Jurnal Modal dalam Akuntansi dan Contoh Kasusnya

jurnal modal

Mengelola jurnal modal dalam akuntansi merupakan komponen penting dalam operasi keuangan perusahaan. Modal membantu menentukan seberapa banyak kemampuan yang dimiliki perusahaan untuk mengatur perputaran arus kas dan meningkatkan efisiensi dalam pengelolaan aset.

Dalam artikel ini, Kledo akan membahas tentang jurnal modal, contoh kasus, dan tips mengelolanya.

Pahami Pengertian Modal

pengertian modal

Akun modal dalam suatu perusahaan adalah akun keuangan yang mengukur kontribusi masing-masing pemilik dalam bentuk uang atau aset, dan akun berjalan mengukur laba bersih perusahaan.

Dalam akuntansi, akun modal mewakili kekayaan bersih perusahaan pada titik waktu tertentu. Modal juga dikenal sebagai ekuitas pemilik dan merupakan catatan manfaat ekonomi dari setiap mitra bisnis bagi suatu perusahaan.

Akun modal dalam akuntansi

Dalam akuntansi, akun modal adalah akun buku besar yang digunakan untuk mencatat kontribusi pemilik dan laba ditahan. Ini adalah jumlah kumulatif sejak perusahaan didirikan setelah dikurangi dividen kumulatif yang dibayarkan kepada pemegang saham untuk dilaporkan di bagian “Modal” pada bagian bawah neraca perusahaan.

Untuk perusahaan perseorangan, modal juga bisa disebut ekuitas pemilik, dan untuk perusahaan disebut ekuitas pemegang saham.

Pada neraca perusahaan, porsi saham biasanya dipecah menjadi saham biasa, laba ditahan, saham preferen, tambahan modal disetor, dan saham treasury:

  • Saham biasa dan saham preferen dicatat pada nilai nominal dari jumlah total saham yang dimiliki oleh para pemegang saham
  • Cadangan modal adalah jumlah yang dibayarkan oleh pemegang saham kepada perusahaan lebih dari nilai nominal saham
  • Laba ditahan adalah laba kumulatif pemilik dikurangi dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham yang telah menginvestasikan kembali dalam bisnis perusahaan yang sedang berjalan
  • Akun saham treasury adalah akun pengurang ekuitas yang mencatat pembelian kembali saham perusahaan

Baca juga: Laporan Pembelian: Pengertian, Format, dan Cara Membuatnya

Contoh Modal

Pengusaha perlu menginvestasikan uang dalam bisnis agar bisa tersebut bisa berjalan dan berkembang. Uang ini adalah investasi modal Anda.

Kontribusi modal dapat berupa uang atau properti kepada perusahaan oleh pemilik, mitra, atau pemegang saham. Kontribusi ini meningkatkan bagian pemilik perusahaan.

Anda juga dapat memasukkan aset lain seperti komputer, peralatan, stok, tanah, furnitur, dan kendaraan milik perusahaan. Karena aset ini harus dinilai pada saat penyetoran, siapa pun dapat mengetahui berapa banyak yang harus ditambahkan ke akun modal Anda.

Anda juga dapat mengisi kembali saldo akun modal Anda dan menarik dana dari akun modal Anda kapan saja selama bisnis Anda.

Berikut adalah beberapa contoh modal:

  • Mobil perusahaan
  • Mesin
  • Paten
  • Software
  • Nama merk
  • Akun bank
  • Saham

Perusahaan juga memiliki berbagai jenis modal, antara lain:

  • Modal kerja – Digunakan untuk membayar operasi bisnis yang sedang berlangsung. Anda dapat mengubah modal ini menjadi uang tunai lebih cepat daripada investasi lainnya
  • Modal pinjaman – Modal yang diperoleh perusahaan dengan meminjam pinjaman dan utang
  • Kekayaan bersih – Tersedia dalam berbagai format, termasuk ekuitas publik dan swasta (seperti saham perusahaan)
  • Modal komersial – Jumlah yang tersedia bagi perusahaan untuk membeli atau menjual aset

Baca juga: Pembahasan SOP Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

Rumus Menghitung Modal

Rumus untuk akun modal dapat dengan mudah diturunkan menggunakan persamaan akuntansi. Jadi pertama-tama mari kita lihat persamaan akuntansi.

Aset = Kewajiban + Modal

Seperti yang dapat Anda lihat, jumlah aset dalam bisnis adalah jumlah dari kewajiban dan modalnya. Jadi, jika Andaingin menghitung jumlah di akun modal, Andaperlu menggunakan rumus di bawah ini:

Modal = Aset – Kewajiban

Anda dapat memperoleh jumlah modal dengan mengurangi jumlah kewajiban dari jumlah aset yang tercermin pada neraca keuangan bisnis.

Baca juga: Pengertian Jurnal Koreksi, Cara Membuat, dan Contoh Kasusnya

Pencatatan Modal dalam Akuntansi

Dalam hal akuntansi, perusahaan dapat memilih untuk membuat akun modal terpisah untuk setiap mitra atau menggabungkan semua mitra ke dalam satu akun.

Bagaimanapun, modal biasanya dicatat di neraca sebagai “akun modal” dan catatan bertambah atau berkurang seiring waktu.

Berikut adalah beberapa cara saldo Anda dapat berubah, tetapi akuntansi dapat menjadi rumit, jadi Anda perlu memastikan bahwa Anda melihat situasi ini dengan cermat:

  1. Kontribusi Pemilik: Saat pemilik bisnis menyerahkan modal, nilai akun modal meningkat. Misalnya, seorang pemilik dapat menginvestasikan uang atau menyumbangkan jenis aset lain pada awal bisnis. Pemilik juga dapat memberikan kontribusi rutin sepanjang umur bisnis
  2. Kerugian Bisnis: Jika perusahaan kehilangan uang, setiap akun modal akan dipotong sesuai dengan dokumen manajemen perusahaan
  3. Pendapatan Bisnis: Saat bisnis menghasilkan uang, setiap akun modal tumbuh secara proporsional
  4. Prive: Pemilik mungkin dapat menarik uang dari kumpulan modal untuk penggunaan pribadi. Jumlah ini dikurangkan dari akun modal pemilik saat menerima distribusi
  5. Penyesuaian Tahunan: Pada akhir tahun fiskal perusahaan, akuntan harus menambah atau mengurangi akun modal untuk mencerminkan bagian pemilik dari laba bersih atau rugi bersih

Setiap pemilik bisnis (tidak termasuk badan hukum) memiliki akun modal terpisah, yang muncul di neraca sebagai akun modal. Akun modal ini ditambahkan atau dikurangi ke peristiwa berikutnya.

Sebagai contoh:

Misalkan dua orang bekerja sama untuk membentuk sebuah bisnis.

Setiap orang menyetor 50.000.000, jadi setiap akun modal memiliki saldo awal 50.000.000. Mereka juga setuju untuk memiliki 50% dan berbagi keuntungan dan kerugian pada persentase tersebut.

Pada akhir tahun pertama bisnis, perusahaan kehilangan Rp. 10.000.000, meninggalkan saldo Rp. 40.000.000 di setiap akun modal pemilik. Namun sepanjang tahun, setiap pemilik mengambil uang dari toko untuk keperluan pribadi.

Pemilik A menarik 5 juta dan Pemilik B menarik 3 juta . Oleh karena itu, akun modal Pemilik A adalah 35 juta dan akun modal Pemilik B adalah 37 juta.

Perhitungan sederhana ini akan memberi Anda gambaran tentang cara kerja dan tampilan akun modal.

Baca juga: Cara Menentukan KPI Pemasaran Beserta Contohnya

Jurnal Modal dan Contoh Kasusnya

manajemen modal kerja

Berikut ini merupakan beberapa bentuk jurnal modal dan contoh kasusnya:

Jurnal penyerahan modal kas

Ketika pemilik menginvestasikan modal tambahan ke dalam perusahaan, Anda perlu mencatat tambahan modal sebesar kas yang diinvestasikan. Perusahaan akan dapat menggunakan kas untuk membayar pemasok, karyawan, dan pihak lain.

Perusahaan perlu membuat jurnal dengan mendebit akun kas dan mengkredit akun modal disetor.

AkunDebitKredit
Kasxxx
Modal xxx

Kedua akun akan berdampak pada neraca. Akun kas akan diklasifikasikan sebagai aset lancar di neraca. Sedangkan akun modal disetor akan dicatat di bagian ekuitas di neraca.

Sebagai contoh, Tuan A adalah satu-satunya pemilik perusahaan ABC yang mulai beroperasi satu tahun yang lalu. Karena kerugian operasi, perusahaan tidak memiliki cukup uang untuk membayar pemasok, jadi Tn. A menginvestasikan tambahan Rp. 50 juta pada 01 Maret 2022.

Jadi, perusahaan ABC harus membuat jurnal sebagai berikut:

AkunDebitKredit
Kas50.000.000
Modal 50.000.000

Baca juga: Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

Jurnal penyerahan modal aset Lainnya

Selain kas, pemilik dapat menginvestasikan aset lain seperti bangunan, peralatan, kendaraan, dan aset lainnya. Jika pemilik berinvestasi dalam aset tetap, Anda perlu menentukan nilai wajar yang perlu dicatat dalam laporan keuangan.

Aset tetap berbeda dengan kas, jadi Anda perlu mencari nilai yang sesuai untuk dicatat. Sehingga akan disajikan dengan benar dan wajar di neraca.

Perusahaan perlu membuat ayat jurnal dengan mendebit aset tetap dan mengkredit akun modal.

AkunDebitKredit
Aset tetapxxx
Modal Tuan Axxx

Aset tetap akan dicatat berdasarkan nilai wajar. Ini akan diperlakukan sebagai aset tetap dan perusahaan juga akan menghitung biaya penyusutan. Adapun akun modal akan dilaporkan di neraca di bawah bagian ekuitas.

Contoh:

Pada bulan Juni 2022, Tuan A juga menyumbangkan mobil barunya kepada perusahaan. Dia baru saja membeli mobil ini seminggu yang lalu seharga Rp. 40 juta, tetapi karena kebutuhan perusahaan, dia memutuskan untuk mengalihkan kepemilikan mobil ke perusahaan dan memperlakukannya sebagai investasi modalnya.

Karena mobil baru dibeli, Anda dapat menggunakan harga beli yang dianggap sebagai nilai wajar yakni 40 juta ke dalam neraca. Perusahaan membuat jurnal dengan mendebit aktiva tetap (mobil) dan mengkredit modal.

AkunDebetKredit
Aset tetap – kendaraan40.000.000
Modal Tuan A40.000.000

Setelah mencatat transaksi ini, perusahaan perlu mulai mendepresiasi mobil berdasarkan peraturan aktiva tetap.

Baca juga: Ayat Jurnal Penyesuaian: Pengertian, Jenis, dan Contohnya dalam Bisnis

Prive

Penarikan sejumlah uang tunai atau barang dari perusahaan untuk penggunaan pribadi oleh pemilik disebut sebagai prive. Akun prive akan didebit dan kas atau barang yang diambil akan dikredit.

Akun DebitKredit
Privexxx
Kas/Aset Tetap Lainnyaxxx

Sebagai contoh, Tuan A mengambil kas dan perlengkapan dari kantor untuk penggunaan pribadi masing-masing Rp. 5 juta dan Rp 10 juta.

Maka, jurnalnya adalah:

AkunDebitKredit
Prive Tuan A15.000.000
Kas5.000.000
Perlengkapan 10.000.000

Baca juga: Manfaat Asuransi Bisnis dan Tips Memilih yang Benar

Tips Mengelola Akun Modal

Berikut adalah beberapa tips yang dapat Anda ikuti untuk memudahkan pelacakan akun modal Anda:

Simpan catatan yang akurat

Cara paling efektif untuk mengelola akun modal dengan baik adalah dengan menyimpan catatan yang akurat dari semua biaya dan keuntungan secara detail.

Saat menyeimbangkan akun Anda, catatan ini diperlukan untuk memastikan bahwa Anda memiliki laporan yang akurat tentang pendapatan perusahaan Anda, pengeluaran yang dibayarkan, dan dividen yang dibayarkan. Informasi ini berguna dalam menghitung akun modal

Baca juga: Jurnal Penjualan Kredit: Pengertian, Bentuk, dan Contoh Penyelesaiannya

Membayar tepat waktu

Penting untuk membayar pemasok tepat waktu untuk secara akurat mencerminkan jumlah laba ditahan yang dimiliki oleh perusahaan Anda. Hal ini dapat mengurangi kemungkinan bunga dan penundaan pembayaran.

Membayar tepat waktu juga mencegah Anda menghitung uang dari laba ditahan yang pada akhirnya Anda berutang kepada penjual. Metode ini juga membantu menjaga akurasi dan menghindari potensi biaya penipuan. Membayar pemasok tepat waktu juga dapat menghasilkan hubungan yang lebih baik dengan pemasok

Pemantauan piutang usaha

Piutang usaha adalah jumlah yang harus dibayarkan oleh perusahaan atau pelanggan lain kepada perusahaan Anda. Dengan melacak jumlah ini secara cermat, Anda dapat meningkatkan proses menghasilkan keuntungan.

Untuk melakukan ini, kirim faktur sesegera mungkin dan sering-seringlah menghubungi pelanggan Anda. Dengan menerima keuntungan yang mungkin telah Anda alokasikan aset, Anda akan dapat menyeimbangkan akun Anda dengan lebih efisien dan fokus pada penjualan baru

Gunakan software akuntansi

Menggunakan software akuntansi adalah salah satu cara teraman, ternyaman, dan termudah untuk memastikan bahwa Anda mempertahankan akun modal Anda secara akurat.

Ini juga bisa menghemat waktu dan tenaga karena sebagian besar program akuntansi melakukan perhitungan dan pemformatan. Anda juga dapat menggunakannya untuk beberapa proses akuntansi lainnya seperti mengirim faktur, dll.

Baca juga: 22 Strategi Promosi Toko Online Beserta Contohnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Bisnis dapat menggunakan catatan jurnal modal untuk melakukan investasi yang bijaksana dan keputusan keuangan yang bijaksana. Namun, untuk melakukannya, catatan akuntansi harus seakurat mungkin.

Lacak investasi Anda di pembukuan Anda secara teratur untuk melacak modal Anda dengan mudah, membuat langkah keuangan yang bijak, dan menghindari kesalahan besar.

Kemudian periksa mereka untuk melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak. Anda dapat memilih untuk menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk melacak modal Anda dengan mudah.

Kledo merupakan software dengan fitur terlengkap untuk mempermudah proses pembukuan bisnis Anda. Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 1 =