Market Value Added (MVA): Pengertian, Fungsi dan Cara Menghitungnya

market value added banner

Mengetahui apa itu market value added (MVA) dalam transaksi bisnis atau transaksi apa pun yang melibatkan pengalihan aset sangat penting bagi Anda untuk memiliki gambaran yang realistis tentang nilai aset tersebut.

Dalam artikel ini kita akan membahas apa itu market value added, menjelaskan bagaimana cara menentukannya dan fungsinya bagi bisnis Anda.

Apa itu Market Value Added ata MVA?

Nilai tambah pasar (market value added/MVA) adalah jumlah kekayaan yang dapat diciptakan oleh sebuah perusahaan untuk para pemangku kepentingannya sejak perusahaan tersebut didirikan.

Market Value Added (MVA) sendiri adalah metrik keuangan yang mengukur perbedaan antara kapitalisasi pasar perusahaan dan modal yang digunakan.

Dengan kata lain, MVA adalah nilai yang diciptakan untuk pemegang saham di atas dan di luar jumlah modal yang diinvestasikan di perusahaan. MVA digunakan untuk mengevaluasi kinerja perusahaan, terutama dalam hal kemampuannya menghasilkan laba bagi pemegang saham.

MVA juga dapat digunakan untuk membandingkan kinerja perusahaan yang berbeda dalam industri yang sama.

Sederhananya, MVA adalah selisih antara nilai pasar saham perusahaan saat ini dan modal awal yang diinvestasikan di perusahaan oleh pemegang obligasi dan pemegang saham.

Selain itu, MVA dapat digunakan sebagai pengukuran kinerja untuk manajemen perusahaan, keputusan investasi dan untuk mengidentifikasi potensi perusahaan yang undervalued atau overvalued.

Konsep MVA cukup mirip dengan konsep economic value added (EVA).

Baca juga: Contoh Flowchart Penjualan dan Tahapan Pembuatannya

Perbedaan MVA dan EVA

Hal pertama yang perlu diingat adalah bahwa investor dan pemberi pinjaman menggunakan teknik yang berbeda untuk menetapkan nilai perusahaan.

Hal ini sangat penting bagi mereka yang ingin berinvestasi dalam organisasi tertentu. Penilaian juga digunakan untuk menentukan apakah perusahaan tertentu memiliki risiko kredit yang baik.

Investor menggunakan dua teknik utama untuk menentukan nilai perusahaan, yaitu:

Economic value added (EVA)

Diciptakan oleh Stern Stewart & Co, economic value added (EVA) mengukur keuntungan riil yang dihasilkan oleh sebuah perusahaan.

Pada dasarnya, ini digunakan untuk menentukan seberapa menguntungkan sebuah organisasi dalam periode waktu tertentu.

Dengan kata lain, EVA dihitung dengan mengurangkan hasil kali antara modal awal perusahaan dan persentase biaya modal dari laba bersih setelah pajak. Untuk mengilustrasikan fakta ini, mari kita lihat contoh di bawah ini:

Perusahaan ABC menghasilkan laba bersih setelah pajak sebesar 200.000.000 pada tahun 2018. Jumlah modal yang diinvestasikan perusahaan adalah 2 milyar dengan biaya modal rata-rata 8,5%. Untuk menghitung EVA ABC:

200.000.000 – (2.000.000.000 * 8.5%) = 30.000.000

Angka 30.000.000 menyiratkan bahwa Perusahaan ABC menghasilkan laba yang cukup untuk menutupi biaya awal dalam menjalankan bisnis.

Market value added (MVA)

Di sisi lain, market value addedatau MVA adalah selisih antara nilai perusahaan saat ini di pasar dengan kontribusi awal yang diberikan oleh investor.

Berlawanan dengan anggapan banyak orang, MVA bukanlah indikator kinerja.

Sebaliknya, MVA adalah metrik yang digunakan untuk mengukur kekayaan. Pada dasarnya, ini digunakan untuk menentukan dengan tepat berapa banyak nilai yang telah diakumulasikan perusahaan dari waktu ke waktu.

Jika sebuah perusahaan berkinerja baik, itu berarti perusahaan tersebut telah mempertahankan laba.

Laba meningkatkan nilai buku saham perusahaan, mendorong investor untuk meningkatkan harga saham mereka untuk mengantisipasi laba di masa depan. Seluruh proses ini menyebabkan nilai pasar perusahaan melambung tinggi.

Pengukuran ini hanya dapat digunakan jika saham perusahaan diperdagangkan secara teratur di bursa saham yang mapan.

Jika tidak, beberapa perdagangan sesekali di pasar bebas dapat memicu perubahan substansial pada harga pasar saham, yang secara besar-besaran mengubah hasil perhitungan.

Anda dapat memperoleh nilai pasar saham dengan melibatkan penilai untuk memberikan estimasi, terutama jika perusahaan dimiliki secara pribadi.

Perlu diketahui juga bahwa harga saham saat ini mungkin didasarkan pada perubahan kepercayaan investor terhadap pasar atau industri secara keseluruhan, dan tidak berhubungan dengan kinerja (atau kurangnya kinerja) manajemen dalam menjalankan bisnis.

Baca juga: 12 Cara Mengelola Utang Bisnis Jadi Lebih Efektif

Bagaimana Cara Menghitung Market Value Added?

market value added 2

Untuk mendapatkan nilai pasar, ikuti langkah-langkah berikut:

  • Mengalikan jumlah seluruh saham biasa yang beredar dengan harga pasarnya
  • Kalikan jumlah seluruh saham preferen yang beredar dengan harga pasarnya
  • Gabungkan kedua jumlah ini
  • Kurangi jumlah modal yang diinvestasikan dalam bisnis

Rumus MVA adalah sebagai berikut:

MVA = (Jumlah saham biasa yang beredar x harga saham) + (Jumlah saham preferen yang beredar x harga saham) – Nilai buku dari modal yang diinvestasikan

Untuk mencari nilai pasar saham, cukup kalikan jumlah saham yang beredar dengan harga pasar saat ini per lembar.

Jika perusahaan menawarkan saham preferen dan saham biasa, maka keduanya dijumlahkan untuk mendapatkan total nilai pasar.

Contoh kasus menghitung MVA

Sebagai contoh, petugas hubungan investor Cud Farms sedang mempersiapkan siaran pers yang mengungkapkan peningkatan nilai pasar yang ditambahkan sejak tim manajemen baru dipekerjakan.

Analisis ini didasarkan pada informasi berikut:

 Tahun SebelumnyaTahun Berjalan
Jumlah saham biasa yang beredar5.000.0005.700.000
Harga saham biasaRp 400Rp 400
Jumlah saham preferen yang beredar400.000375.000
Harga saham preferenRp 110Rp113
Nilai buku modal yang diinvestasikanRp 1.800.000.000Rp 2.062.500.000

Nilai pasar yang ditambahkan untuk tahun sebelumnya dihitung sebagai berikut:

(5.000.000 saham biasa x harga Rp 400) + (400.000 saham preferen x harga Rp 110) – 1.800.000.000 Nilai buku ekuitas

= 244.000.000 MVA

Nilai pasar yang ditambahkan untuk tahun berjalan dihitung sebagai berikut::

(5.700.000 saham biasa x harga Rp 420) + (375.000 saham preferen x harga Rp 113) – 2.062.500.000 Nilai buku ekuitas

= 365.275.000 MVA

Baca juga: Memahami Creative Accounting dalam Proses Akuntansi Bisnis

Keuntungan dari Market Value Added (MVA)

Membuat perusahaan lebih menarik bagi calon investor

Investor akan selalu lebih memilih perusahaan dengan MVA yang lebih tinggi karena hal ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menciptakan kekayaan bagi para pemegang sahamnya.

Dengan kata lain, MVA yang tinggi menunjukkan bahwa organisasi tersebut sehat dan berhasil – sebuah faktor yang menandakan probabilitas tinggi untuk menghasilkan pengembalian yang signifikan di kemudian hari.

Jadi, bagi investor yang tidak tertarik dengan investasi dengan imbal hasil tinggi, perusahaan dengan MVA tinggi tampaknya merupakan pilihan yang aman.

Meningkatkan peluang kelangsungan hidup perusahaan

Dalam dunia korporat, tidak ada yang 100% pasti. Sebuah perusahaan bisa saja menghasilkan keuntungan miliaran dalam satu menit dan menyatakan kebangkrutan di menit berikutnya.

Namun, jika sebuah perusahaan mendaftarkan MVA yang tinggi, kemungkinannya untuk berkembang tentu saja tinggi.

MVA yang tinggi berarti perusahaan menghasilkan kekayaan yang cukup sehingga akan terus menarik investor.

Ini berarti perusahaan akan terus memperluas operasinya, menghasilkan lebih banyak laba, dan tetap berada di depan para pesaingnya.

Baca juga: Akuntansi Komersial dan Akuntansi Pajak: Pengertian dan Perbedaannya

Bagaimana Cara Meningkatkan MVA?

market value added 1

Meningkatkan Market Value Added (MVA) penting bagi perusahaan karena mengukur nilai yang diciptakan untuk pemegang saham di atas dan di luar jumlah modal yang diinvestasikan dalam perusahaan.

MVA yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan laba bagi pemegang saham dan merupakan tanda bisnis yang dikelola dengan baik dan menguntungkan.

Berikut adalah beberapa cara perusahaan dapat meningkatkan MVA-nya:

Meningkatkan profitabilitas

Hal ini dapat dilakukan dengan meningkatkan efisiensi operasional, mengurangi biaya, dan meningkatkan pendapatan.

Sebagai contoh, perusahaan dapat menerapkan metodologi Lean Six Sigma atau Kaizen untuk merampingkan proses, mengurangi pemborosan, dan meningkatkan produktivitas.

Selain itu, perusahaan dapat menegosiasikan harga yang lebih baik dengan pemasok, mengalihdayakan fungsi non-inti, atau mengotomatisasi tugas-tugas yang berulang untuk menurunkan biaya.

Untuk meningkatkan pendapatan, perusahaan dapat fokus pada pengembangan produk baru, ekspansi ke pasar baru, atau meningkatkan upaya pemasaran.

Meningkatkan kinerja keuangan

Hal ini dapat dilakukan dengan mengurangi utang, meningkatkan arus kas, dan meningkatkan laba atas ekuitas.

Perusahaan dapat menurunkan rasio utang terhadap ekuitas dengan melunasi pinjaman yang belum dilunasi, menjual aset non-inti, atau menerbitkan ekuitas untuk meningkatkan modal.

Selain itu, perusahaan dapat fokus untuk meningkatkan arus kas dengan meningkatkan perputaran piutang dan mengurangi hutang.

Meningkatkan laba atas ekuitas dapat dicapai dengan meningkatkan profitabilitas dan dengan mengurangi jumlah modal yang diinvestasikan dalam perusahaan.

Lalu, untuk proses pengelolaan keuangan dalam bisnis yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan banyak jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Jurnal Modal dalam Akuntansi dan Contoh Kasusnya

Meningkatkan pangsa pasar

Hal ini dapat dilakukan dengan berekspansi ke pasar baru, mengembangkan produk baru, dan mengakuisisi bisnis yang saling melengkapi.

Perusahaan dapat memasuki pasar baru dengan mengekspor produk, melisensikan teknologi, atau membentuk usaha patungan.

Mereka juga dapat mengembangkan produk baru dengan berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan, atau dengan mengakuisisi perusahaan lain yang telah mengembangkan produk baru.

Selain itu, perusahaan dapat mengakuisisi perusahaan lain yang memiliki produk atau layanan yang saling melengkapi untuk meningkatkan pangsa pasar.

Meningkatkan nilai merek

Hal ini dapat dilakukan dengan membangun reputasi merek yang kuat, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan meningkatkan loyalitas merek.

Perusahaan dapat membangun reputasi merek yang kuat dengan secara konsisten memberikan produk dan layanan berkualitas, dan dengan mengkomunikasikan pesan merek mereka secara efektif.

Meningkatkan kepuasan pelanggan dapat dicapai dengan menyediakan layanan pelanggan yang sangat baik, dan dengan menangani keluhan pelanggan dengan cepat dan efektif.

Selain itu, perusahaan dapat meningkatkan loyalitas merek dengan menawarkan program hadiah, diskon, atau insentif lain untuk pelanggan tetap.

Baca juga: Laporan Pembelian: Pengertian, Format, dan Cara Membuatnya

Meningkatkan kapitalisasi pasar

Hal ini dapat dilakukan dengan meningkatkan modal tambahan melalui ekuitas atau pembiayaan utang, atau dengan meningkatkan harga saham perusahaan melalui hubungan dan komunikasi investor yang efektif.

Perusahaan dapat meningkatkan modal tambahan dengan menerbitkan saham atau obligasi baru, atau dengan mendapatkan pinjaman.

Selain itu, perusahaan dapat meningkatkan harga saham mereka dengan menyediakan pelaporan keuangan yang transparan dan akurat, dan dengan mengkomunikasikan strategi bisnis dan kinerja mereka secara efektif kepada investor.

Menerapkan praktik tata kelola perusahaan yang efektif

Hal ini dapat dilakukan dengan memiliki manajemen yang transparan dan akuntabel, memiliki dewan direksi yang beragam dan independen, memiliki manajemen risiko dan sistem kontrol internal yang efektif, serta perlakuan yang adil terhadap semua pemegang saham.

Baca juga: Pembahasan SOP Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

Kesimpulan

Market value added atau MVA adalah metrik kekayaan yang digunakan untuk mengukur jumlah modal yang telah diinvestasikan oleh pemegang saham melebihi nilai perusahaan saat ini. Sederhananya; ini menentukan apakah bisnis telah meningkat atau menurun nilainya sejak awal.

MVA dihitung dengan terlebih dahulu mencari total nilai pasar saham perusahaan.

Ekuitas pemegang saham atau modal awal kemudian dikurangi dari jumlah yang dihasilkan.

MVA yang lebih tinggi lebih disukai karena ini menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan cukup uang untuk menutupi biaya modal.

Penting untuk dicatat juga, bahwa untuk meningkatkan MVA bagi perusahaan akan tergantung pada industri, ukuran, dan kinerja perusahaan saat ini.

Perusahaan juga harus mempertimbangkan lingkungan ekonomi makro, kondisi industri, dan lanskap persaingan.

Pada akhirnya, kombinasi beberapa faktor mungkin akan diperlukan untuk mendorong pertumbuhan MVA, tanpa ada satu tindakan pun yang dapat menjadi obat mujarab untuk meningkatkan MVA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 + thirteen =