Sistem Pembukuan Tunggal dan Bedanya dengan Sistem Ganda

sistem pembukuan tunggal

Apa yang dimaksud sistem pembukuan tunggal? Lalu apa itu sistem pembukuan ganda? Apa yang membedakan diantara keduanya?

Sering kali, usaha kecil sering gagal mempertahankan sistem akuntansi yang menyeluruh berdasarkan prinsip pembukuan ganda. Pengusaha biasanya puas dengan fakta-fakta minimal, seperti saldo kas dan rekening bank dan apakah dia telah mendapat untung atau rugi.

Mereka menyimpan catatan kasar atau samar yang fungsinya sangat terbatas. Sistem pembukuan yang tidak berdasarkan prinsip double entry ini biasa disebut dengan sistem pembukuan tunggal. Dalam artikel ini, kami akan membahas bagaimana sistem entri tunggal berbeda dari sistem entri ganda.

Mengenal Apa Itu Sistem Pembukuan Tunggal

sistem pembukuan tunggal

Konsep ‘Single Entry’ atau sistem pembukuan tunggal mengacu pada teknik mencatat akun secara sederhana dan mudah untuk bisnis tetapi tidak secara ketat mematuhi prinsip-prinsip Sistem Double Entry.

Hanya rekening paling dasar, yang benar-benar penting menurut pendapat bisnis, yang disimpan di bawah sistem ini (yaitu, biasanya buku kas/rekening bank dan rekening pribadi debitur & kreditur).

Akun impersonal lainnya, seperti akun riil dan nominal, tidak boleh disimpan. Dengan kata lain, Sistem Single Entry adalah metode akuntansi yang tidak lengkap. Pendekatan ini hanya sesuai untuk usaha kecil yang beroperasi dengan perusahaan perseorangan atau kemitraan.

Perusahaan besar, khususnya perusahaan saham gabungan, tidak mampu membuat pembukuan menurut sistem yang tidak akurat dan tidak ilmiah ini. Karena tidak adanya akun nominal & riil di buku besar perusahaan, jauh lebih sulit untuk menyiapkan Akun Trading, Laba Rugi, dan Neraca.

Selain itu, sistem ini biasanya menganut gagasan basis kas dari akuntansi,’ maka tidak ada entri akrual atau non-tunai yang dicoba. Penyusutan, penyisihan biaya, dan pendapatan yang masih harus dibayar, misalnya, tidak memiliki tempat dalam sistem seperti itu.

Untuk mendapatkan informasi di bawah sistem ini, seseorang harus mengandalkan faktur asli. Misalnya, dalam kasus penjualan kredit, pemilik dapat menyimpan faktur tanpa mencatatnya di mana pun, dan jumlah faktur pada akhir tahun menawarkan perkiraan total penjualan kredit bisnis.

Baca juga: Memahami Perbedaan Barang dan Jasa Beserta Contohnya

Memahami Sistem Pembukuan Ganda

Sistem entri ganda mengakui bahwa setiap transaksi bisnis memiliki dua sisi dan melacak kedua sisi setiap transaksi.

Dalam metode ini, setiap transaksi akan mendebet satu akun sementara mengkredit yang lain. Inti dari akuntansi terletak pada penentuan mana dari dua akun yang dipengaruhi oleh suatu transaksi dan akun mana yang harus didebit dan akun mana yang akan dikreditkan dari kedua akun ini.

Dampak dari setiap transaksi dapat diketahui secara akurat terhadap aset, kewajiban, pendapatan, pengeluaran, dan modal suatu perusahaan.

Sistem akuntansi ini memelihara catatan rinci dari semua transaksi bisnis. Ada akun pribadi dan impersonal yang disimpan. Dengan demikian, mudah untuk mengumpulkan semua informasi tentang nilai aset dan pendapatan yang dihasilkan sepanjang tahun.

Karena setiap debit memiliki kredit yang sepadan dan sebaliknya, ia memberikan pemeriksaan keakuratan aritmatika buku. Sistem entri ganda adalah tulang punggung akuntansi dan merupakan praktik akuntansi standar yang diikuti oleh semua orang.

Sistem ini memungkinkan pengusaha untuk mengawasi kegiatan usahanya dengan membandingkan pembelian, penjualan, pengeluaran, pendapatan, dan sebagainya untuk tahun berjalan dengan tahun-tahun sebelumnya.

Neraca dapat disiapkan kapan saja atau pada tanggal berapa pun, dan akan menampilkan jumlah aset, kewajiban, dan modal yang tepat.

Baca juga: Pengertian, Cara Ukur, dan Tujuan Strategi Pemasaran

Perbedaan Paling Mendasar Sistem Pembukuan Tunggal dengan Sistem Ganda

sistem pembukuan tunggal

Perbedaan mendasar antara sistem entri tunggal dan entri ganda terkait dengan pencatatan aspek ganda dari suatu transaksi. Kita tahu bahwa sistem entri ganda mencatat aspek ganda (debit dan kredit) dari setiap transaksi dalam akun buku besar.

Namun, karena sistem entri tunggal beroperasi pada pemeliharaan hanya beberapa akun buku besar, sistem ini tidak mencatat kedua aspek transaksi bisnis.

Sementara beberapa transaksi dapat dicatat secara keseluruhan, beberapa yang lain mungkin hanya memiliki satu aspek yang dicatat, sementara beberapa lainnya mungkin tidak dicatat sama sekali.

Baca juga: Metode Harga Pokok Pesanan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

Perbandingan antara Sistem Pembukuan Tunggal dan Ganda

Berikut ini adalah daftar perbedaan yang dapat dibuat antara dua sistem penyimpanan catatan:

DasarSistem Entri GandaSistem Masuk Tunggal
Buku pembantuDi bawah sistem entri ganda, semua buku pembantu seperti buku penjualan, buku pembelian, dll disimpan.Tak satu pun dari buku pembantu ini kecuali buku kas yang juga dianggap sebagai bagian dari buku besar disimpan.
Dasar akuntansiBiasanya didasarkan pada basis akrual akuntansi.Berdasarkan basis kas akuntansi.
Detail akunRincian akurat terkait dengan akun apa pun dapat diperoleh dengan mudah.Rincian seperti itu tidak selalu tersedia.
Metode pembukuanIni adalah metode pembukuan yang komprehensif, ilmiah, dan efisien.Ini adalah metode pembukuan yang tidak lengkap dan tidak ilmiah .
Aspek gandaSetiap transaksi dicatat secara keseluruhan, yaitu kedua aspek transaksi dicatat.Hanya sebagian dari suatu transaksi yang dicatat, yaitu dua aspek dari setiap transaksi yang tidak dicatat.
VariasiKeseragaman dipastikan karena semua perusahaan mengikuti prinsip akuntansi yang sama dan standar akuntansi terkait.Sistem Single Entry berbeda antara satu bisnis dengan bisnis lainnya. Akibatnya, tidak ada konsistensi. Setiap bisnis dapat memilih untuk mengelola akun sesuai pilihannya sendiri.
AturanSistem ini mengikuti aturan dasar debit dan kredit.Sistem ini tidak memiliki aturan atau prinsip yang keras dan cepat.
Neraca saldoUntuk memverifikasi keakuratan aritmatika transaksi, Neraca Percobaan disiapkan.Tidak mungkin menyusun Neraca Saldo karena kedua aspek dari setiap transaksi tidak dicatat.
Cakupan penipuanAda sedikit ruang untuk penyelewengan dan penipuan karena akuntansi sangat mudah.Karena akuntansi tidak lengkap dan salah, ada banyak ruang untuk kesalahan, penyelewengan, dan penipuan.
AkunSemua akun nyata, pribadi, dan juga nominal dipertahankan.Hanya rekening pribadi dan buku kas yang dipertahankan.
Akun PerdaganganKarena semua akun pembelian, penjualan, pengeluaran, retur penjualan, retur pembelian, dll. dipelihara, Akun Trading dan Laba & Rugi dapat disiapkan untuk mengetahui kinerja bisnis sepanjang tahun.Karena akun pembelian, penjualan, pengeluaran, retur penjualan, retur pembelian, dll. tidak dikelola, maka tidak mungkin untuk menyiapkan Akun Trading dan Profit & Loss.
Neraca keuanganKarena nilai buku semua aset, kewajiban, dan modal sudah tersedia, Neraca dapat disiapkan untuk menentukan posisi keuangan bisnis pada tanggal tertentu.Karena kurangnya pemeliharaan semua akun, tidak mungkin menyiapkan Neraca. Sebagai gantinya, Statement of Affairs biasanya disusun berdasarkan nilai buku dari beberapa akun yang dipelihara, perkiraan modal, penilaian dari catatan yang tersedia, dan berdasarkan ingatan pemilik.
KesesuaianSistem ini cocok untuk semua jenis usaha, baik kecil maupun besar.Sistem ini hanya cocok untuk usaha kecil dan kecil yang volume transaksinya lebih sedikit.
Ekonomisrumit, mahal, dan memerlukan pengetahuan dan pengalaman ahli, serta catatan akuntansi yang terperinci.sederhana, murah, dan tidak memerlukan pengetahuan profesional atau pembukuan menyeluruh.  
Transaksi pribadiTransaksi pribadi secara ketat dipisahkan dari bisnis.Sangat mungkin bahwa transaksi pribadi pemilik dapat bercampur dengan transaksi bisnis.

Baca juga: 11 Cara Memulai Usaha dari Nol Hingga Sukses, Berani Coba?

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Sistem pembukuan tunggal dan sistem pembukuan ganda adalah dua metode untuk menyimpan catatan. Sistem entri tunggal tampaknya menghemat waktu dan hemat biaya, tetapi tidak ilmiah karena beberapa transaksi tidak dicatat sama sekali dan beberapa lainnya hanya sebagian dicatat.

Sistem entri ganda, di sisi lain, didasarkan pada prinsip-prinsip ilmiah dan dengan demikian diadopsi oleh sebagian besar perusahaan. Selanjutnya, lembaga eksternal seperti bank, sebelum memutuskan apakah akan meminjamkan uang ke bisnis atau tidak, dapat lebih mengandalkan informasi keuangan yang diambil dari sistem entri ganda.

Menyusun pembukuan akan lebih mudah dan cepat dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo. Dengan Kledo, Anda bisa melakukan pembuatan 30 jenis laporan keuangan secara otomatisasi.

Tak hanya itu, Kledo juga memiliki beragam fitur akuntansi terbaik lainnya seperti pembuatan invoice secara gratis, purchase, manajemen stok barang, dan beragam fitur lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 + 14 =