Laporan Keuangan Konsolidasi: Pengertian, Cara Membuatnya dan Contohnya

laporan keuangan konsolidasi

Laporan keuangan adalah dokumen penting yang menguraikan kegiatan keuangan bisnis. Bisnis menggunakan laporan ini untuk melacak pendapatan dan pengeluaran dan merencanakan kebutuhan keuangan masa depan mereka. Laporan keuangan konsolidasi dapat membantu bisnis yang beroperasi dengan banyak divisi atau anak perusahaan melacak total aktivitas keuangannya tanpa ribuan laporan berbeda.

Dalam artikel ini, kami menunjukkan kepada Anda apa itu laporan keuangan konsolidasi, perbeaannya laporan keuangan gabungan, cara membuatnya, dan menguraikan seperti apa laporan keuangan konsolidasi sebagai contoh untuk referensi.

Apa itu Laporan Keuangan Konsolidasi?

laporan keuangan konsolidasi

Laporan keuangan konsolidasi adalah dokumen yang merinci aktivitas keuangan suatu bisnis dengan anak perusahaan atau perusahaan induk. Perusahaan induk adalah bisnis yang mengawasi kegiatan bisnis lain dan sering kali memiliki saham dalam kepemilikan bisnis itu.

Misalnya, beberapa merek makanan memiliki perusahaan yang berbeda dengan nama yang sama untuk membedakan produknya.

Sederhananya, akun dari perusahaan yang berbeda milik manajemen atau pemilik yang sama dikonsolidasikan untuk menyajikan posisi keuangan grup secara keseluruhan.

Laporan ini membutuhkan upaya yang cukup besar untuk membangun, karena laporan ini harus mengecualikan dampak dari setiap transaksi antara entitas yang dilaporkan.

Dengan demikian, jika terjadi penjualan barang antar anak perusahaan dengan induk perusahaan, maka penjualan antar perusahaan ini harus dieliminasi dari laporan keuangan konsolidasian.

Penghapusan antar perusahaan lain yang umum adalah ketika perusahaan induk membayar pendapatan bunga kepada anak perusahaan yang kasnya digunakan untuk melakukan investasi; pendapatan bunga ini harus dieliminasi dari laporan keuangan konsolidasian.

Untuk lebih jelasnya mari kita ketahui prinisp konsolidasi di bawah ini:

Prinsip Konsolidasi

Mari kita lihat prinsip-prinsip dasar yang menggarisbawahi proses konsolidasi.

Tanggal Akuisisi

Sebagian besar akuisisi terjadi di beberapa titik selama tahun keuangan, dan bukan pada akhir tahun.

Ini berarti kita perlu menghitung nilai wajar aset bersih anak perusahaan pada tanggal akuisisi dan mengkonsolidasikan pada tanggal ini. Pada akhir tahun, kami hanya mempertimbangkan Laporan Laba Rugi entitas anak untuk periode setelah tanggal akuisisi.

Laba yang disajikan di Neraca pada saat akuisisi dikenal sebagai Laba Modal (laba pra-akuisisi). Hasil untuk periode setelah tanggal akuisisi (laba pasca-akuisisi) dikenal sebagai Laba Pendapatan, yang harus disertakan dalam Laporan Laba Rugi Konsolidasi.

Penghapusan Saldo dan Transaksi Antar Perusahaan

Adalah umum bagi entitas dalam kelompok yang sama untuk melakukan bisnis satu sama lain. Oleh karena itu kami memiliki dua jenis eliminasi.

Mereka harus membatalkan saldo antara pihak-pihak berelasi di Neraca karena piutang untuk Perusahaan A akan dibayarkan untuk Perusahaan B.

Hal yang sama terjadi pada pendapatan dan beban pada periode tersebut – Anda harus menghilangkan jumlahnya sehingga bisnis tidak menggembungkan Laporan Laba Rugi.

Baca juga: Jurnal Pembelian: Definisi, Format, dan Contoh Penyelesaiannya

Penghapusan Investasi

Perusahaan induk menyajikan investasinya dalam saham ekuitas di sisi aset Neraca di bawah Investasi.

Hal yang sama terlihat di sisi Ekuitas Neraca anak perusahaan di bawah Modal Saham. Jika kami memperoleh investasi pada nilai nominal, kedua jumlah tersebut sama, dan untuk konsolidasi, kami menghilangkannya di Neraca.

Goodwill

Pada kenyataannya, anak perusahaan yang diakuisisi mungkin memiliki akumulasi laba atau rugi pada tanggal akuisisi, dan perusahaan induk biasanya memperoleh saham baik dengan harga premium atau diskon.

Setiap kali biaya pembelian suatu investasi melebihi nilai nominalnya, kami mengakui aset tidak berwujud yang disebut Goodwill.

Di sisi lain, jika kita memperoleh saham dengan harga diskon, kita merealisasikan Cadangan Modal.

Kepentingan Non-Pengendali atau Non-Controlling Interest (KNP)

Jika Anda memiliki sebagian anak perusahaan, maka sisa saham yang dimiliki oleh pihak lain merupakan Non-Controlling Interest. Juga dikenal sebagai Minat Minoritas, ini mewakili proporsi aset bersih anak perusahaan yang terkait dengan investor luar.

Dalam laporan Neraca Konsolidasi, kami menyajikan NCI sebagai item baris terpisah dalam Ekuitas.

Perbedaan Laporan Keuangan Konsolidasi dengan Laporan Keuangan Gabungan

Ketika datang ke bisnis dengan anak perusahaan, ada dua cara utama untuk membuat pernyataan bisnis terpadu – mereka dapat menggabungkannya, atau mengkonsolidasikannya.

Sebuah laporan keuangan gabungan daftar bersama-sama semua kegiatan kelompok perusahaan terkait. Meskipun digabungkan, laporan keuangan setiap entitas terdaftar secara terpisah-setiap anak perusahaan atau grup memiliki tabnya sendiri.

Apa yang dilakukan adalah memberikan kesempatan bagi mereka yang melihat pernyataan tersebut untuk melihat kinerja organisasi secara keseluruhan, sementara juga dapat melihat kontribusi masing-masing individu.

Sebaliknya, laporan keuangan konsolidasi menggabungkan jumlah perusahaan induk dan anak perusahaannya.

Ini memberikan satu gambaran menyeluruh tentang bagaimana kinerja organisasi secara keseluruhan. Kegiatan usaha anak perusahaan menjadi bagian dari laporan keuangan induk perusahaan.

Baca juga: Capital Expenditure: Pengertian, Cara Hitung, dan Tips dalam Mengelolanya

Cara Manual Membuat Laporan Keuangan Konsolidasi

Pisahkan entitas induk dan anak perusahaan

Tentukan entitas mana yang dianggap sebagai anak perusahaan dari perusahaan induk. Ini termasuk bisnis apa pun di mana perusahaan induk memiliki mayoritas saham.

Kepemilikan lainnya akan dianggap sebagai anak perusahaan jika perusahaan induk memiliki; hak suara mayoritas, kemampuan untuk memberikan suara mayoritas, perusahaan induk memiliki kendali untuk menghapus atau mengganti mayoritas dewan, atau kekuasaan untuk mengatur anak perusahaan.

Setelah Anda memahami entitas mana yang perlu dipertimbangkan, kumpulkan semua laporan keuangan dari masing-masing entitas.

Periksa periode fiskal

Jika suatu entitas menggunakan garis waktu yang berbeda dari perusahaan induk, adalah bijaksana untuk memodifikasi entitas agar sesuai dengan perusahaan induk – meskipun hal ini biasanya terjadi selama akuisisi, tetapi tidak selalu.

Gunakan microsoft excel

Buat laporan Anda, buka Microsoft Excel, dan buat tab untuk setiap lembar, satu untuk neraca, laporan laba rugi, dan sebagainya. Salin dan tempel total dari setiap entitas dan beri label baris untuk membantu mengatur setiap bagian seperti uang tunai, inventaris, dll.

Pastikan untuk menyertakan baris untuk konsolidasi transaksi debit atau kredit.

Sekarang periksa kembali angka-angka yang dimasukkan sebelum menggabungkannya ke dalam laporan keuangan konsolidasi Anda karena mencoba menentukan di mana kesalahan lebih lanjut dalam proses akan sulit dan tepat waktu.

Untuk proses yang lebih ringkas dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk membuat laporan keuangan konsolidasi.

Berikut adalah tutorial cara membuat laporan konsilidasi di Kledo.

Anda juga bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Buat neraca konsolidasi

Buat neraca konsolidasi Anda yang mencerminkan jumlah yang ditentukan sebelumnya. Sekarang menjalani proses eliminasi antar perusahaan untuk setiap entitas yang bertransaksi satu sama lain.

Gunakan data ini untuk menyusun laporan laba rugi konsolidasi dan laporan arus kas.

Setelah selesai, tinjau semua lembar untuk memastikan tidak ada yang mengandung nilai duplikat termasuk aset atau kewajiban antar perusahaan dan uang yang mengalir di antara keduanya.

Hal yang Perlu Anda Perlu Anda Perhatikan Sebelum Membuat Laporan Keuangan Konsolidasi

Perhatikan setiap akun Anda

Laporan ini dibuat dengan menambahkan laporan keuangan perusahaan induk dan anak perusahaan baris demi baris. Perusahaan induk perlu menambah aset, kewajiban, saham, beban, dan pendapatan.

Selalu bedakan investasi dan ekuitas perusahaan induk dan anak perusahaan

Dalam laporan keuangan konsolidasi, ada beberapa hal yang tidak boleh terjadi. Pertama, investasi induk perusahaan pada anak perusahaan tidak dimasukkan dalam laporan keuangan konsolidasi. Kedua, berapa pun porsi ekuitas yang dimiliki perusahaan induk di anak perusahaan tidak akan dimasukkan ke dalam neraca konsolidasi.

Jika ada transaksi intragrup, saldo, atau pendapatan atau beban, semuanya akan dihapus dari laporan keuangan konsolidasi.

Sambil mengidentifikasi kepentingan minoritas, ada beberapa hal yang harus diperhatikan.

Pertama, kepentingan non-pengendali untuk anak perusahaan dalam laba rugi akan diidentifikasi.

Dan kedua, kepentingan nonpengendali masing-masing anak perusahaan harus diidentifikasi secara terpisah dari kepemilikan induk di dalamnya.

Kepentingan nonpengendali harus disebutkan dalam ekuitas neraca konsolidasi, tetapi harus dilaporkan secara terpisah dari ekuitas pemegang saham dari perusahaan induk.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Internal Rate Of Return (IRR) dan Cara Hitungnya

Pastikan tanggal pelaporan yang sama

Dalam penyusunan laporan konsolidasi, perlu diperhatikan bahwa tanggal pelaporan laporan keuangan perusahaan induk dan anak perusahaan adalah sama.

Jika periode pelaporan anak perusahaan berbeda dengan perusahaan induk, maka perlu dilakukan penyesuaian oleh anak perusahaan. Penyesuaian akan dalam hal transaksi.

Dan juga harus diperhitungkan bahwa perbedaan dalam periode pelaporan antara perusahaan induk dan anak perusahaan tidak boleh lebih dari tiga bulan.

Sambil menyiapkan laporan konsolidasi, kebijakan akuntansi yang seragam
digunakan dalam membuat laporan ini.

Contoh Laporan Keuangan Konsolidasi

Terkadang, contoh profesional adalah alat terbaik untuk membuat dokumen yang akurat. Berikut adalah contoh laporan keuangan konsolidasi:

Laporan posisi keuangan konsolidasian per 31 Desember 2020 (dinyatakan dalam USD)

Perusahaan induk: Billings Resources, LLC

Aktiva Properti dan peralatan: $5,500,123 Persediaan produk: $3.400.750 Saham anak perusahaan: $452.000 Kas dan setara kas: $85.000

Ekuitas Saham perusahaan: $4.500.312 Pendapatan bunga: $28.750

Kewajiban Pinjaman: $ 350.000 Gaji dan upah: $1.200.045 Kewajiban pajak: $45.000

Anak Perusahaan Billings Resources, LLC: Great Lakes Tech, Inc.

Aktiva Properti dan peralatan: $2,500,000 Persediaan produk: $758,000 Uang Kas dan setara kas: $125.000

Ekuitas Saham perusahaan: $250,000 Pendapatan bunga: $10.500

Kewajiban Pinjaman: $10,000 Gaji dan upah: $560,000 Kewajiban pajak: $8.500

Jumlah konsolidasi

Aktiva Properti dan peralatan: $8,000,123 Persediaan produk: $4.158.750 Uang tunai dan setara: $210.000

Ekuitas Saham perusahaan: $5,202,312 Pendapatan bunga: $39.250

Kewajiban Pinjaman: $360,000 Gaji dan upah: $1.760.045 Kewajiban pajak: $53.500

Tips Membuat Laporan Keuangan Konsolidasi

laporan keuangan konsolidasi

Berikut adalah beberapa tips dalam menulis laporan keuangan konsolidasi:

  • Simpan catatan yang akurat: Salah satu faktor terpenting dalam laporan keuangan adalah keakuratan informasinya. Ini mengharuskan penyedia untuk menyimpan catatan keuangan yang akurat sehingga tidak ada data yang hilang.
  • Gunakan akuntan: Banyak bisnis menggunakan akuntan profesional untuk membantu melacak aktivitas keuangan. Seorang akuntan profesional dapat membantu melacak dan mencatat data keuangan dan memberikan laporan atau dokumen, seperti laporan keuangan konsolidasi.
  • Gunakan laporan lain untuk referensi: Anda dapat mengakses internet dan menemukan ribuan contoh laporan keuangan konsolidasi untuk memberi Anda gambaran yang lebih jelas tentang seperti apa seharusnya dokumen tersebut.

Kesulitan dengan proses membuat laporan keuangan konsolidasi secara manual? Anda bisa menggunakan software akuntansi yang sudah mendukung pembuatan laporan konsolidasi secara cepat dan praktis seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau.

Hanya dengan 130 riibu perbulan, Anda bisa mendapatkan beragam fitur yang akan memudahkan bisnis seperti pencatatan keuangan otomatis, manajemen persediaan dan aset, proses rekonsiliasi transaksi, pembuatan laporan keuangan secara otomatis, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − thirteen =