Jurnal Penjualan Kredit: Pengertian, Bentuk, dan Contoh Penyelesaiannya

jurnal penjualan kredit

Jurnal penjualan kredit adalah jurnal yang digunakan untuk mencatat tranasaksi penjualan secara utang.

Jurnal ini sangat penting terutama bagi perusahaan yang bergerak dalam bidang perdagangan.

Sebagai pelaku usaha, Anda perlu mengetahui dan memahami jenis jurnal ini.

Untuk itu, artikel ini akan membahas pengertian dan poin penting seputar jurnal penjualan kredit.

Apa yang Dimaksud Penjualan Kredit?

jurnal penjualan kredit

Sebelum Anda mempelajari jurnal penjualan kredit, mari kita membahas terlebih dahulu pengertian dari penjualan kredit.

Penjualan kredit adalah pembelian secara utang yang dilakukan oleh pelanggan sehingga pembayarannya tertunda.

Pembayaran tertunda memungkinkan pelanggan menghasilkan uang tunai dengan barang yang dibeli, yang kemudian digunakan untuk membayar kembali penjual.

Dengan demikian, penundaan pembayaran yang wajar memungkinkan pelanggan melakukan pembelian tambahan.

Penggunaan penjualan kredit adalah alat kompetitif utama di beberapa industri, di mana jangka waktu pembayaran yang lebih lama dapat digunakan untuk menarik pelanggan tambahan.

Baca juga: Jurnal Pembelian: Definisi, Format, dan Contohnya

Keuntungan dan Kerugian Penjualan Kredit

Seperti disebutkan sebelumnya, penjualan kredit adalah penjualan di mana pelanggan diberikan waktu yang diperpanjang untuk membayar.

Ada beberapa keuntungan dan kerugian bagi perusahaan yang menawarkan penjualan kredit kepada pelanggan, diantaranya:

Keuntungan

  • Penjualan kredit dapat digunakan untuk lebih mudah mendapatkan pelanggan baru. Menawarkan kredit dapat menarik pelanggan baru untuk membeli dari perusahaan Anda.
  • Pelanggan terkadang tidak memiliki cukup uang tunai. Menawarkan kredit memberi pelanggan fleksibilitas untuk melanjutkan dan membeli sekarang dan membayar pembelian di kemudian hari.

Kekurangan

  • Nasabah berpotensi bangkrut. Jika pelanggan bangkrut, jumlah yang terutang mungkin tidak dapat dipulihkan dan harus dihapuskan.
  • Biaya pengumpulan piutang dapat menurunkan keuntungan. Jika pelanggan melewatkan pembayaran atau menolak untuk membayar, perusahaan dapat dikenakan biaya penagihan dalam upaya untuk mendapatkan pembayaran.

Baca juga: Biaya Konversi dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh

Pengertian Jurnal Penjualan Kredit

Sebagaimana penjelasan sebelumnya, maka bisa disimpulkan bahwa jurnal penjualan kredit adalah jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi penjualan yang dilakukan secara utang.

Entri jurnal penjualan kredit mengacu pada entri jurnal yang dicatat oleh perusahaan dalam jurnal penjualannya ketika perusahaan melakukan penjualan persediaan kepada pihak ketiga secara kredit.

Di akuntansi, penjualan dicatat sebagai kredit karena sisi penyeimbang dari entri jurnal adalah debit – biasanya ke akun kas atau piutang.

Intinya, debit meningkatkan salah satu akun aset, sedangkan kredit meningkatkan ekuitas pemegang saham.

Entri ini dijelaskan oleh persamaan akuntansi, di mana aset harus sama dengan kewajiban ditambah ekuitas.

Akun penjualan mengumpulkan detail untuk semua transaksi penjualan selama tahun fiskal perusahaan, setelah itu saldo akun dihapus dengan jurnal penutup dan ditransfer secara agregat ke akun laba ditahan (yang merupakan akun ekuitas).

Ada kasus di mana penjualan dibatalkan (mungkin karena pengembalian produk) atau dikurangi (mungkin karena penerapan diskon volume). Ketika ini terjadi, akun penjualan didebit, yang mengurangi saldonya.

Baca juga: Buku Besar Akuntansi: Definisi dan Cara Penyusunannya yang Benar

Syarat Kredit dan Penjualan Kredit

Adalah umum untuk penjualan kredit untuk menyertakan persyaratan kredit.

Persyaratan kredit adalah persyaratan yang menunjukkan kapan pembayaran jatuh tempo untuk penjualan yang dilakukan secara kredit, kemungkinan diskon dan bunga yang berlaku atau biaya keterlambatan pembayaran.

Misalnya, persyaratan kredit untuk penjualan kredit mungkin 2/10, net 30. Ini berarti jumlah tersebut akan jatuh tempo dalam 30 hari (net 30). Namun, jika pelanggan membayar dalam waktu 10 hari, diskon 2% akan diterapkan.

Asumsikan Perusahaan A menjual barang senilai Rp10.000.000 kepada Michael. Perusahaan A menawarkan persyaratan kredit 5/10, bersih 30.

Jika Michael membayar jumlah yang terutang (Rp10.000.000) dalam waktu 10 hari, dia akan dapat menikmati diskon 5%.

Oleh karena itu, jumlah yang harus dibayar Michael untuk pembeliannya jika dia membayar dalam waktu 10 hari adalah Rp.9.500.000

Baca juga: Buku Besar Pembantu: Pengertian, Fungsi, dan Contoh Penjurnalannya

Cara Mencatat Transaksi di Jurnal Penjualan Kredit

Ketika barang dijual secara kredit kepada pembeli, maka akun piutang dagang didebit sehingga meningkatkan aset perusahaan sebagai jumlah piutang dari pihak ketiga.

Sementara sisi kredit diisi akun penjualan yang akan meningkatkan pendapatan perusahaan.

Adapun ayat jurnal untuk mencatat penjualan secara kredit adalah sebagai berikut:

KeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
Piutang DagangXXX
                   Penjualan XXX

Ketika perusahaan menerima uang tunai terhadap barang yang dijual secara kredit, akun kas akan didebitkan karena ada penerimaan uang terhadap barang yang dijual secara kredit.

Sementara akun piutang dagang dikredit karena akun tersebut awalnya didebet pada saat penjualan barang dan dengan demikian akan dikreditkan setelah pembayaran diterima.

Ayat jurnal untuk mencatat penerimaan terhadap penjualan secara kredit adalah sebagai berikut:

KeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
KasXXX
                   Piutang DagangXXX

Baca juga: Jurnal Penerimaan Kas: Pengertian Lengkap dan Contoh Kasusnya

Contoh Soal Jurnal Penjualan Kredit

Contoh 1

Apple Inc adalah dealer laptop dan komputer dan menjual barang ke John Electronics pada 1 Januari 2018 senilai Rp50.000.000 secara kredit.

Adapun periode pelunasan kredit adalah 15 hari. Artinya John Electronics harus melakukan pembayaran pada atau sebelum tanggal 16 Januari 2018.

Di bawah ini adalah entri jurnal dalam pembukuan Apple Inc:

Pada saat penjualan Laptop & Komputer :

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
1 Januari 2018Piutang Dagang50.000.000
Penjualan50.000.000

Pada saat Penerimaan Pembayaran:

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
16 Januari 2018Kas50.000.000
Piutang Dagang50.000.000

Baca juga cara membuat jurnal umum melalui tautan ini.

Contoh 2

Apple Inc memberikan diskon tunai atau diskon pembayaran lebih awal. Asumsikan dalam contoh di atas, Apple Inc menawarkan diskon 10% jika John Electronics melakukan pembayaran pada atau sebelum 10 Januari 2018.

Dengan demikian, John Electronics melakukan pembayaran pada 10 Januari 2018.

Di bawah ini adalah entri jurnal dalam pembukuan Apple Inc:

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
1 Januari 2018Piutang Dagang50.000.000
Penjualan50.000.000
10 Januari 2018Kas45.000.000
Potongan Penjualan (10% x 50.000.000) 5.000.000
Piutang Dagang50.000.000

Baca juga: Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

Contoh 3

Asumsikan dalam contoh di atas, John Electronics tidak dapat melakukan pembayaran hingga 31 Desember 2018 dan dinyatakan bangkrut.

Dan, Apple Inc percaya bahwa hutang yang belum terbayar tidak dapat dipulihkan sehingga hutang tersebut harus dihapuskan.

Di bawah ini adalah entri jurnal dalam pembukuan Apple Inc:

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
1 Januari 2018Piutang Dagang50.000.000
Penjualan50.000.000

Di akhir periode akuntansi, John Electronics menyatakan bangkrut. Dengan begitu, Apple Inc melakukan penjurnalan:

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
31 Desember 2018Beban Penghapusan Piutang50.000.000
Piutang Dagang50.000.000

Baca juga: Diskriminasi Harga: Pengertian, Tingkatan, Syarat, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Contoh 4

ABC Inc menjual barang senilai Rp10.000.000 kepada XYZ Inc pada tanggal 1 Januari 2019, di mana pajak 10% berlaku.

XYZ Inc akan melakukan pembayaran dalam dua kali angsuran yang sama kepada ABC Inc.

Entri di bawah ini akan diteruskan dalam pembukuan ABC Inc:

Pada saat penjualan kredit:

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
1 Januari 2019Piutang Dagang11.000.000
Penjualan10.000.000
Hutang Pajak (10% x 10.000.000) 1.000.000

Dalam contoh di atas, kita asumsikan nilai dasar barang adalah Rp.10.000.000.

Oleh karena itu, kami telah membebankan pajak 10% atas nilai tersebut, yang akan dikumpulkan oleh ABC Inc dari XYZ Inc dan dibayarkan kepada pemerintah, dan ABC Inc dapat mengambil kredit masukan dengan jumlah yang sama dan mengklaim pengembalian dana dari pemerintah.

Sehingga, untuk setiap pembayaran, XYZ Inc harus membayar sejumlah Rp.5.500.000 (Rp. 11.000.000 : 2).

Pada saat menerima pembayaran:

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
15 Januari 2019Kas5.500.000
Piutang Dagang5.500.000
30 Januari 2019Kas 5.500.000
Piutang Dagang5.500.000

Contoh 5

Misalnya, ada perusahaan ABC yang menjual berbagai produk di pasar.

Pada tanggal 1 Agustus 2019, perusahaan menjual beberapa barang kepada salah satu pelanggannya secara kredit, sebesar Rp100.000.000.,

Saat menjual barang, pelanggan memutuskan untuk membayar penuh barang yang diterima setelah 15 hari.

Pada tanggal 15 Agustus 2019, pelanggan membayar seluruh jumlah kepada perusahaan.

Sekarang, bagaimana perusahaan akan membuat jurnal untuk mencatat penjualan barang secara kredit dan penerimaan uang tunai terhadap penjualan barang?

Penyelesaian:

Pada tanggal 1 Agustus 2019, ketika perusahaan menjual barang secara kredit kepada pembeli, mereka akan mendebet akun piutang dengan kredit yang sesuai ke akun penjualan.

Oleh karena itu, jurnal untuk mencatat penjualan secara kredit adalah sebagai berikut:

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
1 Agustus 2019Piutang Dagang100.000.000
Penjualan100.000.000

Pada tanggal 15 Agustus 2019, ketika pelanggan membayar seluruh jumlah tunai kepada perusahaan terhadap barang yang dijual secara kredit pada tanggal 1 Agustus 2019, akun kas akan dikreditkan dengan kredit yang sesuai di akun piutang.

Ayat jurnal untuk mencatat penerimaan terhadap penjualan secara kredit adalah sebagai berikut:

TanggalKeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
15 Agustus 2019Kas100.000.000
Piutang Dagang100.000.000

Baca juga: Akun Nominal dan Akun Riil: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Tips Mencatat Jurnal Penjualan

Mencatat jurnal penjualan merupakan langkah penting dalam menjalankan bisnis Anda.

Hal ini tidak hanya membantu Anda untuk mengatur keuangan secara teratur, tetapi juga memberikan wawasan yang berharga tentang performa bisnis Anda.

Berikut kami bagikan lima tips penting untuk mencatat jurnal penjualan dengan efektif.

Gunakan Sistem yang Tepat

Pilihlah sistem pencatatan yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Anda dapat menggunakan software akuntansi atau spreadsheet seperti Excel untuk mencatat penjualan harian.

Pastikan sistem yang Anda pilih dapat melacak detail penjualan, seperti tanggal, jenis produk, harga, jumlah, dan informasi pembeli.

Dengan sistem yang tepat, Anda dapat dengan mudah mengelompokkan data dan menganalisis kinerja penjualan secara keseluruhan.

Lakukan Pencatatan Secara Rutin

Mencatat jurnal penjualan harus menjadi kegiatan rutin yang dilakukan setiap hari atau sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Dengan mencatat secara teratur, Anda akan memiliki data yang akurat dan lengkap untuk analisis keuangan dan pelaporan.

Jangan menunda-nunda pencatatan, karena hal tersebut dapat menyebabkan kesalahan atau kehilangan data penting.

Catat dengan Rinci

Pastikan mencatat setiap detail penjualan dengan rinci. Informasi yang relevan meliputi tanggal, nomor faktur, nama pembeli, deskripsi produk, harga, jumlah, dan total penjualan.

Jika ada diskon atau biaya tambahan, catat juga informasi tersebut. Dengan mencatat secara rinci, Anda dapat dengan mudah melacak transaksi dan mengidentifikasi tren penjualan.

Rujuk pada Bukti Penjualan

Selalu merujuk pada bukti penjualan seperti faktur, struk kasir, atau catatan transaksi elektronik ketika mencatat jurnal penjualan.

Bukti penjualan ini penting untuk memastikan keakuratan data yang Anda catat. Selain itu, bukti penjualan juga membantu jika terjadi perbedaan antara catatan internal dengan catatan pelanggan atau saat proses audit.

Rekonsiliasi dengan Laporan Keuangan

Langkah terakhir yang penting adalah melakukan rekonsiliasi antara jurnal penjualan dengan laporan keuangan.

Pastikan total penjualan yang dicatat dalam jurnal sesuai dengan total yang tercantum dalam laporan keuangan.

Jika ada perbedaan, identifikasi penyebabnya dan lakukan koreksi yang diperlukan. Rekonsiliasi yang baik akan memastikan integritas dan keandalan informasi keuangan bisnis Anda.

Kelebihan dan Kekurangan Jurnal Penjualan Kredit

Kelebihan

  • Jurnal penjualan kredit membantu mencatat transaksi yang melibatkan penjualan barang secara kredit oleh perusahaan dengan tepat dan mencatat setiap penjualan kredit yang terlibat.
  • Dengan bantuan jurnal penjualan kredit, perusahaan dapat memeriksa saldo karena pelanggannya pada tanggal berapa pun. Selain itu, ini akan membantu perusahaan memantau saldo pelanggan jika pelanggan datang lagi untuk penjualan kredit.

Keterbatasan

  • Jika orang yang mencatat transaksi melakukan kesalahan, hal tersebut menimbulkan kesalahan dalam pembukuan perusahaan.
  • Ketika banyak transaksi yang terlibat dalam perusahaan, pencatatan jurnal penjualan kredit untuk setiap transaksi perusahaan menjadi bermasalah dan memakan waktu. Ini juga meningkatkan kemungkinan kesalahan oleh orang yang terlibat dalam masalah seperti itu.

Baca juga: Account Payable: Pengertian, Contoh, dan Prosedur Pencatatannya

FAQ

Apa itu penjualan kredit dalam akuntansi?

Penjualan kredit dalam akuntansi merujuk pada proses menjual barang atau jasa kepada pelanggan dengan memberikan kredit atau periode pembayaran tertentu.

Dalam penjualan kredit, pelanggan diberi waktu untuk membayar tagihan mereka setelah menerima barang atau jasa.

Bagaimana bentuk jurnal penjualan kredit?

Adapun ayat jurnal untuk mencatat penjualan secara kredit adalah sebagai berikut:

KeteranganDebit (Rp)Kredit (Rp)
Piutang DagangXXX
                   Penjualan XXX

Apa perbedaan penjualan kredit dengan penjualan angsuran?

Perbedaan penjualan kredit dan penjualan angsuran adalah sebagai berikut:

  • Penjualan Kredit: Pelanggan diberi waktu untuk membayar tagihan setelah menerima barang atau jasa. Tidak melibatkan bunga atau biaya tambahan atas jumlah penjualan.
  • Penjualan Angsuran: Pembayaran dilakukan dalam beberapa pembayaran cicilan yang telah ditentukan sebelumnya. Transaksi ini dikenakan bunga atau biaya tambahan atas jumlah yang diangsur.

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Jurnal penjualan kredit sangat penting bagi perusahaan yang menjual barang mereka secara kredit.

Ini akan membantu mencatat transaksi yang melibatkan penjualan barang secara kredit oleh perusahaan dengan tepat dan melacak setiap penjualan kredit yang terlibat.

Mengingat bahwa jurnal penjualan kredit sangat penting bagi bisnis, maka Anda sebagai pelaku usaha harus melakukan penjurnalan secara tepat dan konsisten.

Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang akan memudahkan proses penjurnalan penjualan kredit bisnis Anda.

Dengan fitur terbaik, proses penjurnalan dan pencatatan bisnis Anda pun menjadi lebih efisien sehingga kesehatan finansial bisnis Anda bisa terjaga dengan baik.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one + six =