Tips Bisnis Usaha Ayam Potong yang Bisa Anda Coba

bisnis ayam potong

Ayam potong merupakan panganan yang sangat populer dan bisa disajikan ke berbagai olahan makanan. Sebut saja ayam geprek, ayam goreng, ayam pop, dan jenis olahan makanan lainnya berdasarkan bahan dasar ayam.

Permintaan ayam potong pun sangat stabil bahkan akan mengalami kenaikan jika hari-hari tertentu tiba seperti hari raya Idul Fitri atau hari besar lainnya.

Oleh sebab itu, memulai usaha ayam potong bisa menjadi solusi bisnis menjanjikan yang wajib Anda coba.

Jadi pada artikel kali ini, kami akan memberikan tips terbaik yang bisa Anda gunakan supaya Anda sukses membangun usaha ayam potong.

Tips Mengembangkan Peternakan dan Usaha Ayam Potong

ayam potong

Memiliki peternakan dan usaha ayam potong yang sukses memerlukan pengetahun mendalam tentang pengelolaan kandang, pakan, dan juga hal-hal terkait lainnya yang berhubungan dengan kesehatan ayam.

Berikut adalah beberpa hal yang harus Anda perhatikan jika Anda ingin berhasil dalam mengembangkan peternakan atau usaha ayam potong.

1. Pelajari cara peternakan unggas

Langkah pertama yang harus diambil dalam memulai peternakan ayam potong adalah memiliki beberapa pelatihan dasar.

Jangan terburu-buru menjalankan bisnis peternakan ayam tanpa pelatihan yang tepat dari lembaga peternakan yang dapat diandalkan.

Ketahuilah bahwa ini adalah bisnis yang rumit karena Anda berurusan dengan hewan hidup.

Misalnya, jika Anda tidak mendapatkan pelatihan tentang cara beternak anak ayam umur sehari, hal itu pada akhirnya dapat merugikan bisnis peternakan unggas Anda.

Seluruh anak ayam Anda mungkin mati jika Anda tidak tahu apa yang harus Anda lakukan saat itu. Jadi, pelajari semua dasar-dasar beternak itu untuk menjalankan bisnis ayam Anda dengan sukses.

Oleh karena itu, Anda dapat mengikuti kursus pelatihan, meskipun singkat, untuk mempelajari tentang beternak anak ayam.

Banyak lembaga menjalankan kursus peternakan unggas. Daftarkan diri Anda di salah satu dari mereka untuk mengetahui dasar-dasarnya. Anda juga dapat berkonsultasi dengan seorang peternak untuk mempelajari beberapa trik dasar menangani anak ayam.

2. Pilih jenis ayam yang akan Anda ternakan

Peternakan ayam adalah industri yang luas. Tidak hanya ayam potong yang bisa Anda ternakan, ada dua jenis peternakan yang bisa Anda pilih – ayam pedaging dan ayam petelur.

Ayam pedaging adalah ayam yang Anda pelihara untuk diambil dagingnya. Ayam petelur adalah ayam yang Anda pelihara untuk telur. Kemudian, ada bisnis menetaskan telur dan beternak anak ayam.

Biasanya, bisnis peternakan ayam beroperasi di berbagai sektor. Jadi, putuskan apakah Anda ingin beroperasi di semua sektor atau Anda ingin membatasi bisnis peternakan unggas Anda hanya pada satu atau dua sektor pilihan Anda, terutama di awal.

Berikut adalah jenis peternakan unggas yang bisa Anda pilih :

  • Produksi daging (Pembibitan ayam pedaging)
  • Produksi telur (Pembiakan induk)
  • Produksi pakan unggas
  • Pembibitan Ayam (Penetasan)
  • Pengolahan telur dan daging

Namun, sebelum memulai perusahaan peternakan unggas Anda, pikirkan dalam hal jaminan penjualan.

Misalnya, jika Anda memilih untuk masuk ke bisnis budidaya ayam potong, pertimbangkan risikonya. Jika kamu tidak menemukan peminat untuk ayam potong Anda, bisnis peternakan unggas tidak akan layak karena biaya yang sangat tinggi.

Baca juga: Tips dan Strategi Untuk Mengembangkan Bisnis Konveksi

3. Tetapkan lokasi peternakan

Anda harus memikirkan pengaturan peternakan unggas Anda di lokasi yang paling tepat.

Lokasi harus memiliki semua fasilitas yang diperlukan. Cobalah untuk membangun bisnis peternakan unggas Anda agak jauh dari kota sehingga Anda dapat memiliki tanah, tenaga kerja dengan biaya yang lebih murah dan tidak mengganggu lingkungan.

Hal ini dikarenakan kandang ayam Anda memiliki bau menyengat dan dapat mengganggu masyarakat, tertutama jika Anda berniat membangun kandang tersebut di daerah pada penduduk.

Namun, mendirikan peternakan untuk bisnis ayam terlalu jauh dari kota terdekat akan menjadi kesalahan. Ingatlah bahwa Anda perlu mendekati kota lebih mudah untuk menargetkan konsumen Anda.

Selain itu, lokasi bisnis peternakan unggas yang terlalu jauh dari kota dapat menyebabkan biaya transportasi lebih mahal.

4. Miliki rencana bisnis

Pastikan Anda memiliki rencana bisnis peternakan ayam jauh-jauh hari untuk menjalankan peternakan ayam Anda.

Rencana tersebut harus mencakup gambaran yang lebih luas tentang bentuk bisnis yang akan diambil dalam 3-5 tahun ke depan.

Tuliskan visi, tujuan, produk unggas, target demografi, dan strategi pemasaran yang akan Anda terapkan. Anda juga mengetahui biaya pengaturan peternakan unggas Anda sebelumnya.

Ada dua keuntungan utama membuat rencana bisnis peternakan unggas yang dipikirkan dengan matang.

Pertama, Anda akan berada di jalur yang benar saat menjalankan bisnis karena Anda akan berjalan sesuai rencana. Itu membantu dalam menapaki jalan dengan percaya diri.

Keuntungan kedua adalah bahwa rencana bisnis Anda yang dibuat dengan cerdik membantu menarik investor ke bisnis peternakan unggas Anda. Investor ingin meneliti rencana Anda sebelum menaruh uang mereka di peternakan Anda.

Apa yang harus disertakan dalam rencana bisnis peternakan ayam Anda?

Berikut beberapa poin utama yang dihasilkan rencana bisnis Anda:

1. Tinjauan Industri

Pertama, tuliskan tinjauan umum tentang industri unggas dan niche pasar yang Anda minati.

Karena Anda dapat menunjukkan rencana tersebut kepada calon investor, sebutkan beberapa statistik terbaru dari niche Anda. Berikan gambaran yang baik dan positif bagi para investor di sini.

2. Ringkasan Eksekutif

Beritahu lokasi peternakan ayam Anda dan bahwa Anda telah melakukan riset pasar secara rinci. Nyatakan poin-poin utama penelitian Anda.

Anda juga dapat mengatakan bahwa peternakan Anda akan melibatkan pemeliharaan, pemrosesan, dan pemasaran ayam dan telur. Kemudian, bicarakan beberapa standar industri yang akan dipatuhi oleh peternakan Anda.

Baca juga: Tips Meningkatkan Penjualan di Bisnis Digital Printing

3. Produk

Sebutkan produk yang akan dihasilkan oleh bisnis peternakan unggas Anda. Misalnya, Anda dapat mengatakan bahwa Anda akan memelihara, mengolah, dan memasarkan ayam potong dan bagian tubuh yang dijual.

4. Pernyataan Misi dan Visi

Tuliskan misi bisnis peternakan ayam Anda dengan jelas. Nyatakan visi Anda dengan jelas bagi para investor.

5. Pekerjaan yang Akan Anda Ciptakan

Berikan gambaran tentang peluang kerja yang akan ditawarkan oleh bisnis peternakan unggas Anda kepada masyarakat.

Ini menunjukkan kepedulian Anda terhadap masyarakat saat Anda menghasilkan pekerjaan baru.

Beri tahu berapa banyak orang yang dapat dipekerjakan oleh bisnis kecil Anda dalam beberapa hari mendatang.

6. Target Pasar

Meskipun semua orang mengkonsumsi produk unggas, Anda harus tetap menargetkan demografis tertentu. Usaha peternakan unggas Anda pada tahap awal tidak dapat mencakup seluruh populasi.

Jadi, sebutkan kelompok orang mana yang akan menarik minat bisnis Anda.

Apakah Anda akan memasok produk ayam potong ke rumah tangga atau individu? Apakah Anda ingin menargetkan hotel, restoran, atau restoran cepat saji?

7. Strategi Penetapan Harga

Penetapan harga adalah salah satu aspek terpenting dalam keberhasilan menjalankan bisnis peternakan ayam.

Rencana Anda harus dengan jelas menyatakan harga kompetitif yang akan Anda tetapkan untuk produk ayam potong yang berbeda.

Itu akan melibatkan sedikit riset tentang pandangan umum penetapan harga di pasar. Kemudian, beri tahu berapa harga yang menguntungkan Anda di pasar.

Jadi, ingatlah poin-poin penting ini saat membuat rencana bisnis Anda yang akan bekerja dengan baik juga untuk investor.

Baca juga: Manajemen Anggaran: Pengertian, Manfaat, dan Cara Mengelolanya

5. Pasang sistem kandang ayam dengan sempurna

Kandang unggas merupakan persyaratan dasar untuk memulai bisnis peternakan unggas. Kesehatan ayam akan sangat tergantung pada seberapa nyaman kandang untuk ayam.

Jadi, alangkah baiknya jika Anda bisa mengunjungi beberapa peternakan terdekat untuk memeriksa kandang terlebih dahulu. Anda bisa mendapatkan beberapa ide yang lebih baik dari sana.

Ingatlah bahwa kandang unggas atau kandang ayam yang sempurna memberikan kenyamanan bagi ayam.

Kandang harus cukup baik untuk menjaga ayam aman dari kondisi cuaca buruk seperti sinar matahari yang keras, hujan, penyakit, angin, dan hama. Jadi, jangan meremehkan dasar-dasar kandang unggas saat memulai bisnis peternakan unggas.

Tergantung pada sumber daya Anda, Anda dapat memilih sistem kandang unggas yang ekstensif, semi ekstensif, atau intensif.

Jika Anda berniat untuk memulai peternakan ayam pedaging, maka pilihlah sistem kandang serasah yang dalam. Jika Anda memilih produksi telur, maka kandang unggas tipe kandang baterai lebih disukai.

Para ahli mengatakan bahwa Anda membutuhkan ruang seluas 152 meter persegi untuk memelihara 1000 ayam potong. Tambahkan sekitar 30 meter persegi ruang untuk berjalan, pencahayaan yang tepat, dan ventilasi.

Berikut Adalah Penjelasan Dari Berbagai Sistem Kandang Unggas:

Extensive Housing System

Bisnis peternakan unggas Anda bisa mengikuti sistem kandang lama ini karena kelebihannya. Sistem ini memungkinkan ayam untuk berkeliaran bebas di tanah. Ayam hanya akan memiliki tempat berteduh.

Itu adalah sistem hemat biaya untuk bisnis peternakan unggas Anda. Anda dapat membiakkan sekitar 400 ayam di lantai, yang seharusnya membutuhkan tanah.

Sistem Semi-Intensif

Ini terkadang merupakan sistem perumahan pilihan untuk bisnis peternakan unggas Anda.

Di bawah sistem ini, Anda akan membiakkan separuh ayam Anda di dalam sangkar, dan separuh lainnya akan dilepaskan di tanah. Sistem ini melindungi ayam dari predator dan cuaca buruk.

Sistem Deep-Litter

Anda harus mengikuti sistem ini, terutama saat beternak ayam potong. ayam dengan bebas bergerak di tanah yang terbuat dari jerami, serbuk gergaji, dan dedaunan.

Anda dapat memelihara hingga 7 ekor per meter persegi dengan cara ini untuk bisnis peternakan unggas Anda.

Keuntungannya adalah Anda dapat dengan mudah memberikan pakan kepada ayam dan mengakses telurnya tanpa hambatan.

Sistem Perumahan Slatted atau Wired

Anda akan membuat rumah-rumah kecil di bawah sistem ini, dan lantainya akan terbuat dari jaring kabel slater kayu. Bilah akan berada 4 kaki di atas tanah.

Anda dapat memberi makan ayam, memberi air, dan mengumpulkan telur dari luar.

Karena rumah-rumah ini memiliki suhu rendah, mereka ideal untuk memelihara ayam dewasa untuk bisnis peternakan unggas Anda.

Sistem Perumahan Sangkar Baterai – Anda akan memasukkan ayam ke dalam sangkar logam. Mereka ditempatkan di kompartemen kandang secara berkelompok. Setiap kandang memiliki wadah pakan dan air.

Sistem kandang menyediakan sarang bagi ayam untuk bertelur. Ini dianggap sebagai sistem yang paling efektif untuk produksi telur.

Tapi mungkin terlalu mahal untuk bisnis peternakan unggas baru Anda.

Jadi, pilih sistem kandang Anda dengan hati-hati. Anda harus memperhitungkan lahan yang Anda miliki dan yang terpenting anggaran untuk memilih sistem yang cocok untuk bisnis peternakan unggas Anda.

Baca juga: Simak! Ini Fitur Software Akuntansi yang Wajib Ada

6. Beli peralatan peternakan

Keberhasilan bisnis peternakan ayam potong Anda akan sangat bergantung pada kualitas peralatan Anda.

Dengan peralatan yang berkualitas, Anda dapat membuat ayam Anda makan dan minum dengan sehat.

Meskipun banyak jenis peralatan tersedia untuk peternak unggas, setidaknya Anda bisa mendapatkan peralatan dasar untuk memulai. Pastikan peternakan unggas Anda memiliki tempat makan, tempat minum, sarang, sistem ventilasi, kandang, kandang, dan tempat bertengger yang tepat.

Anda juga perlu memasang brooder atau pemanas, sistem pembuangan limbah, instrumen penerangan, dan baki telur untuk bisnis peternakan unggas Anda.

Namun, Anda tidak harus melengkapi bisnis peternakan ayam kecil Anda dengan seluruh jajaran peralatan. Banyak dari mereka yang canggih dan mahal.

Langkah yang bijaksana adalah pertama-tama memasang hanya peralatan dasar yang hanya penting untuk menjaga ayam Anda tetap sehat. Kemudian, saat bisnis Anda berkembang, Anda dapat memiliki pinjaman untuk membeli peralatan yang mahal.

7. Beli anak ayam dari bibit unggulan

ayam potong

Anda harus membeli beberapa anak ayam untuk memulai bisnis peternakan ayam potong Anda.

Miliki stok ayam yang bagus. Pastikan Anda membeli anak ayam berkualitas dari peternak yang dapat diandalkan. Hal ini penting karena jika anak ayam sakit atau menderita gizi buruk.

Tetapi peternakan Anda harus menyiapkan indukan sebelum membeli dan menyimpan anak ayam.

Jangan menyimpan terlalu banyak anak ayam dan pertahankan jumlahnya di bawah 500 untuk pengelolaan yang lebih baik.

8. Tahu cara memberi makan anak ayam

Pertimbangan utama lainnya dalam mendirikan bisnis peternakan unggas Anda adalah mengetahui cara memberi makan anak ayam dengan benar.

Ketahuilah bahwa sebagian besar pengeluaran produksi Anda akan digunakan untuk membeli pakan unggas Anda.

Hampir 70% dari biaya produk Anda akan terdiri dari biaya pakan unggas Anda. Anda bahkan dapat memproduksi pakan unggas Anda menggunakan bahan-bahan yang Anda beli dari pasar.

Akan lebih baik jika Anda mempelajari cara menyiapkan pakan. Tetapi sampai Anda mempelajari tekniknya, belilah pakan ayam dari pasar untuk bisnis peternakan unggas Anda.

Pastikan Anda berpengalaman dalam menyiapkan pakan unggas dengan cara yang benar. Ini harus menjadi campuran yang seimbang dari nilai gizi yang besar.

Kurangnya pakan yang tepat akan mengakibatkan ayam menghasilkan lebih sedikit telur. Untuk peternakan ayam potong, ayam seperti itu juga rentan terhadap berbagai penyakit karena kekurangan nutrisi.

Misalnya, ayam memiliki penyakit seperti dermatitis, kelumpuhan, raket ayam, dan sindrom hati. Penyakit ini terjadi karena kekurangan vitamin dalam pakan.

Ayam yang berumur satu sampai tujuh minggu harus diberi pakan dengan 2.900 kg kalori sedangkan dewasa 2.800 kg kalori.

Kadar air dari bahan-bahan seperti jagung dan Azolla tidak boleh di atas 10-11% karena dapat menyebabkan pembentukan jamur.

Jadi, belilah pakan untuk bisnis peternakan unggas Anda hanya dari perusahaan yang terpercaya.

Baca juga: 10 Tips Sukses Berbisnis Tanpa Hutang

9. Tetapkan rencana pengelolaan kesehatan unggas

Salah satu penyebab kemungkinan kerugian usaha peternakan ayam potong adalah tidak adanya rencana pengelolaan kesehatan. Hal tersebut dapat mengakibatkan tingginya angka kematian unggas unggas.

Anda harus mewaspadai penyakit unggas umum yang dapat menyebabkan kerugian besar pada bisnis peternakan unggas.

Oleh karena itu, buatlah rencana pengelolaan kesehatan unggas yang efektif untuk peternakan unggas Anda.

Rencana tersebut harus mencakup kebutuhan seperti air minum yang bersih, menjaga kebersihan yang layak.

Juga, rencana pengelolaan ringan Anda untuk peternakan unggas harus sempurna. Ayam membutuhkan pencahayaan yang tepat dari tempat Anda meletakkannya.

Mereka membutuhkan 16 jam cahaya. Warna kuning, merah, dan jingga muda dianggap paling baik untuk ayam ras pedaging selama 24 jam.

Konsultasikan dengan ahli pencahayaan untuk membuat pengaturan yang tepat sebelum membeli ayam untuk memulai bisnis peternakan unggas Anda.

10. Mengobati ayam yang sakit segera

Anda harus memeriksa ayam Anda secara teratur sehingga Anda dapat memastikan untuk menemukan ayam yang sakit lebih awal.

Kalau tidak, penyakit itu menyebar dengan cepat di antara ayam. Carilah perilaku atau penampilan yang tidak biasa sejak dini untuk menjaga bisnis peternakan unggas Anda bebas dari risiko.

Jika Anda menemukan satu atau beberapa dari mereka sakit karena infeksi hama atau penyakit, segera obati mereka sebelum terlambat.

Hubungi dokter hewan untuk diagnosis penyakit lebih lanjut dan segera lakukan rencana perawatan. Itulah cara menjalankan bisnis peternakan unggas Anda dengan aman.

11. Vaksinasi pemeliharaan ayam potong

Jika penyakit menular menyebar dengan cepat di antara unggas, itu akan merusak bisnis peternakan unggas Anda. Belum ada pengobatan yang efektif untuk penyakit unggas.

Oleh karena itu, vaksinasi sangat penting untuk menjauhkan unggas dari potensi bahaya dari penyebaran penyakit yang cepat.

Ketahuilah bahwa ada berbagai jenis vaksin yang tersedia untuk peternak unggas. Tetapi vaksin bakteri, mikoplasma, dan virus umumnya digunakan.

Anda harus memiliki pengetahuan tentang vaksin yang ditujukan untuk unggas unggas.

  • Vaksin RDV – Diberikan pada ayam dewasa dalam bentuk tablet.
  • Gumboro Live Vaccines – Vaksin ini untuk melawan penyakit bumboo pada anak ayam dan diberikan. Itu dalam bentuk tablet yang harus Anda campur dengan bahan cair.
  • Vaksin Cacar Unggas – Dengan vaksin ini, ayam Anda akan terbebas dari penyakit cacar air. Vaksin ini biasanya dalam botol kecil.
  • Vaksin Mareks – Marek’s adalah penyakit neoplastik virus yang sangat menular yang ditemukan pada ayam. Dengan vaksin ini, peternakan unggas Anda akan terbebas dari virus ini.
  • Vaksin Kolera – Pastikan ayam peternakan Anda telah menerapkan vaksin ini untuk menjauhkan mereka dari penyakit kolera. Vaksin datang dalam bentuk cair.
  • Vaksin Mycoplasma – Penyakit mycoplasmosis adalah penyebab utama infeksi saluran pernapasan pada ayam. Dengan menerapkan vaksin ini, peternakan unggas Anda akan terbebas dari virus mematikan ini.
  • Duck Plague Vaccines – Duck Plague atau duck viral enteritis [ DVE] adalah penyakit yang sangat menular pada bebek, angsa, dan angsa. Tapi dengan cepat menyebar ke ayam. Vaksin ini penting untuk melindungi ayam Anda.

Jadi, temui dokter hewan Anda dan vaksinasi unggas Anda untuk menjaga bisnis peternakan unggas Anda dari potensi bahaya penyakit.

Banner 2 kledo

Analisis Modal untuk Ternak Ayam Potong

Menjalankan bisnis ternak ayam potong pastinya perlu modal yang tidak sedikit seperti yang sudah dikatakan sebelumnya.

Berikut adalah analisis bisnis untuk ternak ayam potong skala kecil-menengah. Dalam hal ini, kita akan asumsikan bibit yang akan digunakan sebanyak 500 bibit dengan sewa pemakaian lahan seluas 100 m2.

Investasi awal untuk ternak ayam potong

Berikut adalah rincian modal awal yang dibutuhkan:

  • Sewa lahan 100 m2 : Rp 10.000.000
  • Kandang ternak : Rp 5.300.000
  • Peralatan makan dan minum : Rp 800.000
  • Peralatan lainnya : Rp 800.000

Sehingga total modal awal yang harus anda persiapkan untuk ternak ayam potong adalah Rp 16.900.000,-. Biaya tersebut belum termasuk biaya operasional dan bibit.

Baca juga: 8 Cara Mengelola Toko Online Secara Efektif, Dijamin Laris!

Biaya Operasional

  • 500 Bibit Ayam : Rp 250.000,-.
  • 12 Karung Pakan : Rp 2.000.000,-.
  • Obat dan Vaksin : Rp 300.000,-.
  • Listrik : Rp 225.000,-.
  • Penyusutan : Rp 600.000,-.
  • 2 Karyawan : Rp 4.000.000,-.

Sehingga total biaya operasional yang harus Anda persiapkan untuk ternak ayam potong adalah Rp 7.375.000,-. Jika dijumlahkan total keseluruhan maka Rp 16.900.000 + Rp 7.375.000 = Rp 24.275.000,-.

Pendapatan

Yang perlu Anda cari tahu adalah berapa bobot dan usia layak panen ayam. Ternak ayam potong dapat dipanen ketika beratnya sudah mencapai 1,5 kg. Bobot tersebut rata-rata tercapai ketika usianya sudah berumur 30-35 hari.

Dengan data tersebut, maka estimasi pendapatan yang akan Anda dapatkan adalah :

  • 500 ekor Ayam x 1,5kg x Rp 20.000 = Rp 15.000.000,-.

Laba yang akan diperoleh adalah :

  • Rp 15.000.000 – Rp 7.375.000 = Rp 7.625.000,-.

Jika dirata-rata selama setahun, maka omset yang akan Anda dapatkan sekitar Rp 150 juta – Rp 180 juta. Laba yang diperoleh selama setahun senilai Rp 70 juta – Rp 90 juta.

Baca juga: Anggaran Perusahaan: Pengertian, Contoh, dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Itulah tips yang bisa Anda terapkan dalam memulai usaha ayam potong yang sukses. Karena berkaitan dengan hewan hidup, memulai peternakan memang memerlukan pelatihan dan pengalaman yang mendalam, terutama untuk manajemen kandang.

Jika kandang ayam Anda memiliki kualitas yang baik, maka besar kemungkinan usaha ayam potong Anda akan berhasil.

Lalu hal penting yang harus Anda perhatikan dalam proses bisnis peternakan adalah pengeluaran yanga harus Anda catat dengan baik dan benar.

Untuk mempermudah Anda dalam melakukan pencatatan biaya dan penjualan juga membuat laporan keuangan secara praktis, Anda bisa mencoba software akuntansi yang cocok untuk peternakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik dan cocok untuk semua jenis bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan baiya pakan, mencatat penjualan yang terjadi, melakukan manajemen stok dengan mudah, dan juga bisa mendapatkan lebih dari 30 jenis laporan keuangan dengan praktis.

Tertarik menggunakan Kledo untuk kemudahan pengelolaan bisnis ayam potong Anda? Gunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 + eight =