Inflasi terjadi ketika produsen tidak dapat memenuhi permintaan pasar.
  • Masyarakat menghadapi dampak jangka pendek pengangguran dan inflasi: Pemerintah membuat berbagai kebijakan ekonomi untuk mengurangi pengangguran. Dalam jangka pendek, kebijakan tersebut bertujuan untuk meningkatkan perekonomian namun bisa menimbulkan inflasi.

Baca juga: Deadweight Loss: Pengertian, Bentuk, Penyebab, dan Contohnya

Ruang Lingkup Ekonomi Manajerial

ekonomi manajerial

Ekonomi manajerial umumnya digunakan untuk menangani berbagai masalah bisnis dalam organisasi. Baik ekonomi mikro dan ekonomi makro memiliki efek yang sama pada organisasi dan pekerjaannya.

Poin-poin berikut menggambarkan bagaimana ruang lingkup penerapan ekonomi manajerial di kehidupan nyata:

Ekonomi mikro diterapkan pada urusan operasional

Berbagai teori atau prinsip ekonomi mikro yang digunakan untuk memecahkan masalah internal organisasi yang berkaitan dengan jalannya operasi bisnis adalah sebagai berikut:

Teori permintaan

Teori Permintaan menekankan perilaku konsumen terhadap suatu produk atau jasa. Teori ini mempertimbangkan keinginan, harapan, preferensi, dan kondisi pelanggan untuk meningkatkan proses manufaktur.

Keputusan tentang teori produksi

Teori ini terutama berkaitan dengan volume produksi, proses, modal dan tenaga kerja, biaya yang terlibat, dll. Teori ini bertujuan untuk mengoptimalkan analisis produksi untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Teori dan analisis penetapan harga struktur pasar

Teori ini berfokus pada penilaian harga produk dengan mempertimbangkan persaingan, dinamika pasar, biaya produksi, optimalisasi volume penjualan, dll.

Manajemen laba

Perusahaan beroperasi dengan memanfaatkan aset dan mereka bertujuan untuk memaksimalkan perolehan keuntungan. Akan tetapi, hal tersebut juga tergantung pada permintaan pasar, biaya input, tingkat persaingan, dll.

Keputusan tentang modal dan teori investasi

Modal adalah elemen bisnis yang paling penting. Filosofi ini lebih diprioritaskan daripada distribusi yang tepat dari sumber daya perusahaan dan investasi dalam program atau inisiatif produktif untuk meningkatkan kinerja operasional.

Ekonomi Makro diterapkan pada lingkungan bisnis

Setiap organisasi sangat dipengaruhi oleh lingkungan di mana ia beroperasi. Iklim bisnis dapat didefinisikan sebagai:

  • Lingkungan ekonomi: Kondisi ekonomi suatu negara, PDB, kebijakan pemerintah, dll., memiliki efek tidak langsung pada perusahaan dan operasinya.
  • Lingkungan sosial: Lingkungan masyarakat tempat organisasi bekerja, seperti kondisi kerja, serikat pekerja, koperasi konsumen, dll juga memengaruhi perusahaan.
  • Lingkungan politik: Sistem politik suatu negara, apakah otoriter atau demokratis, stabilitas politik, dan sikap terhadap sektor swasta, berdampak pada pertumbuhan dan perkembangan perusahaan.

Baca juga: Product Life Cycle: Pengertian, Tahapan, dan Pengelolaannya

Pilihan Karir di Ekonomi Manajerial

Ekonomi manajemen adalah metode penting untuk menilai prioritas dan tujuan perusahaan, peran organisasi saat ini, dan apa yang dapat dilakukan manajemen untuk mengisi kesenjangan di antara keduanya.

Dari definisi ekonomi manajerial, kami telah membuat daftar pekerjaan yang berhubungan dengan ekonomi manajerial:

Sektor perbankan

Profil pekerjaan sektor perbankan adalah analis keuangan, konsultan, penasihat keuangan, bankir investasi, pembuat kebijakan lingkungan, pengembangan, atau bagian dari research and development.

Ekonom bisnis

Ekonom bisnis berurusan dengan berbagai sektor dan perusahaan, dengan peran utama mereka adalah sebagai perantara antara perusahaan dan dunia luar.

Manajer kredit dan risiko

Manajer kredit dan risiko menganalisis detail keuangan perusahaan dan menghitung risiko terkait pemberi pinjaman dan pembeli.

Pengontrol keuangan/ekonom

Seorang Financial Controller atau Economist bertugas menganalisis operasi keuangan sehari-hari dari suatu perusahaan. Mereka mengawasi departemen keuangan dan akuntansi dan menyiapkan laporan keuangan.

Analis pasar

Seorang analis pasar menganalisis pasar sehingga pemberi kerja dapat membuat keputusan yang lebih baik mengenai peluncuran produk atau pemberian layanan.

Manajer operasional

Manajer operasi mengelola semua kegiatan sehari-hari di perusahaan dan memastikan bahwa organisasi berjalan pada tingkat yang optimal.

Analis ekuitas

Seorang analis ekuitas menganalisis informasi ekuitas untuk tujuan investasi dan mengeksplorasi wawasan pasar saham untuk mengidentifikasi di mana harus berinvestasi atau apakah akan melanjutkan atau menjual ekuitas.

Akuntan biaya

Seorang akuntan biaya akan merencanakan, mempelajari, dan mencatat konsep penetapan biaya suatu organisasi. Mereka menganalisis biaya tetap dan variabel untuk mendapatkan total biaya perusahaan.

Cost accountant adalah salah satu pilihan karir yang menarik di bawah lingkup ekonomi manajerial.

Ekonom pertanian

Ekonomi Pertanian adalah cabang lanjutan dari Ekonomi. Seorang ekonom pertanian mengoptimalkan produksi, distribusi, dan konsumsi produk makanan dan serat.

Bekerja sebagai penasihat

Lulusan ekonomi dapat bekerja sebagai konsultan ekonomi secara mandiri. Dalam hal berbagai penelitian ilmiah dan konsultasi di sektor swasta, perusahaan dapat memastikan peluang kerja yang optimal.

Posisi tersebut meliputi peneliti ekonomi, ekonom bisnis, analis investasi, dll.

Pengusaha

Ekonom yang memiliki pemahaman mendalam tentang pasar dapat membuat startup mereka sendiri. Mereka dapat mengevaluasi dinamika industri dan sektor bisnis yang kompetitif dan kemudian merancang proses bisnis mereka.

Pada akhirnya, mereka dapat mencapai pertumbuhan eksponensial dengan memulai bisnis mereka sendiri. Selain itu, juga akan membantu masalah pengangguran di negara dengan menciptakan lapangan kerja.

Media Massa dan Jurnalisme

Anda juga dapat bergabung dengan media berita dengan menjadi jurnalis ekonomi atau editorial. Dengan memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan terkait dengan bidang ini, Anda dapat tumbuh dalam karir secara luar biasa.

Aktuaris

Aktuaris memegang peranan penting dalam sebuah organisasi. Dengan bantuan berbagai teori dan statistik keuangan, mereka menganalisis biaya ekonomi dari risiko keuangan.

Mereka membantu organisasi bisnis untuk meminimalkan biaya dengan merancang kebijakan yang efektif.

Baca juga: Ekonomi Digital: Arti Pentingnya, Jenis, dan Contohnya

Kesimpulan

Ekonomi manajerial dapat didefinisikan sebagai cabang ilmu ekonomi yang menggabungkan teori ekonomi dengan praktik bisnis dan manajemen. Studi ini membantu bisnis dalam mengambil berbagai keputusan manajerial.

Akuntansi merupakan salah satu aspek yang dijadikan sebagai dasar pengambilan keputusan manajerial. Untuk itu, Anda perlu mengelola akuntansi bisnis dengan menggunakan bantuan software akuntansi seperti Kledo.

Selain akuntansi, Kledo juga membantu Anda me-manage aset dan stok gudang, pajak, pembuatan invoice instan, dan masih banyak lagi. Tertarik mencoba? Anda juga bisa lho mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 2 =