Mengetahui Perbedaan Sales dan Marketing dalam Bisnis

perbedaan sales dan marketing

Sales dan marketing adalah dua proses operasi bisnis yang secara signifikan memengaruhi keterlibatan konsumen, profitabilitas, dan umur panjang organisasi.

Dengan kampanye marketing yang efektif, merek atau organisasi dapat menghasilkan prospek penjualan yang cukup untuk berhasil di industri mereka—dengan cara ini, proses sales dan marketing saling terkait erat.

Banyak profesional bisnis menggabungkan kegiatan sales dan marketing, tetapi penting untuk memahami apa yang membedakan keduanya sehingga Anda dapat menggunakan kedua proses ini secara efektif.

Dalam artikel ini, kami menguraikan apa itu sales dan marketing, mengapa kedua hal ini saling terhubung, dan lima perbedaan utama antara kedua proses tersebut.

Apa itu Marketing?

perbedaan sales dan marketing

Istilah marketing atau pemasaran mengacu pada kumpulan kegiatan yang melibatkan konsumen dan menghasilkan minat dalam bisnis atau organisasi.

Marketing mencakup upaya membuat konten, berkomunikasi dengan calon konsumen, menyampaikan konten, dan membuat penawaran berharga, semuanya dengan tujuan yang dinyatakan untuk membangkitkan minat terhadap merek tertentu.

Baca juga: Forecast Penjualan: Pengertian, Fungsi, Metode, dan Cara Menggunakannya

Jenis Marketing

Karena bidang pemasaran terus berkembang, terutama dengan perluasan alat pemasaran teknologi, ada berbagai jenis pendekatan pemasaran, antara lain sebagai berikut:

Content marketing

Content marketing mengacu pada pembuatan, pengiriman, dan promosi materi digital secara online menggunakan strategi berbasis data dan konsisten untuk menarik dan melibatkan pelanggan.

Social media marketing

Social media marketing baik yang bisa gratis dan berbayar, adalah proses membangkitkan minat pelanggan dan aktivitas pembelian melalui kampanye yang berlangsung di platform media sosial.

Influencer marketing

Influencer marketing mengacu pada merek yang bermitra dengan individu yang memiliki pengikut online yang signifikan, seperti selebriti dan pakar industri, untuk mempromosikan produk, layanan, atau merek langsung ke pengikut mereka.

Pemasaran afiliasi

Pemasaran afiliasi adalah proses individu mendapatkan kompensasi melalui mempromosikan merek, produk atau layanan dan merujuk pelanggan secara langsung.

Ini mirip dengan pemasaran influencer karena bergantung pada pihak di luar organisasi.

Pemasaran relasional

Pemasaran relasional mengacu pada alat dan strategi yang digunakan merek dan organisasi untuk menumbuhkan kepercayaan dan loyalitas di antara basis konsumen mereka.

Viral marketing

Viral marketing adalah proses di mana individu menyampaikan pesan pemasaran melalui dorongan merek. Jika kampanye pemasaran viral berhasil, pesan dapat menjangkau khalayak luas.

Keyword marketing

Keyword marketing mengacu pada keterlibatan dengan pelanggan, atau pengguna online, berdasarkan kata kunci, frasa, dan kata tertentu yang mereka cari.

Optimisasi mesin pencari (SEO) adalah bagian utama dari jenis pemasaran ini. Melalui pemasaran kata kunci, merek dapat menyajikan pesan yang tepat kepada sekelompok konsumen tertentu.

Baca juga: Diskriminasi Harga: Pengertian, Tingkatan, Syarat, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Cara Kerja Marketing

Biasanya, profesional pemasaran meneliti pasar, konsumen, norma industri, dan faktor lainnya.

Mereka menggunakan data yang dikumpulkan melalui proses ini untuk melakukan analisis yang membantu mereka memahami minat dan preferensi audiens target mereka.

Kemudian, dengan kesimpulan yang mereka ambil, profesional pemasaran dapat membuat kampanye menggunakan berbagai platform untuk terhubung dengan konsumen dan menarik mereka ke organisasi, merek, bisnis, produk, atau layanan tertentu.

Berikut adalah beberapa contoh platform yang dapat digunakan oleh profesional pemasaran secara strategis untuk mendorong keterlibatan merek dan keputusan pembelian konsumen:

  • Iklan televisi
  • Iklan cetak
  • Iklan digital
  • Media sosial
  • Influencer dan kemitraan merek
  • Email
  • Direct mail
  • SMS
  • Referral

Baca juga: Key Opinion Leader: Pengertian dan Pentingnya Bagi Proses Pemasaran Bisnis

Apa itu Sales?

Sales atau penjualan adalah proses menjual barang dan jasa. Ini melibatkan meyakinkan pelanggan potensial untuk membeli dari perusahaan Anda.

Meyakinkan bisa melalui berbagai cara seperti menjelaskan keunggulan produk Anda, menawarkan diskon atau membuat produk Anda lebih menarik dari pesaing Anda.

Beberapa metode proses penjualan yang umum termasuk melakukan cold calling, mengadakan pertemuan pribadi dengan pemimpin bisnis, berpartisipasi dalam pameran dagang dan acara promosi dan penjualan silang (menjual produk lain ke pelanggan yang sudah ada).

Penjualan adalah titik awal kontrak antara bisnis dan pelanggannya. Perusahaan sering kali berupaya mempertahankan basis pelanggannya dengan memelihara hubungan positif dengan pelanggannya.

Inbound sales dan outbound sales

Inbound sales adalah penjualan di mana pelanggan datang ke organisasi untuk membeli produk.

Di sisi lain, dalam outbound sales, bisnis menjangkau prospek, biasanya melalui departemen penjualannya, dan melakukan closing.

Misalnya, jika pelanggan mengunjungi gerai ritel dan membeli produk, itu termasuk dalam inbound sales, sedangkan jika eksekutif penjualan dari pintu ke pintu perusahaan Anda menjual produk, itu adalah contoh outbound sales.

Prospek inbound relatif lebih mudah dikonversi karena pelanggan memiliki minat aktif pada produk organisasi Anda.

Namun, beberapa pertanyaan masuk mungkin bersifat eksplorasi dan mungkin memerlukan lebih banyak upaya dan tindak lanjut oleh tim penjualan.

Banner 1 kledo

Baca juga: Funneling Adalah Strategi Penting dalam Marketing, Berikut Penjelasannya

Bagaimana Marketing Mempengaruhi Sales?

Marketing sering berfungsi sebagai saluran di mana bisnis menghasilkan penjualan atau sales.

Jika tujuan bisnis adalah untuk meningkatkan penjualan dan mencapai target tertentu dalam periode tertentu, mungkin menggunakan strategi pemasaran untuk mendorong keterlibatan pelanggan dan mencapai tujuan ini.

Setelah upaya pemasaran menarik banyak konsumen dan menarik minat mereka pada merek, produk, atau layanan, profesional penjualan dapat membentuk hubungan individu dan mengelola keputusan pembelian.

Dengan cara ini, upaya pemasaran biasanya bertanggung jawab untuk menghasilkan prospek yang kemudian diterjemahkan menjadi penjualan.

Oleh karena itu, sebagian besar organisasi yang memiliki tujuan penjualan tertentu harus mendorong keselarasan antara upaya penjualan dan pemasaran mereka.

Dengan menyelaraskan sales dan merketing secara strategis, organisasi dapat menjangkau lebih banyak konsumen, terlibat dengan mereka, dan mengubah mereka menjadi prospek dan pelanggan.

Berikut adalah beberapa manfaat khusus yang dapat dinikmati organisasi dengan menyinkronkan upaya sales dan marketing mereka:

Meningkatkan retensi pelanggan

Kolaborasi yang disengaja antara sales dan marketing dapat meningkatkan retensi pelanggan secara nyata.

Ketika konsumen merasa terhubung dengan suatu merek melalui keterlibatan yang konsisten dari upaya pemasaran yang ditargetkan, hal itu dapat menghasilkan lebih banyak loyalitas.

Dengan ini, organisasi dapat menciptakan basis pelanggan yang andal yang berulang kali kembali untuk membeli produk atau layanan.

Angka penjualan yang lebih tinggi

Dengan proses sales dan marketing yang disinkronkan bersama, profesional pemasaran dapat meringankan banyak kerja keras keterlibatan konsumen yang biasanya dilakukan oleh anggota tim penjualan.

Dari sini, profesional penjualan dapat lebih fokus pada aktivitas penutupan dan mengurangi tugas membangun hubungan yang memakan waktu.

Hal ini dapat menyebabkan angka penjualan yang lebih tinggi secara keseluruhan.

Closing yang lebih mudah

Profesional pemasaran biasanya menggunakan metode berbasis data dan sangat diteliti untuk terhubung dengan konsumen dan mendorong keterlibatan mereka dengan merek, produk, dan layanan tertentu.

Karena itu, begitu konsumen mempertimbangkan keputusan pembelian, mereka telah menjalin hubungan dengan organisasi atau produknya.

Hubungan yang dibangun pemasaran dengan konsumen dapat membuat fase penutupan penjualan menjadi mulus

Siklus pembelian yang disingkat

Siklus pembelian mengacu pada fase kesadaran, pertimbangan, perbandingan, pembelian, dan pembelian kembali produk atau layanan konsumen di masa mendatang.

Dengan upaya pemasaran yang membuat hubungan awal antara merek dan konsumen dengan menumbuhkan kesadaran dan perbandingan langsung, siklus ini dapat bergerak lebih cepat daripada jika bisnis memiliki proses penjualan dan pemasaran yang terpisah.

Baca juga: Brand Image: Pengertian, Pentingnya, Cara Mengukurnya, dan Contohnya

Perbedaan Sales dan Marketing

perbedaan sales dan marketing

Meskipun ada hubungan yang kuat antara sales dan marketing, kedua proses ini memiliki beberapa perbedaan utama yang membedakannya satu sama lain.

Berikut adalah lima perbedaan utama antara sales dan marketing:

Tujuan

Masing-masing tujuan yang ingin dicapai oleh upaya sales dan marketing berbeda. Tujuan penting dari marketing dan pemasaran adalah untuk mempromosikan merek, produk atau layanan dan mengkomunikasikan pesan tertentu kepada konsumen untuk melakukannya.

Secara komparatif, tujuan utama sales atau penjualan adalah menghasilkan laba dengan mencapai kuota volume tertentu dalam jangka waktu tertentu.

Oleh karena itu, tujuan penjualan biasanya jauh lebih konkret dan diperhitungkan daripada tujuan pemasaran.

Prosedur

Upaya marketing dan upaya penjualan sangat bervariasi karena organisasi mengarahkan mereka untuk mencapai target yang berbeda.

Proses pemasaran meliputi pengembangan produk, penetapan harga, identifikasi audiens, dan prosedur pemilihan pasar.

Dari sini, para profesional dapat membuat rencana pemasaran dan meluncurkan kampanye untuk terhubung dengan pelanggan.

Sebagai perbandingan, sementara pemasaran mendukung penjualan, namun ini memerlukan serangkaian proses yang berbeda.

Penjualan biasanya melibatkan prosedur seperti mencari prospek, membuat panggilan dan penawaran penemuan, mengelola keberatan dan menutup prospek dengan mendorong keputusan pembelian.

Tools

Tools yang digunakan profesional pemasaran dan penjualan untuk mencapai tujuan khusus mereka bervariasi.

Misalnya, tim pemasaran dapat menggunakan alat SEO, manajemen proyek, pelaporan data, pembuatan konten, implementasi, dan pengoptimalan tingkat konversi atau conversion rate optimization (CRO) setiap hari.

Tim penjualan, sebagai perbandingan, dapat menggunakan perangkat lunak manajemen inventaris, alat pemrosesan pesanan, aplikasi rapat, program faktur, basis data manajemen hubungan pelanggan (CRM), dan pembuat dokumen untuk memenuhi tujuan mereka.

Strategi

Karena sales dan marketing adalah proses yang berbeda dengan tujuan yang berbeda namun saling berhubungan, strategi yang digunakan para profesional di bidang ini bervariasi.

Tim pemasaran, seperti disebutkan di atas, mendekati target keseluruhan keterlibatan konsumen melalui banyak strategi, seperti pemasaran internet, media cetak, media sosial, dan video.

Jenis strategi yang dipilih tim pemasaran untuk digunakan biasanya bergantung pada industri, audiens target, dan faktor lainnya.

Strategi penjualan juga biasanya bergantung pada faktor situasional. Dengan pemikiran ini, profesional penjualan dapat menggunakan teknik penjualan yang berbeda untuk terhubung dengan pelanggan, memenuhi kebutuhan mereka dan mendorong penutupan.

Mereka mungkin menggunakan teknik penjualan SPIN, solusi, konseptual, outbound atau SNAP, dan lainnya

Timeline

Salah satu perbedaan paling signifikan antara pemasaran dan penjualan adalah timeline setiap proses.

Timeline waktu pemasaran biasanya luas dan memerlukan pendekatan jangka panjang untuk mencapai serangkaian tujuan yang luas.

Dengan ini, upaya pemasaran dapat terus berlanjut dan terus berkembang sepanjang umur organisasi.

Relatif, proses penjualan biasanya ada pada timeline yang jauh lebih singkat.

Seperti disebutkan sebelumnya, tujuan penjualan adalah untuk menghasilkan keuntungan dengan mencapai kuota tertentu dalam jangka waktu yang telah ditentukan.

Jangka waktu penjualan dapat berlangsung antara satu minggu hingga satu bulan tetapi jarang melampaui batas ini.

Dengan ini, siklus penjualan bisnis biasanya jauh lebih pendek daripada siklus pemasarannya.

Baca juga: Personal Selling: Pengertian, Manfaat, dan 7 Tips Melakukannya

Kesimpulan

Itulah pengertian dan perbedaan sales dan marketing dalam sebuah bisnis. Dengan mengetahui kedua hal ini, Anda akan lebih mudah dalam menemukan rencana terbaik untuk menjual dan memasarkan produk Anda.

Saat proses marketing dan sales sudah berjalan dengan baik, langkah selanjutnya adalah untuk mencatat setiap transaksi yang terjadi dalam pembukuan bisnis.

Hal ini sangat penting untuk memastikan kesehatan keuangan dalam bisnis dan Anda mendapatkan data finansial yang bisa Anda gunakan untuk mengambil keputusan penting dalam bisnis, seperti penganggaran untuk proses marketing dan sales pada periode selanjutnya.

Belum menggunakan pembukuan yang modern dan mudah? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses akuntansi dan pengelolaan keuangan yang lebih baik.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − 9 =