Apa itu Zero Based Budgeting atau Penganggaran Tak Bersisa?

zero based budgeting

Pernah mendengar tentang apa itu zero based budgeting? Anggaran atau budgeting memang penting bagi bisnis, terutama bagi mereka yang ingin menurunkan pengeluaran dan meningkatkan keuntungan.

Dengan melakukan penganggaran akan meningkatkan akurasi yang tinggi. Akibatnya, Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang operasi keuangan dan mengevaluasi setiap departemen dalam hal arus kas.

Oleh karena itu, zero based budgeting adalah strategi efektif yang membantu Anda mengalokasikan sumber daya secara lebih efisien. Penting juga untuk dicatat bahwa metode pengangagran ini membantu karyawan berkomunikasi lebih sering, yang pada gilirannya, bekerja untuk menghasilkan produktivitas yang lebih baik bagi organisasi.

Ingin mengetahui lebih dalam tentang apa itu zero based budgeting atau penganggaran tak bersisa? Anda bisa membaca artikel ini secara sampai selesai.

Apa itu Zero Based Budgeting

zero based budgeting
Budget Finance Cash Fund Saving Accounting Concept

Diperkenalkan oleh mantan manajer akun di Texas, Peter Pyhrr, zero based budgeting atau anggatan tak bersisa telah digunakan sejak tahun 1960-an. Meskipun metode ini dianggap melelahkan dan rumit, segudang manfaat yang ditawarkannya tidak dapat diabaikan.

Dalam akuntansi manajemen, ketika anggaran disusun dari awal dengan basis nol, itu disebut zero based budgeting. Prosesnya melibatkan penilaian ulang semua item baris dalam laporan arus kas, diikuti dengan membenarkan biaya yang akan dikeluarkan oleh perusahaan atau departemen tertentu perusahaan.

Dengan kata lain, metode zero based budgeting dapat disebut sebagai metode penganggaran di mana biaya akan dihitung berdasarkan biaya aktual yang akan dikeluarkan untuk periode baru.

Proses tersebut tidak akan terjadi secara diferensial dimana biaya yang dikeluarkan berubah berdasarkan perubahan kegiatan operasional.

Sederhananya, metode membenarkan setiap aktivitas bersama dengan biayanya dan menjelaskan pendapatan yang akan dihasilkannya untuk perusahaan.

Zero based budgeting (ZBB) atau anggaran tak bersisa berperan penting dalam menyelaraskan tujuan strategis terpenting perusahaan dengan proses penganggaran.

Itu dilakukan dengan mengelompokkan biaya dan kemudian menghitungnya terhadap kinerja sebelumnya dan harapan saat ini.

Proses ini bisa memakan waktu beberapa tahun di mana beberapa kegiatan operasional akan ditinjau secara berurutan oleh para manajer.

ZBB menunjukkan efisiensinya dalam mengurangi biaya karena membantu menghindari kenaikan/penurunan anggaran pada periode sebelumnya.

Akibatnya, proses ZBB memakan banyak waktu juga tenaga dan oleh karena itu proses inidianggap membosankan jika dibandingkan dengan metode lain seperti penganggaran tradisional.

ZBB memberikan hasil yang bagus untuk area di perusahaan yang menggambarkan pendapatan langsung karena kontribusi mereka dapat dibenarkan secara nyata.

Baca juga: Pengertian Jurnal Koreksi, Cara Membuat, dan Contoh Kasusnya

Tahapan dalam Melakukan Zero Based Budgeting

Inisiasi

Di sini, Anda memulai dari awal, dari nol, tanpa memperhitungkan baseline tahun sebelumnya.

Mengidentifikasi Area Keputusan

Ini adalah langkah paling penting di mana Anda akan memilih dan mengidentifikasi area untuk melaksanakan penganggaran tak berbisa.

Sebuah perusahaan terdiri dari beberapa departemen dan unit yang menangani beragam operasi.

Misalnya, departemen Pemasaran, departemen Sumber Daya Manusia, departemen Penelitian & Pengembangan, departemen Produksi dan sebagainya. Ini adalah pusat biaya dan bertindak sebagai unit keputusan.

Area atau unit ini dapat berupa aktivitas tunggal atau kelompok aktivitas yang akan saling independen dan akan diidentifikasi secara bermakna. Kegiatan-kegiatan ini tidak saling tumpang tindih dan oleh karena itu akan terpisah satu sama lain.

Sekarang, manajer masing-masing area ini akan memberikan perincian dan pembenaran untuk pengeluaran masing-masing dan anggaran yang diperlukan untuk unit mereka.

Namun, proses ini harus independen dari anggaran atau pengeluaran periode/tahun sebelumnya. Sesuai aturan zero based budgeting, pembenaran untuk kebutuhan anggaran untuk periode baru juga harus segar, yaitu. mulai dari nol.

Membuat Paket Keputusan

Langkah ini melibatkan pemecahan unit yang diidentifikasi pada langkah sebelumnya menjadi segmen atau paket keputusan yang lebih kecil

Masing-masing unit yang lebih kecil ini sekarang akan meminta alokasi dana berdasarkan tujuan yang mereka tetapkan untuk periode mendatang. Tujuan didasarkan pada tujuan akhir perusahaan.

Unit-unit keputusan ini harus mendefinisikan dan memberikan rincian termasuk fungsi, kegiatan, kebutuhan proposal mereka, dampak jika dana tidak dialokasikan.

Berikut daftar faktor yang harus terdiri dari paket formal:

  • Deskripsi tugas
  • Tujuan dari unit keputusan yang lebih luas
  • Tujuan dari unit keputusan
  • Mengevaluasi kebutuhan tugas
  • Menilai kelayakan teknis dan fungsional tugas
  • Analisis metode alternatif untuk mencapai tujuan yang sama

Urutkan Prioritas pada Setiap Keputusan

Proses ini melibatkan peringkat unit keputusan yang berbeda dalam urutan prioritas dan urgensi.

Idenya adalah untuk menghilangkan kemungkinan alokasi sumber daya yang salah.

Memprioritaskan paket keputusan mengurangi terjadinya kelangkaan dana. Analisis biaya-manfaat adalah dasar di mana peringkat unit keputusan ini dilakukan.

Sementara ini dilakukan, tindakan alternatif juga dipertimbangkan. Mungkin ada metode lain yang bisa lebih hemat biaya. Manajemen yang lebih tinggi berhak untuk menyetujui atau menolak proposal yang dibuat oleh unit keputusan.

Manajemen memilih unit keputusan yang menawarkan untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan oleh perusahaan bersama dengan biaya yang efisien. Ini membantu organisasi untuk mencapai keputusan yang tepat dan pragmatis.

Mengalokasikan Sumber Daya yang Tersedia

Ini adalah langkah di mana keputusan pendanaan dibuat dan di mana dana dialokasikan ke unit keputusan yang diidentifikasi pada langkah sebelumnya.

Akibatnya, pendanaan terbaik diberikan kepada paket keputusan yang paling inovatif dan meyakinkan.

Mengontrol dan Memantau

Pada langkah terakhir penganggaran berbasis nol, semua paket keputusan dinilai berdasarkan kinerja dan hasil yang mereka buat.

Dengan begitu, manajemen mendapatkan kejelasan jika pengalokasian dana dilakukan dengan tepat.

Contoh Kasus dalam Zero Based Budgeting

Untuk memahami konsep zero based budgeting, kita dapat mempertimbangkan contoh toko buku yang menjual buku melalui gerai konvensionalnya.

Namun, karena pertimbangan dan mengikuti tren, kini telah memutuskan untuk online dan mengubah bisnis menjadi toko eCommerce.

Saat ini bisnis berkembang pesat di ruang eCommerce dan sekarang bisnis tersebut sedang mempertimbangkan model penganggaran tak bersisa karena proses yang lengkap.

Penganggaran tak bersisa akan tepat untuk bisnis seperti itu yang sekarang memasuki fase yang sama sekali baru dalam hal fungsionalitas dan proses ritel secara keseluruhan.

Dengan cara ini, ia dapat menghindari pengeluaran dan anggaran yang dibuatnya saat dioperasikan dari outlet fisik.

Untuk peralihan operasi ini, beberapa area/pengeluaran yang harus diperhatikan oleh perusahaan buku antara lain biaya Staf, biaya iklan, dan pemasaran, biaya Sewa.

Penghematan

Dengan asumsi mereka membayar sewa 2.000.000 di 7 gerai yang mereka miliki di seluruh kota, perusahaan sekarang dapat dengan mudah menghemat jumlahnya.

Jumlah yang dihemat dari 7 outlet dengan sewa 2.000.000 masing-masing = 14.000.000.

Tantangan

Menjadi seorang pemula di arena eCommerce dapat memiliki kekurangan. Tantangan utama adalah kompetisi.

Perusahaan buku sekarang perlu membuat strategi periklanan yang efektif yang memanfaatkan nilainya di pasar.

Biaya Iklan Sebelumnya = 15.000.000

Biaya Iklan Baru = 40.000.000

Angka-angka baru yang kita dapatkan di sini sepenuhnya independen dari pengeluaran tahun sebelumnya.

Jadi, di sini kitamengamati bahwa metode ZBB dimulai dari nol dan memperhitungkan setiap elemen untuk penganggaran tanpa mempertimbangkan angka tahun sebelumnya.

Banner 2 kledo

Keuntungan dan Kekurangan Menggunakan Zero Based Budgeting

Seperti metode lainnya, ZBB juga memiliki kelebihan dan kekurangan. Pada bagian ini, kita akan belajar tentang keuntungan dan kerugian dari penganggaran berbasis nol.

Keuntungan zero based budgeting

Menekankan pengambilan keputusan

ZBB mempertimbangkan akar dari perkiraan biaya dan mendekatinya dengan mempertanyakan ‘mengapa’ mereka penting untuk bisnis.

Metode ini bertujuan untuk mencapai tujuan utama perusahaan dengan mengabaikan hasil sebelumnya dan memulai dari nol.

Berorientasi pada perkiraan biaya-manfaat

Penganggaran tak bersisa didasarkan pada kebutuhan pengeluaran yang diusulkan dan manfaat potensial yang dapat dicapai perusahaan dari pengeluaran itu.

Perusahaan membutuhkan informasi yang detail dan komprehensif untuk menyusun anggaran berbasis nol. Data ini kemudian memungkinkan manajemen untuk mengambil keputusan yang bermanfaat.

Alokasi Sumber Daya yang Efisien

Dengan tujuan untuk memaksimalkan profitabilitas, organisasi bergantung pada konsep penganggaran tak bersisa.

Proses ini membantu mereka mencapai tujuan untuk sepenuhnya memanfaatkan keuntungan perusahaan dan juga memperkuat keuntungan finansial dari pemegang saham mereka.

Bertujuan Meningkatkan Periode Berikutnya

Karena penganggaran tak bersisa menghilangkan pertimbangan yang dibuat untuk tahun sebelumnya, masing-masing departemen di perusahaan menyiapkan daftar pengeluaran untuk setiap tahun.

Dengan melakukan ini, mereka dapat memperbaiki kesalahan yang dibuat di masa lalu dan melakukan perbaikan di tahun ini.

Mengakhiri Prosedur Usang

Ini adalah salah satu keuntungan terbaik dari ZBB. Ini memfasilitasi identifikasi proses yang tidak lagi bermanfaat dan yang tidak berkontribusi pada kesejahteraan perusahaan.

Kemudian dilanjutkan dengan menghilangkan prosedur seperti itu ke depan, sehingga menghasilkan penetapan biaya, penetapan harga, dan prospek pertumbuhan yang lebih baik bagi organisasi.

Responsif terhadap Perubahan Organisasi

Seiring waktu, ada perubahan dan kemajuan baru yang dibuat dalam teknis serta elemen lain dari suatu organisasi. Penting untuk beradaptasi dengan perubahan ini untuk meningkatkan dan meningkatkan fungsionalitas.

Karena sifat dasarnya yang dimulai dari nol setiap periode baru, ZBB memungkinkan perusahaan untuk mengikuti perubahan baru dan menerimanya jika diperlukan.

Baca juga: Inventory Turnover: Pengertian, Rasio, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

Kekurangan zero based budgeting

Sifat Subjektif

Metode ZBB mungkin tidak memungkinkan perusahaan untuk secara akurat menilai apakah pengeluaran itu penting atau tidak.

Perusahaan dapat mengatasi kelemahan ini dengan menganalisis setiap pengeluaran secara cermat dengan mengundang saran dari konsultan dan pakar manajemen.

Tidak Menguntungkan untuk Tujuan Jangka Panjang

Metode ZBB dapat menghambat tujuan jangka panjang karena hanya mempertimbangkan pengeluaran dan proposal untuk tahun berjalan tanpa mempertimbangkan hal yang sama untuk tahun-tahun sebelumnya.

Juga, itu akan membuang angka-angka yang dihasilkan pada tahun berjalan ketika anggaran disiapkan untuk tahun depan. Dengan kata lain, ia menawarkan penyusunan anggaran secara mandiri untuk setiap tahun atau periode.

Ini tidak memungkinkan perusahaan untuk bekerja pada tujuan jangka panjangnya.

Pendekatan yang Terkesan Kaku

Ada kalanya di perusahaan ketika departemen mungkin tidak dapat mematuhi anggaran dan mungkin membutuhkan lebih banyak alokasi dana. Namun, dengan ZBB ini tidak mungkin dan sifatnya yang kaku, oleh karena itu, bertindak sebagai penghalang dalam prosesnya.

Konflik Manajerial

ZBB dapat menimbulkan konflik manajerial karena prosesnya memerlukan diskusi panjang untuk penganggaran. Jika staf tidak memenuhi syarat untuk menyiapkan anggaran, mungkin ada masalah lebih lanjut dalam organisasi.

Untuk mengatasi masalah ini, perusahaan hanya dapat menyertakan staf dan anggota tim yang terpelajar dan cukup kompeten untuk mengambil keputusan sambil menyiapkan anggaran tak bersisa.

Baca juga: Lapor Pajak Online, Ini Cara Paling Mudah dan Cepat!

Perbedaan Zero Based Budgeting dengan Penganggaran Tradisional

zero based budgeting

Penganggaran tradisional mungkin adalah salah satu metode yang paling umum digunakan. Tabel di bawah ini menyoroti perbedaan antara penganggaran tradisional dan nol berbasis.

FAKTORZERO BASED BUDGETINGPENGANGGARAN TRADISIONAL
ArtiPerhitungan dilakukan dengan menjaga nol sebagai titik dasar.Perhitungan dilakukan dengan mengingat anggaran tahun sebelumnya.
Kemudahan PenggunaanRumitSederhana
PenekananMenekankan kondisi keuangan terbaru.Menekankan pengeluaran dari tahun sebelumnya.
MendekatiPendekatan ini didasarkan pada data yang diperkirakan.Pendekatan ini didasarkan pada data historis.
EfektifYaTidak
KejelasanTinggiKurang
OrientasiOrientasi ada di sekitar unit keputusan.Orientasi ada di sekitar akuntansi.
Dasar AsumsiBerdasarkan asumsi/perkiraan masing-masing departemen.Berdasarkan asumsi tahun sebelumnya.
EfektivitasTergantung pada manajemen puncak perusahaan yang ada.Tergantung pada individu yang menyiapkan anggaran tahun sebelumnya.
PreferensiIni lebih suka hanya departemen yang menunjukkan keuntungan.Bekerja dengan baik dengan semua departemen.

Bagaimana Zero Based Budgeting Membantu Usaha Kecil?

Jika usaha kecil ingin meningkatkan dan mengelola bisnis mereka secara efektif maka penganggaran tak bersisa bisa menjadi metode penganggaran yang efektif. Berikut adalah beberapa hal yang membantu bisnis kecil:

Membuat Anggaran Pertama: Jika Anda seorang pemula, maka ZBB membantu Anda menyiapkan anggaran pertama Anda.

Hemat Uang: ZBB memberikan wawasan eksklusif ke area di mana alokasi dana mungkin tidak diperlukan. Ini bisa menjadi alat untuk menghemat banyak uang.

Membantu Anda Mengetahui Ke Mana Uang Pergi: ZBB melibatkan penulisan deskripsi dan penjelasan terperinci dari setiap pengeluaran yang dilakukan oleh manajer.

Baca juga: Net Profit Margin: Pengertian, Rumus dan Cara Meningkatkannya dalam Bisnis

Kesimpulan

Sebelum kita mengakhiri artikel, mari kita tinjau kembali beberapa poin penting dari artikel tersebut:

  • Zero based budgeting adalah metode penganggaran yang bertumpu pada pengendalian biaya, biasa juga dikenal dengan penganggaran tak bersisa.
  • Untuk dapat melaksanakan penganggaran tak bersisa dengan baik dan bijaksana, penting untuk mengikuti langkah-langkah dengan baik dan bijaksana. Alokasi dana harus dijelaskan dengan cermat.
  • Penjelasan rinci tentang hal ini harus diberikan sehingga seluruh organisasi tahu bagaimana dana akan digunakan.
  • Terlepas dari kenyataan bahwa penganggaran tak bersisa memakan waktu, ini adalah cara paling sistematis untuk mengalokasikan dana ke perusahaan.

Untuk kemudahan pengelolaan penganggaran dan keuangan dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur terbaik yang akan membantu proses penganggaran Anda seperti fitur multi proyek yang akan membuat Anda lebih mudah dalam memantau setiap biaya yang terjadi dalam setiap proyek atau departemen dalam usaha Anda.

Kledo juga memiliki fitur pembukuan terlengkap yang akan membantu Anda dalam menyiapkan laporan keuangan secara mudah, praktis, dan akurat.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *