Akuntansi Komersial dan Akuntansi Pajak: Pengertian dan Perbedaannya

akuntansi komersial banner

Jika Anda adalah pemilik bisnis, apakah Anda mengetahui tentang akuntansi komersial dan akuntansi pajak? Akuntansi sendiri bagi banyak bisnis kecil adalah salah satu hal yang paling memusingkan bagi pengusaha dan pemilik bisnis.

Anda harus tetap mematuhi peraturan sambil mengelola banyak aspek bisnis lainnya, mulai dari perekrutan, operasional, manajemen pelanggan, hingga proses perpajakan.

Terkadang akuntansi merupakan hal yang dilakukan terakhir kali dalam proses pengelolaan ini, tetapi sebenarnya ini adalah komponen penting untuk mempertahankan kesuksesan bisnis.

Itulah mengapa 71% perusahaan mengalihdayakan layanan akuntansi persiapan pajak untuk memastikan bahwa mereka mengambil semua langkah yang diperlukan sambil tetap fokus pada aspek-aspek lain dari bisnis.

Pada artikel kali ini kita akan membahas pengertian dan perbedaan akuntansi komersial dan perpajakan secara mendalam dan fungsinya untuk Anda.

Apa itu Akuntansi Komersial?

Dari sudut pandang akuntan, akuntansi komersial adalah proses pencatatan, pengklasifikasian, dan pengikhtisaran transaksi keuangan untuk sebuah bisnis dengan tujuan menyediakan informasi keuangan yang berguna bagi manajemen untuk pengambilan keputusan.

Ini mencakup tugas-tugas seperti membuat laporan keuangan, melacak pendapatan dan pengeluaran, dan mengelola hutang dan piutang.

Akuntan komersial menggunakan prinsip dan metode akuntansi keuangan, seperti Prinsip Akuntansi Berterima Umum (PABU) dan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK), untuk membuat laporan keuangan dan menganalisis data keuangan.

Tujuan utama akuntansi komersial adalah menyediakan informasi keuangan yang akurat, tepat waktu, dan relevan yang dapat digunakan untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan, mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan, dan membuat keputusan yang tepat tentang operasi di masa depan.

Hal ini memungkinkan manajemen untuk membuat keputusan yang tepat, meningkatkan operasi dan merencanakan masa depan.

Baca juga: Jurnal Modal dalam Akuntansi dan Contoh Kasusnya

Apa itu Akuntansi Perpajakan?

Akuntansi pajak adalah proses menentukan dan melaporkan kewajiban pajak bisnis atau individu dengan memastikan kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan pajak.

Akuntan pajak menggunakan pengetahuan mereka tentang undang-undang dan peraturan pajak, dan uimus penghitungan pajak negara yang mungkin berbeda-beda, untuk meminimalkan kewajiban pajak perusahaan dengan mengidentifikasi pengurangan dan kredit.

Mereka juga membantu perusahaan dan individu mematuhi persyaratan pengajuan dan pembayaran pajak.

Tujuan utama akuntansi pajak adalah untuk meminimalkan kewajiban pajak perusahaan sambil memastikan kepatuhan terhadap semua undang-undang dan peraturan pajak.

Hal ini dilakukan dengan menganalisis data keuangan dan mengidentifikasi pengurangan dan kredit pajak, menyiapkan dan mengajukan pengembalian pajak, dan mewakili bisnis atau individu jika terjadi audit atau perselisihan dengan otoritas pajak.

Secara teoritis akuntansi pajak lebih cenderung kepada pencatatan akuntansi berbasis kas, yang berfokus pada penerimaan dan pembayaran kas aktual dan hanya didukung atas bukti fisik suatu transaksi atas keluar atau masuk uang; sedangkan akuntansi komersial lebih cenderung kepada accrual basis yang pencatatannya dilakukan pada saat terjadinya suatu transaksi.

Baca juga: Laporan Pembelian: Pengertian, Format, dan Cara Membuatnya

Perbedaan Akuntansi Komersial dan Perpajakan

akuntansi komersial 1

Akuntansi komersial dan akuntansi pajak adalah dua bidang akuntansi yang berbeda yang memiliki tujuan, metode, dan teknik yang berbeda.

Keduanya penting bagi bisnis dan organisasi, tetapi keduanya memiliki tujuan yang berbeda dan membutuhkan keahlian yang berbeda.

Berikut adalah perbedaan antara akuntansi komersial dan akuntansi perpajakan:

Fokus dan tujuan

Akuntansi komersial difokuskan pada penyediaan informasi keuangan yang berguna bagi manajemen dalam membuat keputusan bisnis.

Ini mencakup tugas-tugas seperti membuat laporan keuangan, melacak pendapatan dan pengeluaran, dan mengelola utang dan piutang.

Tujuan utama akuntansi komersial adalah menyediakan informasi keuangan yang akurat dan tepat waktu yang dapat digunakan untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan, mengidentifikasi area untuk perbaikan, dan membuat keputusan yang tepat tentang operasi di masa depan.

Akuntansi pajak, di sisi lain, difokuskan untuk memastikan kepatuhan terhadap hukum dan peraturan pajak.

Akuntan pajak bekerja untuk meminimalkan kewajiban pajak perusahaan dengan mengidentifikasi pengurangan dan kredit pajak, dan dengan memastikan bahwa perusahaan mematuhi semua undang-undang dan peraturan pajak.

Tujuan utama akuntansi pajak adalah untuk meminimalkan kewajiban pajak perusahaan sambil tetap mematuhi semua undang-undang dan peraturan perpajakan.

Baca juga: Kode Akun Akuntansi: Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Keahlian yang diperlukan

Dari sudut pandang akuntan, akuntansi komersial dan akuntansi pajak memerlukan keahlian dan pengetahuan yang berbeda.

Seorang akuntan komersial harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang prinsip-prinsip akuntansi keuangan, dan mampu membuat laporan keuangan yang akurat dan informatif.

Mereka juga harus mampu menganalisis data keuangan dan menggunakannya untuk membuat keputusan yang tepat tentang operasi perusahaan.

Sebaliknya, seorang akuntan pajak harus memiliki pemahaman menyeluruh tentang undang-undang dan peraturan perpajakan, dan mampu mengidentifikasi pengurangan dan kredit pajak yang dapat digunakan untuk meminimalkan kewajiban pajak perusahaan.

Mereka juga harus mampu menavigasi kode pajak yang kompleks dan memastikan bahwa perusahaan mematuhi semua undang-undang dan peraturan pajak.

Baca juga: Pembahasan SOP Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

Metode

Selain itu, akuntan komersial dan pajak juga menggunakan metode dan teknik yang berbeda.

Akuntan komersial biasanya menggunakan prinsip dan metode akuntansi keuangan, seperti Prinsip Akuntansi Berterima Umum (PABU) dan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK), untuk membuat laporan keuangan dan menganalisis data keuangan.

Akuntan pajak, di sisi lain, menggunakan undang-undang dan peraturan pajak, seperti UU PPh dan kode pajak untuk menghitung kewajiban pajak perusahaan.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Sifat informasi 

Informasi pada laporan keuangan akuntansi umum bersifat terbuka atau umum dan dapat digunakan oleh siapaun.

Sedangkan, pada akuntansi perpajakan, laporan keuangannya bersifat tertutup atau rahasia hanya diketahui oleh manajemen dan fiskus.  

Baca juga: Sistem Informasi Akuntansi: Pengertian, Manfaat, Komponen dan Jenisnya

Dasar pencatatan 

Pada akuntansi komersial, transaksi keuangan dicatat dengan menggunakan asas substance over form yang mana pencatatan maupun pelaporannya mengutamakan substansi ekonomi dibandingkan dengan hakikat formal dan hukum.

Lain halnya dengan akuntansi perpajakan dimana transaksi keuangannya dicatat maupun dilaporkan, jika sudah memenuhi ketentuan perpajakan yakni dengan mengutamakan hakikat formal atau hukum dibandingkan substansi ekonominya.

Baca juga: Cara Menentukan KPI Pemasaran Beserta Contohnya 

Batas waktu penyampaian 

Perbedaan lainnya mengenai batas waktu penyampaian. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 mengenai Perseroan Terbatas (PT) menyatakan bahwa waktu penyampaian laporan keuangan yakni enam bulan setelah tahun buku berakhir.

Beda halnya dengan akuntansi perpajakan, berdasarkan Undang-Undang Ketentuan Umum Perpajakan menyatakan bahwa laporan keuangan fiskal diserahkan paling lambat empat bulan setelah akhir tahun pajak serta dapat diperpanjang paling lambat dua bulan dengan ketentuan berlaku.

Baca juga: Sistem Akuntansi: Pengertian, Jenis, Metode, Cara Memilihnya

Hubungan antara Akuntansi Komersial dan Perpajakan

akuntansi komersial 2

Akuntansi pajak dan akuntansi komersial sangat erat kaitannya karena keduanya melibatkan aspek keuangan bisnis.

Akuntansi pajak difokuskan untuk memastikan kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan pajak dan meminimalkan kewajiban pajak perusahaan.

Tujuan utama akuntansi komersial adalah menyediakan informasi keuangan yang akurat dan tepat waktu yang dapat digunakan untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan, mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan, dan membuat keputusan yang tepat tentang operasi di masa depan.

Namun, undang-undang dan peraturan perpajakan dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap kinerja keuangan dan operasi perusahaan.

Sebagai contoh, perubahan undang-undang perpajakan dapat mempengaruhi pendapatan dan pengeluaran perusahaan, dan dengan demikian berdampak pada laporan keuangan.

Oleh karena itu, akuntan komersial perlu memiliki pemahaman dasar tentang undang-undang dan peraturan perpajakan untuk memastikan bahwa laporan keuangan secara akurat mencerminkan kinerja keuangan perusahaan.

Selain itu, informasi dan data yang digunakan dalam akuntansi komersial juga digunakan untuk menyiapkan pengembalian pajak.

Laporan keuangan perusahaan adalah alat penting bagi akuntan pajak untuk menyiapkan pengembalian pajak dan memastikan kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan perpajakan.

Singkatnya, akuntansi pajak dan akuntansi komersial sangat erat kaitannya karena keduanya melibatkan aspek keuangan bisnis, tetapi memiliki tujuan yang berbeda.

Akuntansi pajak difokuskan untuk memastikan kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan perpajakan, sedangkan akuntansi komersial difokuskan pada penyediaan informasi keuangan untuk pengambilan keputusan.

Kedua bidang akuntansi ini saling terkait dan pemahaman yang baik tentang keduanya sangat penting untuk memastikan kesehatan keuangan bisnis.

Baca juga: Manfaat Asuransi Bisnis dan Tips Memilih yang Benar

Bagaimana Cara Mengelola Akuntansi Komersial dan Pajak Lebih Baik?

Baik akuntansi pajak dan akutnansi komersial merupakan hal penting dalam bisnis, terutama jika bisnis Anda bukan masuk dalam kategori UMKM dan memerlukan penghitungan pajak yang mendetail.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola keseluruhan proses akuntansi dan perpajakan dalam bisnis, Anda harus memiliki sistem dan proses akuntansi yang sesuai standar yang berlaku di Indonesia dan juga memiliki karyawan yang menangani proses pencatatan pembukuan dalam bisnis.

Selain itu, ada baiknya Anda menggunakan cara modern untuk mempermudah Anda dalam proses pengelolaan akuntansi dan penghitungan perpajakan seperti menggunakan software akuntansi online, misalnya Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan dan dengan harga yang terjangkau. Cocok untuk semua jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dilengkapi dengan fitur pembukuan, manajemen persediaan, integrasi ke berbagai sistem seperti POS dan HR, sampai proses penghitungan pajak penjualan terlengkap.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: 22 Strategi Promosi Toko Online Beserta Contohnya

Kesimpulan

Baik akuntansi komersial dan akuntansi pajak penting dalam mencatat informasi keuangan, menyiapkan laporan pajak, dan memahami posisi ekonomi bisnis.

Sederhananya, akuntansi pajak berfokus pada pengelolaan pengembalian pajak Anda, dan akuntansi komersial berkaitan dengan keseharian bisnis Anda.

Bisnis di industri seperti manufaktur, perdagangan, layanan dan perbaikan, dan lainnya akan mendapat manfaat dari memiliki pandangan tingkat operasional sehingga mereka dapat memahami bagaimana kinerja keuangan mereka secara langsung terkait dengan operasi utama mereka.

Akuntansi pajak penting bagi semua bisnis untuk tetap mengetahui persyaratan dan pelaporan pajak, bahkan jika itu hanya operasi satu orang.

Dalam kasus ini, misalnya, pemilik usaha perorangan harus membayar estimasi pajak penghasilan pribadi, yang membutuhkan perencanaan dan penghematan yang berkelanjutan.

Jika Anda kesulitan dalam mengelola proses akuntansi dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan tools modern seperti software akuntansi online Kledo yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seven − three =