Buyer Persona: Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya untuk Bisnis

buyer persona

Buyer persona adalah komponen utama dari setiap strategi inbound marketing yang efektif.

Dalam proses pemasaran, Anda harus tahu kepada siapa Anda memasarkan dan menjual sebelum Anda dapat melakukan penjualan.

Konsumen saat ini hanya memperhatikan pesan pemasaran yang bersifat personal, dan sangat relevan dengan pengalaman unik mereka.

Buyer persona adalah cara utama untuk memenuhi kebutuhan konsumen itu, sambil merampingkan proses pemasaran dan penjualan sehingga Anda hanya menghabiskan waktu untuk prospek yang kemungkinan besar akan berkonversi.

Ingin mengetahui apa itu buyer persona dan tips dalam membuatnya untuk bisns Anda? Baca terus artikel ini sampai selesai ya.

Apa itu Buyer Persona?

buyer persona

Buyer persona atau persona pembeli adalah profil berbasis penelitian yang menggambarkan sasaran pelanggan. Omo menggambarkan siapa pelanggan ideal Anda, seperti apa hari-hari mereka, tantangan yang mereka hadapi, dan bagaimana mereka membuat keputusan.

Adalah umum untuk memiliki beberapa buyer persona untuk sebuah bisnis – misalnya, jika pengguna akhir produk Anda perlu mendapatkan persetujuan dari orang lain sebelum melakukan pembelian, setiap individu yang terlibat dalam keputusan tersebut adalah persona yang terpisah.

Mereka akan memiliki kriteria yang berbeda untuk mengevaluasi produk Anda, dan Anda akan memerlukan strategi yang berbeda untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Buyer persona terkadang disebut persona pelanggan atau pemasaran (atau profil pelanggan), tetapi istilah apa pun yang Anda gunakan tujuannya sama.

Persona pembeli membantu bisnis memahami dan berempati dengan pelanggan mereka sehingga mereka dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam memperoleh dan melayani mereka.

Mengapa Buyer Persona Penting dalam Bisnis?

Buyer persona membantu memastikan bahwa semua aktivitas yang terlibat dalam memperoleh dan melayani pelanggan Anda disesuaikan dengan kebutuhan pembeli yang ditargetkan.

Itu mungkin terdengar sangat klise, tetapi tidak sesederhana kedengarannya.

Jika Anda benar-benar memperhatikan cara perusahaan mngenalkan diri, Anda akan mulai memperhatikan bahwa banyak dari mereka memulai dengan membicarakan apa yang mereka lakukan – bukan, apa yang dibutuhkan pelanggan.

Dan cara ini bertentangan dengan cara orang membuat keputusan.

Saat memilih produk atau layanan, orang secara alami tertarik pada bisnis yang mereka kenal dan percayai.

Dan, cara terbaik untuk membangun kepercayaan adalah dengan menunjukkan pengertian dan perhatian yang tulus terhadap orang lain – dalam hal ini, pelanggan Anda.

Mendapatkan kepercayaan sebagai bisnis membutuhkan perubahan yang halus, tetapi penting, dalam cara Anda menampilkan diri.

Pertama, tunjukkan kepada calon pelanggan Anda bahwa Anda mendapatkannya dengan mengatasi pain point atau kebutuhan mereka – baru setelah itu, mereka akan terbuka untuk mengeksplorasi apa yang Anda tawarkan.

Menciptakan buyer persona, dan terus menggunakannya untuk memandu bisnis Anda, dapat membantu Anda tetap fokus pada kebutuhan pelanggan Anda.

Bagaimana Buyer Persona Digunakan dalam Bisnis?

Mengetahui cara membuat buyer persona pada bisnis itu penting.

Untuk membuat persona, pertama-tama Anda harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan mendalam tentang pelanggan ideal Anda, dan latihan ini saja akan membantu Anda memperhatikan hal-hal yang belum pernah Anda lakukan sebelumnya.

Anda kemudian dapat membandingkan jawaban Anda dengan jawaban rekan kerja Anda – ini akan menggali inkonsistensi dalam perspektif Anda dan mendorong diskusi untuk menyelesaikannya.

Jadi, salah satu manfaat langsung dari buyer persona adalah membantu Anda mendapatkan wawasan pelanggan dan penyelarasan lintas departemen.

Ini akan memastikan bahwa pemasaran, penjualan, pengembangan produk, dan dukungan pelanggan semuanya memiliki pandangan yang sama tentang pelanggan ideal Anda.

Anda kemudian dapat menggunakan persona Anda untuk memandu arah pekerjaan Anda. Contohnya:

Pengembangan produk

Pengembangan produk dapat menggunakan buyer persona saat membangun road map produk.

Persona akan membantu mereka mengidentifikasi dan memprioritaskan perubahan pada penawaran Anda berdasarkan apa yang paling dibutuhkan pelanggan Anda.

Baca juga: Apa Itu Email Marketing? Ini Penjelasan dan Tips Sukses Menggunakannya

Marketing

Pemasaran dapat menggunakan persona pembeli untuk membangun strategi yang efektif. Saat membuat strategi pemasaran konten, misalnya, persona sangat penting.

Mereka membantu memfokuskan upaya penelitian kata kunci dan digunakan sebagai referensi saat membuat salinan. Mereka juga dapat membantu dalam mengidentifikasi dan memprioritaskan kegiatan promosi.

Sales

Persona pembeli juga dapat membantu tim penjualan Anda membangun hubungan baik dengan pelanggan potensial.

Dengan memahami apa yang sedang dihadapi calon pelanggan dan bersiap untuk mengatasi masalah mereka, tim penjualan Anda akan jauh lebih efektif.

Dukungan pelanggan

Dan, akhirnya, tim dukungan pelanggan dapat menggunakan persona untuk melayani pelanggan Anda dengan lebih baik.

Dengan dilatih tentang masalah yang coba diselesaikan oleh pelanggan Anda dengan produk Anda dan rasa frustrasi yang ditimbulkannya ketika hal-hal tidak berhasil, tim dukungan Anda akan dapat menunjukkan lebih banyak empati.

Sedikit belas kasih bisa sangat membantu ketika berhadapan dengan pelanggan yang marah.

Bagaimana Cara Membuat Buyer Persona dalam Bisnis?

buyer persona

Mendefinisikan buyer persona Anda mungkin tampak seperti tugas yang besar dan berat.

Namun, jika kita memecah prosesnya menjadi langkah-langkah yang dapat dikelola, Anda dapat melewatinya satu per satu untuk mengembangkan persona pembeli yang menyeluruh dan bijaksana yang benar-benar akan meningkatkan cara Anda memasarkan dan menjual.

Dan jangan merasa bahwa Anda harus membuat semua persona pembeli Anda sekaligus — mengambilnya selangkah demi selangkah adalah cara yang bagus untuk memastikan Anda telah menguasai semua basis Anda, tanpa merasa terlalu kewalahan.

Panduan untuk menentukan buyer persona Anda harus dibuat dengan mudah sehingga Anda dapat memeriksa kembali kapanpun Anda mau.

Berikut adalah beberapa langkah dalam membuat buyer persona untuk bisnis:

Langkah 1: Teliti Buyer Persona Anda

Semua persona hebat dimulai dengan sedikit riset. Bahkan jika Anda merasa sudah memiliki pemahaman yang cukup baik tentang siapa sebagian besar klien Anda, ada baiknya untuk melihat lebih dekat, bukan hanya dengan siapa Anda sudah bekerja, tetapi dengan siapa Anda ingin bekerja di masa depan.

Siapa yang Membeli Dari Anda?

Itu selalu paling mudah untuk memulai dengan apa yang Anda ketahui. Mulailah penelitian Anda dengan melihat klien dan konsumen Anda yang sudah ada. Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk Anda mulai:

  • Siapa di perusahaan mereka yang pertama kali menghubungi Anda?
  • Apakah mereka pengambil keputusan akhir?
  • Seperti apa pekerjaan mereka?
    • Apakah mereka kontak utama perusahaan Anda?
    • Apa peran mereka di tempat kerja?
    • Apakah mereka mengelola orang atau proses?
    • Apakah mereka harus memberi tahu atasan, atau apakah mereka membuat sebagian besar keputusan?
  • Seperti apa kehidupan rumah tangga mereka?
  • Apakah mereka punya hobi?
  • Berapa umur mereka?
  • Apakah mereka menikah atau lajang? Apakah mereka adalah anak anak?

Pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu Anda memulai, tetapi ada beberapa taktik lain yang mungkin Anda pertimbangkan saat melakukan riset persona pembeli:

Bicaralah dengan Karyawan yang Menghadapi Pelanggan

Manajer Anda akan memiliki wawasan terbaik tentang kehidupan klien Anda, karena merekalah yang berhubungan langsung dengan pelanggan.

Bicaralah dengan karyawan yang menghadapi pelanggan di perusahaan Anda sendiri untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang orang-orang yang sudah bekerja dengan perusahaan Anda.

Bicaralah dengan Klien atau Konsumen Anda

Jika memungkinkan, ada baiknya juga untuk berbicara dengan beberapa klien Anda yang sudah ada. Pertimbangkan untuk mengirimkan survei singkat ke kontak utama Anda, menanyakan sedikit tentang diri mereka.

Anda mungkin harus mengirimkan insentif kecil agar mereka mengisinya, karena jawaban mereka sangar berharga.

Lagi pula, orang-orang yang telah berinvestasi dalam produk atau layanan Anda adalah audiens ideal Anda.

Siapa yang Ingin Anda Targetkan untuk Membeli dari Anda

Setelah Anda mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang klien yang ada, pikirkan kepada siapa Anda ingin menjual di masa depan.

Apakah ada prospek ideal yang tidak dapat dikonversi oleh tim pemasaran dan penjualan Anda?

Mungkin pesaing Anda telah meraih banyak keberhasilan di segmen pasar tertentu yang juga ingin Anda masuki.

Untuk mempersempit siapa yang ingin Anda beli dari Anda, sebaiknya mulai dengan melihat pesaing Anda.

Ketahui Terget Pasar Kompetitor Anda

Apakah pesaing Anda melihat banyak kesuksesan di segmen pasar tertentu yang ingin Anda masuki? Lihat situs web mereka!

Mereka mungkin mengembangkan konten dan penawaran penjualan yang berbicara langsung ke pasar itu.

Anda dapat belajar banyak tentang persona pembeli ideal yang belum Anda kuasai dengan melihat bagaimana pesaing Anda berhasil.

Dimana Anda Ingin Perusahaan Anda Tumbuh?

Cara hebat lainnya untuk mengidentifikasi persona pembeli untuk klien yang belum Anda kuasai adalah dengan berpikir keras tentang di mana Anda ingin perusahaan Anda tumbuh.

Misalnya, jika perusahaan Anda sering bekerja dengan proyek perumahan, banyak di antaranya bekerja untuk menembus pasar yang lebih tinggi.

Bahkan jika mereka belum memiliki klien di pasar yang lebih tinggi itu, Anda masih dapat untuk melakukan penelitian sebanyak mungkin tentang pembeli tersebut.

Anda harus melihat kompetitor dan apa yang mereka lakukan untuk menarik pasar itu, dan kami melihat pembeli tersebut secara khusus untuk melihat apa yang paling mereka minati, dan apa poin kesulitan terbesar mereka.

Anda dapat melakukan hal yang sama untuk perusahaan Anda. Lihatlah klien yang ingin Anda dapatkan di masa depan, dan lakukan penelitian yang sama untuk melihat apa yang mereka minati, seperti apa kehidupan mereka, dan tantangan apa yang mereka hadapi yang dapat diselesaikan oleh perusahaan Anda.

Baca juga: Apa itu Content Marketing? Berikut Pembahasan Lengkap dan Tipsnya

Lakukan Analisis Berdasarkan Data yang Ada

Saran terakhir kami untuk fase penelitian dalam menentukan persona pembeli Anda adalah dengan melihat analitik Anda.

Anda tidak akan menemukan data yang lebih baik dan lebih konkret tentang pembeli ideal Anda selain melalui analisis di situs web Anda sendiri, iklan media sosial, dan kampanye iklan bayar per klik.

Lihat laporan dari masing-masing, dan berikan perhatian khusus pada demografi orang-orang yang mengklik iklan Anda. Saat Anda melihat analitik situs web Anda, lihat halaman apa yang paling sering dilihat pengunjung Anda, dan paling lama.

Apakah ada penawaran konten yang lebih sering diunduh daripada yang lain? Siapa yang mengunduh penawaran itu?

Jawaban atas semua pertanyaan ini memberi Anda informasi dan data berguna yang Anda perlukan untuk mengumpulkan persona pembeli yang relevan dan efektif.

Banner 3 kledo

Langkah 2: Segmentasikan Buyer Persona Anda

Langkah penelitian adalah yang paling memakan waktu. Setelah Anda menyelesaikannya, jangan ragu untuk istirahat sejenak.

Ketika Anda kembali, Anda akan memiliki semua yang Anda butuhkan untuk benar-benar mulai menulis persona pembeli Anda.

Atur Informasi Anda

Sekarang setelah Anda kembali segar dan siap untuk melanjutkan mengerjakan data yang Anda dapatkan itu, saatnya untuk mengatur semua penelitian yang Anda kumpulkan.

Anda mungkin belajar banyak tentang berbagai klien Anda. Mulailah mencari kesamaan dalam tujuan dan tantangan yang Anda temukan dalam penelitian Anda.

Kesamaan ini — dalam apa yang dicari klien dan prospek dari perusahaan atau produk Anda — akan membantu Anda mengelompokkan semua klien potensial ke dalam kumpulan persona pembeli yang berbeda.

Putuskan Berapa Banyak Buyer Persona yang Anda Miliki

Sekarang setelah Anda meninjau dan mengatur penelitian Anda, Anda dapat mulai menentukan berapa banyak persona pembeli yang akan Anda tentukan. Ada baiknya untuk diingat bahwa Anda tidak harus memasukan semua data sekaligus.

Jika Anda baru memulai proses inbound marketing dan baru mengenal persona pembeli secara keseluruhan, mungkin paling masuk akal untuk membuat persona pembeli hanya untuk segmen pasar yang paling banyak Anda jual.

Anda selalu dapat menambah atau mengubah buyer persona saat Anda mempelajari lebih lanjut tentang strategi pemasaran Anda, dan saat Anda mengumpulkan lebih banyak data tentang prospek dan prospek Anda.

Cara Anda mengelompokkan persona pembeli sepenuhnya terserah Anda dan perusahaan Anda.

Anda paling tahu siapa yang paling sering Anda hubungi. Namun, jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, berikut adalah dua cara yang sangat umum untuk mengelompokkan persona pembeli Anda:

Segmentasikan Buyer Persona Berdasarkan Industri

Beberapa perusahaan bekerja dengan klien di berbagai industri. Dalam situasi di mana Anda menjual berbagai produk, masing-masing sesuai dengan industri yang berbeda, mungkin masuk akal untuk mendedikasikan satu persona pembeli untuk setiap industri yang Anda layani.

Sebaiknya diingat bahwa ini hanya bermanfaat jika klien di setiap industri memiliki tujuan atau poin kesulitan yang berbeda. Misalnya, katakanlah Anda membuat produk yang berguna untuk industri manufaktur otomotif dan kelautan.

Jika klien Anda di industri kelautan memiliki tujuan yang berbeda dari klien di industri otomotif, masuk akal untuk memiliki dua persona pembeli.

Namun, jika produk Anda membantu produsen kelautan dan otomotif dengan cara yang sama — dengan membantu mereka merampingkan proses, memproduksi lebih efisien, dan mengembangkan produk yang lebih baik, maka mungkin tidak masuk akal untuk mengelompokkan persona pembeli Anda berdasarkan industri.

Buat Buyer Persona Berdasarkan Jabatan

Bagi banyak perusahaan, proses penjualan mereka tetap sama terlepas dari industri tempat mereka bekerja.

Meskipun klien di masing-masing industri tersebut pada dasarnya berbeda, mereka melakukan pendekatan untuk menemukan mitra pemasaran dengan cara yang sama.

Jadi, Anda harus menyegmentasikan persona pembeli kami untuk menyelaraskan dengan jabatan pekerjaan yang disentuh proses penjualan kami.

Jika Anda sering bekerja sama untuk produsen. Katakanlah Anda membuat produk yang berguna di berbagai industri, tetapi itu paling sering digunakan oleh seorang lead engineer di perusahaan mana pun, apa pun industrinya.

Dalam situasi ini, tidak masuk akal untuk memiliki persona pembeli untuk setiap insinyur di setiap industri, karena mereka memiliki tujuan dan pain point yang berbeda.

Sebagai gantinya, Anda dapat menulis satu persona pembeli, dan kemudian menggunakan persona pembeli itu sebagai panduan saat Anda menulis konten yang spesifik untuk setiap industri nanti.

Baca juga: Visual Merchandising: Pengertian, Jenis dan Cara Menggunakannya

Langkah 3: Buat Nama dan Cerita Untuk Buyer Persona Anda

Anda telah menyelesaikan penelitian Anda, dan Anda telah memutuskan persona pembeli yang mana untuk memulai.

Pilih satu, dan mari kita mulai menulis. Setiap orang menulis secara berbeda, jadi lakukan apa yang cocok untuk Anda.

Berikut adalah tahapan yang harus Anda lakukan:

Siapa Buyer Persona Anda?

Mulailah dengan memberi nama persona pembeli Anda. Inti dari mendefinisikan persona pembeli sama sekali adalah untuk membantu Anda memasarkan dan menjual secara lebih pribadi.

Memberi nama persona pembeli Anda menjadikannya pribadi. Setelah Anda memikirkan nama, mulailah menuliskan semua yang Anda temukan dalam penelitian Anda.

  • Berapa umur persona yang Anda buat?
  • Jabatan pekerjaan apa yang mungkin mereka pegang?
  • Di mana mereka tinggal?
  • Hobi apa yang mereka miliki, dan apa yang mereka sukai di luar pekerjaan?
  • Apa tujuan karir mereka? Apakah mereka ingin naik, atau hanya berharap untuk pensiun?

Jawaban untuk semua pertanyaan ini, dan pertanyaan lainnya yang dapat Anda pikirkan, membantu memberikan konteks untuk tujuan dan motivasi persona pembeli Anda.

Semakin baik Anda memahami apa yang mereka inginkan, dan mengapa mereka menginginkannya, semakin baik Anda dapat berinteraksi dengan mereka di masa mendatang.

Beri Diri Anda Profil Lengkap untuk Bekerjasama

Ketika datang ke buyer persona, lebih banyak informasi selalu lebih baik. Tantang diri Anda untuk menulis bebas.

Atur timer selama 15-20 menit, dan tuliskan semua yang Anda ketahui tentang persona pembeli ini. Dan jangan takut untuk sedikit kreatif!

Orang-orang terhubung dengan cerita — semakin nyata persona pembeli Anda dirasakan oleh tim penjualan dan pemasaran Anda, semakin baik mereka dapat menyesuaikan upaya mereka untuk mendukung klien Anda di kehidupan nyata.

Jadi, mulailah menulis, dan lihat apa yang dapat Anda lakukan untuk membuatnya menyenangkan.

Anda selalu dapat mengeluarkan konten, tetapi ada baiknya membiarkan diri Anda berkreasi, dan melukiskan gambaran lengkap dari persona pembeli ini. Semakin banyak konten yang Anda miliki pada langkah ini, semakin mudah langkah selanjutnya.

Langkah 4: Fokus pada Peran, Tujuan, dan Tantangan

Istirahat sejenak. Anda baru saja menulis narasi yang penuh dan kreatif tentang salah satu pembeli ideal perusahaan Anda.

Kita akan melihat lebih dekat pada narasi yang baru saja Anda buat, dan menarik bagian yang paling relevan untuk tim penjualan dan pemasaran Anda ke depan. Info itu terbagi dalam tiga kategori: peran, tujuan, dan tantangan.

Peran

Anda memiliki gambaran tertulis lengkap tentang siapa persona pembeli Anda, apa yang mereka lakukan, dan apa yang mereka inginkan.

Lihatlah narasi itu, dan tarik informasi yang terkait dengan “peran” mereka.

Ini akan menjadi konten yang relevan dengan jabatan dan peran mereka di tempat kerja dan tentang peran mereka di rumah di luar pekerjaan kita.

Apakah mereka relawan biasa? Orang tua? Apakah mereka mengelola orang di tempat kerja? Semua informasi ini memberi Anda konteks tentang apa yang benar-benar mereka kuasai.

Terlebih lagi, ini memberi tahu tim pemasaran dan penjualan Anda apa yang mereka lakukan.

Ketika Anda tahu apa yang dilakukan seseorang, dan peran apa yang mereka mainkan dalam hidup mereka, Anda dapat membuat konten yang berbicara tentang peran spesifik tersebut.

Sasaran

Memahami apa yang diinginkan oleh persona pembeli Anda adalah kunci untuk menawarkan konten pemasaran dan layanan penjualan yang benar-benar akan membantu mereka.

Mungkin persona pembeli Anda sedang mencari cara untuk meningkatkan profitabilitas bisnis mereka.

Mungkin mereka memiliki tujuan untuk naik di perusahaan dan mencari untuk mempelopori inisiatif yang menunjukkan kualitas kepemimpinan mereka.

Sebaliknya, mungkin buyer persona Anda berada di umur hampir pensiun dan ingin melakukan pekerjaannya dengan baik tanpa membuat keributan sampai mereka dapat pensiun dengan aman.

Tarik semua tujuan yang Anda identifikasi dalam persona pembeli Anda, dan atur menjadi bagian tujuan.

Memahami tujuan persona pembeli adalah kunci untuk menawarkan layanan yang dipersonalisasi dan bermanfaat kepada mereka.

Ketika tim Anda memahami apa yang ingin dicapai oleh persona, bahkan jika itu tidak terkait langsung dengan apa yang ditawarkan perusahaan Anda, mereka akan dapat menyesuaikan metode dan strategi mereka dengan lebih baik dengan cara yang sesuai dengan persona tersebut.

Tantangan

Bagian tantangan dari persona pembeli adalah yang paling penting. Di sinilah Anda mengidentifikasi pain point dari setiap persona pembeli. Dan ketika Anda memahami pain point dara konsumen, Anda dapat bekerja untuk menyelesaikannya.

Lihatlah narasi panjang yang Anda tulis untuk persona pembeli Anda.

  • Apa yang menghalangi mereka untuk mencapai tujuan mereka?
  • Bagian mana dari pekerjaan mereka yang sulit?
  • Apakah mereka kesulitan menjual inisiatif kepada bos mereka?
  • Apakah mereka khawatir melakukan investasi besar?
  • Apakah mereka begitu sibuk sehingga mereka bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan bagaimana bisnis mereka dapat berkembang?

Apapun tantangan mereka, ini adalah tempat untuk memanggil mereka keluar.

Luangkan waktu untuk menjadi spesifik juga. Semakin banyak tantangan yang dapat Anda identifikasi untuk setiap persona, semakin banyak peluang yang Anda miliki untuk memberikan solusi.

Dan semakin banyak solusi yang Anda berikan, semakin menarik dan membantu perusahaan Anda bagi prospek yang memenuhi syarat tersebut.

Langkah 5: Gunakan Persona Pembeli Anda untuk Membuat Strategi

Ketika Anda mengetahui siapa persona pembeli Anda, dan terbiasa dengan peran, sasaran, dan tantangan mereka, Anda dapat mengembangkan strategi penjualan dan pemasaran yang disesuaikan hanya untuk orang-orang yang Anda kenal sangat cocok untuk perusahaan Anda.

Anda telah bersusah payah untuk membuat buyer persona ini, sekaranglah saatnya untuk menggunakannya!

Dalam proses pemasaran misalnya, buyer persona yang Anda buat bisa membantu membiasakan tim penjualan dan pemasaran Anda dengan setiap persona

  • Buat kampanye iklan yang sesuai dengan platform favorit setiap persona
  • Kembangkan konten yang berbicara tentang pain point dan tantangan spesifik yang diidentifikasi dalam persona pembeli Anda.
  • Perhatikan konten Anda yang ada — apakah itu berbicara dengan satu atau lebih persona Anda? Jika tidak, buat beberapa perubahan.
  • Optimalkan landing page Anda untuk berbicara dengan persona pembeli, dan dalam bahasa mereka.

Persona pembeli membantu memberi Anda pengetahuan orang dalam tentang cara prospek Anda yang paling memenuhi syarat.

Dari platform media sosial favorit mereka hingga cara mereka berbicara tentang tujuan karir mereka, Anda tahu banyak tentang persona ini, dan Anda dapat menggunakan informasi itu untuk keuntungan Anda, dan untuk mereka.

Berusahalah untuk membuat konten yang ingin dibaca oleh persona tersebut, dan kembangkan strategi penjualan dan pemasaran yang menempatkan sasaran dan tantangan persona pembeli Anda di depan dan di tengah.

Haruskah Bisnis Sangat Kecil Menggunakan Buyer Persona?

Sangat mudah untuk melihat mengapa persona pembeli penting untuk bisnis dengan banyak karyawan – tetapi jika Anda seorang solopreneur, atau bisnis yang sangat kecil, Anda mungkin masih bertanya-tanya mengapa Anda harus repot.

Lagi pula, Anda tahu siapa pelanggan Anda – bukankah ini akan membuang-buang waktu Anda?

Ini adalah kesalahan. Jika Anda menginginkan sesuatu, selalu membantu untuk menentukan dengan jelas apa yang Anda kejar.

Misalnya, bayangkan Anda adalah seorang konsultan kesehatan. Anda memiliki situs web dan blog tempat Anda berbagi kiat dan trik untuk tetap bugar.

Jelas, Anda ingin menarik pelanggan yang tertarik untuk menyewa konsultan kesehatan pribadi. Persona pembeli akan membantu mempersempit fokus Anda.

Mungkin Anda akan menemukan bahwa mayoritas pelanggan Anda adalah ibu baru berusia 30-an. Dengan asumsi ini adalah pasar yang ingin Anda terus layani, Anda sekarang dapat menyesuaikan konten situs web dan blog Anda untuk menargetkan ceruk khusus ini.

Ini akan mempermudah penulisan salinan untuk situs web Anda dan untuk memilih topik blog yang akan beresonansi di antara audiens target Anda.

Jadi pada intinya, membuat buyer persona sangat penting untuk semua bisnis, terlepas dari skala dan jenis bisnisnya.

Kesimpulan

Buyer persona adalah profil berbasis penelitian yang mewakili audiens target Anda dan dapat membantu Anda menyesuaikan aspek-aspek kunci dari penjualan dan dukungan Anda untuk kesuksesan yang lebih besar.

Mengklarifikasi jenis orang yang mendapat manfaat dari solusi Anda dan tantangan yang Anda bantu selesaikan, sangat penting bagi upaya Anda untuk menarik dan mempertahankan pelanggan.

Pastikan Anda mengetahui setiap persona dari pembeli Anda, agar memudahkan semua divisi dalam bisnis berjalan dengan optimal, lalu catat setiap transaksi penjualan dan biaya yang Anda keluarkan dalam bisnis untuk mengetahui data keuangan bisnis secara transparan.

Kesulitan dengan proses yang manual? Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pembukuan dan pencatatan keuangan yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagi jenis bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, melakukan manajemen aset dan stok, rekonsiliasi transaksi, otomatisasi lebih dari 30 laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertarik menggunakan Kledo? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × four =