Contoh Flowchart Penjualan dan Tahapan Pembuatannya

contoh flowchart penjualan

Flowchart penjualan adalah contoh diagram alir yang sering digunakan untuk mengilustrasikan langkah-langkah dalam siklus penjualan. Ini dapat membantu orang memvisualisasikan bagaimana mereka seharusnya melakukan pekerjaan sehari-hari dan bagaimana mereka beralih dari satu langkah proses penjualan ke langkah lainnya.

Pada artikel ini, Kledo akan menjelaskan apa itu proses penjualan dan menunjukkan kepada Anda bagaimana membuat flowchart penjualan untuk mendukung strategi penjualan Anda.

Di sini, Kledo juga akan membagikan beberapa tips kepada tim penjualan yang membuat diagram alur untuk pertama kalinya.

Apa itu Proses Penjualan?

proses penjualan

Proses penjualan adalah serangkaian tahapan atau tindakan yang digunakan oleh tim penjualan untuk menemukan dan memenuhi syarat klien baru, menjalin hubungan dengan mereka, dan menutup kesepakatan penjualan. 

Tergantung pada jenis bisnis, barang atau jasa yang dijual, dan target pasar, langkah-langkah tertentu dalam proses penjualan akan bervariasi. 

Meski begitu, sebagian besar proses penjualan akan melibatkan campuran pendekatan pencarian calon pelanggan, kualifikasi, pitching, penanganan kendala, dan penutupan.

Tim penjualan akan lebih efisien dan sukses jika mereka mengikuti proses penjualan yang jelas. Proses tersebut juga dapat membantu perusahaan dalam melacak perkembangan dan kinerja dari waktu ke waktu, mengoptimalkan upaya pemasaran, dan meningkatkan keuntungan.

Baca juga: Jurnal Modal dalam Akuntansi dan Contoh Kasusnya

Apa itu Flowchart Penjualan?

Flowchart penjualan menggambarkan langkah-langkah kunci yang terlibat dalam proses bisnis, mulai dari menghasilkan prospek hingga menemukan prospek yang berkualitas. 

Ini dapat membantu Anda dalam mengidentifikasi dan meminimalisir masalah dalam proses penjualan, serta meningkatkan efisiensi dan mengurangi pemborosan, seperti yang dapat Anda lihat dalam contoh flowchart penjualan ini.

contoh flowchart penjualan 1

Flowchart juga memungkinkan Anda untuk menentukan kapan saatnya untuk fokus kembali pada area bisnis atau produk Anda yang menjadi kurang penting dari waktu ke waktu. 

Mengatur dan mengoptimalkan aktivitas penjualan Anda dimulai dengan pembuatan diagram alur proses penjualan. Anda dapat memastikan bahwa setiap anggota tim Anda memahami posisi dan tugasnya dengan menjelaskan proses tertentu yang terlibat dalam setiap tahap penjualan. 

Dengan cara ini, Anda dapat bekerja sama secara lebih efisien untuk mendapatkan lebih banyak kesepakatan.

Baca juga: Laporan Pembelian: Pengertian, Format, dan Cara Membuatnya

Mengapa Flowchart Penjualan Penting?

Menggunakan diagram alur proses penjualan untuk meningkatkan operasi penjualan Anda adalah ide yang bagus. 

Anda dapat segera menemukan area untuk perbaikan dan melakukan penyesuaian yang akan meningkatkan keuntungan Anda dengan menggambarkan secara visual proses dalam proses penjualan Anda.

Flowchart penjualan dapat menjadi alat yang sangat berguna untuk tim penjualan. Tidak hanya meningkatkan efisiensi proses penjualan Anda secara keseluruhan, tetapi juga dapat membantu memastikan bahwa setiap anggota tim Anda memahami posisi mereka di dalamnya.

Diagram alir juga dapat membantu komunikasi antara perwakilan penjualan dan manajemen dengan menguraikan prosedur tertentu yang diperlukan untuk melaksanakan penjualan. 

Flowchart penjualan akan menjadi alat yang sangat berguna untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas penjualan jika dibangun dengan tepat.

Membuat grafik penjualan memiliki banyak keuntungan, seperti: 

  • meningkatkan kinerja dan produktivitas tim penjualan;
  • mengidentifikasi peluang untuk pertumbuhan atau ekspansi; 
  • memahami di mana waktu dihabiskan selama siklus penjualan tertentu;
  • menentukan peran pekerjaan yang ideal dalam perusahaan; 
  • merencanakan prakarsa pelatihan untuk tim penjualan; dan 
  • mengidentifikasi peluang penjualan yang mungkin terlewatkan.

Bagan alir juga merupakan alat yang sangat baik untuk melatih tenaga penjualan dan staf baru, serta menjelaskan nilai dari berbagai tahapan proses penjualan,.

Baca juga: Pembahasan SOP Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

Bagaimana Cara Flowchart Proses Penjualan?

flowchart penjualan 3

Hal-hal yang harus diingat saat membuat flowchart

1. Belajar dari orang lain

Sebelum membuat bagan baru untuk Anda sendiri, Anda bisacontoh flowchart yang sudah dibuat oleh orang lain

Sambil mengamati template rencana penjualan yang sudah dibuat, Anda mungkin bingung menerapkannya pada bisnis Anda. Dalam hal ini, Anda harus mencermati produk-produk dalam alur dan kesepakatan yang diselesaikan secara bersamaan. Kemudian, Anda akan mengetahui apa yang menghalangi Anda untuk mencapai target penjualan Anda.

Anda harus lebih memperhatikan tahap di mana pelanggan potensial Anda membentuk perspektif mereka dan kemudian memilih faktor yang sesuai yang mempengaruhi keputusan pembelian.

2. Mintalah ide seluruh tim penjualan

Prospek yang memenuhi syarat untuk transaksi tertutup selalu membutuhkan kesatuan pemimpin dan anggota lainnya. Oleh karena itu, metodologi penjualan harus menggabungkan semua pengalaman yang konsisten dari perwakilan dan manajer. 

Setiap orang di departemen penjualan harus membagikan elemen kunci kesuksesan mereka untuk berkontribusi pada hasil akhir seluruh grup. Atau yang lain, Anda dapat mengganti kelemahan diagram alur satu dengan langkah yang lebih tepat dari yang lain.

Hasilnya, Anda dapat memperoleh bagan proses yang fleksibel untuk menangani berbagai situasi dalam bisnis Anda. 

3. Evaluasi hasilnya

Tujuan utama metodologi penjualan adalah menyelesaikan target sebanyak mungkin.

Oleh karena itu, Anda harus meluangkan lebih banyak waktu untuk menilai hasil setelah menjalankan bagan alur. Secara khusus, metrik perdagangan utama akan bermanfaat bagi Anda untuk memperkirakan tren.

4. Penyesuaian yang tepat

Anda tidak boleh terus-menerus memilih perjalanan penjualan yang kaku karena pasar dan pelanggan potensial Anda selalu berubah.

Satu-satunya cara untuk menghadapi kenyataan ini adalah dengan menginovasi flowchart melalui pendapat dan pengalaman rekan tim Anda atau pelanggan.

Baca juga: Cara Menentukan KPI Pemasaran Beserta Contohnya

Langkah-langkah proses penjualan

Ada proses penjualan yang terdiri dari 13 langkah, 21 langkah, atau 9 langkah. Namun, kami ingin memberi Anda struktur paling dasar dari metodologi penjualan yakni proses 7 langkah .

1. Prospek

Pada tahap pencarian calon pembeli, Anda akan menemukan calon pembeli Anda dengan menilai permintaan mereka terhadap produk dan layanan Anda. Terlebih lagi, Anda harus memastikan bahwa klien bersedia dan mampu menyelesaikan pembelian mereka. 

2. Persiapan

Siapkan alamat email yang valid sebelum menghubungi klien Anda. Di saat yang sama, Anda juga harus mencari informasi yang relevan tentang produk atau jasa yang Anda jual. Anda harus mulai membuat atau mengikuti langkah-langkah proses penjualan yang efisien mulai sekarang.

3. Memahami pelanggan Anda

Tahap ini adalah saat Anda mengenal target pelanggan Anda. Anda akan memiliki banyak cara untuk bertemu dengan mereka, seperti melalui panggilan telepon, email, atau percakapan tatap muka.

Ada tiga cara yang dapat Anda pilih untuk membuat kesan pertama pada klien Anda:

  • Hadiah kecil akan menunjukkan kepada mereka kemurahan hati dan kesediaan Anda untuk menemani pelanggan Anda mencapai kesepakatan.
  • Anda dapat menunjukkan kepedulian Anda dan meningkatkan pemahaman antara Anda dan klien Anda dengan memberi mereka pertanyaan umum dan teknis.
  • Anda dapat menawarkan uji coba produk gratis kepada pelanggan Anda dan meminta umpan balik mereka jika memungkinkan.

4. Presentasi

Anda harus hati-hati mendengarkan pelanggan Anda terlebih dahulu dan mencatat kebutuhan mereka sebelum mempresentasikan fitur produk Anda. Presentasi Anda bisa dalam bentuk postingan, tayangan slide PowerPoint, atau video.

5. Mendengar keberatan calon pelanggan

Beberapa orang mengabaikan keberatan kecil dari pelanggan karena menganggap bahwa jika produk tersebut tidak cocok untuk orang tersebut, maka akan menjadi pilihan yang baik untuk orang lain. Ini adalah kesalahan umum penjual.

Anda harus benar-benar mempertimbangkan umpan balik negatif dari klien mana yang akan berguna untuk meningkatkan kualitas layanan atau produk.

6. Menyelesaikan penawaran

Jangan mengungkapkan harga produk terlebih dahulu. Sebaliknya, Anda hanya boleh menampilkan harga produk atau layanan setelah mengusulkannya kepada pelanggan dan mempresentasikan fiturnya.

7. Dukungan

Setelah membujuk klien Anda untuk membayar uang untuk produk atau layanan, Anda harus tetap memperhatikan pengalaman mereka. Sehingga, mereka akan memperkenalkan layanan hebat Anda kepada teman-teman lainnya.

Baca juga: Manfaat Asuransi Bisnis dan Tips Memilih yang Benar

Kesalahan Umum Saat Membuat Flowchart Penjualan

Bagan alur untuk proses penjualan harus disesuaikan dengan tujuan penjualan Anda. Ketika flowchart proses penjualan digunakan secara tidak benar, hal itu dapat berdampak negatif pada departemen penjualan. 

Berikut adalah beberapa perangkap yang sering harus dihindari saat membuat diagram alur proses penjualan:

  • Bagan alur proses tidak spesifik, sehingga anggota tim penjualan akan memahami setiap tahapan secara berbeda. Akibatnya, mereka tidak akan menanganinya dengan benar ketika masalah muncul.
  • Seperti disebutkan di atas, bagan alur harus menggabungkan beberapa pengalaman berharga dari manajer penjualan dan perwakilan. Anda sebaiknya tidak memilih diagram alur tetap
  • Tim pemasaran tidak bisa mendapatkan akses ke bagan proses. Perlu Anda ingat bahwa ikatan antara tim pemasaran dan tim penjualan sangat diperlukan.
  • Terkadang, Anda terlalu fokus pada situasi aktual, dan Anda mungkin lupa memperbarui bagan Anda seiring dengan apa yang terjadi. Anda seharusnya tidak membiarkan ini terjadi lagi.

Baca juga: 22 Strategi Promosi Toko Online Beserta Contohnya

Contoh Flowchart Penjualan

Berikut ini merupakan beberapa contoh flowchart penjualan yang bisa Anda jadikan sebagai bahan rujukan:

Contoh flowchart penjualan 1

contoh 1

Contoh flowchart penjualan 2

contoh 2

Baca juga: 15 Ide Usaha Makanan Kekinian yang Laris Manis

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Flowchart penjualan dapat membantu bisnis untuk mengidentifikasi proses penjualan secara lebih efisien dan membuat pengalaman pelanggan lebih baik.

Flowchart ini juga membantu dalam meningkatkan kecepatan pelayanan, mengurangi biaya, dan meningkatkan kepuasan pelanggan. Anda bisa menggunakan contoh flowchart di atas sebagai rujukan pembuatan flowchart bisnis Anda.

Selain membuat flowchart, Anda juga harus melakukan pembukuan agar bisa memantau bagaimana kinerja penjualan bisnis Anda. Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Dengan Kledo, Anda bisa mencatat setiap transaksi penjualan, memperoleh informasi ringkasan penjualan, dan memantau grafik penjualan secara real time.

Hanya dengan 4500 per harinya, Anda sudah bisa menikmati fitur terlengkap dari Kledo. Nah, tunggu apalagi? Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 4 =