5 Syarat yang Wajib Dipenuhi untuk Menjadi Seorang Auditor

menjadi seorang auditor

Di Indonesia, menjadi seorang auditor merupakan mimpi bagi banyak orang.

Pasalnya, karir menjadi seorang auditor menawarkan berbagai benefit seperti kesempatan jenjang karir dan prospek gaji yang begitu besar.

Apabila Anda tertarik menjadi seorang auditor, Anda harus melakukan berabagai persiapan misalnya dengan cara menempuh pendidikan yang linier dengan profesi auditor.

Untuk itu, artikel ini akan membagikan informasi lengkap mengenai audit itu sendiri dan tips menjadi seorang auditor.

Mengenal Arti Auditing

menjadi seorang auditor

Auditing adalah tindakan memeriksa catatan keuangan dan laporan akuntansi suatu perusahaan seperti laporan pengeluaran dan laporan keuangan.

Adapun orang yang melakukan auditing ini disebut sebagai seorang auditor.

Selain melakukan pemeriksaan keuangan, auditor juga harus mengevaluasi risiko operasional dalam suatu perusahaan.

Umumnya, auditor menganalisis data dan dokumentasi keuangan ini untuk menentukan apakah suatu bisnis mengikuti serangkaian parameter yang harus dipatuhi oleh perusahaan.

Parameter ini dan tujuan keseluruhan evaluasi mungkin bergantung pada jenis auditor.

Berdasarkan tempat kerjanya, auditor dikategorikan menjadi dua jenis yaitu:

Auditor Eksternal

Auditor eksternal ini biasanya bekerja di kantor akuntan publik dan bersifat independen.

Dengan begitu, mereka tidak terikat dengan suatu perusahaan tertentu dan hasil laporan yang dihasilkan pun terbebas dari kepentingan pihak mana pun.

Mereka menilai suatu organisasi secara sementara, artinya mereka akan bekerja untuk jangka waktu tertentu.

Karena mereka bekerja untuk pihak ketiga, auditor eksternal dapat menjadi sumber penting dari pemeriksaan independen atas catatan keuangan perusahaan, efisiensi, atau pengendalian internal lainnya seperti teknologi informasi (TI).

Seringkali, tujuan mereka adalah menghasilkan analisis yang akan mereka berikan kepada manajemen dan pemangku kepentingan.

Dalam melaksanakan tugasnya, auditor eksternal bisa melakukan pemeriksaan di berbagai jenis industri.

Auditor Internal

Auditor internal bekerja untuk suatu organisasi atau perusahaan yang mereka audit.

Mereka biasanya menilai organisasi dalam jangka panjang, meskipun posisi mereka mungkin juga bersifat sementara.

Umumnya, mereka akan membuat laporan untuk dibagikan dengan perwakilan pemegang saham atau pihak internal perusahaan saja.

Auditor internal juga dapat mengevaluasi seberapa efisien perusahaan beroperasi dan memberikan saran tentang cara untuk meningkatkan efisiensi dan menghindari risiko, seperti penipuan.

Mereka harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang standar yang harus dipatuhi oleh organisasi mereka.

Auditor internal dapat naik dalam perusahaan ke posisi setinggi chief financial officer (CFO).

Baca juga: Audit Perusahaan: Pengertian, Jenis, Tahapan, dan Contohnya

Beberapa Alasan Menjadi Seorang Auditor

Seperti yang sudah kami jelaskan di awal artikel, profesi auditor menawarkan beberapa benefit bagi Anda.

Berikut adalah beberapa alasan untuk menjadi seorang auditor:

Kesempatan Jenjang Karir yang Tinggi

Anda mungkin memiliki kesempatan untuk maju dalam jalur karir auditing.

Misalnya, dengan pengalaman kerja yang berkelanjutan, Anda mungkin memenuhi syarat untuk promosi ke peran manajemen.

Ada juga banyak pilihan untuk sertifikasi tambahan yang dapat Anda kejar sebagai auditor untuk menyempurnakan resume Anda atau fokus pada bidang yang diminati.

Contoh sertifikasi lanjutan yang dapat Anda cari termasuk pemeriksa penipuan bersertifikat (CFE) dan profesional audit pemerintah bersertifikat (CGAP).

Permintaan yang Tinggi

Auditor memiliki potensi permintaan yang tinggi.

Ini karena berbagai organisasi, termasuk pemerintah, membutuhkan auditor.

Banyak bisnis mempekerjakan auditor untuk membantu mereka mengelola kontrol dan risiko keuangan mereka dan memastikan mereka mematuhi peraturan untuk menghindari hukuman.

Fleksibilitas Karir

Karier sebagai auditor dapat memberi Anda fleksibilitas dalam lingkungan kerja sehari-hari.

Auditor mungkin sangat diminati di banyak tempat, jadi Anda mungkin memiliki kesempatan untuk beralih ke pekerjaan audit baru sesuai kebutuhan.

Misalnya, Anda mungkin dapat pindah ke tempat baru, mengubah gaji, atau bekerja dengan jam kerja yang lebih banyak atau lebih sedikit.

Anda juga mungkin dapat bekerja di beberapa kota, provinsi, atau bahkan negara yang berbeda.

Bahkan jika Anda tidak pindah untuk bekerja, Anda mungkin menemukan diri Anda secara teratur mengunjungi klien atau bepergian dalam pekerjaan rutin Anda.

Anda juga bisa menjadi audit internal dan eksternal jika Anda mau atau bahkan membuka firma audit Anda sendiri.

Jika Anda menikmati tantangan baru di tempat kerja dan secara teratur mengubah tugas harian Anda, Anda mungkin akan menikmati menjadi seorang auditor.

Baik auditor eksternal maupun internal mungkin perlu bertemu dan bekerja secara teratur dengan klien baru.

Oleh karenanya, Anda juga perlu belajar tentang standar dan peraturan industri yang berbeda.

Pengetahuan Bisnis

Jika Anda memutuskan bahwa Anda ingin pindah ke karir yang berbeda dalam bisnis, Anda mungkin menemukan bahwa kualifikasi dan pengalaman audit Anda yang ada diterjemahkan dengan baik ke bidang lain.

Ketika Anda bekerja sebagai auditor, Anda biasanya belajar banyak tentang manajemen bisnis dan kepatuhan terhadap peraturan.

Sebagai auditor, Anda mungkin perlu berkomunikasi langsung dengan manajemen tingkat tinggi dalam organisasi, memberi Anda kesempatan untuk mengamati dan belajar dari mereka.

Independen

Sebagai auditor, Anda sering kali harus bekerja secara independen.

Ini dapat mencakup mengelola jadwal Anda dan mengidentifikasi serta memprioritaskan tugas Anda.

Pekerjaan yang Anda hasilkan dapat mencerminkan kemampuan dan motivasi Anda, yang mungkin dapat menguntungkan karir Anda dalam jangka panjang.

Anda mungkin dapat menggunakan pengalaman ini untuk mendukung permintaan kenaikan gaji atau promosi Anda serta resume Anda jika Anda memutuskan untuk mencari pekerjaan baru.

Baca juga: Cara Menjadi Akuntan: Tips, Panduan, dan Prospek Gajinya

Bagaimana Cara Menjadi Seorang Auditor?

menjadi seorang auditor

Berikut adalah lima langkah yang dapat Anda ikuti untuk menjadi seorang auditor:

1. Dapatkan Gelar Sarjana

Baik auditor internal maupun eksternal membutuhkan minimal gelar sarjana.

Auditor eksternal dan internal sering memiliki gelar di bidang akuntansi.

Namun, auditor internal mungkin juga memiliki gelar dalam disiplin bisnis lain jika mereka memiliki pengalaman kerja yang memadai dan terkait.

Jika Anda ingin pindah ke bidang auditing dari bidang bisnis lain, Anda mungkin menemukan bahwa Anda telah memenuhi kriteria ini jika Anda telah memperoleh gelar bisnis atau akuntansi.

2. Menjadi Akuntan Publik Bersertifikat (CPA)

Untuk bekerja sebagai auditor eksternal, Anda biasanya harus memiliki lisensi sebagai CPA.

Meskipun persyaratan CPA setiap negara berbeda, mereka umumnya mengharuskan persyaratan sejumlah jam studi akademis dalam mata pelajaran akuntansi dan bisnis.

Lisensi CPA biasanya mengharuskan lulus ujian. Selain itu, biasanya Anda juga harus bekerja yang diawasi oleh lembaga CPA untuk menerima lisensi Anda.

Menjadi CPA juga berpotensi menguntungkan auditor internal karena merupakan kredensial tambahan yang membuktikan tingkat pelatihan atau kompetensi di resume mereka. Meskipun sebenarnya, auditor internal tak diwajibkan untuk mengambil sertifikasi CPA.

3. Dapatkan Pengalaman Kerja

Ketika Anda mulai bekerja sebagai auditor, Anda harus memulai di posisi junior.

Untuk auditor internal, posisi ini mungkin termasuk bekerja dalam penilaian risiko atau sebagai analis keuangan.

Ini adalah waktu yang tepat untuk membangun keterampilan dan jaringan profesional Anda.

Untuk auditor internal, ini adalah langkah penting sebelum mengejar sertifikasi auditor internal bersertifikat Anda.

Anda juga dapat memikirkan apakah Anda tertarik pada spesifikasi bidang audit tertentu.

Jika demikian, Anda perlu mengejar sertifikasi tambahan di masa mendatang.

4. Menjadi Auditor Internal Bersertifikat (CIA)

Kualifikasi ini hanya berlaku untuk auditor internal.

Untuk menjadi seorang CIA, Anda biasanya harus memiliki satu sampai dua tahun pengalaman kerja, tergantung apakah Anda memiliki gelar master atau sarjana.

Anda juga harus lulus ujian untuk membuktikan pengetahuan Anda tentang audit internal.

5. Dapatkan Sertifikasi Lebih Lanjut

Sertifikasi yang Anda pilih untuk dikejar dapat bergantung pada bidang pekerjaan, bidang minat, dan perusahaan Anda.

Misalnya, Anda mungkin perlu menjadi pemeriksa penipuan bersertifikat (CFE) atau auditor sistem informasi bersertifikat (CISA) agar dapat dipekerjakan untuk pekerjaan tertentu atau untuk menerima promosi.

Kualifikasi ini, bersama dengan waktu dan pengalaman kerja, bisa menjadi langkah penting untuk maju dalam karir Anda.

Akhirnya, Anda bisa menjadi direktur audit internal, direktur keuangan, atau pengontrol perusahaan.

Baca juga: Pengertian dan Cara Menjadi Akuntan yang Baik

Keterampilan yang Harus Dimiliki Seorang Auditor

Setelah mengetahui bagaimana cara menjadi seorang auditor, selanjutnya Anda juga perlu tahu apa saja keterampilan yang harus dimiliki oleh seorang auditor.

Perlu Anda ingat, bahwa berbagai keterampilan ini bisa Anda kembangkan melalui proses pendidikan maupun di tempat kerja Anda.

Nah, berikut keterampilan yang digunakan auditor dalam menjalankan tugas mereka:

1. Komunikasi

Keterampilan komunikasi dapat membantu auditor menyampaikan pengetahuan industri mereka kepada para pemimpin bisnis dan pemegang saham.

Auditor berkomunikasi dengan pakar keuangan dan karyawan lain yang tidak memiliki pengetahuan keuangan, sehingga kemampuan untuk menjelaskan topik yang kompleks merupakan kekuatan bagi auditor.

Auditor juga berkomunikasi melalui laporan, sehingga keterampilan komunikasi tertulis juga menjadi keerampilan yang sangat penting untuk dimiliki.

2. Berpikir Kritis

Berpikir kritis adalah menggunakan penalaran logis untuk menemukan solusi.

Auditor harus berpikir kritis saat mereka meninjau catatan perusahaan untuk memberikan saran terbaik kepada manajemen.

Mampu memahami hasil audit adalah suatu kekuatan, tetapi mampu memberikan hasil yang dapat ditindaklanjuti oleh bisnis jauh lebih baik.

Solusi yang dapat ditindaklanjuti ini dapat membantu bisnis meningkatkan aturan dan praktik mereka, yang dapat membuat audit lebih cepat dan tidak menimbulkan permasalahan di masa mendatang.

3. Inisiatif

Anda dapat menunjukkan inisiatif Anda dalam karir audit Anda dengan terus belajar dan tumbuh melalui pengembangan profesional.

Anda dapat mengikuti kursus pelatihan, mendapatkan sertifikat tambahan, dan membaca publikasi perdagangan agar Anda tetap mendapat informasi tentang perubahan peraturan serta hukum yang mungkin memengaruhi pekerjaan Anda.

4. Empati

Audit dapat menjadi pengalaman yang menegangkan bagi manajer bisnis dan karyawan lainnya.

Auditor dapat membantu meyakinkan manajer dengan mengembangkan keterampilan empati.

Jika Anda merasakan seorang karyawan menjadi emosional, Anda dapat menggunakan bahasa empati untuk meyakinkan mereka tentang keahlian dan niat Anda. “Saya mengerti ini bisa menjadi proses yang membuat frustrasi, tetapi saya berjanji untuk melakukan audit ini dengan sangat hati-hati.”

5. Keterampilan Analitis

Melakukan audit memerlukan penggunaan pemikiran analitis untuk membantu Anda menarik kesimpulan selama audit.

Keterampilan analitis dapat membantu Anda membentuk kesimpulan yang lebih kuat saat mengaudit proses perusahaan.

Keterampilan ini dapat membantu Anda menunjukkan keahlian Anda kepada bisnis.

6. Ketajaman Bisnis

Pengetahuan industri dapat membantu Anda bekerja lebih baik sebagai auditor, karena dapat memberi Anda wawasan tentang masalah umum dan solusi potensialnya.

Beberapa ketajaman bisnis datang dengan pengalaman sebagai auditor, sementara ketajaman lain datang dari tetap up-to-date tentang tren industri.

Anda dapat menunjukkan ketajaman bisnis Anda dengan mengajukan pertanyaan yang terinformasi dan memberikan saran yang berpengetahuan luas selama audit.

7. Kolaborasi

Anda dapat melakukan audit dengan tim profesional keuangan lainnya, jadi kolaborasi adalah keterampilan yang berguna bagi auditor.

Anda juga dapat menganggap audit sebagai kolaborasi dengan perusahaan untuk menemukan praktik terbaik untuk keuangan mereka.

Berkolaborasi secara fleksibel dengan bisnis dapat membantu Anda mengembangkan hubungan kerja yang lebih kuat.

8. Keterampilan teknologi

Keterampilan teknologi juga merupakan aset bagi auditor.

Mengetahui cara menggunakan perangkat lunak keuangan umum adalah keterampilan audit yang bagus untuk dimiliki.

Ini adalah cara lain Anda dapat terus mempelajari hal-hal baru dalam karier Anda.

Beberapa auditor dapat merekomendasikan praktik keamanan teknologi untuk perusahaan, sehingga pengetahuan tentang praktik terbaik dengan teknologi bermanfaat.

9. Organisasi

Auditor membutuhkan keterampilan organisasi untuk membantu mereka mengatur dokumen keuangan mereka.

Keterampilan organisasi juga dapat membantu untuk manajemen waktu, yang dapat membantu auditor memenuhi tenggat waktu mereka.

Selain itu, keterampilan organisasi dapat membantu Anda tampil profesional di hadapan eksekutif bisnis dan pemegang saham yang berinteraksi dengan Anda selama audit.

10. Fokus pada Layanan

Perusahaan mempekerjakan auditor karena mereka menginginkan nasihat dan jaminan bahwa catatan mereka teratur.

Dengan berfokus pada audit sebagai layanan, Anda dapat mengembangkan hubungan dengan perusahaan dan bekerja dengan karyawannya untuk menemukan solusi yang sesuai untuk mereka.

Memikirkan audit sebagai layanan juga dapat membantu Anda mengembangkan empati untuk laporan tertulis Anda.

11. Kepemimpinan

Baik Anda bekerja dengan tim auditor lain atau melakukan audit sendiri, keterampilan kepemimpinan dapat membantu Anda berbicara dengan otoritas saat Anda berbicara dengan eksekutif bisnis.

Kepemimpinan dapat menyampaikan rasa keahlian, yang dapat membantu Anda mengembangkan hubungan yang lebih baik dengan bisnis yang Anda audit.

Baca juga: Lakukan Cara Ini Agar Menjadi Karyawan Tetap Perusahaan

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Itulah penjelasan seputar audit dan tips menjadi auditor yang perlu Anda ketahui.

Anda bisa mempraktikkan tips yang sudah kami bagikan untuk mengejar karir menjadi seorang auditor.

Audit merupakan proses pemeriksaan yang membutuhkan data seperti laporan penjualan, laporan laba rugi, dan laporan keuangan.

Oleh karenanya, sebagai pelaku usaha, Anda harus memastikan bahwa bisnis Anda melakukan pencatatan dan pembukuan secara rutin dan cara yang tepat.

Namun, proses pencatatan dan pembukuan akan terasa sangat berat apabila dilakukan secara manual.

Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang menyediakan fitur pembuatan laporan penjualan, laporan laba rugi, manajemen stok persediaan, penyusunan laporan keuanga, dan 30 fitur akuntansi lainnnya.

Anda bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini. Dan, jika bisnis Anda sudah berkembang, Anda bisa berlangganan menggunakan paket lengkap Kledo dengan harga mulai dari 129 ribu saja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − nineteen =