Cara Membuat Laporan Laba Rugi dan Download Templatenya Gratis

cara membuat laporan laba rugi

Sebagai pemilik bisnis mengetahui cara membuat laporan laba rugi adalah hal penting untuk mengetahui kinerja operasi, penjualan, dan biaya yang terjadi dalam proses bisnis.

Pemilik bisnis selalu ingin berinovasi, namun sebelum melakukan perencanaan dalam melakukan inovasi, ada baiknya Anda memperkirakan kemampuan usaha Anda, terutama kemampuan keuangan bisnis.

Laporan laba rugi adalah laporan keuangan terperinci yang dapat menunjukkan kepada Anda dan investor bahwa Anda mampu menghasilkan uang dan ke mana perginya biaya produksi dan operasi.

Ini menunjukkan kemampuan Anda untuk menghasilkan laba dan menggunakan pengeluaran dengan tepat, juga memberi Anda wawasan penting tentang kesehatan keuangan perusahaan Anda.

Jika Anda belum pernah membuat laporan laba rugi, pada artikel ini kami akan membahas cara membuat laporan laba rugi beserta tahapannya secara lengkap.

Apa itu Laporan Laba Rugi?

cara membuat laporan laba rugi

Laporan laba rugi, atau dikenal sebagai profit loss statement, biasanya digunakan sebagai indikator utama kinerja perusahaan.

Juga disebut sebagai laporan pendapatan, dokumen ini menunjukkan dengan tepat apa pendapatan, pengeluaran, dan laba bersih perusahaan.

Singkatnya, laporan laba rugi mengurangi biaya dan pengeluaran dari total pendapatan untuk menentukan keuntungan atau kerugian.

Istilah umum lainnya yang mungkin Anda lihat termasuk laporan operasi, laporan kinerja keuangan, dan earnings statement, semuanya mengacu pada laporan keuangan yang sama.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan bagi Pemula dan Contohnya, Lengkap!

Mengapa Anda Membutuhkan Laporan Laba Rugi Bisnis?

Selain fakta bahwa ini adalah indikator utama kesehatan keuangan perusahaan Anda, ini juga menunjukkan kepada investor atau pemberi pinjaman berapa banyak uang yang telah Anda hasilkan sejauh ini dan berapa banyak yang telah Anda belanjakan.

Ini memungkinkan mereka untuk melihat apakah perusahaan Anda menguntungkan dan memperkirakan bagaimana bisnis Anda akan tumbuh di masa depan berdasarkan tingkat pertumbuhannya di masa lalu.

Belum lagi itu adalah alat yang berguna untuk memperkirakan anggaran masa depan dan menghilangkan pengeluaran yang tidak perlu.

Bergantung pada industri tempat Anda berada, laporan laba rugi bisnis dapat memberi Anda keragaman statistik dan metrik yang harus diperhatikan.

Memimpin perusahaan konstruksi? Laporan laba rugi akan menunjukkan representasi yang jelas dari biaya tenaga kerja Anda.

Menjalankan restoran? Laporan ini menyoroti hidangan mana yang terjual lebih baik dan jika Anda kehilangan uang untuk makanan, tidak ada yang memesan.

Baca juga: Laporan Laba Rugi Komprehensif: Definisi, Tujuan, dan Bentuk Laporannya

Apa Saja Komponen Laporan Laba Rugi?

Informasi yang diungkapkan dalam laporan laba rugi mencakup kinerja suatu perusahaan di periode tertentu yang diungkapkan melalui pendapatan, beban, dan laba sebelum pajak. 

Laba per saham juga dapat menjadi indikator profitabilitas suatu perusahaan pada periode yang ditinjau.

Laporan laba rugi menampilkan informasi dalam segmen operasi dan non-operasi. Pendapatan dan pengeluaran yang timbul dari operasi rutin suatu perusahaan termasuk dalam segmen operasi.

Pendapatan dan pengeluaran lain-lain yang timbul dari operasi yang tidak teratur disajikan pada segmen non-operasi.

Sebuah bisnis yang bergerak di bidang merchandise fashion akan memperoleh penghasilan tetap dari penjualan aksesoris fashion. 

Jika bisnis memutuskan untuk menjual sebagian gedung perkantorannya, maka keuntungan dari hasil pendapatan akan dicantumkan di bawah segmen non-operasional dalam laporan laba rugi.

Nah, berikut ini adalah penjelasan apa saja komponen yang ada di laporan laba rugi:

Pendapatan

Pendapatan diartikan sebagai penjualan atau omzet, dan merupakan nilai agregat dari jasa dan/atau barang perusahaan yang dijual kepada pelanggan selama periode yang ditinjau.

Sebagai item pertama dalam laporan laba rugi, pendapatan merupakan hal yang penting karena nilainya pada akhirnya akan mempengaruhi laba kotor dan laba bersih. 

Harga pokok penjualan

Harga pokok penjualan juga bisa disebut biaya jasa dan sering disebut sebagai HPP. 

Bagi perusahaan yang mempunyai proses produksi, komponen biaya seperti biaya tenaga kerja, biaya overhead langsung pada produksi dan bahan baku akan membentuk harga pokok penjualan. 

Misalnya, sebuah department store akan melaporkan harga pokok penjualan sebagai nilai pembelian yang dilakukan dikurangi stok yang tidak terjual.

Bisnis lain yang menawarkan jasa kepada pelanggan akan menyatakan harga pokok penjualannya sebagai biaya yang dikeluarkan untuk jasa yang diberikan.

Laba kotor

Nama lain untuk laba kotor adalah margin kotor atau pendapatan kotor. Margin kotor suatu perusahaan merupakan sumber pendanaan untuk pengeluaran-pengeluaran lain selain biaya produksi langsung atau harga pokok penjualan.

Margin yang cukup akan mendanai seluruh biaya operasional dan saldo yang dihasilkan ditampilkan sebagai laba bersih.

Beban penjualan, umum dan administrasi

Produk atau jasa yang ditawarkan kepada pelanggan memerlukan sejumlah biaya, dan ini menjadi dasar biaya penjualan, umum, dan administrasi.

Pengendalian manajemen atas arus keluar kategori ini penting agar laba kotor tidak terkikis oleh biaya-biaya yang dikeluarkan selama periode keuangan yang mendasarinya.

Dengan membandingkan kategori pengeluaran ini sebagai persentase pendapatan, efisiensi manajerial dapat dideteksi oleh peninjau kinerja.   

Pendapatan operasional

Pendapatan operasional timbul ketika biaya penjualan, administrasi dan umum dikurangkan dari laba kotor. 

Pendapatan operasional mewakili pendapatan perusahaan dari aktivitas rutin dan merupakan dasar yang dapat diandalkan untuk mengukur profitabilitas perusahaan. 

Pengeluaran lain seperti biaya bunga dan pajak dikecualikan untuk menghasilkan pendapatan operasional.

Beban bunga

Biaya pendanaan yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan tercermin sebagai beban bunga. Metode untuk melaporkan item ini adalah dengan mengurangi pendapatan bunga dari beban bunga sebelum melaporkan jumlah bersihnya.

Laba sebelum pajak

Dikenal juga sebagai pendapatan sebelum pajak, item ini merupakan ukuran profitabilitas yang menjadi perhatian analis ketika meninjau laporan keuangan suatu perusahaan.

Karena pajak yang dinilai atas laba suatu perusahaan tidak selalu didasarkan pada fungsi garis lurus, maka analis lebih memilih menggunakan item ini daripada laba setelah pajak. 

Banyak perusahaan menggunakan beberapa skema penghindaran pajak, dan hal ini membuat laba setelah pajak menjadi kurang dapat diandalkan ketika meninjau kinerja perusahaan.

Baca juga: Mengetahui Komponen Laba Rugi dalam Laporan Keuangan Bisnis

Pajak penghasilan

Pajak penghasilan yang tercantum dalam laporan laba rugi merupakan perkiraan dan hanya dibayarkan setelah adanya kesepakatan dengan fiskus.

Meskipun harus diperhitungkan dalam memperoleh laba setelah pajak, jumlah yang dibayarkan pada hasil akhir sebagai pajak bisa lebih tinggi atau lebih rendah dari jumlah yang diberikan sebelumnya.

Pendapatan bersih 

Pendapatan bersih disebut juga dengan laba bersih atau laba bersih setelah pajak. Laba bersih menunjukkan apakah suatu perusahaan untung atau tidak. 

Jika laporan laba rugi menunjukkan rugi bersih, hal ini menunjukkan bahwa beban melebihi pendapatan pada tahun atau periode yang ditinjau.

Pembayaran yang dilakukan sehubungan dengan dividen merupakan pengurangan dari laba bersih sebelum ditransfer ke cadangan. 

Laba bersih yang timbul setelah pengurangan ini disebut laba ditahan, dan ditambahkan ke ekuitas awal perusahaan untuk tahun keuangan yang ditinjau.

Laba per saham

EPS dihitung dengan membagi laba setelah pajak dan dividen saham preferen dengan saham perusahaan yang diterbitkan.

EPS dihitung dengan menambahkan sekuritas yang dapat dikonversi ke saham yang diterbitkan sebelum memperoleh laba yang dapat diatribusikan pada setiap saham.

Pendapatan komprehensif

Penyajian laba komprehensif sudah menjadi fitur standar dalam laporan laba rugi. Item ini menunjukkan dampak terhadap laba bersih melalui entri seperti kerugian atau keuntungan yang belum direalisasi yang melekat pada investasi dan penyesuaian kewajiban pensiun. 

Hal ini juga menunjukkan kemungkinan keuntungan dan kerugian yang timbul sehubungan dengan translasi mata uang asing.

Baca juga: Anggaran Laba Rugi: Pengertian, Bedanya dengan Laporan Laba Rugi, dan Cara Membuatnya

Bagaimana Cara Membuat Laporan Laba Rugi?

Seperti laporan arus kas, laporan laba rugi memberi Anda informasi terperinci mengenai pendapatan dan pengeluaran untuk bisnis Anda.

Terserah Anda seberapa sering Anda ingin membuat laporan laba rugi dalam interval waktu tertentu.

Beberapa perusahaan memilih untuk menjalankan satu bulanan, sementara yang lain lebih memilih laporan laba rugi triwulanan.

Apa pun preferensi Anda, cara terbaik untuk membuat laporan laba rugi adalah dengan menggunakan software akuntansi, yang akan memudahkan seluruh proses untuk Anda.

Jika saat ini Anda tidak menggunakan software akuntansi, Anda dapat menggunakan template untuk membuat laporan laba rugi.

Berikut adalah cara dan langkah-langkah yang harus diambil untuk membuat laporan laba rugi untuk bisnis Anda.

Langkah 1: Download template laporan laba rugi

Jika Anda tidak mengetahui format laporan laba rugi yang sesuai standar, Anda bisa mengunduh template laporan laba rugi yang telah kami buat.

Berikut adalah template laporan laba rugi yang bisa Anda unduh secara gratis.

Baca juga: Laporan Laba Rugi Perusahaan Dagang: Pengertian Lengkap dan Bedanya dengan Perusahaan Jasa

Langkah 2: Hitung pendapatan

Langkah pertama dalam cara membuat laporan laba rugi adalah menghitung semua pendapatan yang diterima bisnis Anda.

Anda dapat memperoleh saldo akun saat ini dari buku besar Anda seperti saldo kas dan piutang giro.

Jika Anda membuat laporan laba rugi bulanan, Anda akan menyertakan semua pendapatan yang diterima dalam jangka waktu tersebut, baik bisnis Anda telah mengumpulkan pendapatan tersebut atau tidak.

Jika Anda memilih untuk menjalankan laporan triwulanan, cukup tambahkan pendapatan yang diterima dalam jangka waktu tiga bulan tersebut.

Saat menghitung pendapatan, pastikan untuk memasukkan semua pendapatan yang diterima, baik itu dari penjualan produk dan layanan atau dari penjualan printer lama Anda ke bisnis sebelah.

Langkah 3: Hitung harga pokok penjualan

Harga pokok penjualan Anda adalah bagian penting dari setiap laporan laba rugi. Jika Anda menjual dompet, Anda harus menyertakan biaya pembelian dompet dari produsen.

Jika Anda membuat dompet, Anda harus menyertakan bahan dan perlengkapan yang dibutuhkan untuk membuatnya.

Jika Anda menjual layanan, Anda harus menyertakan biaya waktu Anda atau waktu karyawan Anda yang menyediakan layanan tersebut.

Untuk mengetahui pengertian dan cara menghitung HPP dalam bisnis, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Langkah 4: Kurangi harga pokok penjualan dari pendapatan untuk menentukan laba kotor

Setelah Anda menghitung pendapatan dan harga pokok penjualan Anda, Anda hanya perlu mengurangi harga pokok penjualan untuk sampai pada angka laba kotor Anda.

Laba kotor adalah laba yang diperoleh bisnis Anda dari penjualan produk dan/atau layanan Anda.

Pendapatan – Harga Pokok Penjualan = Laba/Rugi Kotor

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Laporan Laba Rugi dalam Bisnis

Langkah 5: Hitung biaya operasional

Hal berikutnya yang perlu Anda lakukan adalah menghitung semua biaya operasional Anda.

Biaya operasional termasuk sewa, perjalanan, gaji, peralatan, utilitas, dan ongkos kirim.

Baca artikel ini untuk mengetahui apa itu biaya operasional dalam bisnis dan juga cara menghitungnya.

Langkah 6: Kurangi biaya operasional dari laba kotor untuk mendapatkan laba operasi

Setelah biaya operasional Anda telah dihitung, Anda akan ingin mengurangi total itu untuk mendapatkan total laba operasional Anda. Ini akan memberi Anda total laba atau rugi operasi Anda.

Laba Kotor – Beban Operasi = Laba/Rugi Operasi

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Langkah 7: Tambahkan penghasilan tambahan ke laba operasional Anda

Jika Anda memiliki penghasilan tambahan yang tidak termasuk dalam total pendapatan Anda di atas, seperti pendapatan bunga atau dividen dari investasi, Anda sebaiknya memasukkannya di sini. Setelah ditambahkan ke laba operasional Anda, totalnya adalah pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi, atau dikenal sebagai EBITDA.

EBITDA = Laba Operasi + (Pendapatan Bunga + Dividen yang Diperoleh)

Anda bisa membaca apa itu EBITDA secara lebih lanjut pada artikel ini.

Langkah 8: Hitung bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi

Langkah selanjutnya adalah menghitung pembayaran bunga, pajak terutang, serta biaya penyusutan dan amortisasi.

Langkah 9: Kurangi beban bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi dari EBITDA untuk mendapatkan laba bersih

Langkah terakhir Anda adalah mengurangi biaya bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi untuk mendapatkan penghasilan bersih, atau laba bersih Anda.

Laba/Rugi Bersih = EBIDTA – (Bunga + Pajak + Penyusutan)

Baca juga: Tips Memilih Software Akuntansi untuk Bisnis Anda

Informasi Apa yang Akan Anda Dapatkan dalam Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi membuat Anda tahu persis bagaimana kinerja bisnis Anda.

Sering digunakan untuk menentukan kekuatan dan kelemahan dalam bisnis, laporan laba rugi juga dapat memberi tahu Anda hal-hal berikut:

Apakah produk atau layanan Anda menguntungkan

Kita semua dalam bisnis untuk menghasilkan keuntungan, jadi tidak mengherankan bahwa salah satu penanda terpenting untuk bisnis Anda adalah laba kotor Anda.

Laba kotor Anda dihitung dengan mengurangkan harga pokok penjualan dari pendapatan yang diperoleh.

Angka ini dapat memberi tahu Anda seberapa baik kinerja produk Anda atau apakah layanan Anda menguntungkan. Jika laba kotor Anda rendah, cobalah untuk meningkatkan penjualan.

Apakah bisnis Anda sedang berada di arah yang benar

Saat meninjau laporan laba rugi Anda, penting untuk melihat tren. Baik Anda menghitung untung dan rugi secara bulanan atau triwulanan, membandingkan laporan dapat membantu Anda memahami dengan tepat bagaimana tren bisnis Anda.

Misalnya, jika laba bersih Anda untuk bulan Januari adalah 11.000.000, tetapi turun di bawah 5.000.000 pada bulan Februari, Maret, dan April, Anda harus mendalami keuangan bisnis Anda untuk menentukan apa yang terjadi. Anda dapat melakukannya dengan terlebih dahulu memeriksa laba kotor.

Jika laba kotor turun, tindakan Anda seharusnya adalah meningkatkan penjualan.

Namun, jika laba kotor tetap konsisten tetapi laba bersih turun, itu menandakan peningkatan biaya operasional, jadi Anda harus mulai mencari cara untuk memotong pengeluaran.

Meskipun satu laporan laba dan rugi sangat membantu, membandingkannya bahkan bisa lebih membantu.

Baca juga: Cara Mengatur Keuangan Bisnis dengan Efektif

Seberapa sehat bisnis Anda secara keseluruhan

Saat Anda menyerahkan laporan keuangan kepada investor atau lembaga keuangan, mata mereka tertuju pada intinya: laba bersih.

Meskipun mengalami kerugian bukanlah akhir dari dunia, itu menandakan bahwa ada sesuatu yang salah, baik sebagai masalah satu kali atau di seluruh operasi bisnis.

Laporan laba rugi juga memungkinkan Anda melihat dengan tepat di mana bisnis Anda berdiri dalam hal keuntungan, yang pada gilirannya memungkinkan Anda untuk membuat keputusan bisnis yang lebih baik.

Metode dalam Membuat Laporan Laba Rugi

cara membuat laporan laba rugi

Ada dua metode dasar untuk membuat laporan laba rugi secara manual.

Metode single step

single step

Metode ini terutama digunakan oleh industri berbasis jasa dan usaha kecil, metode satu langkah menentukan pendapatan bersih dengan mengurangkan biaya dan kerugian dari pendapatan dan keuntungan.

Ini menggunakan subtotal tunggal untuk semua item baris pendapatan dan subtotal tunggal untuk semua item pengeluaran. Keuntungan atau kerugian bersih muncul di bagian bawah laporan.

Laba bersih = (Pendapatan + Keuntungan) – (Beban + Kerugian)

Laporan laba rugi ini, bagaimanapun, tidak memberikan rincian biaya menurut departemen atau perhitungan margin kotor.

Baca juga: Kartu Stok Barang: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Hubungannya dalam Akuntansi

Metode multiple step

multiple step

Sebuah alternatif untuk metode single step, laporan laba rugi multi-langkah memisahkan pendapatan operasional dan biaya operasional dari pendapatan dan beban lainnya.

Hal ini dilakukan untuk menghitung pendapatan operasional bersih. Metode ini lebih cocok untuk bisnis besar yang ingin memahami profitabilitas operasi inti mereka.

Proses tiga langkah dari metode multi-langkah adalah:

  • Laba kotor dihitung dengan mengurangkan harga pokok penjualan dari penjualan bersih.
  • Pendapatan operasional dihitung dengan mengurangkan biaya operasional dari laba kotor.
  • Pendapatan dan keuntungan non-operasional dan beban dan kerugian non-operasional dikurangkan dari pendapatan operasional untuk menghitung laba bersih.

Daripada membuat laporan laba rugi secara manual yang memakan waktu, Anda dapat menggunakan software akuntansi online seperti Kledo untuk merampingkan prosesnya.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Rincian keuntungan dan kerugian dalam laporan keuangan akan memberi Anda gambaran lengkap tentang kesehatan bisnis Anda.

Baca juga: Anggaran Piutang: Pengertian, Manfaat, dan Cara Penyusunannya

Contoh Laporan Laba Rugi

Contoh laporan laba rugi perusahaan jasa

contoh laporan laba rugi perusahaan jasa

Contoh laporan laba rugi perusahaan dagang

contoh laporan laba rugi perusahaan dagang

Contoh laporan laba rugi perusahaan manufaktur

Contoh laporan laba rui perusahaan manufaktur

Contoh laporan laba rugi komprehensif

komponen laporan laba rugi komprehensif

Baca juga: Contoh Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

Kesalahan dalam Membuat Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi penting karena memberikan informasi tentang profitabilitas dan kinerja bisnis, serta membantu investor, kreditor, dan manajer dalam mengambil keputusan.

Namun, membuat laporan laba rugi tidak selalu mudah, dan ada beberapa kesalahan umum yang dapat mempengaruhi keakuratan dan keandalan laporan tersebut.

Berikut adalah beberapa kesalahan umum yang harus Anda hindari saat membuat laporan laba rugi:

Kesalahan dalam klasifikasi pendapatan dan beban

Pendapatan dan beban harus diklasifikasikan menurut sifat dan sumbernya, dan tidak tercampur satu sama lain.

Misalnya, pendapatan penjualan tidak boleh mencakup pendapatan bunga, dan harga pokok penjualan tidak boleh mencakup biaya administrasi. Hal ini dapat membantu menunjukkan kinerja operasional bisnis yang sebenarnya dan menghindari hasil yang menyesatkan.

Kesalahan dalam prinsip pencocokan

Prinsip pencocokan menyatakan bahwa pendapatan dan beban harus diakui pada periode yang sama saat terjadinya, terlepas dari kapan kas diterima atau dibayarkan.

Hal ini dapat membantu mengukur profitabilitas bisnis dengan lebih akurat dan konsisten. Namun, beberapa bisnis mungkin gagal menerapkan prinsip pencocokan dengan benar, dan mencatat pendapatan atau pengeluaran pada periode yang salah.

Misalnya, suatu bisnis mungkin mencatat pendapatan ketika menerima uang tunai, bukan ketika menyerahkan barang atau jasa, atau mungkin mencatat pengeluaran ketika membayar tunai, bukan ketika menggunakan sumber daya atau menimbulkan kewajiban.

Hal ini dapat menyebabkan melebih-lebihkan atau meremehkan pendapatan, pengeluaran, dan keuntungan atau kerugian bisnis.

Kesalahan dalam akrual dan penangguhan

Akrual dan penangguhan adalah penyesuaian yang dilakukan untuk mencatat pendapatan atau beban yang telah diperoleh atau dikeluarkan, namun belum diterima atau dibayar, atau sebaliknya.

Misalnya, suatu bisnis dapat memperoleh pendapatan yang telah diperolehnya namun belum diterima, atau menunda pendapatan yang telah diterimanya namun belum diperoleh.

Demikian pula, suatu bisnis dapat mengakumulasi biaya-biaya yang telah dikeluarkan namun belum dibayar, atau menunda biaya-biaya yang telah dibayar namun belum dikeluarkan.

Penyesuaian ini diperlukan untuk memastikan bahwa pendapatan dan beban dicatat pada periode yang benar, sesuai dengan prinsip pencocokan.

Namun, beberapa bisnis mungkin lupa melakukan penyesuaian ini, atau melakukan penyesuaian yang salah, sehingga dapat mengakibatkan kesalahan dalam laporan laba rugi.

Kesalahan dalam penyusutan dan amortisasi

Penyusutan dan amortisasi adalah metode mengalokasikan biaya aset jangka panjang, seperti properti, pabrik, dan peralatan, atau aset tidak berwujud, seperti paten dan merek dagang, selama masa manfaatnya.

Hal ini dapat membantu mencerminkan konsumsi aset-aset tersebut dan kontribusinya terhadap perolehan pendapatan.

Namun, beberapa bisnis mungkin menggunakan metode atau tarif penyusutan atau amortisasi yang tidak tepat, atau gagal memperbaruinya ketika kondisi atau estimasi berubah.

Hal ini dapat mengakibatkan kesalahan pada laporan laba rugi, dan juga mempengaruhi neraca dan laporan arus kas.

Kesalahan dalam item yang tidak berulang

Item yang tidak berulang adalah item yang tidak biasa atau jarang terjadi, dan tidak mencerminkan operasi normal bisnis.

Misalnya, keuntungan atau kerugian dari penjualan atau pelepasan aset, beban penurunan nilai, biaya restrukturisasi, atau penyelesaian litigasi. Pos-pos ini harus dilaporkan secara terpisah dari pendapatan dan beban rutin, dan diungkapkan dengan jelas dalam laporan laba rugi.

Hal ini dapat membantu menunjukkan kinerja operasional bisnis yang sebenarnya dan menghindari distorsi pada hasil.

Namun, beberapa bisnis mungkin gagal mengidentifikasi atau melaporkan item-item ini dengan benar, atau menggunakannya untuk memanipulasi laporan laba rugi.

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Perbandingan dalam Laporan Laba Rugi

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai tahapan dan cara membuat laporan laba rugi dalam sebuah bisnis.

Membuat laporan laba rugi untuk bisnis sangat penting karena ini adalah salah satu laporan keuangan penting untuk menentukan apakah bisnis Anda menguntungkan.

Laporan ini juga diperlukan oleh lembaga pemberi pinjaman dan investor dan laporan laba rugi juga dapat membantu Anda menentukan area kesuksesan serta titik-titik di mana bisnis Anda mungkin memerlukan perhatian tambahan.

Untuk proses membuat laporan laba rugi dan laporan keuangan lainnya yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 4 =