Debt to Equity Ratio: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

debt to equity ratio

Debt to equity ratio atau rasio hutang terhadap ekuitas adalah formula yang bagus bagi investor untuk digunakan sebagai aturan praktis untuk menentukan risiko saham, berdasarkan neracanya.

Konon, tidak semua perusahaan dengan rasio utang terhadap ekuitas yang tinggi adalah perusahaan yang berisiko dan tidak semua perusahaan dengan rasio utang terhadap ekuitas yang rendah (atau nol) kurang berisiko.

Ketika operasi atau aset perusahaan didanai terutama oleh hutang, sering digambarkan sebagai leverage. Untuk menentukan seberapa besar leverage suatu perusahaan, atau untuk membandingkan perusahaan dalam hal ketergantungan masing-masing pada utang, investor melihat rasio rasio utang terhadap ekuitas ini.

Artikel ini akan membahas secara lengkap seputar debt to equity ratio. Jadi, pastikan untuk membaca artikel ini hingga selesai.

Mengenal Apa Itu Debt to Equity Ratio

debt to equity ratio

Debt to equity ratio (D/E) juga dikenal sebagai rasio hutang ekuitas adalah rasio struktur modal yang mengevaluasi stabilitas keuangan jangka panjang suatu bisnis menggunakan data neraca.

Kita juga bisa mengungkapkannya dalam bentuk utang jangka panjang dan ekuitas. Investor, kreditur, manajemen, dan pemerintah melihat rasio ini dari berbagai sudut yang dipengaruhi oleh tujuan mereka. Oleh karena itu, arti dan interpretasi rasio keuangan ini berbeda-beda sesuai dengan tujuannya.

Rasio utang ekuitas merupakan rasio yang terkenal di pasar keuangan.. Hal ini sering dihitung untuk memiliki gagasan tentang solvabilitas keuangan jangka panjang dari suatu bisnis.

Sebuah bisnis dikatakan keuangannya lancar jika sudah dapat memenuhi kewajibannya, seperti pembayaran bunga, pengeluaran harian, gaji, pajak, angsuran pinjaman, dll.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Fungsi Debt to Equity

Rasio D/E memberikan pengukuran utang perusahaan dalam kaitannya dengan total asetnya, dan ini biasanya digunakan sebagai cara untuk menganalisis sejauh mana perusahaan telah memanfaatkan asetnya melalui pembiayaan utang.

Rasio D/E yang tinggi biasanya menunjukkan risiko yang lebih besar karena menunjukkan bahwa perusahaan telah mengambil utang yang lebih besar untuk membiayai pertumbuhan.

Ketika digunakan untuk membiayai pertumbuhan, jumlah hutang yang tinggi dapat menunjukkan bahwa perusahaan menggunakannya untuk menciptakan lebih banyak pendapatan daripada yang dapat diperoleh tanpa pembiayaan.

Ketika penggunaan hutang menghasilkan pengembalian yang lebih besar daripada biaya pembayaran hutang, maka pemegang saham dapat mengharapkan keuntungan.

Namun, jika biaya pembayaran utang lebih besar daripada peningkatan pendapatan yang dihasilkannya, ini dapat menurunkan nilai saham.

Karena fakta bahwa biaya hutang dapat berubah dengan kondisi pasar, hutang yang tidak menguntungkan mungkin sulit untuk diidentifikasi pada pandangan pertama. Umumnya, aset dan kewajiban jangka panjang akan memiliki dampak terbesar pada rasio D/E sebagai akibat dari ukurannya.

Baca juga: Mengenal Perbedaan Uang Giral dengan Uang Kartal

Kelemahan Debt to Equity Ratio

Kelemahan paling signifikan dari rasio D/E adalah fakta bahwa rasio tersebut memiliki nilai yang terbatas ketika membandingkan perusahaan di berbagai industri.

Perusahaan dalam industri yang terpisah mungkin memiliki persyaratan modal dan stabilitas pengembalian yang sangat berbeda. Akibatnya, apa yang mungkin menjadi rasio tinggi di satu industri mungkin normal di industri lain.

Misalnya, sebuah perusahaan utilitas biasanya membutuhkan modal yang cukup besar untuk mulai beroperasi, yang berarti akan sering mengalami kesulitan untuk meningkatkan modal yang diperlukan melalui ekuitas.

Namun, begitu ia meningkatkan modal untuk memulai, seringkali melalui utang, ia biasanya akan memiliki pendapatan yang sangat stabil sehingga mudah untuk meminjam dengan murah.

Akibatnya, perusahaan-perusahaan ini biasanya akan memiliki rasio utang terhadap ekuitas yang sangat tinggi. Selain kesulitan membandingkan antar industri, banyak analis mengukur rasio ini dengan cara yang berbeda.

Beberapa analis mungkin memasukkan item sebagai hutang atau ekuitas yang mungkin diabaikan oleh orang lain, dan ini akan sering menghasilkan output yang sangat berbeda. Akibatnya, rasio ini mungkin memerlukan penyesuaian agar mudah dibandingkan.

Terakhir, rasio utang terhadap ekuitas sering kali menggunakan input yang fluktuatif seperti nilai pasar dan harga utang, yang sering berubah. Hal ini sering membutuhkan pemulusan jumlah ini, yang akan menghasilkan nilai perkiraan yang mungkin tidak terlalu akurat.

Baca juga: Yuk Kenali 8 Bidang Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

Rumus Debt to Equity Ratio

Sebelum kita masuk ke rumus, pahami bahwa bagian “ekuitas” dari “debt to equity” berasal dari selisih antara aset dan kewajiban perusahaan.

Ekuitas = Aset – Kewajiban

Mirip dengan ekuitas pada hipotek, definisi sederhana ekuitas adalah apa yang Anda miliki versus apa yang Anda utang. Perusahaan berfungsi dengan cara yang sangat mirip, meskipun formulanya sendiri mengambil bentuk yang berbeda.

Adapun rumus D/E ini adalah sebagai berikut:

Debt to Equity = Total Kewajiban : Total Ekuitas Pemegang Saham

Selanjutnya, rumus di atas bisa dijabarkan menjadi:

Debt to Equity = Hutang : Ekuitas = (Utang + Kewajiban Jangka Panjang + Kewajiban Jangka Pendek) : (Ekuitas Pemegang Saham + Cadangan dan Surplus + Laba Ditahan – Aset Fiksi – Akumulasi Kerugian)

Sepintas, rumusnya terlihat cukup sederhana dan mudah dihitung, tetapi tidak semudah itu. Hal ini membutuhkan pemahaman yang baik dari istilah, yaitu. utang, dan ekuitas.

Baik hutang dan ekuitas bukanlah satu item di neraca, tetapi mereka adalah kategori yang luas dengan banyak item. Kita harus memastikan sifat dari berbagai komponen neraca untuk memutuskan dimasukkannya mereka ke dalam dua ketagori tersebut.

Hutang

Dalam menghitung rasio D/E, hutang dianggap sebagai kewajiban luar. Sesuai definisi, utang akan mencakup surat utang, kewajiban lancar, dan pinjaman dari bank dan lembaga keuangan.

Dimasukkannya kewajiban lancar kontroversial karena rasio utang terhadap ekuitas adalah tentang solvabilitas keuangan jangka panjang dan kewajiban lancar adalah kewajiban jangka pendek.

Jumlah kewajiban lancar berfluktuasi jauh dan luas sepanjang tahun. Selanjutnya, kewajiban lancar diurus dalam rasio likuiditas (seperti rasio jangka pendek dan cepat), dan bunganya tidak begitu besar.

Sisi lain dari koin menunjukkan bahwa, bagaimanapun, kewajiban adalah kewajiban luar dan memiliki hak preferensial serupa yang dibayar seperti utang jangka panjang dalam hal likuidasi.

Kita semua tahu bahwa jumlah kewajiban lancar berfluktuasi dalam setahun. Hal ini benar ketika melihat item tunggal dalam seluruh kategori, tetapi porsi tetap dari kewajiban lancar selalu ada di neraca.

Mempertimbangkan penjelasan tersebut, kami berasumsi bahwa kewajiban lancar harus menjadi bagian dari perhitungan hutang dalam rasio hutang terhadap ekuitas.

Ekuitas

Untuk menghitung rasio D/E, Ekuitas harus mencakup bagian ekuitas, cadangan, surplus, laba ditahan, dan dikurangi aset fiktif dan akumulasi kerugian.

Dimasukkannya saham preferen masih bisa diperdebatkan karena sifatnya yang mirip dengan utang karena menimbulkan kewajiban tetap. Sedangkan inklusi diperkuat karena memiliki hak kepemilikan dan tidak memiliki hak preferensi pembayaran seperti yang dimiliki utang.

Di sini sekali lagi, tujuan menghitung rasio berada di bawah gambar. Misalkan tujuannya adalah untuk mengetahui solvabilitas keuangan.

Dalam hal ini, harus ada penyertaan modal preferensi dalam ekuitas. Sebaliknya, jika tujuannya adalah untuk mengevaluasi efek gearing dari dividen tetap pada pendapatan, itu harus menjadi bagian dari hutang.

Baca juga: Download Nota Kosong Docs, PDF, dan Excel Gratis

Contoh Perhitungan Debt to Equity Ratio

Contoh 1

Pada November 2021, Bed Bath & Beyond melaporkan utang jangka pendek sebesar $348 juta, utang jangka panjang sebesar $2.713 juta, dan ekuitas pemegang saham sebesar $554 juta. 

Adapun perhitungan rasio D/E adalah sebagai berikut:

D/E = Total Kewajiban / Ekuitas Pemegang Saham
D/E = ($348 juta + $2,713 juta) / $554 juta
D/E = $3061 juta / $554 juta
D/E = 5,53

Hasil perhitungan tersebut menunjukkan bahwa pada November 2021, operasi perusahaan dibiayai oleh utang lebih dari lima kali lipat daripada ekuitas pemegang saham. 

Contoh 2

Asumsikan suatu entitas memiliki angka-angka berikut:

Surat utang10000
Kewajiban Jangka Panjang15000
Kewajiban Jangka Pendek5000
Ekuitas Pemegang Saham10000
Cadangan dan surplus (R&S)25000
Laba Ditahantermasuk dalam R&S
Aset Fiktif500
Akumulasi Kerugian0

Oleh karena itu, rasio ekuitas utang, kami akan menghitung sebagai berikut:

Rasio D/E= Total Utang : Total Ekuitas

D/E = ( Surat utang + kewajiban jangka panjang + kewajiban jangka pendek) : (Ekuitas pemegang saham + Cadangan dan surplus + Aset fiktif)

D/E = (10000+15000+5000) / (10000+25000-500) = 30000/ 34500 = 0,87

Baca juga: Apa Itu Cash Flow? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Cara Menghitung Rasio D/E di Excel

debt to equity ratio

Ada banyak jenis perangkat lunak keuangan dan akuntansi yang dapat digunakan bisnis untuk menentukan metrik keuangan, termasuk rasio D/E. Namun, bahkan mereka yang tidak memiliki perangkat lunak akuntansi yang mahal dapat menghitung rasio D/E dengan Microsoft Excel.

Ini dapat dengan mudah dilakukan dengan memasukkan data dari akun ekuitas dan membaginya dengan kewajiban.

Namun, cara termudah adalah dengan menggunakan template untuk neraca yang disediakan Microsoft, dan dengan memasukkan data ke dalamnya, Excel akan secara otomatis memberikan beberapa rasio keuangan, termasuk rasio D/E.

Baca juga: Mengenal 10 Lembaga Keuangan Bukan Bank yang Ada di Indonesia

Cara Menafsirkan Rasio Debt to Equity

Rasio D/E sangat bervariasi antar industri dan berdasarkan usia perusahaan. Untuk alasan ini, tidak ada garis yang jelas antara rasio “tinggi” dan “rendah”, dan apa yang dianggap “baik” dapat bervariasi tergantung pada siapa Anda bertanya.

Secara umum, jika rasio D/E perusahaan secara nyata lebih rendah dari rata-rata untuk industri, ukuran perusahaan, dan usia perusahaan mereka, itu bisa dianggap baik dengan aman.

Meskipun, biasanya, jika sebuah perusahaan memiliki rasio D/E 2 atau lebih, ini akan dianggap berisiko. Sedangkan rasio D/E kurang dari 1 akan dianggap cukup aman.

Ada industri yang umumnya memiliki rasio D/E lebih tinggi daripada banyak industri lainnya. Faktanya, rasio D/E yang sangat rendah bisa berakibat buruk karena bisa jadi bisnis tersebut tidak menggunakan pembiayaan utang yang seharusnya bisa tumbuh.

Arti Rasio D/E yang Tinggi

Rasio D/E yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan cukup bergantung pada modal pinjaman untuk melanjutkan operasinya. Ini tidak selalu merupakan hal yang buruk, karena hampir semua perusahaan menggunakan utang untuk membiayai proyek dan pertumbuhan.

Khusus untuk perusahaan rintisan dan perusahaan baru yang sedang berekspansi, sejumlah besar pembiayaan utang benar-benar normal.

Dikatakan demikian, jika bisnis yang lebih matang yang tidak berkembang pesat memiliki rasio D/E yang jauh lebih tinggi dari rata-rata industrinya, ini dapat menunjukkan bahwa ia terlalu bergantung pada utang dan dapat mengalami masalah jika pendapatannya tergelincir.

Investor yang menghindari risiko yang menghargai stabilitas daripada potensi pertumbuhan cenderung menghindari investasi terlalu banyak di perusahaan yang secara signifikan lebih leverage daripada rekan industri mereka.

Pemberi pinjaman mungkin juga ragu-ragu untuk memberikan kredit kepada perusahaan dengan leverage tinggi, sehingga semakin banyak hutang yang dimiliki perusahaan dibandingkan dengan ekuitasnya, semakin tinggi tingkat bunga yang mungkin harus dibayar untuk hutang baru.

Arti Rasio D/E Rendah

Semakin rendah rasio D/E perusahaan, semakin sedikit ketergantungan operasinya pada modal pinjaman. Ini sering merupakan pertanda baik, karena semakin sedikit leverage perusahaan, semakin kecil kemungkinannya untuk gagal membayar, menjadi bangkrut, atau bangkrut.

Ketika jelas bahwa sebuah perusahaan akan dapat terus melunasi hutangnya, itu menjadi lebih menarik bagi investor karena dua alasan. Pertama, tidak mungkin mengalami kesulitan keuangan yang dapat menyebabkan sahamnya kehilangan nilai yang signifikan—dengan kata lain, relatif aman.

Kedua, akan dapat terus meminjam uang untuk mendanai proyek ekspansi dan pengembangan yang dapat membuat sahamnya lebih berharga dalam jangka panjang.

Pemberi pinjaman mungkin lebih bersedia menawarkan modal kepada perusahaan dengan rasio D/E rendah, dan pinjaman yang mereka tawarkan mungkin datang dengan tingkat bunga yang lebih rendah karena kemungkinan gagal bayar mereka relatif rendah.

Baca juga: Apa itu Klasifikasi Biaya? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Debt to equity ratio adalah salah satu perhitungan penting karena bisa menunjukkan bagaimana kinerja keuangan suatu perusahaan. Dan juga, rasio ini sangat populer di pasar keuangan karena dapat dijadikan sebagai acuan bagi para investor yang ingin mennginvestasikan modalnya.

Meski begitu, rasio dirasa memiliki kelemahan karenaa jangkauannya yang terbatas dan hasil perhitungannya tidak bisa dibandingkan untuk menilai jenis perusahaan yang berbeda.

Keuangan memang menjadi jantung dari suatu bisnis. Memastikan posisi aset, utang, dan ekuitas tetap aman merupakan cara yabf paling efektif untuk menjaga finansial bisnis.

Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo. Dengan Kledo, Anda bisa memantau performa keuangan bisnis Anda secara real time darimana saja dan kapan saja. Bahkan, Anda bisa menggunakan Kledo cukup melalui handphone saja.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang sudah dipercaya lebih dari 20 ribu pelaku usaha di seluruh Indonesia. Kledo memiliki fitur akuntansi terlengkap mulai dari invoice, purchase, manajemen stok, laporan laba rugi, dan beragam fitur menarik lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Ayo beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − ten =