Bisnis Model Kanvas: Pengertian, Elemen dan Fungsi dan Tips Membuatnya

bisnis model kanvas

Jika kawan Kledo adalah pemilik bisnis, menggunakan bisnis model kanvas bisa sangat membantu untuk memahami dan meningkatkan penawaran, berkomunikasi dengan tim secara efektif, dan menghasilkan kualitas yang lebih baik

Bisnis model kanvas adalah salah satu cara yang berguna untuk menguraikan komponen utama bisnis Anda dan menarik koneksi untuk perencanaan yang lebih baik.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu bisnis model kanvas, menjelaskan mengapa alat ini penting, membuat daftar elemen juga contohnya, dan memberikan tips yang dapat Anda gunakan untuk membantu Anda menyiapkan bisnis model canvas Anda sendiri.

Apa itu Bisnis Model Kanvas?

bisnis model kanvas

Bisnis model kanvas atau biasa disingkat BMC adalah sebuah templat—namun kita anggap saja sebagai kerangka kerja untuk mengatur informasi tentang model bisnis.

Alexander Osterwalder dari Strategyzer datang dengan metode ini pada pertengahan 2000-an dan telah menjadi pokok metodologi startup Lean sejak saat itu.

Ini adalah alat manajemen strategis untuk mendefinisikan dan mengkomunikasikan ide atau konsep bisnis dengan cepat dan mudah.
BMC adalah dokumen satu halaman yang bekerja melalui elemen dasar bisnis atau produk, menyusun ide dengan cara yang koheren.

bisnis model kanvas

Sisi kanan BMC berfokus pada pelanggan (eksternal), sedangkan sisi kiri kanvas berfokus pada bisnis (internal).

Baik faktor eksternal dan internal bertemu di sekitar proposisi nilai, yang merupakan pertukaran nilai antara bisnis Anda dan pelanggan/klien Anda.

Mengapa kita harus menggunakan bisnis model kanvas?

  • Untuk mendaptakan gambaran tentang apa yang terkandung dalam ide tersebut.
  • Ini memungkinkan kita untuk memahami bisnis melalui proses membuat hubungan antara apa ide Anda dan bagaimana membuatnya menjadi bisnis.
  • Memudahkan Anda dalam mengetahaui keputusan pelanggan yang memengaruhi penggunaan sistem Anda.
  • Hal ini memungkinkan setiap orang untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang bisnis dan apa yang akan terjadi.

9 Elemen dalam Bisnis Model Kanvas

1. Value Proposition atau Proposisi Nilai

Value Proposition atau Proposisi Nilai adalah dasar untuk bisnis/produk apa pun. Ini adalah konsep dasar pertukaran nilai antara bisnis Anda dan pelanggan/klien Anda.

Umumnya, nilai ditukar dari pelanggan dengan uang ketika masalah diselesaikan atau pain point dihilangkan oleh bisnis Anda.

Pertanyaan bagus untuk ditanyakan saat mendefinisikan bisnis/produk Anda:

  • Apa masalah yang saya selesaikan?
  • Mengapa seseorang ingin menyelesaikan masalah ini?
  • Apa motivasi yang mendasari masalah ini?

Tips

Cara yang baik untuk menentukan apakah bisnis Anda cocokuntuk pengguna/pelanggan adalah dengan melihat segmen pelanggan Anda dan mencari tahu di mana produk/layanan Anda memecahkan masalah bagi pelanggan Anda. Ini berdasarkan teori hirarki kebutuhan.

Jika Anda menjual produk atau layanan Anda ke bisnis lain, Anda adalah mitra kunci dalam mencapai Value Proposition mereka untuk pelanggan mereka.

Penting untuk memiliki konteks yang jelas seputar tujuan yang ingin dicapai perusahaan untuk segmen pelanggan mereka dan di mana bisnis/produk/layanan Anda cocok dalam pasar yang Anda tuju.

2. Customer Segments atau Segmen pelanggan

Segmentasi Pelanggan adalah praktik membagi basis pelanggan menjadi kelompok-kelompok individu yang serupa dalam cara tertentu, seperti usia, jenis kelamin, minat, dan kebiasaan belanja.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan saat menentukan Segmen Pelanggan Anda adalah:

  • Untuk siapa bisnis memecahkan masalah?
  • Siapa orang yang akan menghargai proposisi nilai saya?
  • Apakah mereka juga berlangganan dengan bisnis lain?
  • Jika ya, apa ciri-ciri bisnis tersebut?
  • Apakah proposisi nilai saya menarik bagi pria/wanita atau keduanya?
  • Apakah itu menarik bagi orang dewasa muda berusia 20 hingga 30 tahun atau remaja?
  • Apa karakteristik orang yang mencari proposisi nilai saya?

Hal lain yang perlu diukur dan dipahami adalah ukuran pasar Anda, dan berapa banyak orang yang ada di Segmen Pelanggan. Ini akan membantu Anda memahami pasar Anda dari perspektif mikro dan makro.

Tempat yang bagus untuk mulai memahami pelanggan Anda adalah dengan membuat persona pelanggan untuk setiap segmen pelanggan Anda.

3. Customer Relationships atau Hubungan konsumen

Oke, jadi kami tahu Proposisi Nilai dalam bisnis Anda dan telah mengembangkan Persona untuk lebih memahami Segmen Pelanggan, tetapi apakah Anda memiliki hubungan yang baik dengan pelanggan Anda.

Hubungan Pelanggan didefinisikan sebagai bagaimana bisnis berinteraksi dengan pelanggannya.

Jadi, apakah Anda bertemu dengan mereka secara langsung? Atau melalui telepon? Atau apakah bisnis Anda sebagian besar dijalankan secara online sehingga relasinya juga akan online?

Beberapa contohnya adalah:

  • Secara pribadi (satu lawan satu)
  • Kontraktor pihak ketiga
  • On line
  • Acara (satu-ke-banyak)
  • Telepon

Langkah yang sangat membantu adalah membuat user journey map pelanggan Anda saat mereka berinteraksi dengan bisnis Anda.

Ini membantu memperjelas poin keterlibatan antara Anda dan pelanggan Anda dan mode yang digunakan untuk berhubungan dengan pelanggan Anda.

Ini juga akan membantu Anda mulai mendefinisikan operasi Anda sebagai bisnis dan juga membantu Anda mengidentifikasi peluang untuk otomatisasi.

4. Channels atau Kanal

Channels didefinisikan sebagai jalan di mana pelanggan Anda berhubungan dengan bisnis Anda dan menjadi bagian dari siklus penjualan Anda.

Ini umumnya tercakup dalam rencana pemasaran untuk bisnis Anda.
Pertanyaan bagus untuk ditanyakan saat mengidentifikasi saluran untuk menjangkau pelanggan Anda adalah:

  • Bagaimana kita akan memberi tahu segmen pelanggan tentang proposisi nilai kita?
  • Dimana pelanggan kita?
  • Apakah mereka ada di media sosial?
  • Apakah mereka mengendarai mobil dan mendengarkan radio?
  • Apakah mereka di sebuah acara atau konferensi?
  • Apakah mereka menonton TV pada jam 7 malam pada Jumat malam?

Contoh Channel yang bisa Anda pertimbangkan:

  • Media sosial
  • Berbicara di depan umum
  • Surat elektronik (pemasaran email)
  • Jaringan atau refferal
  • SEM (Pemasaran Mesin Pencari)
  • SEO (Optimasi Mesin Pencari)
  • Engineering as marketing
  • Pemasaran viral
  • Blog
  • Penjualan dan promosi untuk komisi
  • Afiliasi
  • PR
  • Iklan sosial
  • Pameran perdagangan
  • Content marketing
  • Membangun komunitas
  • Iklan offline (papan reklame, TV, radio)

Memahami cara menjangkau pelanggan Anda sangat penting untuk bisnis Anda.

5. Key Activities atau Kegiatan utama

Key Activities bisnis/produk Anda adalah tindakan yang dilakukan bisnis Anda untuk mencapai proposisi nilai bagi pelanggan Anda.

Beberapa pertanyaan yang bisa ditanyakan:

  • Aktivitas apa yang dilakukan bisnis dalam mencapai proposisi nilai bagi pelanggan?
  • Apa sumber daya yang digunakan?
  • Waktu?
  • Keahlian?
  • Distribusi produk?
  • Pengembangan teknis?
  • Strategi?
  • Menawarkan sumber daya (manusia/fisik)?
  • Tindakan apa yang Anda dan/atau staf Anda lakukan untuk mencapai pertukaran nilai?

Contoh:

  • Konsultasi
  • Designing
  • Pengembangan web

6. Key Resources atau Sumber kunci

Selanjutnya Anda harus memikirkan tentang sumber daya praktis apa yang diperlukan untuk mencapai aktivitas utama (tindakan) bisnis? Ini adalah kunci dari sumber daya yang dibutuhkan bisnis Anda untuk menjalankan bisnis.

Sumber daya ini adalah apa yang dibutuhkan secara praktis untuk melakukan tindakan/kegiatan bisnis Anda, contohnya:

  • Ruang kantor
  • Komputer
  • Hosting
  • Orang (staf)
  • koneksi internet
  • Mobil
  • Sepeda
  • Oven
  • Listrik

7. Key Partners atau Mitra Utama

Mitra Utama adalah daftar perusahaan/pemasok/pihak eksternal lain yang mungkin Anda perlukan untuk mencapai aktivitas utama Anda dan memberikan nilai kepada pelanggan.

Ini bergerak ke ranah ‘jika bisnis saya tidak dapat mencapai proposisi nilai sendirian, siapa lagi yang harus saya andalkan untuk melakukannya?’.

Contohnya adalah ‘jika saya menjual bahan makanan kepada pelanggan, saya mungkin memerlukan tukang roti lokal untuk memasok roti segar ke toko saya’.

Mereka adalah mitra kunci untuk mencapai nilai yang dijanjikan bisnis saya kepada pelanggan.

8. Cost Structures atau Struktur Biaya

Struktur biaya bisnis Anda didefinisikan sebagai biaya moneter untuk beroperasi sebagai bisnis.

  • Berapa biaya untuk menutupi aktivitas utama bisnis saya?
  • Berapa biaya sumber daya utama dan kemitraan utama saya?
  • Berapa biaya untuk mencapai proposisi nilai bagi pelanggan/pengguna saya?
  • Apakah ada biaya tambahan untuk menjalankan bisnis?
  • Hukum?
  • Asuransi?
  • Berapa biaya total bisnis saya?

Penting juga untuk menempatkan nilai uang pada waktu Anda sebagai biaya.

  • Berapa biaya yang Anda keluarkan untuk mempekerjakan diri Anda sendiri?
  • Berapa biaya peluang menjalankan bisnis Anda?

9. Revenue Streams atau Aliran Pendapatan

Aliran Pendapatan didefinisikan sebagai cara bisnis Anda mengubah Proposisi Nilai atau solusi untuk masalah pelanggan menjadi keuntungan finansial.

Penting juga untuk memahami penetapan harga bisnis Anda sesuai dengan kesulitan pembelian sebagai imbalan atas kesulitan memecahkan masalah bagi pelanggan Anda.

Tapi bagaimana Anda mendapatkan pendapatan? Ada banyak model pendapatan yang berbeda di sini:

  • Bayar per produk (bayar per tampilan)
  • Biaya untuk layanan
  • Tarif tetap
  • Berlangganan
  • Dividen
  • Referral feeds
  • Freemium
  • Keuntungan ekuitas

Apa Fungsi Bisnis Model Kanvas bagi Bisnis?

bisnis

Hemat waktu dan fleksibel

Waktu adalah salah satu aset paling berharga dalam dunia bisnis. Dan alat BMC membantu Anda menggunakannya secara efisien. Semua elemen bisnis model kanvas mudah dipahami tentang apa yang harus diisi.

Kami tidak berjanji Anda akan menanganinya dalam waktu 20 menit atau kurang. Namun dalam beberapa jam, Anda akan mendapatkan pemisahan yang jelas dari apa yang Anda butuhkan untuk menghasilkan pendapatan.

elain itu, setelah selesai, Anda dapat dan kemungkinan besar akan memperbarui kanvas seiring waktu. Alat bisnis lain tidak akan memberi Anda fleksibilitas seperti itu.

Baca juga: Blue Ocean Strategy: Pengertian dan Penerapannya dalam Bisnis

Identifikasi risiko lebih mudah

Kanvas memberi Anda data masukan untuk mengidentifikasi risiko pada tahap awal. Anda dapat mengukur sebagian besar hambatan untuk membangun strategi pertumbuhan berkinerja tinggi.

Ini bukan jaminan untuk menghindari kegagalan. Tetapi Anda akan mengetahui titik lemah Anda dan dapat melakukan pivot jika diperlukan.

Berpusat pada nilai

Dari semua elemen bisnis model kanvas, Proposisi Nilai sangat penting. Ini memberi tahu Anda mengapa bisnis Anda ada dan nilai apa yang diberikannya.

Kita dapat mengatakan bahwa seluruh bisnis model kanvas dibangun di sekitar bagian ini. Hasilnya, Anda mendapatkan cakupan pekerjaan yang luas dan input pendukung yang serbaguna.

Anda tidak akan menemukan data yang tidak relevan di kanvas. Desain pada alat ini memberikan informasi penting yang diperlukan untuk mengembangkan bisnis Anda.

Banner 1 kledo

Tips dalam Membuat Bisnis Model Kanvas

Sebelum Anda memulai

Anda dapat belajar banyak dari pesaing Anda. Pilih beberapa pesaing dan petakan model bisnis mereka. Berbekal informasi ini, Anda akan memiliki wawasan mendalam tentang apa yang diinginkan pelanggan dan apa yang bersedia mereka bayar.

Anda akan memiliki gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana kebutuhan pelanggan terpenuhi di seluruh industri, tidak hanya di perusahaan Anda.

Dan, Anda akan menemukan informasi penting tentang bagaimana bisnis lain, bahkan mungkin bisnis yang sangat sukses, telah menciptakan ruang mereka sendiri di pasar.

Anda bisa:

  • Dapatkan tim yang tepat yang terdiri dari 3-5 orang
  • Cetak atau gambar kanvas di selembar kertas besar
  • Siapkan banyak sticky notes dan spidol
  • Biarkan diri Anda 45-60 menit waktu tanpa gangguan

Petakan bisnis Anda

Mulailah dengan memetakan bisnis pada tingkat tinggi: hanya aspek terpenting dan vital dari model bisnis.

TIP: Cobalah untuk membuat kriteria Anda sejelas mungkin, sehingga Anda dan orang lain akan tetap mengerti apa artinya dalam waktu tiga bulan. Sederhanakan kriteria desain yang lebih kompleks.

Hubungkan setiap blok

Setiap proposisi nilai membutuhkan segmen pelanggan dan aliran pendapatan! Ketika semuanya ada di papan, mundur selangkah. Apakah Anda melewatkan sesuatu? Melupakan sesuatu?

Tips: Jika Anda memiliki beberapa segmen pelanggan, yang terbaik adalah memilih warna untuk setiap segmen di sticky notes yang Anda gunakan. Dengan begitu Anda dengan mudah melihat apakah untuk setiap segmen ada proposisi nilai dan aliran pendapatan.

Pastikan kondisi saat ini

Jangan mencampur ide untuk keadaan masa depan dengan apa yang sedang terjadi sekarang, dan jangan mencampur departemen yang berbeda!

Tips: Jika Anda bekerja untuk organisasi besar, Anda mungkin menemukan berbagai proposisi nilai dan model bisnis. Dalam hal ini, minta departemen yang berbeda untuk memetakan model bisnis mereka sendiri. Anda dapat membandingkannya setelah itu.

Baca juga: Pestle Analisis: Pengertian, Kompenen dan Cara Penerapannya pada Bisnis

Periksa yang Anda Lakukan

Ambil langkah mundur untuk memeriksa apakah setiap segmen pelanggan terkait dengan proposisi nilai dan aliran pendapatan. Pastikan semua yang ada di sisi kiri kanvas diperlukan untuk menopang sisi kanan kanvas. Segala sesuatu yang lain bisa pergi.

Beri peringkat kinerja model bisnis Anda (0:buruk, 10:sangat baik) untuk setiap pertanyaan berikut:

  • Berapa biaya peralihan yang mencegah pelanggan Anda beralih?
  • Seberapa skalabel model bisnis Anda?
  • Apakah model bisnis Anda menghasilkan pendapatan berulang?
  • Apakah Anda menghasilkan sebelum Anda membelanjakan uang?
  • Berapa banyak pekerjaan yang dapat dilakukan oleh Anda atau karyawan Anda?
  • Apakah model bisnis Anda memberikan perlindungan bawaan dari persaingan?
  • Pada struktur biaya apa model bisnis Anda didasarkan?

Minta bantuan seseorang

Mintalah seorang seniman memvisualisasikan model bisnis Anda. Ini membantu menciptakan dampak saat membagikan model dan memudahkan orang lain untuk terhubung.

Yang harus Anda lakukan:

  • Ambil gambar snapshot dari kanvas model bisnis Anda agar mudah dibagikan referensi di masa mendatang
  • Minta anggota tim mendiskusikan model bisnis dengan orang lain
  • Picu anggota tim untuk secara aktif mencari 1-2 titik buta atau blind spot.
  • Saring kriteria desain
  • Uji asumsi Anda

Contoh Business Model Canvas Pada Bisnis Terkenal

Contoh dibawah ini membantu untuk memahami dasar-dasar BMC dengan lebih baik. Berikut adalah dua contoh kanvas dari industri yang berbeda:

Airbnb

Airbnb adalah penyedia akomodasi terjangkau di seluruh dunia. Kanvasnya mungkin terlihat seperti ini:

bisnis model canvas airbnb
sumber: businessmodelanalyst.com
  1. Segmen pelanggan – wisatawan beranggaran rendah, backpacker, penduduk lokal yang mencari penghasilan tambahan
  2. Proposisi nilai – pemesanan mudah dan cepat, penawaran besar, harga bersaing, gaya hidup lokal
  3. Saluran distribusi – media sosial, blogger perjalanan, dari mulut ke mulut
  4. Hubungan pelanggan – layanan mandiri dengan dukungan pelanggan
  5. Aliran pendapatan – sistem biaya, pemasaran afiliasi
  6. Sumber daya utama – komunitas tuan rumah dan tamu, platform, spesialis TI
  7. Aktivitas utama – riset pengguna, dukungan pelanggan, pemeliharaan
  8. Mitra utama – wisatawan dan pelancong, tuan rumah, investor, penyedia pembayaran, perusahaan asuransi
  9. Struktur biaya – pemasaran, pemeliharaan platform

Linkedin

bisnis model canvas linkedin
  1. Segmen pelanggan – SDM, profesional yang mencari pekerjaan, spesialis pemasaran
  2. Proposisi nilai – membangun jaringan kontak profesional, mencari karyawan potensial, blogging.
  3. Saluran distribusi – toko aplikasi, situs web
  4. Hubungan pelanggan – self-service, dukungan pelanggan
  5. Aliran pendapatan – solusi freemium, pemasaran, dan perekrutan
  6. Sumber daya utama – platform, spesialis TI, konten buatan pengguna
  7. Aktivitas utama – pemeliharaan platform
  8. Mitra utama – pengguna, SlideShare
  9. Struktur biaya – pemasaran, pemeliharaan

Kesimpulan

Bisnis model kanvas adalah salah satu dari banyak pendekatan untuk pemodelan bisnis. Selama lebih dari lima belas tahun berdiri, itu telah membuktikan nilainya di banyak perusahaan.

Metode ini efektif dan menggambarkan rencana bisnis dengan tepat. Selain itu, berkat fitur visualnya, mudah untuk dipahami dan dinilai.

Baik Anda adalah bisnis yang sudah mapan atau baru memulai, bisnis model kanvas adalah alat yang luar biasa untuk membantu Anda mencapai tujuan.

Pastikan juga Anda menggunakan teknologi untuk memudahkan operasi pada bisnis, salah satunya memproses keuangan dan pembukuan.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah dipercaya oleh lebih 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan memiliki fitur terlengkap juga mudah digunakan.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *