Pivot Bisnis: Pengertian, Alasan, dan Strategi Melakukannya

pivot bisnis banner

Bisnis baru melakukan pivot ketika mereka menghadapi tantangan ekstrem atau kejadian tak terduga yang berdampak pada operasi mereka. Ini adalah taktik bisnis yang dapat membuat organisasi tetap beroperasi dan memberikan fleksibilitas saat menghadapi tantangan.

Memahami konsep ini dapat memberdayakan organisasi dan para pemimpinnya dengan memberi mereka pilihan alternatif ketika tantangan datang menghalangi perkembangan.

Dalam artikel ini, kami menjawab pertanyaan ‘Apa itu pivot bisnis?”, mendiskusikan bagaimana Anda dapat menggunakannya secara efektif, melihat slsdsn yang tepat untuk melakukan pivot, dan memberikan beberapa contoh.

Apa yang Dimaksud dengan Pivot Bisnis?

Ketika menjawab ‘Apa itu pivot?’, ada baiknya kita melihat pivot dalam dunia tinju, karena hal ini dapat menjadi analogi yang berguna.

Sama seperti petinju yang melakukan pivot untuk menghindari bahaya, bisnis juga menggunakan pivot untuk menghindari dan mengatasi ancaman yang akan datang.

Pada dasarnya, pivot adalah mengubah strategi bisnis untuk mengatasi tantangan di pasar. Hal ini dapat berarti perubahan pada seluruh model bisnis atau satu aspek bisnis.

Perusahaan rintisan menggunakan pivot untuk menjaga bisnis mereka tetap beroperasi selama tahun-tahun awal keberadaannya, sehingga memungkinkan mereka untuk beradaptasi dengan kebutuhan yang berubah.

Pivot lebih mudah dilakukan oleh bisnis baru daripada perusahaan yang sudah mapan. Hal ini dikarenakan perusahaan yang sudah mapan sering kali memiliki banyak infrastruktur yang berkaitan dengan strategi bisnis mereka yang tidak dapat dengan mudah atau dengan biaya yang efektif diubah.

Mereka mungkin juga memiliki merek yang sudah mapan yang diasosiasikan dengan kuat oleh pelanggan dengan produk atau layanan tertentu, dan mengubah variabel dapat membahayakan perusahaan.

Perusahaan rintisan mungkin belum banyak berinvestasi dalam infrastruktur atau kesadaran merek, yang berarti mereka memiliki lebih banyak kebebasan untuk mengubah berbagai elemen atau mengubah bisnis secara radikal.

Karena alasan ini, hanya startup yang biasanya menggunakan pivoting. Berikut ini beberapa contoh pivoting:

  • Mengubah bahan atau metode produksi untuk menghasilkan produk yang lebih hemat biaya atau lebih baik
  • Mengubah metode monetisasi untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan, seperti beralih dari model freemium ke model berbasis iklan
  • Menggunakan platform yang berbeda untuk menjalankan bisnis, seperti menukar situs web dengan aplikasi
  • Memposisikan ulang merek untuk menarik segmen pasar yang berbeda
  • Memasuki pasar yang berbeda yang lebih selaras dengan penawaran bisnis
  • Menjadikan fitur yang paling populer dari suatu produk sebagai nilai jual utama dan menghilangkan fitur lainnya

Baca juga: Contoh Buku Besar dan Cara Membuatnya

Banner 2 kledo

Alasan Anda Melakukan Pivot dalam Bisnis

Ada beberapa alasan mengapa bisnis Anda harus melakukan pivoting. Namun perlu Anda ingat, pivot adalah solusi drastis yang biasanya digunakan oleh pemilik bisnis ketika mereka telah mencoba semua opsi lain, jadi ini bukan sesuatu yang bisa dianggap enteng.

Hal ini karena mengubah bisnis secara fundamental dapat memiliki risiko yang signifikan. Oleh karena itu, lakukan riset sebanyak mungkin sebelum melakukan perubahan dan pastikan perubahan tersebut bermanfaat bagi masa depan organisasi.

Berikut adalah beberapa tips untuk mengetahui kapan harus melakukan pivot:

Perusahaan memiliki kompetitor yang tidak terkalahkan

Jika perusahaan memiliki pesaing yang tak terkalahkan, mungkin perlu melakukan pivot dengan cara tertentu untuk memberikan kesempatan yang lebih baik untuk berhasil.

Mungkin juga perusahaan berada di pasar yang sangat jenuh dengan terlalu banyak pesaing yang menawarkan produk atau layanan yang serupa atau sama, sehingga persaingan mungkin terlalu menantang untuk diatasi.

Hal ini dapat terjadi jika bisnis bersaing dengan organisasi yang sangat mirip dalam hal penawarannya, namun memiliki lebih banyak infrastruktur dan sumber daya, sehingga pada dasarnya tidak mungkin dikalahkan.

Hasil dalam bisnis tidak memadai

Jika Anda menginvestasikan banyak waktu dan energi ke dalam bisnis dan tidak melihat hasil yang memadai, mungkin ini saatnya untuk melakukan pivot.

Hal ini mungkin terjadi jika bisnis mengeluarkan sumber daya yang signifikan dan hanya melihat sedikit pertumbuhan atau pengembalian pendapatan.

Pivot dapat memungkinkan bisnis untuk menghasilkan keuntungan yang lebih baik dengan menggunakan jumlah sumber daya yang sama.

Jika hal ini berlaku untuk bisnis, pertimbangkan cara-cara yang dapat dilakukan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, seperti dengan mengubah produk, metode periklanan, model bisnis, atau memasuki pasar baru.

Bisnis berubah

Mungkin bisnis dimulai dengan persepsi atau serangkaian ide tertentu tentang produk atau pasar, dan ide-ide ini telah berubah, secara drastis mempengaruhinya.

Hal ini dapat menandakan perlunya pivot, karena kehilangan kepercayaan pada bisnis atau menyadari ada sesuatu yang salah setelah merasakan pasar dapat menyebabkan kegagalan jika Anda tidak mengatasi masalah tersebut.

Anda mungkin menyadari bahwa perusahaan dapat menghasilkan lebih banyak uang dengan menerapkan strategi yang berbeda, dalam hal ini pivot mungkin merupakan pilihan terbaik.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum dan Cara Membuatnya

Pasar merespons secara negatif terhadap suatu produk atau layanan

Ini bisa menjadi salah satu indikator yang lebih jelas bahwa pivot diperlukan.

Jika pelanggan tidak merespons dengan antusias terhadap suatu penawaran atau langsung menolaknya, mungkin perlu untuk mengevaluasi strategi inti dan mengubah harga, pasar, atau keseluruhan produk.

Mungkin juga ada masalah dengan pemasaran produk dan layanan, jadi ada baiknya menganalisis kemungkinan ini sebelum berasumsi bahwa orang tidak menganggapnya berharga.

Jika penawaran bisnis tidak menghasilkan momentum dalam beberapa bulan pertama, ada kemungkinan besar pivot dapat membantu.

Pelanggan lebih menyukai satu aspek dari penawaran daripada yang lain

Jika sebuah perusahaan menawarkan produk atau layanan dan pelanggannya merespons secara positif terhadap satu aspek dan secara negatif terhadap aspek lainnya, perusahaan tersebut mungkin ingin melakukan pivot untuk menghilangkan bagian yang tidak diinginkan dan menyoroti bagian yang diinginkan.

Hal ini dapat meningkatkan produk atau layanan dan membuat pengalaman berurusan dengan bisnis menjadi lebih positif bagi pelanggan, yang mengarah pada hasil yang lebih baik.

Anda juga dapat meningkatkan efisiensi dan profitabilitas dengan menghilangkan faktor-faktor yang tidak berhasil dan menginvestasikan sumber daya untuk meningkatkan faktor-faktor yang berhasil.

Baca juga: 10 Laporan Piutang Utama yang Harus Ada dalam Setiap Bisnis

Kapan Anda Perlu Menerapkan Pivot dalam Bisnis Anda?

pivot bisnis 2

Poros strategi terkadang merupakan hasil dari model atau strategi bisnis yang salah. Namun, penting untuk diingat bahwa tidak semua “kegagalan” mengakibatkan bisnis bangkrut.

Sebaliknya, perusahaan dapat menggunakan kekurangan dari keputusan atau rencana sebelumnya untuk menginformasikan dan meningkatkan poros strategis.

Di lain waktu, bisnis perlu melakukan perubahan strategis karena keadaan di luar kendalinya. Contohnya, pandemi COVID-19. Hanya dalam beberapa minggu, sebagian besar bisnis-dari toko kecil hingga organisasi perusahaan raksasa-perlu beralih ke pekerjaan jarak jauh atau dengan cepat menemukan cara untuk mempertahankan karyawan yang masih bekerja.

Jadi, bagaimana Anda tahu kapan Anda perlu mengubah strategi Anda? Jika indikator utama menyoroti bahwa pergeseran sudah di depan mata, yang terbaik adalah mengevaluasi apakah pivot akan menjadi perubahan besar di seluruh organisasi atau perubahan yang lebih sederhana.

Apakah tim Anda sudah maksimal? Apakah produktivitas dan retensi mengalami penurunan? Mungkin sudah waktunya untuk merestrukturisasi tim Anda dan menambah jumlah karyawan.

Apakah basis pelanggan Anda berubah atau berpindah ke kompetitor Anda? Mungkin sudah waktunya untuk mengevaluasi kembali kebutuhan pelanggan Anda saat ini dan cara Anda terhubung dengan mereka.

Apakah Anda merasa terhambat oleh sistem dan proses lama? Transformasi digital secara menyeluruh mungkin diperlukan agar Anda dapat mengimbangi para pesaing dan memenuhi ekspektasi pelanggan.

Berikut ini tiga cara umum untuk melakukan pivot pada bisnis Anda dan bagaimana Anda dapat menjalankannya secara efektif.

Pivoting pada visi bisnis Anda

Poros visi mungkin merupakan jenis poros strategis yang paling holistik dan paling menantang. Akibatnya, dibutuhkan lebih banyak koordinasi dan kolaborasi di seluruh organisasi.

Perubahan visi yang holistik bisa jadi diperlukan karena adanya teknologi baru yang membuat penawaran Anda menjadi usang. Atau mungkin Anda telah membuat banyak perubahan kecil yang telah mengubah arah strategis organisasi Anda.

Saat membuat perubahan strategis yang visioner, penting untuk melihat sebanyak mungkin poin data sebelum melakukan pivot-loop pada pemangku kepentingan utama, investor, dan penasihat untuk membantu Anda menghindari kejutan atau salah langkah.

Pivoting pada produk Anda

Produk Anda perlu berevolusi untuk beradaptasi dengan perubahan kondisi pasar, permintaan pelanggan, penelitian baru, dan kemajuan teknologi. Bahkan perusahaan yang sukses secara global seperti Starbucks mengganti menunya agar tetap segar.

Saat Anda mengubah produk Anda, pastikan terlebih dahulu untuk memasukkan umpan balik dari pelanggan Anda. Gunakan umpan balik mereka untuk memandu sejauh mana pivot yang harus Anda lakukan. Mulailah dengan perubahan kecil di awal, ukur dampaknya, lalu lakukan pengulangan dan belajar.

Pivoting pada strategi Anda

Pergeseran strategi mirip dengan perubahan visi, namun berfokus pada taktik spesifik terkait tim atau departemen tertentu.

Jika perusahaan Anda memutuskan untuk menargetkan basis pelanggan yang baru, strategi saluran dan suara merek Anda mungkin perlu diubah.

Jika poros bisnis menempatkan Anda pada pasar yang sama sekali baru, Anda mungkin perlu mengevaluasi kembali strategi, pendekatan, dan proses di setiap bagian organisasi.

Apa pun itu, bisnis harus mendasarkan poros strategis apa pun pada apa yang telah berhasil-dan apa yang tidak berhasil-di masa lalu.

Baca juga: 20 Cara Mengatasi Keterbatasan Modal dalam Bisnis

Bagaimana Melakukan Strategi Pivot dalam Bisnis dengan Efektif?

pivot bisnis 1

Setelah Anda mengevaluasi kapan dan di mana Anda perlu melakukan pivot, mari kita bahas tentang strategi mengubah bisnis Anda ke tahap yang lebih menguntungkan.

Dengarkan pelanggan Anda

Pola pikir yang berpusat pada pelanggan tidak akan pernah menyesatkan Anda. Ini mungkin merupakan bagian terpenting dalam melakukan pivot pada strategi bisnis.

Bagaimanapun juga, Anda tidak ingin mengubah apa yang sudah berhasil bagi pelanggan Anda, dan Anda tentu tidak ingin menerapkan perubahan apa pun yang mengarah pada peningkatan ketidakpuasan pelanggan.

Perhatikan dengan seksama umpan balik pelanggan Anda. Hal ini sering kali akan sangat membantu Anda dalam berpikir strategis.

Templat seperti matriks customer voice dan skala Likert ini dapat sangat membantu dalam mengumpulkan dan menganalisis umpan balik pelanggan.

Bergerak dengan cepat

Setelah Anda memutuskan untuk melakukan pivot, percayalah pada data dan wawasan yang membawa Anda pada keputusan tersebut dan bertindaklah dengan cepat.

Tindakan tegas akan membantu Anda menghindari pemborosan waktu, tenaga, dan uang. Selain itu, hal ini akan membangun kepercayaan di antara karyawan yang mungkin merasa ragu-ragu dengan perubahan. Anda akan membutuhkan semua orang untuk bekerja sama agar strategi pivot Anda berhasil.

Selaraskan tujuan bisnis Anda dengan proses pivoting

Sekali lagi, pivot biasanya tidak merombak strategi bisnis secara menyeluruh. Namun, Anda tidak akan mengukur waktu Anda dalam lomba lari maraton dengan tujuan Anda untuk lomba lari 5K, bukan?

Hal yang sama berlaku untuk poros bisnis apa pun. Lihatlah pencapaian yang telah Anda tetapkan di sepanjang jalan dan sesuaikan untuk memastikan Anda berlari menuju garis finis yang tepat.

Baca juga: Inklusi Keuangan pada Bisnis dan Manfaatnya

Jangan memperbaiki apa yang baik-baik saja

Sebuah pivot tidak harus menghasilkan perombakan total pada rencana strategis Anda.

Tim Anda pasti telah membuat banyak keputusan cerdas dan strategis saat menjalankan rencana strategis sebelumnya.

Penting untuk menunjukkan dengan tepat apa yang tidak berhasil, sehingga Anda tidak membuang pekerjaan baik yang telah menghasilkan kemenangan sebelumnya.

Mempertahankan growth mindset

Melakukan pivot pada bisnis Anda tidak diragukan lagi dapat membantu Anda mengatasi hambatan, namun pastikan tidak ada hambatan lain yang berada tepat di belakang hambatan pertama.

Saat Anda membuat rencana strategis untuk melakukan pivot, pertimbangkan peluang pertumbuhan dan ekspansi di jalur baru Anda.

Penawaran baru yang disederhanakan mungkin masuk akal secara strategis dalam beberapa hal, tetapi jika basis pelanggan yang dihasilkan lebih kecil, maka Anda membatasi peluang Anda untuk ekspansi dan pertumbuhan.

Baca juga: 10 Contoh Aplikasi AI dalam Bisnis dan Manfaatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai pivot dalam bisnis beserta strategi yang bisa Anda terapkan jika Anda berencana melakukan pivoting.

Terkadang, tidak semua kenyataan sesuai dengan harapan, begitupun dalam sebuah bisnis. Tak peduli seberapa matang Anda membuat strategi, akan selalu ada hambatan yang tidak Anda kira sebelumnya dan mengharuskan Anda mengubah strategi atau malah mengubah core atau poros bisnis Anda.

Pastikan Anda mengetahui kesehatan bisnis berdasarkan data keuangan yang dimiliki sehingga Anda bisa membuat rencana yang lebih baik dengan data yang valid.

Gunakan software akuntansi seperti Kledo untuk mendapatkan solusi pembukuan dan pencatatan akuntansi yang lebih efisien.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − eighteen =