Marketing Mix 7P: Pengertian, Komponan, Bedanya dengan 4P dan Contohnya

marketing mix 7b

Saat meluncurkan kampanye pemasaran, para profesional sering menerapkan strategi dan pendekatan bermanfaat yang mengikuti berbagai teori pemasaran. Salah satu teori pemasaran yang efektif mencakup marketing mix 7P, yang merupakan prinsip-prinsip yang membentuk struktur yang dapat diterapkan tim pemasaran ke berbagai kampanye.

Dengan memahami dan menerapkan “marketing mix 7P”, tim dapat berkolaborasi dan mengembangkan pendekatan yang efektif untuk mencapai kesuksesan selama kampanye pemasaran.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu 7P dalam marketing mix dan apa perbedaannya dengan marketing mix 4p, dan beberapa contoh penerapan prinsip-prinsip ini untuk mendukung kesuksesan bisnis.

Apa itu Marketing Mix 7P

marketing mix 7p

Marketing mix 7P adalah metodologi yang mencakup tujuh prinsip berbeda yang dapat digunakan para profesional untuk membuat dan menerapkan strategi yang menarik dan melibatkan pelanggan, memotivasi penjualan pelanggan, dan meningkatkan pendapatan.

Tujuh P terdiri dari tiga prinsip pemasaran tambahan yang dibangun di atas konsep asli “marketing mix 4P“. Selain elemen penting seperti produk, penetapan harga, penempatan dan promosi, tujuh P mencakup prinsip-prinsip berikut:

1. Produk

Produk adalah elemen dasar dari setiap dan setiap organisasi. Beberapa orang berkomentar bahwa organisasi tidak lain adalah kumpulan produk.

Lini produk didefinisikan sebagai varietas produk yang diproduksi oleh perusahaan, atau yang dijual oleh retailer.

Kumpulan semua produk dan penawaran perusahaan dikenal sebagai bauran produk. Produk yang sama yang diproduksi oleh perusahaan adalah produk yang dijual oleh pengecer dan disimpan di toko ritel.

Hasil produk adalah jumlah total produk yang ada dalam lini produk sedangkan luas produk mengacu pada jumlah lini produk yang ditawarkan oleh perusahaan dan akhirnya kedalaman produk berarti berbagai jenis produk tertentu dam produk dalam lini produk tertentu.

Bauran produk ritel juga disebut sebagai bermacam-macam produk. Memastikan ketersediaan produk dan tingkat persediaan sesuai dengan permintaan pelanggan sangat penting bagi manajer toko ritel.

Mempertahankan tingkat persediaan produk yang memadai untuk memenuhi permintaan pelanggan sangat penting.

Beberapa strategi dapat digunakan dalam hal bauran produk ritel seperti:

  • Peluncuran produk baru
  • Modifikasi lini produk yang ada
  • Pengurangan bermacam-macam atau penghapusan lini
  • Manajemen PLC

Beberapa kombinasi digunakan oleh pengecer untuk mencapai tujuan bisnis dan promosi mereka.

Baca juga: Pengertian Akuntabilitas dalam Bisnis dan Cara Membangunnya

2. Price atau harga

Salah satu elemen atau variabel yang paling penting, dan keputusan pembelian eceran adalah harga.

Seluruh organisasi ritel bergantung pada satu faktor; itu baik membuat atau menghancurkannya. Ini juga dikenal sebagai pengukuran terbesar dan termudah, yang dapat berubah.

Penetapan harga yang baik membantu organisasi ritel untuk menyelesaikan tujuannya.

Hal ini juga penting bagi pendatang pasar baru yang fungsi utamanya adalah membangun merek mereka dan kemudian menikmati keuntungan yang meningkat ketika merek tersebut diterima oleh pelanggan.

Dari sudut pandang pelanggan, harga Anda dianggap sebagai salah satu alasan utama untuk mengunjungi toko ritel tertentu.

Strategi penetapan harga dalam hal marketing mix bisnis ritel harus konsisten dan mempertimbangkan posisi keseluruhan penjualan pengecer, keuntungan, dan tingkat pengembalian investasi.

Harga terendah belum tentu berarti harga terbaik. Keuntungan adalah selisih antara biaya dan harga. Ini bisa sangat tinggi ketika situasi mendesak dimanfaatkan oleh penjual.

Arus kas, pertumbuhan keseluruhan, dan profitabilitas dipilah-pilah oleh pemilik bisnis untuk bertahan dalam bisnis ritel.

Namun dalam kasus ini, penetapan harga tidak dapat ditentukan secara terpisah, dan biaya operasional sama pentingnya saat menetapkan harga eceran. Penetapan harga produk didasarkan pada pasar dengan biaya produk.

Keuntungan yang dihasilkan berada di dalamnya dan dikendalikan oleh pemerintah dan berorientasi pada konsumen atau persaingan.

Sebelum seseorang dapat menentukan harga, diperlukan pertimbangan tertentu seperti posisi pasar, posisi produk di pasar, persepsi pelanggan, berbagai tahap siklus hidup produk yang dilalui produk, serta strategi bersaing. dan bauran pemasaran ritel secara keseluruhan.

Perhitungan harga eceran harus selalu didasarkan pada markup dan bukan biaya yang terlibat.

Berikut ini adalah komponen dari bauran harga

Persaingan, tujuan organisasi, persyaratan kredit, diskon, biaya dan keuntungan, biaya variabel dan tetap, opsi penetapan harga, strategi penentuan posisi, kebijakan penetapan harga, dll.

Baca juga: Faktur Adalah: Definisi, Fungsi, Jenis, dan Cara Membuatnya

3. Place atau tempat

Ketersediaan produk harus dekat dengan tempat konsumsi sehingga prospek dan pelanggan dapat membelinya dengan mudah.

Merek yang disukai oleh pelanggan yang tidak mudah tersedia di lokasi yang nyaman bagi pelanggan yang dibuat oleh beberapa merek lain dalam kategori yang sama sehingga meningkatkan pangsa pasar persaingan.

Inilah yang harus dimiliki retailer dan memastikan ketersediaan produk sehingga pelanggan dapat membelinya kapan pun mereka membutuhkan — komponen utama tempat, dalam bauran pemasaran ritel: distribusi fisik dan saluran pemasaran.

Unsur-unsur bauran pemasaran dipengaruhi oleh keputusan saluran dan melibatkan komitmen sumber daya jangka panjang agar mereka dapat berjalan dengan lancar.

Perantara yang terlibat dalam organisasi independen jaringan saluran dan kebutuhan mereka harus dipertimbangkan dalam mengevaluasi alternatif saluran.

Keberhasilan upaya pemasaran tergantung pada jaringan distribusi yang lengkap.

Semakin kuat dari jaringan lain, semakin baik keberhasilan upaya pemasaran.

Unsur-unsur distribusi fisik meliputi pergudangan, transportasi, pengemasan curah, penanganan material, dll.

Beberapa kegiatan ini mungkin dilakukan oleh perantara, dan koordinasi akan diperlukan untuk melihat hasil operasi pemasaran yang maksimal. Place juga memperhatikan tingkat operasi toko dan jumlah karyawan yang dibutuhkan.

4. Promosi

Setelah anggaran toko ritel telah diputuskan, pemilik bisnis harus memilih kombinasi yang tepat dari iklan, promosi penjualan, dan personal selling.

Meskipun ini mungkin benar dalam kasus retailer, dalam kasus pedagang kecil ada poin yang terbatas karena ketersediaan dana yang terbatas, dan mereka harus menggunakan metode periklanan dari metode promosi seperti pamflet pajangan toko kepemilikan surat langsung dan publisitas terkait lainnya.

Pemilik bisnis besar yang tidak memiliki masalah dengan pembiayaan dapat memilih media cetak atau televisi untuk mempromosikan Toko mereka.

Bauran promosi adalah salah satu yang bervariasi dari bisnis dan negara dan juga tergantung pada kemajuan teknologi. Itu juga tergantung pada sifat persaingan dan keuangan yang tersedia dengan pengecer.

Bauran promosi dirancang oleh pemilik bisnis, yang sesuai dengan tujuan toko, seperti menarik posisi pelanggan organisasi dan meningkatkan omset.

Ini juga didasarkan pada tujuan lain seperti pembersihan merchandising musiman dengan penawaran khusus dan pengumuman acara khusus.

Pemilik bisnis diketahui menghabiskan anggaran promosi untuk pengembangan iklan dan kampanye iklan bersama dengan kegiatan promosi lainnya.

Para retailer juga dikenal memiliki berbagai metode promosi untuk mempromosikan barang-barangnya.

Metodologi promosi yang digunakan pemilik bisnis harus sesuai dengan citra yang disimpan dan anggaran yang dialokasikan untuk promosi oleh pengecer.

Tujuan utama di balik strategi promosi adalah untuk mempengaruhi keputusan pembelian.

Oleh karena itu pengecer harus memastikan bahwa anggaran dan waktu yang tepat dialokasikan untuk membuat kegiatan promosi lebih efektif.

Baca juga: Mengenal Beberapa Jenis Produk dan Proses Pemasarannya

5. Proses

Prosesnya mungkin merupakan salah satu P paling penting dalam marketing mix 7P. Industri ritel misalnya, sepenuhnya didasarkan pada proses seperti pemrosesan pesanan dan pengelolaan database.

Sejak saat pelanggan memasuki toko ritel, ia bergantung pada proses yang akan membantunya menemukan bagian yang sesuai yang memiliki barang yang sesuai.

Ini adalah proses yang akan membantunya menemukan harga produk bersama dengan produk lain dan harganya, yang membantu mereka membuat keputusan pembelian.

Kemudian pelanggan mendekati konter penagihan, yang memiliki sistem pemrosesan pesanan dan perangkat lunak manajemen basis data yang memproses pesanan dan menghasilkan tagihan kepada pelanggan dan memproses pembayaran.

Proses lain seperti sistem antrian dan standardisasi juga merupakan bagian dari proses. Sangat penting bahwa semua proses ini saling terkait agar pelanggan memiliki pengalaman yang lancar.

6. People atau orang

People atau orang mungkin merupakan aspek terpenting dan elemen pemasaran ritel lainnya.

Orang-orang di toko ritel adalah orang-orang yang membantu pelanggan menemukan produk mereka untuk membantu mereka dengan produk tertentu. Juga termasuk kapasitas staf dan efisiensi dan ketersediaan.

Staf harus mampu dan efisien untuk menjalankan fungsi toko dengan lancar. Interaksi staf dengan pelanggan harus menjadi profesi serta berperilaku baik dan membantu.

Jika suatu produk tertentu membutuhkan pemasaran internal, maka orang-oranglah yang memastikan bahwa pemasaran internal dilakukan sesuai dengan aturan pemasaran dan juga memastikan bahwa pesan tersebut mencapai orang atau pelanggan yang tepat.

7. Physical evidence atau bukti fisik

Tata letak toko dan resepsionis serta check out adalah bagian dari bukti fisik atau physical evidence. Menjawab pertanyaan seperti apa yang akan menjadi lokasi toko, atau lokasi toko di mal, dll jika ada bukti fisik.

Interaksi pelanggan dan staf juga termasuk dalam bukti fisik bersama dengan orang-orang. Kesaksian pelanggan tentang penerimaan kas dan layanan purna jual juga merupakan bagiasofn dari bukti fisik Bauran Pemasaran ritel.

Banner 1 kledo

Mengapa Marketing Mix 7P itu Penting

Marketing mix 7P bermanfaat bagi banyak jenis bisnis yang mempromosikan produk fisik dan mengandalkan perolehan dan retensi pelanggan untuk menghasilkan penjualan produk.

Selain itu, menerapkan tujuh P pada aktivitas pemasaran Anda dapat membantu Anda:

  • Tetap up to date terhadap tren saat ini sehingga Anda dapat terus memenuhi kebutuhan pelanggan
  • Perkuat posisi pasar dan industri organisasi Anda
  • Tingkatkan jangkauan pasar dan libatkan pelanggan baru
  • Bangun minat di pasar baru dan tingkatkan kesadaran merek
  • Tingkatkan penjualan produk, tingkatkan penjualan silang, dan pertahankan lebih banyak pelanggan

Baca juga: Mengetahui Perbedaan Sales dan Marketing dalam Bisnis

Perbedaan Marketing Mix 7P dan 4P

Meskipun marketing mix 7P memperluas konsep asli bahwa 4P dari garis besar pemasaran, ada dua perbedaan utama.

Dalam konsep asli prinsip pemasaran, keempat prinsip tersebut hanya mencakup “produk”, “penetapan harga”, “penempatan”, dan “promosi”. Namun, tujuh P dibangun di atas empat metode asli ini untuk memasukkan “proses”, “orang”, dan “bukti fisik”.

Penambahan ketiga prinsip ini juga membuat tujuh P dapat diterapkan pada organisasi yang menyediakan layanan daripada produk fisik.

Perbedaan utama lainnya adalah bahwa empat prinsip asli sering kali lebih cocok untuk bisnis yang menjual produk fisik, sedangkan prinsip tambahan membuat tujuh P juga berlaku untuk bisnis berbasis layanan.

Contoh Marketing Mix 7P

marketing mix 7p

Gunakan contoh berikut untuk memahami bagaimana bisnis berbasis produk dan layanan dapat menerapkan tujuh P pemasaran:

Toko Aromaterapi Vanessa

Dalam contoh ini, asumsikan Toko Aromaterapi Vanessa menjual campuran aromaterapi melalui toko online. Tim pemasaran menerapkan marketing mix 7P untuk setiap aspek pengembangan produk dan siklus penjualan:

Produk

Bisnis ini berfokus pada label dan desain khusus yang indah untuk produk dan toko online dan menyediakan campuran khusus dari permintaan pelanggan.

Price

Bisnis menerapkan “P” ini untuk menganalisis harga pesaing dan membangun strategi penetapan harga untuk produk yang tersedia dan campuran khusus.

Place

Contoh bisnis ini adalah bisnis kecil dan membuat produknya tersedia di toko fisik kecil dan online.

Dengan asumsi bisnis hanya dapat membawa bahan-bahan segar dan menyimpan produk untuk waktu yang lebih singkat, hal itu dapat menghasilkan lebih banyak penjualan online daripada di dalam toko.

Promosi

Kegiatan promosi untuk Aromaterapi Vanessa dapat mencakup taktik pemasaran digital dan fisik, seperti iklan media sosial, strategi konten, dan acara pameran kerajinan lokal yang membangun kesadaran seputar bisnis.

Proses

Tim pemasaran bisnis menentukan berapa lama, rata-rata, yang dibutuhkan pengrajin untuk membuat produk dan mengidentifikasi rata-rata lama waktu antara memperkenalkan barang baru dan pembelian pelanggan.

Informasi ini kemudian membantu mereka membuat strategi yang efektif untuk mengurangi waktu penjualan.

People

Dalam contoh ini, asumsikan bisnis aromaterapi mempekerjakan dua pengrajin yang membuat produk aromaterapi, empat individu dalam tim pemasaran, tiga spesialis dalam penjualan dan layanan pelanggan, seorang desainer grafis, seorang pengembang web, seorang spesialis IT dan seorang akuntan.

Tim pemasaran menerapkan prinsip ini untuk memastikan setiap individu dalam bisnis berkontribusi terhadap pertumbuhan dan perkembangan.

Physical evidence

Untuk membangun kesadaran merek, pemasar membuat penawaran khusus, menghadiri pameran dagang langsung, berjejaring dengan profesional kesehatan dan terapis pijat, serta menerapkan beberapa strategi pemasaran digital untuk membangun reputasi positif dan meningkatkan pengaruh di pasar.

Baca juga: 15 Teknik Pemasaran Paling Jitu untuk Menarik Banyak Pelanggan

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai marketing mix 7p yang bisa Anda terapkan dalam proses pemasaran bisnis Anda.

Jika proses pemasaran Anda sudah berjalan dengan baik, hal penting selanjutnya yang harus Anda lakukan adalah melakukan pencatatan akuntansi dan pembukuan untuk memastikan keuntungan yang Anda dapatkan.

Belum memiliki proses pembukuan yang optimal? Tenang, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang mudah digunakan dan memiliki harga terjangkau seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa melakukan pencatatan seluruh transaksi keuangan, membuat laporan keuangan, manajemen persediaan, rekonsiliasi transaksi dengan lebih mudah, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × two =