Contoh Katalog Produk, Cara, dan Tips Membuatnya

katalog produk banner

Jika Anda berada dalam bisnis penjualan produk, Anda menyadari betapa pentingnya menampilkan produk secara efektif. Katalog produk adalah salah satu metode yang paling efektif untuk mencapai hal ini. Katalog produk adalah panduan komprehensif yang menyoroti semua produk Anda, manfaatnya, dan fitur-fiturnya di satu lokasi.

Di blog ini, kita akan membahas langkah-langkah membuat katalog produk, contoh, juga strategi yang dapat Anda ikuti untuk mengelola katalog produk.

Apa itu Katalog Produk?

Katalog produk adalah dokumen yang berisi informasi produk penting seperti dimensi produk, harga, bahan, dan lainnya.

Industri B2B dan B2C memanfaatkan katalog produk. Dan, mereka tidak terbatas pada ruang eCommerce. Bisnis berbasis layanan dan toko offline juga menggunakan katalog.

Tujuannya? Ya, itu tergantung pada siapa audiensnya.

Jadi, jika seorang pembeli sedang melihat-lihat katalog produk Anda, tujuannya adalah untuk mengonversi mereka. Demikian pula, jika seorang perwakilan penjualan menggunakannya, tujuannya adalah untuk memberi mereka informasi produk untuk mendorong percakapan kontekstual yang mengubah prospek menjadi pembeli.

Perhatikan bahwa katalog tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran.

Artinya: Anda dapat mendesain katalog produk fisik seperti majalah dan dokumen online seperti PDF interaktif atau mengunggahnya di situs Anda.

Banner 2 kledo

Baca juga: Pivot Bisnis: Pengertian, Alasan, dan Strategi Melakukannya

Mengapa Anda Membutuhkan Katalog Produk?

Anda membutuhkan katalog produk untuk mengkategorikan produk dengan cara yang mudah dipahami sehingga pembacanya dapat mencari informasi dengan mudah atau membuat keputusan pembelian berdasarkan informasi tersebut.

Berikut ini adalah beberapa alasan lain mengapa Anda membutuhkan katalog:

Membantu pengambilan keputusan

Katalog produk membantu pembeli memutuskan produk yang ingin mereka beli dari Anda berdasarkan informasi produk.

Mempersingkat perjalanan pembeli dan meningkatkan pengalaman pengguna

Katalog yang dirancang dengan baik menempatkan Anda sebagai bisnis profesional yang menawarkan nilai di setiap langkahnya.

Karena sebagian besar pembeli membeli secara online – atau, setidaknya, memulai pencarian mereka secara online – katalog produk (meningkatkan dan) memperpendek perjalanan pembeli dengan memberikan informasi yang mereka butuhkan untuk mengambil keputusan.

Terlebih lagi, dengan membuat katalog interaktif, Anda juga dapat meningkatkan pengalaman pengguna, memudahkan mereka untuk mempelajari lebih lanjut tentang Anda, membaca studi kasus, ulasan pelanggan, dan sebagainya.

Membantu perencanaan penawaran produk baru

Dengan memberikan gambaran umum tentang semua informasi produk komersial, katalog produk juga membantu manajer pemasaran produk menguraikan dan memetakan penawaran produk baru.

Baca juga: 10 Cara Branding Produk yang Sudah Terbukti dan Contohnya

Meningkatkan proses penjualan

Katalog produk memudahkan tenaga penjualan untuk mendapatkan informasi produk dari satu tempat. Hal ini memungkinkan mereka untuk melakukan percakapan penjualan yang bermakna, yang lebih melibatkan prospek dan meningkatkan tingkat konversi.

Menyediakan bahan referensi yang berguna bagi pemasar

Pemasar dapat dengan mudah merujuk ke detail produk seperti warna yang tersedia dan diskon untuk membagikan detail produk yang menarik dalam konten yang mereka buat dan iklan yang mereka jalankan.

Berfungsi sebagai panduan referensi untuk mitra eksternal dan pemasar lapangan

Terakhir, mitra eksternal seperti agensi dan penjual bernilai tambah dapat merujuk ke katalog Anda untuk mendapatkan detail produk yang dapat dibagikan kepada pembeli mereka.

Dengan cara yang sama, pemasar lapangan menggunakan katalog untuk memberikan detail produk dan harga yang akurat kepada pelanggan yang mereka berikan demo produk.

Baca juga: Produk Sampingan: Pengertian dan Pencatatannya dalam Akuntansi

Contoh Katalog Produk

Karena kita telah membahas bagian pengertian dan manfaatnya, mari kita lihat beberapa templat katalog produk dan melihat bagaimana aturan yang disebutkan di atas diterjemahkan ke dalam praktik dengan melihat beberapa contoh katalog.

Contoh katalog produk hari valentine

Jangan salah mengartikan kesederhanaan sebagai kurangnya profesionalisme. Terkadang, desain yang sederhana adalah yang terbaik, memungkinkan Anda menyampaikan pesan dengan baik dan cepat.

contoh katalog produk valentine

Seperti yang bisa Anda lihat, produk menjadi pusat perhatian, dengan informasi yang menyertainya. Informasi apa yang dimaksud dengan ini?

  • Deskripsi
  • Harga
  • Warna

Desain katalog produk yang minimalis menghilangkan semua kekacauan dan menyisakan ruang untuk hal-hal yang penting. Dan jika ini adalah gaya yang Anda inginkan, maka Anda telah menemukan pilihan sempurna untuk katalog produk online Anda.

Baca juga: Pengertian Diversifikasi Produk, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

Contoh katalog produk peralatan rumah tangga

Melangkah ke ranah desain yang lebih rumit, contoh katalog grosir peralatan rumah tangga ini memiliki semuanya.

Beberapa lapisan menentukan presisi dalam desain, yang pada gilirannya menunjukkan profesionalisme Anda kepada pelanggan Anda. Perlu diulangi bahwa desain profesional sangat penting untuk keberhasilan katalog produk apa pun.

contoh katalog produk perabotan

Seperti yang Anda lihat, di sini kita tidak hanya menampilkan produk. Sebaliknya, kita menawarkan pengaturan.

Saat membuat katalog, cobalah untuk memikirkan ide-ide yang bisa Anda sampaikan kepada klien Anda. Anda yang paling mengenal produk Anda, jadi cobalah untuk menawarkan beberapa konteks kepada mereka. Buatlah produk Anda dalam sebuah dunia miniatur dan biarkan mereka bercerita.

Dan berbicara tentang cerita…

Contoh katalog produk terakhir adalah katalog produk kecantikan yang akan menjelaskan lebih dalam.

Contoh katalog produk kecantikan

contoh katalog produk kecantikan

Dalam contoh katalog digital kita sebelumnya, kita mengakhiri dengan catatan tentang membuat katalog produk sambil bercerita. Tapi apa yang sebenarnya dimaksud dengan hal ini? Anda dapat melihat contoh katalog produk di atas.

Sebuah cerita memiliki narasi dan tema utama, dan seperti yang bisa Anda lihat pada contoh di atas, katalog ini mencoba untuk menyampaikan sebuah pesan. Produk mengambil seluruh halaman, memperkuat pentingnya produk tersebut.

Selain itu, produk menjadi pusat perhatian, tanpa ada elemen lain yang mengganggu pandangan kita. Apa makna dari hal ini? Bahwa produk kecantikan membantu kita menonjolkan kecantikan dari dalam. Ingatlah hal itu saat membuat desain katalog produk Anda.

Baca juga: Strategi Pengembangan Produk, Tahapan, dan Contohnya

Komponen Katalog Produk yang Baik

Apa saja yang harus ada di dalam katalog produk? Komponen apa yang harus ada di dalamnya untuk membantu berbagai stakeholders memenuhi tujuan mereka? Sebuah bisnis tidak dapat memiliki banyak dokumen untuk berbagai pemangku kepentingan kecuali jika ada kasus penggunaan yang berbeda.

Untuk menyelamatkan Anda dari masalah, kami menganalisis dokumen di seluruh industri untuk menghasilkan daftar yang harus dimiliki. Daftar ini tidak spesifik untuk perusahaan/industri mana pun, jadi pilihlah yang paling sesuai untuk perusahaan Anda:

  • Call to action – Apa yang Anda harapkan dari target audiens setelah melihat brosur Anda? Mengunduh/mengirim email/menghubungi Anda/membagikannya secara sosial? Tambahkan informasi ini agar pengguna dapat menghubungi Anda.
  • Sertifikasi – Cantumkan sertifikasi yang diperoleh oleh produk seperti ISO 9001, ISO 27001, dll.
  • Konstituen – Sebutkan konstituen intinya, misalnya tembaga, baja, paduan. Elemen ini bervariasi berdasarkan industri Anda.
  • Kredensial pelanggan – Sertakan kredensial dari pelanggan yang telah memberikan testimoni yang baik.
  • Deskripsi – Jelaskan secara singkat agar pengguna dapat dengan cepat memindainya sebagai referensi.
  • Dimensi – Sebutkan panjang, tinggi, lebar, berat, volume produk.
  • Diskon – Apakah ada diskon awal/musiman untuk produk Anda?
  • Fitur – Sertakan fitur utama produk.
  • Jaminan/Garansi – Tentukan klausul jaminan atau garansi yang berlaku untuk produk.
  • Kondisi penggunaan yang ideal – Tunjukkan kondisi dan kriteria terbaik untuk menggunakan produk, misalnya suhu, lingkungan, dll.
  • Nama produk – Apa nama produknya? Jika Anda memiliki nama merek untuk produk tersebut, jangan lupa untuk mencantumkannya.
  • Gambar – Gambar berbicara lebih banyak daripada kata-kata! Mereka adalah komponen paling penting dari sebuah katalog.
  • Harga – Sebutkan harga produk dan mata uang/geografi yang berlaku.
  • Pengembalian – Dalam kondisi apa perusahaan akan menerima pengembalian produk?
  • Langkah-langkah keamanan – Jika produk Anda memerlukan langkah-langkah keamanan sebelum digunakan, cantumkan langkah-langkah tersebut untuk menginformasikan dan mengedukasi pengguna.
  • Ukuran – Sebutkan ukuran produk.
  • Syarat & Ketentuan – Sebutkan syarat dan ketentuan yang paling umum dalam menggunakan produk.
  • Versi – Sebutkan versi/rilis/seri produk, misalnya, Windows 2016.
  • Tahun peluncuran – Tahun berapa produk diluncurkan?

Katalog adalah sumber daya yang berharga, apa pun jenis bisnis yang Anda jalankan. Katalog ini berguna untuk barang fisik, produk digital, dan bahkan layanan.

Apakah perusahaan Anda melayani konsumen secara langsung atau bekerja sama dengan bisnis lain, ada manfaat yang bisa didapat. Baik perusahaan B2B maupun perusahaan B2C dapat menggunakan katalog produk untuk keuntungan mereka.

Baca juga: 10 Ide Usaha untuk Pensiunan dan Tips Agar Tetap Produktif

Bagaimana Cara Membuat Katalog Produk Optimal?

katalog produk 1

Merancang katalog yang menarik secara visual dan terstruktur dengan baik adalah proses sederhana yang dapat dilakukan dengan perencanaan sebelumnya dan menggunakan pembuat dokumen online.

Anda dapat dengan cepat membuat katalog yang dipoles dalam waktu kurang dari satu jam dengan bantuan template katalog produk yang dapat disesuaikan yang selaras dengan pedoman merek Anda.

Berikut adalah tahapan dan hal yang harus Anda perhatikan saat membuat katalog:

Langkah 1: Kumpulkan data produk

Langkah pertama dalam membuat katalog Anda adalah mengumpulkan semua informasi produk yang diperlukan. Pada dasarnya, ini mencakup komposisi produk, dimensi, harga, testimoni pelanggan, dan gambar berkualitas tinggi.

Selain itu, penting juga untuk memiliki pedoman tentang identitas merek visual Anda, termasuk nada merek, gaya teks, dan karakter, untuk menjamin konsistensi dan rencana merek yang sesuai dengan inventaris.

Saat Anda mendesain katalog, akan mudah untuk mengakses informasi ini jika diatur dalam spreadsheet.

Langkah 2: Rencanakan tata letak dan struktur

Untuk membuat katalog yang baik, penting untuk merencanakan tata letak dan strukturnya terlebih dahulu. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan membuat mockup, yang dapat berupa sketsa pensil sederhana atau mockup digital yang lebih rinci menggunakan alat digital.

Dengan memiliki representasi visual yang jelas dari desain katalog, Anda bisa menghindari membuang-buang waktu dan tenaga untuk mendesain ulang dan mengedit secara terus-menerus.

Saat membuat tata letak, disarankan untuk fokus pada tata letak yang mengutamakan visual dengan teks minimal, karena hal ini membuat katalog lebih menarik dan lebih mudah dipahami oleh calon pelanggan.

Penting untuk memastikan bahwa teks katalog mudah dibaca dan dipahami. Gunakan subjudul untuk memecah blok teks yang besar, jaga agar kalimat tetap pendek dan ringkas, dan masukkan poin-poin penting.

Baca juga: Apa Itu Identitas Produk dan Cara Membuatnya Menarik

Langkah 3: Rancang katalog Anda

Anda bisa memulai dari awal atau menggunakan templat untuk mendesain katalog produk Anda. Mulailah dengan halaman depan yang mencerminkan kepribadian merek Anda, dan tambahkan halaman daftar isi untuk membantu pengguna menavigasi dokumen.

Pilih latar belakang berwarna polos atau yang berpola, gambar, atau animasi. Tambahkan teks halaman sampul Anda. Gunakan alat bantu desain untuk menambahkan garis, ikon, gambar produk, grafik 3D, dan apa pun yang Anda inginkan dalam katalog.

Setelah Anda mendesain sampul, tambahkan halaman lain, pilih templat, atau mulai dengan halaman kosong. Terus tambahkan halaman dan sesuaikan hingga katalog produk Anda siap.

Mempersonalisasi ikon, teks, dan elemen desain serta mengubah font, desain, warna, dll. Anda juga dapat menambah atau menghapus halaman dari template.

Langkah 4: Buat deskripsi produk yang singkat dan ringkas

Setelah Anda memiliki foto-foto profesional, sekarang saatnya untuk mengurus konten Anda. Semua orang yang membuka katalog produk ingin melihat informasi yang relevan tentang produk yang mereka incar.

Tambahkan deskripsi yang cukup kaya untuk memikat pelanggan Anda, tetapi cobalah untuk tidak membuatnya terlalu panjang. Seperti yang kami jelaskan pada poin sebelumnya, gunakan teks seminimal mungkin, supaya teks tidak bersaing dengan gambar Anda.

Jadi pelajari cara membuat deskripsi produk yang mengagumkan dan memberikan informasi yang diperlukan kepada pelanggan Anda.

Lalu selain katalog fisik, Anda mungkin bisnis memiliki versi katalog online yang akan meningkatkan penjualan Anda dengan menambahkan tag produk.

Tag produk memungkinkan Anda untuk menambahkan deskripsi, harga, diskon, dan URL produk. Hal ini memastikan Anda memiliki lebih banyak ruang untuk menyoroti produk-produk fantastis yang Anda foto.

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Deskripsi Produk yang Baik?

Langkah 5: Gunakan gaya branding yang konsisten

Seperti yang kami katakan sebelumnya, katalog Anda adalah ekspresi merek Anda. Jadi, ketika orang membuka katalog, mereka harus menyadari bahwa itu adalah merek Anda yang sedang mereka sentuh bahkan sebelum sempat berpikir atau mengumpulkan pikiran.

Jangan berhenti pada logo. Menambahkan identitas merek ke dalam katalog berarti mengubahnya menjadi sebuah cermin. Font, warna, dan URL layar penuh yang disesuaikan harus dianggap sebagai karakteristik pribadi yang dimaksudkan untuk membedakan Anda.

Mengenali katalog IKEA dari sejuta katalog? Maka Anda tahu apa yang saya maksud.

Hormati pedoman buku merek yang telah Anda buat untuk bisnis Anda dan biarkan audiens Anda dengan mudah mengenali gaya Anda di antara para pesaing Anda. Selain itu, pastikan Anda memiliki konsistensi merek di seluruh desain katalog produk.

Langkah 6: Unduh atau publikasikan katalog

Setelah membuat katalog produk, Anda dapat mengunduhnya sebagai PDF atau mempublikasikannya secara online agar mudah dibagikan.

Untuk mengunduhnya sebagai PDF, Anda dapat memilih opsi unduh dan memilih format PDF. Jika Anda ingin membagikannya secara online, Anda bisa menggunakan tautan berbagi atau menyematkannya di situs web Anda.

Baca juga: Strategi Produk: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai katalog produk dan juga contoh katalog yang bisa Anda gunakan untuk bisnis Anda.

Pastikan Anda membuat katalog yang sesuai dengan brand identity bisnis Anda supaya mewakilkan pesan yang ingin Anda sampaikan ke katalog tersebut.

Saat ini juga sudah banyak cara membuat katalog online dengan mudah beserta template siap pakai, salah satunya adalah dengan membuat katalog melalui Canva atau Flipsnack.

Selain itu, pastikan juga Anda mencatat setiap penjulan produk yang terjadi dalam bisnis agar Anda mendapatkan laporan keuangan yang valid sehingga memudahkan Anda dalam pengambilan keputusan terkait bisnis, produk, atau cara pemasaran Anda.

Pastikan Anda menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dan sangat mudah digunakan. Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa mencatat pembukuan secara praktis, laporan keuangan instan, manajemen persediaan yang lebih baik, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen − 13 =